Misinformasi Covid-19

Setelah wabah penyakit koronavirus 2019 (COVID-19), teori konspirasi dan misinformasi menyebar ke dunia maya terkait asal usul dan skala virus.[1][2] Beragam pos media sosial mengklaim bahwa virus tersebut adalah sebuah senjata biologi dengan vaksin yang dipatenkan, skema kontrol populasi, atau hasil operasi mata-mata.[3][4][5] Facebook, Twitter dan Google berkata bahwa mereka berusaha untuk memberantas misinformasi tersebut.[6] Hingga 30 Januari 2021, Kominfo menemukan 1.396 isu hoaks mengenai Covid-19 dan 92 berita palsu terkait isu vaksin.[7]

Beberapa iklan palsu sudah mengklaim beberapa tes yang dapat dilakukan di rumah, atau pencegahan yang tidak mungkin, bahkan hingga obat "ajaib".[8] Beberapa kelompok agama pun mengklaim bahwa kepercayaan mereka dapat melindungi mereka dari virus.[9] Beberapa kelompok bahkan mengklaim bahwa virus Covid-19 merupakan senjata biologis yang secara tidak sengaja maupun sengaja dibocorkan dari laboratorium, hasil dari operasi mata-mata, hingga efek samping dari teknologi 5G.[10]

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sudah mendeklarasikan "infodemi" dari informasi yang tidak akurat mengenai virus yang beresiko terhadap pengananan pandemi.[11] Untuk mengatasi hal ini, WHO mengumumkan bahwa mereka bekerja sama dengan Wikimedia Foundation dan secara gratis melisensikan infografis dan materi yang dibuat oleh WHO sebagai usaha untuk melawan misinformasi.[12]

VaksinSunting

Vaksin SinovacSunting

Vaksin Sinovac merupakan vaksin utama yang digunakan dalam program vaksinasi di Indonesia. Misinformasi yang beredar terkait dengan vaksin ini, salah satunya berupa postingan Facebook yang mengklaim bahwa vaksin Sinovac merupakan vaksin yang diperuntukkan untuk ayam. Akibatnya, banyak ayam yang mati.[13] Selain itu, postingan di media sosial yang lain menyebutkan bahwa vaksin Covid-19 dari Sinovac sudah dibuat sejak sebelum pandemi dan memiliki masa kadaluwarsa dua tahun, yang berarti vaksin ini akan kadaluwarsa pada 25 Maret 2021.[14] Adapula postingan Facebook yang mengkalaim bahwa vaksin Sinovac berisikan virus hidup yang dilemahkan serta mengandung sel vero dan bahan-bahan berbahaya.[15]

KemandulanSunting

Pada salah satu postingan blog yang viral, politisi Jerman Wolfgang Wordarg, bersama-sama dengan eks karyawan Pfizer Michael Yeadon, menyebarkan misinformasi yang mengklaim bahwa vaksin Covid-19 menyebabkan kemandulan pada perempuan.[16]

Kandungan vaksin berasal dari janin yang digugurkanSunting

Pada November 2020, beredar klaim di internet bahwa vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca "mengandung" jaringan yang berasal dari janin yang keguguran.[17] Walaupun benar faktanya adalah sel yang berasal dari janin yang gugur pada tahun 1970 memiliki peranan dalam proses pengembangan vaksin, molekul tersebut terpisah dari vaksin sesungguhnya yang diproduksi.[18]

Misinformasi pengobatanSunting

Beredar postingan di media sosial yang mengklaim banyak sekali metode yang tidak terbukti dalam melawan virus Covid-19. Beberapa dari klaim ini merupakan penipuan dan bahkan membahayakan.[19] Di Indonesia, beredar berbagai jenis obat-obat herbal yang diklaim sebagai obat yang secara langsung dapat menyembuhkan penyakit Covid-19. Seperti "obat" yang diklaim dibuat oleh Hadi Pranoto.[20] Menurut dr. Samuel P. K. Sembiring, kesembuhan yang terjadi merupakan hasil kerja antibodi tubuh, bukan oleh obat-obatan herbal yang dikonsumsi.[21] Beberapa klaim dibawah ini menunjukkan beberapa misinformasi lain yang beredar di masyarakat.

Menghirup uap panas tehSunting

Beredar postingan di Facebook yang mengklaim bahwa menghirup uap panas dari teh herbal dapat menyembuhkan Covid-19. Postingan tersebut memperlihatkan pria yang baru keluar dari sauna disertai kepulan uap yang panas.[22]

Meminum air hangatSunting

Beredar uanggahan di media sosial yang mengklaim bahwa rutin minum air hangat dapat menyembuhkan Covid-19.[23]

Meminum air rebusan belimbingSunting

Beredar postingan di Facebook yang mengklaim bahwa air rebusan belimbing wuluh dapat mencegah dan menyembuhkan Covid-19.[24]

Kondisi rumah sakitSunting

Beberapa orang konservatif di Amerika Serikat seperti Richard Epstein [25] mengklaim bahwa pandemi Covid-19 tidaklah terlalu parah. Beberapa orang mengaitkan hal ini dengan kosongnya parkiran di berbagai rumah sakit.[26] Namun, perlu disadari bahwa pasian Covid-19 merupakan pasien isolasi sehingga tidak diperkenankan untuk dijenguk.

VitaminSunting

Pada Februari 2020, beredar klaim bahwa pil viramin D dapat mencegah virus Covid-19.[27] Pada Mei 2020, Pusat untuk Obat-Obatan yang Terbukti (CEBM) di Inggris mengeluarkan statemen bahwa walaupun mereka menganjurkan masyarakat untuk meminum suplemen Vitamin D untuk mencegah defisiensi vitamin, mereka tidak menemukan bukti bahwa vitamin D memiliki manfaat untuk mengobati Covid-19.[28] Namun, defisiensi vitamin D dapat meningkatkan resiko infeksi Covid-19, juga menyebabkan keparahan gejala penyakit.[29]

Pengobatan SpiritualSunting

Kenneth Copeland meluncurkan program TV yang berjudul "Berdiri Melawan Virus Korona".[30] Dia mengklaim bahwa dia dapat menyembuhkan penonton dari Covid-19 secara langsung dari studio televisi. Penonton hanya perlu menyentuh layar televisi untuk menerima pengobatan spiritual ini.[31]

Menyantap kelelawarSunting

Beberapa outlet media, termasuk Daily Mail dan RT, menyebarkan informasi dengan mempromosikan sebuah video yang menampilkan seorang wanita Tionghoa muda menyantap seekor kelelawar, dengan secara salah disebutkan diambil gambarnya di Wuhan dan merupakan penyebab wabah karena warga lokal menyantap kelelawar.[32][33] Video yang banyak beredar tersebut sebenarnya menampilkan rekaman vlogger perjalanan Tionghoa Wang Mengyun yang menyantap sup kelelawar di negara pulau Palau pada 2016 sebagai bagian dari program perjalanan daring.[32][33][34][35] Mengyun menyatakan dalam pos Weibo-nya bahwa ia mendapatkan pelecehan dan ancaman kematian, dan bahwa ia hanya ingin menampilkan hidangan Palau.[34][35]

Ukuran wabahSunting

Pada 24 Januari, sebuah video yang beredar secara online tampaknya adalah seorang perawat di provinsi Hubei yang menggambarkan situasi yang jauh lebih mengerikan di Wuhan daripada yang diklaim oleh para pejabat Tiongkok. Video tersebut mengklaim bahwa lebih dari 90.000 orang telah terinfeksi virus di Tiongkok saja.[36] Video ini menarik jutaan penayangan di berbagai platform media sosial dan disebutkan dalam banyak laporan online. Namun, BBC mencatat bahwa bertentangan dengan teks bahasa Inggrisnya di salah satu versi video yang ada, wanita itu tidak mengklaim sebagai perawat atau dokter dalam video dan bahwa setelan dan topengnya tidak cocok dengan yang dikenakan oleh staf medis di Hubei.[1] Klaim video dari 90.000 kasus yang terinfeksi tercatat 'tidak berdasar'.[1][36]

Institut Virologi WuhanSunting

Kebocoran yang tidak disengajaSunting

Selama Januari dan Februari 2020, Institut ini menjadi subyek kekhawatiran bahwa itu adalah sumber wabah melalui kebocoran yang tidak disengaja,[37] yang ditolak publik.[38] Pada bulan Februari 2020, South China Morning Post melaporkan bahwa salah satu peneliti utama Institut tersebut, Shi Zhengli, adalah fokus khusus dari serangan pribadi di media sosial Tiongkok yang menuduh karyanya mengenai kelelawar. berbasis virus sebagai sumber virus, mengarahkan Shi untuk memposting: "Saya bersumpah dengan hidup saya, [virus] tidak ada hubungannya dengan laboratorium", dan ketika ditanya oleh SCMP untuk mengomentari serangan virus, Shi menjawab:[39] Caixin melaporkan Shi membuat pernyataan publik lebih lanjut terhadap "teori yang diterima topi kertas timah tentang sumber virus baru", mengutipnya dengan mengatakan: "Koronavirus baru 2019 adalah alam yang menghukum para ras manusia untuk menjaga kebiasaan hidup yang tidak beradab. Saya, Shi Zhengli, bersumpah pada hidup saya bahwa itu tidak ada hubungannya dengan laboratorium kami.[40]

Doxing karyawanSunting

Pada tanggal 29 Januari, situs berita dan blog berita keuangan ZeroHedge mengatakan tanpa bukti, bahwa seorang ilmuwan di Institut Virologi Wuhan menciptakan jenis COVID-19 yang bertanggung jawab atas wabah koronavirus.[41] Zerohedge mendaftarkan rincian kontak lengkap ilmuwan yang seharusnya bertanggung jawab, sebuah praktik yang dikenal sebagai doxing, dengan memasukkan nama, foto, dan nomor telepon ilmuwan itu, menyarankan kepada para pembaca bahwa mereka "membayar [ilmuwan Tiongkok] kunjungan" jika mereka ingin tahu "apa yang sebenarnya menyebabkan pandemi koronavirus". Twitter kemudian secara permanen menangguhkan akun blog karena melanggar kebijakan manipulasi platformnya.[42] Sejak itu Zerohedge mengklaim bahwa artikel itu tidak mengklaim virus itu buatan manusia dan hanya dipublikasikan secara detail dari ilmuwan.[43]

Meme logo Resident EvilSunting

Pada Januari 2020, Buzzfeed News juga mengabarkan meme internet/teori konspirasi dari hubungan antara logo Institut Virologi Wuhan dan "Umbrella Corporation", badan yang membuat virus yang memuci apokalips mayat hidup dalam seri Resident Evil.[44] Teori tersebut juga menyatakan hubungan antara "Racoon" (kota utama dalam Resident Evil), dan anagram "Corona" (nama virus).[45] Popularitas teori tersebut menimbulkan perhatian dari Snopes, yang menyebutnya palsu dan menunjukkan bahwa logo tersebut bukanlah dari Institut tersebut, namun dari Shanghai Ruilan Bao Hu San Biotech Limited, yang berjarak sekitar 500 mil (800 km) dari Wuhan.[45]

Disinformasi aliansi dokter dunia tentang COVID-19Sunting

Sebuah video dari sekelompok dokter yang berbasis di Eropa yang bernama World Doctors Alliance membuat pernyataan salah tentang koronavirus dan menyatakan bahwa pandemi Covid-19 tidak pernah terjadi.[46] Selain itu, kelompok ini juga meminta untuk negara-negara untuk mengakhiri karantina wilayah dan mengakhiri penggunaan masker serta jaga jarak. Mereka juga mengklaim bahwa Covid-19 hanyalah "flu biasa". Klaim tersebut tidaklah akurat karena Covid-19 adalah infeksi saluran pernapasan akibat virus SARS-CoV-2. CDC menyebutkan, flu dan Covid-19 berbeda dalam jenis atau durasi gejala dan kategori pada orang yang berisiko. Misalnya, pada Covid-19, kebanyakan orang akan merasakan anosmia atau kehilangan indera penciuman sehingga tidak tepat jika Covid-19 disamakan dengan flu. Untuk mencegah misinformasi ini menyebar luas, YouTube telah memblokir video tersebut.[47]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "China coronavirus: Misinformation spreads online about origin and scale". BBC News (dalam bahasa Inggris). 30 Januari 2020. 
  2. ^ Josh Taylor (31 Januari 2020). "Bat soup, dodgy cures and 'diseasology': the spread of coronavirus misinformation". The Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  3. ^ Jessica McDonald (24 Januari 2020). "Social Media Posts Spread Bogus Coronavirus Conspiracy Theory". factcheck.org (dalam bahasa Inggris). 
  4. ^ "Here's A Running List Of Disinformation Spreading About The Coronavirus". Buzzfeed News. 
  5. ^ Ghaffary, Shirin; Heilweil, Rebecca (31 Januari 2020). "How tech companies are scrambling to deal with coronavirus hoaxes". Vox (dalam bahasa Inggris). 
  6. ^ Richtel, Matt (6 Februari 2020). "W.H.O. Fights a Pandemic Besides Coronavirus: an 'Infodemic'". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  7. ^ Intan Rakhmayanti Dewi (1 Februari 2021). "Hingga 30 Januari 2021, Kominfo Saring 1.396 Hoax COVID-19 di Media Sosial". tekno.sindonews.com. Diakses tanggal 8 Maret 2021. 
  8. ^ Affairs, Office of Regulatory (2021-03-19). "Fraudulent Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) Products". FDA (dalam bahasa Inggris). 
  9. ^ Kowalczyk, Oliwia; Roszkowski, Krzysztof; Montane, Xavier; Pawliszak, Wojciech; Tylkowski, Bartosz; Bajek, Anna (2020-12-01). "Religion and Faith Perception in a Pandemic of COVID-19". Journal of Religion and Health (dalam bahasa Inggris). 59 (6): 2671–2677. doi:10.1007/s10943-020-01088-3. ISSN 1573-6571. PMC 7549332 . At the same time, within this study group, young women believe that faith will protect them from the coronavirus infection (64%). 
  10. ^ "COVID: Top 10 current conspiracy theories". Alliance for Science (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  11. ^ "Disinformation and coronavirus". www.lowyinstitute.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  12. ^ Jr, Donald G. McNeil (2020-10-22). "Wikipedia and W.H.O. Join to Combat Covid-19 Misinformation". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  13. ^ COVID-19, Website Resmi Penanganan. "Awas Hoaks - "Vaksin Sinovac, Vaksin Yang Sebenarnya Diperuntukkan Untuk Ayam" - Hoax Buster". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  14. ^ COVID-19, Website Resmi Penanganan. "Awas Hoaks - "Vaksin Sinovac Kadaluwarsa 25 Maret 2021 dan Dibuat Sebelum Pandemi" - Hoax Buster". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  15. ^ COVID-19, Website Resmi Penanganan. "[SALAH] Vaksin Sinovac berisikan Virus Hidup yang dilemahkan serta mengandung Sel Vero dan Bahan-Bahan Berbahaya - Hoax Buster". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  16. ^ "It was inevitable that antivaxxers would claim that COVID-19 vaccines make females infertile | Science-Based Medicine". sciencebasedmedicine.org (dalam bahasa Inggris). 2020-12-14. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  17. ^ "Does AstraZeneca's COVID-19 Vaccine Contain Aborted Fetal Cells?". Snopes.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  18. ^ "Innovating Production and Manufacture to meet the Challenge of COVID-19". www.astrazeneca.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  19. ^ Commissioner, Office of the (2020-07-17). "Coronavirus (COVID-19) Update: FDA Warns Seller Marketing Dangerous Chlorine Dioxide Products that Claim to Treat or Prevent COVID-19". FDA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  20. ^ "Hadi Pranoto Claims To Find Herbal Medicines For COVID-19 Antibodies, Epidemiologist: Such Infodemics Are Dangerous". Waktunya Merevolusi Pemberitaan (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  21. ^ COVID-19, Website Resmi Penanganan. "[SALAH] Obat Covid-19 dari Asap Batok Kelapa - Hoax Buster". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  22. ^ COVID-19, Website Resmi Penanganan. "[SALAH] Menghirup Uap Panas Teh Herbal Dapat Mencegah dan Menyembuhkan COVID-19 - Hoax Buster". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  23. ^ COVID-19, Website Resmi Penanganan. "Awas Hoaks - Rutin Minum Air Hangat 4 kali Sehari Dapat Menyembuhkan COVID-19 - Hoax Buster". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  24. ^ COVID-19, Website Resmi Penanganan. "[SALAH] Video Air Rebusan Belimbing Wuluh Dapat Mencegah dan Menyembuhkan Covid-19 - Hoax Buster". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  25. ^ Heer, Jeet (2020-03-30). "All the President's Crackpots" (dalam bahasa Inggris). ISSN 0027-8378. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  26. ^ April 1st 2020, Caroline Orr | Analysis | (2020-04-01). "Right-wing conspiracy theories go mainstream amid mounting COVID-19 death toll". National Observer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  27. ^ "Health experts say there is no evidence vitamin D is effective in preventing novel coronavirus infection". Fact Check (dalam bahasa Inggris). 2020-02-27. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  28. ^ "Vitamin D: A rapid review of the evidence for treatment or prevention in COVID-19". The Centre for Evidence-Based Medicine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  29. ^ "Vitamin D deficiency may raise risk of getting COVID-19". www.uchicagomedicine.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-03-20. 
  30. ^ "Conservative pastor claims he "healed" viewers of coronavirus through their TV screens". Newsweek (dalam bahasa Inggris). 2020-03-12. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  31. ^ "This anti-LGBT+ televangelist tried to heal people of the coronavirus through their televisions". PinkNews - Gay news, reviews and comment from the world's most read lesbian, gay, bisexual, and trans news service (dalam bahasa Inggris). 2020-03-13. Diakses tanggal 2021-03-20. 
  32. ^ a b James Palmer (27 Januari 2020). "Don't Blame Bat Soup for the Wuhan Virus". Foreign Policy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 Februari 2020. 
  33. ^ a b Josh Taylor (30 Januari 2020). "Bat soup, dodgy cures and 'diseasology': the spread of coronavirus misinformation". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 
  34. ^ a b Marnie O’Neill (29 Januari 2020). "Chinese influencer Wang Mengyun, aka 'Bat soup girl' breaks silence". news.au (dalam bahasa Inggris). 
  35. ^ a b Gaynor, Gerren Keith (28 Januari 2020). "Coronavirus: Outrage over Chinese blogger eating 'bat soup' sparks apology" (dalam bahasa Inggris). Fox News Channel. 
  36. ^ a b Ghaffary, Shirin (31 Januari 2020). "Facebook, Twitter, and YouTube struggle with coronavirus hoaxes". Vox (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 20 Februari 2020. 
  37. ^ "[Diterjemahkan] Wuhan Pneumonia: "Lembaga Penelitian Virus Wuhan" di mata wabah dan badai berita palsu". BBC News China (dalam bahasa Tionghoa). 5 Februari 2020. Diakses tanggal 8 Februari 2020. 
  38. ^ Yang Rui; Feng Yuding; Zhao Jinchao; Matthew Walsh (7 Februari 2020). "Wuhan Virology Lab Deputy Director Again Slams Coronavirus Conspiracies". Caixin (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Februari 2020. 
  39. ^ Stephen Chen (6 Februari 2020). "Coronavirus: bat scientist's cave exploits offer hope to beat virus 'sneakier than Sars'". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Februari 2020. 
  40. ^ Yang Rui; Feng Yuding; Zhao Jinchao; Matthew Walsh (7 Februari 2020). "Wuhan Virology Lab Deputy Director Again Slams Coronavirus Conspiracies". Caixin (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 8 Februari 2020. 
  41. ^ Peters, Jay (31 Januari 2020). "Markets blogger Zero Hedge suspended from Twitter after doxxing a Chinese scientist". The Verge (dalam bahasa Inggris). 
  42. ^ Datoo, Siraj (31 Januari 2020). "Zero Hedge Permanently Suspended From Twitter for 'Harassment'". Bloomberg (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 7 Februari 2020. 
  43. ^ "Zerohedge Suspended On Twitter" (dalam bahasa Inggris). ZeroHedge. 2 Februari 2020. Diakses tanggal 20 Februari 2020. 
  44. ^ Broderick, Ryan (31 Januari 2020). "A Pro-Trump Blog Doxed A Chinese Scientist It Falsely Accused Of Creating The Coronavirus As A Bioweapon". BuzzFeed News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 20 Februari 2020. 
  45. ^ a b Dan Evon (29 Januari 2020). "Is the 'Umbrella Corporation' Logo Oddly Similar to a Wuhan Biotech Lab's?". Snopes. Diakses tanggal 10 Februari 2020. 
  46. ^ Joseph A. Gambardello (21 Oktober 2020). "Doctors in Video Falsely Equate COVID-19 With a "Normal Flu Virus"". FactCheck.org. Diakses tanggal 8 Maret 2021. 
  47. ^ Marcia Audita (28 Oktober 2020). "Fakta-fakta dan Disinformasi Aliansi Dokter Dunia soal COVID-19". Kumparan.com. Diakses tanggal 8 Maret 2021.