Buka menu utama

Mithridates atau Mithradates I (Bahasa Parthia: Mihrdat, bahasa Persia: مهرداد, Mehrdād), (~ 195 SM – 132 SM) adalah raja Kekaisaran Parthia dari 165 SM sampai 132 SM, menggantikan saudaranya Phraates I.[1][2] Ayahnya adalah Raja Phriapatius Parthia, yang meninggal ~176 SM. Mithridates I membuat Parthia menjadi kekuasaan politik besar dengan memperluas kekaisaran ke timur, selatan, dan barat. Selama pemerintahannya, Parthia mengambil Herat (167 SM), Babel (144 SM), Media (141 SM) dan Persia (pada 139 SM). Karena banyaknya penaklukan dan toleransi beragama, dia telah dibandingkan dengan raja-raja Iran lainnya seperti Koresh yang Agung (meninggal 530 SM), pendiri Kekaisaran Akhemeniyah.[3]

Mithridates I
"Raja diraja Iran"
Koin Mithridates I dari Parthia, menunjukkannya dengan janggut dan diadem kerajaan di kepalanya
Masa kekuasaan165-132 SM
Lahir~195 SM
Wafat132 SM
PendahuluPhraates I
PenggantiPhraates II
AnakPhraates II
Rhodogune
DinastiDinasti Arsacid
AyahPhriapatius
AgamaZoroastrianisme

BiografiSunting

 
Bantuan Mithridates I di Xong-e Ashdar di Izeh, Khuzestān

Mithridates pertama memperluas kekuasaan Parthia ke arah timur dengan mengalahkan Raja Eucratides dari Kerajaan Yunani-Baktria. Ini memberi Parthia kontrol atas wilayah Baktria di barat sungai Arius, daerah Margiana dan Aria (termasuk kota Herat pada tahun 167 SM).

"Satrapy Turiva dan Aspionus diambil dari Eucratides oleh Partia." (Strabo XI.11.2[4])

Kemenangan ini memberi Parthia kendali darat rute perdagangan antara timur dan barat (Jalur Sutra dan Jalan Kerajaan). Kontrol perdagangan menjadi dasar kerajaan dan kekuasaan Parthia serta dijaga ketat oleh Parthia, yang berusaha untuk mempertahankan kontrol langsung atas tanah-tanah yang dilalui rute perdagangan utama.

Setelah mengalahkan Kerajaan Yunani-Baktria di timur, Mithridates kemudian memfokuskan pada Kekaisaran Seleukia. Dia menyerang Media dan menduduki Ekbatana pada tahun 148 atau 147 SM, wilayah ini telah menjadi tidak stabil, ketika Seleukus menindas pemberontakan di sana dipimpin oleh Timarchus.[5] Kemenangan ini diikuti oleh penaklukan Parthia atas Babilonia di Mesopotamia, di mana Mithridates mencetak koin di Seleukia pada tahun 141 SM dan mengadakan upacara penobatan resmi.[6] Ketika Mithridates mendur ke Hyrcania, pasukannya menaklukkan kerajaan Elymais dan Characene dan menduduki Susa.[6] Pada saat ini, kekuasaan Parthia diperluas ke timur sejauh Sungai Indus.[7]

Setelah mendapatkan kontrol penuh atas daerah yang baru ditaklukkan, Mithridates mendirikan istana di Seleukia, Ekbatana, Ctesiphon dan kota yang baru didirikan, Mithradatkert (Nisa, Turkmenistan), di mana makam raja-raja Arsacid dibangun dan dipelihara.[8] Ekbatana menjadi istana musim panas untuk bangsawan Arsacid.[9] Ini menjadi lokasi upacara Pemahkotaan kerajaan dan kota representasional bagi dinasti Arsacid, menurut Brosius.[10]

Seleukia tidak mampu untuk segera membalas karena jenderal Diodotos Tryphon memimpin pemberontakan di ibu kota, Antiokhia, pada tahun 142 SM.[11] Namun, pada 140 SM Demetrios II Nikator dapat meluncurkan serangan balasan terhadap Parthia di Mesopotamia. Meskipun awalnya menang, Seleukia dikalahkan dan Demetrios sendiri ditangkap oleh pasukan Parthia dan dibawa ke Hyrcania. Di sana Mithridates memperlakukan tawanannya dengan keramahan yang luar biasa; ia bahkan menikahkan putrinya Rhodogune dari Parthia dengan Demetrius.[12]

Namun, Demetrius gelisah dan dua kali mencoba untuk melarikan diri dari pengasingannya di Hyrcania di tepi laut Kaspia, dengan bantuan temannya Kallimander, yang berjuang keras untuk menyelamatkan raja: ia telah melakukan perjalanan incognito melalui Babilonia dan Parthia. Ketika dua temannya ditangkap, raja Parthia tidak menghukum Kallimander tapi memberinya hadiah untuk kesetiaannya kepada Demetrius. Kedua kalinya Demetrius ditangkap ketika mencoba untuk melarikan diri, Mithridates mempermalukan dia dengan memberinya golden set dadu, dengan demikian mengisyaratkan bahwa Demetrius adalah gelisah anak-anak yang membutuhkan mainan. Hal itu namun karena alasan politik yang Partia diperlakukan Demetrius II ramah. Ia disekap selama sepuluh tahun sementara Mithridates mengkonsolidasikan penaklukan.

KematianSunting

Awalnya dikira bahwa Mithridates tewas dalam pertempuran dekat Seleukia, melawan pasukan pemberontak Seleukia di bawah Antiokhos VII Sidetes, saudara Demetrios II Nikator. Namun, bukti lain menunjukkan bahwa Mithridates jatuh sakit setelah 138 SM tapi baru mati tahun 132 SM.

Setelah kematian Mithridates I, putranya, Phraates II (132–128 SM), menggantikannya sebagai Raja, dan kemudian membalaskan dendam ayahnya dengan menyerang Media dan membunuh Antiokhus VII Sidetes.

Hubungan dengan orang-orang YunaniSunting

Kemenangan-kemenangan Parthia memecahkan hubungan lemah dengan Yunani di barat yang telah mememelihara kerajaan Helenistik Yunani-Baktria. Adalah suatu kesalahpahaman bahwa Mithridates I aktif mempromosikan Hellenisme di daerah yang ia kuasai dan menjuluki dirinya Philhellene ("teman Yunani") pada koinnya. Ini adalah motif politik untuk menundukkan hegemoni Yunani atau Seleukia dan mengklaim dirinya sebagai pelindung Kekaisaran Persia. Pada dasarnya, Mithridates I menjunjung tinggi budaya Persia di atas apapun yang asing, mengokohkan era perkembangan otonomi dan peradaban Persia.

KoinSunting

Koin yang dicetak pada masa pemerintahannya menunjukkan penampilan pertama mata uang Parthia dengan potret gaya Yunani memakai diadem kerajaan, standar simbol Yunani bagi raja. Mithridates I memulai lagi pencetakan koin, yang telah dihentikan sejak Arsaces II dari Parthia (211–191 SM) dipaksa tunduk kepada kaisar Seleukia, Antiokhus III (223–187 SM) pada tahun 206 SM.

ReferensiSunting

  1. ^ "Assar_2005" http://parthian-empire.com/articles/Genealogy-and-Coinage-of-Early-Parthian-Rulers-II.pdf
  2. ^ "Assar_2006"
  3. ^ "Katouzian_2009_41"
  4. ^ Strabo 11.11.2
  5. ^ Curtis 2007, hlm. 10–11; Bivar 1983, hlm. 33; Garthwaite 2005, hlm. 76
  6. ^ a b Curtis 2007, hlm. 10–11; Brosius 2006, hlm. 86–87; Bivar 1983, hlm. 34; Garthwaite 2005, hlm. 76;
  7. ^ Garthwaite 2005, hlm. 76; Bivar 1983, hlm. 35
  8. ^ Brosius 2006, hlm. 103, 110–113
  9. ^ Kennedy 1996, hlm. 73; Garthwaite 2005, hlm. 77
  10. ^ Brosius 2006, hlm. 103
  11. ^ Bivar 1983, hlm. 34
  12. ^ Brosius 2006, hlm. 89; Bivar 1983, hlm. 35

PustakaSunting

Mithridates I dari Parthia
Wafat: 132 SM
Didahului oleh:
Phraates I
Raja Parthia
165–132 SM
Diteruskan oleh:
Phraates II