Angkatan Bersenjata Revolusioner Kuba

(Dialihkan dari Militer Kuba)

Angkatan Bersenjata Revolusioner Kuba (bahasa Spanyol: Fuerzas Armadas RevolucionariasFAR) terdiri dari oangkatan darat, angkatan udara, angkatan laut dan pertahanan udara, dan badan paramiliter lainnya yang meliputi Milisi Pasukan Teritorial (Milicias de Tropas Territoriales – MTT), Tentara Buruh Pemuda (Ejército Juvenil del Trabajo – EJT), dan Brigade Pertahanan dan Produksi (Brigadas de Producción y Defensa – BPD), di tambah Organisasi Pertahanan Sipil (Defensa Civil de Cuba – DCC) dan Institusi Cadangan Nasional (Instituto Nacional de las Reservas Estatales – INRE).

Angkatan Bersenjata Revolusioner
Fuerzas Armadas Revolucionarias
FAR emblem.svg
Lambang Angkatan Bersenjata Revolusioner Kuba
Didirikan1959
Formasi terkini1960
AngkatanAngkatan Darat Kuba
Angkatan Udara Kuba
Angkatan Laut Kuba
Milisi Pasukan Teritorial
Tentara Buruh Pemuda
Brigade Pertahanan dan Produksi
Pertahanan Sipil
Cadangan Nasional
Markas besarHavana, Kuba
Kepemimpinan
Panglima Tertinggi dan Sekretaris Pertama Presiden Miguel Díaz-Canel
Menteri FAR dan Kepala Staf Umum Jenderal Korps Álvaro López Miera
Kekuatan personel
Usia penerimaanUsia 17-28 untuk wajib militer
Wajib militer2 tahun
Ketersediaan
menurut usia
Pria: 3.134.622
Wanita: 3.022.063, age 15–49
Ketersediaan untuk
tugas militer
Pria: 1.929.370
Wanita: 1.888.498, age 15–49
Personel aktif50.000 (perkiraan 2019)[1]
Personel cadangan40.000
1.146.000 (paramiliter)
Belanja
Persentase terhadap PDB2,9% (2018)[2]
Industri
Pemasok lokalFlag of Cuba.svg Union de Industrias Militares
Pemasok asing
Artikel terkait
Operasi militerSejarah militer Kuba
Jenjang pangkatDaftar pangkat Angkatan Bersenjata Revolusioner Kuba

Angkatan bersenjata tersebut telah lama menjadi lembaga paling berkuasa di Kuba dan jenderal-jenderalnya yang berpangkat tinggi dipercaya memainkan peran krusial dalam seluruh skenario suksesi.[3] Miliar mengkontrol 60 persen ekonomi melalui manajemen ratusan wirausaha dalam sektor ekonomi penting.[4][5] Militer juga merupakan basis Raúl Castro.[5] Dalam sejumlah pidato, Raúl Castro telah menekankan peran militer sebagai mitra rakyat.[6]

SejarahSunting

PendirianSunting

Angkatan Darat Kuba dalam bentuk aslinya pertama kali didirikan pada tahun 1868 oleh kaum revolusioner Kuba selama Perang Sepuluh Tahun. Ia bergabung dengan Sekutu dalam Perang Dunia I pada April 1917 dan memasok gula ke beberapa negara, terutama Amerika Serikat. Terlibat dalam Pertempuran Karibia selama Perang Dunia II ketika mereka adalah bagian dari Sekutu yang didukung oleh Amerika Serikat. Setelah Revolusi Kuba menggulingkan pemerintahan Fulgencio Batista, Tentara Pemberontak Kuba di bawah kepemimpinan Fidel Castro direorganisasi menjadi angkatan bersenjata Kuba saat ini.

Pasca revolusi dan Perang DinginSunting

Selama Perang Dingin, Uni Soviet memberikan bantuan militer dan keuangan kepada Kuba. Dari tahun 1966 hingga akhir 1980-an, bantuan militer Pemerintah Soviet membolehkan Kuba meningkatkan kemampuan militernya menjadi nomor satu di Amerika Latin dan memproyeksikan kekuatan di luar negeri. Misi militer Kuba pertama di Afrika didirikan di Ghana pada tahun 1961. Pasukan militer Kuba muncul di Aljazair, pada tahun 1963, ketika sebuah brigade medis militer datang untuk mendukung pemerintah.[7] Sejak tahun 1960-an, Kuba mengirim pasukan militer ke negara-negara Afrika dan Arab – Suriah pada tahun 1973, Ethiopia pada tahun 1978, Angola dari tahun 1975 hingga 1989, dan Nikaragua dan El Salvador selama tahun 1980-an. Tonase pengiriman militer Soviet ke Kuba pada sebagian besar tahun 1980-an melebihi pengiriman di tahun mana pun sejak pembangunan militer selama Krisis Rudal Kuba 1962.

Pada tahun 1989, pemerintah memimpin "pembersihan" di angkatan bersenjata dan Kementerian Dalam Negeri, menghukum Mayor Jenderal dan Pahlawan Republik Kuba Arnaldo Ochoa, Kementerian Dalam Negeri Kolonel Antonio de la Guardia (Tony la Guardia), dan Kementerian Brigadir Jenderal Dalam Negeri Patricio de la Guardia atas tuduhan korupsi dan perdagangan narkoba. Penghakiman ini dikenal di Kuba sebagai "Causa 1" (Penyebab 1). Ochoa dan Antonio de la Guardia dieksekusi. Setelah eksekusi, Angkatan Darat dirampingkan secara drastis, Kementerian Dalam Negeri dipindahkan di bawah kendali informal kepala Angkatan Bersenjata Revolusioner Jenderal Raúl Castro (saudara laki-laki Fidel Castro), dan sejumlah besar perwira tentara dipindahkan ke Kementerian Dalam Negeri.

Kondisi saat iniSunting

DIA melaporkan pada tahun 1998 bahwa organisasi paramiliter negara itu, Milisi Pasukan Teritorial, Tentara Buruh Pemuda, dan Milisi Angkatan Laut telah mengalami penurunan moral dan pelatihan yang cukup besar selama tujuh tahun sebelumnya tetapi masih mempertahankan potensi untuk "membuat invasi musuh menjadi mahal."[8] Kuba juga mengadopsi strategi "perang rakyat" yang menonjolkan sifat defensif dari kemampuannya.

Pada 14 September 2012, seorang jenderal senior Kuba setuju untuk lebih memperdalam kerja sama militer dengan Tiongkok selama kunjungan ke Beijing. Dia mengatakan bahwa Kuba bersedia meningkatkan pertukaran dengan militer China dan memperkuat kerja sama bilateral dalam pelatihan personel dan bidang lainnya.[9]

Kekuatan militer Kuba telah berkurang tajam dengan hilangnya subsidi Soviet setelah berakhirnya Perang Dingin, dan hari ini Angkatan Bersenjata Revolusioner berjumlah 39.000 tentara reguler.[10]

Pada April 2021, Kepala Staf lama Álvaro López Miera mengambil alih jabatan sebagai Menteri Angkatan Bersenjata Revolusioner.[11]

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ International Institute for Strategic Studies: The Military Balance 2015, p. 392
  2. ^ "Cuba - the World Factbook". 
  3. ^ "The Cuban military and transition dynamics" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2009-03-26. Diakses tanggal 2017-02-05. 
  4. ^ "Challenges to a Post-Castro Cuba" (PDF). Harvard International Review. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-07-22. Diakses tanggal 2017-02-05. 
  5. ^ a b Carl Gershman and Orlando Gutierrez. "Can Cuba Change?" (PDF). Journal of Democracy January 2009. 20 (1). [pranala nonaktif permanen]
  6. ^ Claudia Zilla. "The Outlook for Cuba and What International Actors Should Avoid" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2009-06-06. Diakses tanggal 2017-02-05. 
  7. ^ Williams, John Hoyt (1988-08-01). "Cuba: Havana's Military Machine". The Atlantic (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-04-10. 
  8. ^ Bryan Bender, "DIA expresses concern over Cuban intelligence activity", Jane's Defence Weekly, 13 May 1998, p. 7
  9. ^ "China and Cuba agreed to further deepen military cooperation 1609122 | September 2012 new army military defence industry | Military army defense industry news year 2012". www.armyrecognition.com. Diakses tanggal 2022-04-10. 
  10. ^ International Institute for Strategic Studies: The Military Balance 2015, p. 392
  11. ^ "Designan al general Álvaro López Miera como nuevo ministro de las Fuerzas Armadas de Cuba". WTOP News (dalam bahasa Inggris). 2021-04-16. Diakses tanggal 2022-04-10. 

Bacaan tambahanSunting

Pranala luarSunting