Mikhael Komnenos Doukas

Michael I Komnenos Doukas, Latin sebagai Comnenus Ducas (bahasa Yunani: Μιχαήλ Κομνηνός Δούκας, Mikhaēl Komnēnos Doukas), dan di sumber-sumber modern sering dicatat sebagai Michael I Angelos, nama yang tidak pernah digunakan,[1] adalah pendiri dan penguasa pertama Kedespotan Epirus dari sektiar tahun 1205 hingga pembunuhannya pada tahun 1214/15.

Michael I Komnenos Doukas
Ruler of Epirus
Berat - Festung 1b Zwinger Monogramm Michael Komnenos.jpg
Monogram Mikhael pada dinding Kastil Berat, Albania
Berkuasaskt. 1205 – 1214/15
PenerusTheodoros Komnenos Doukas
Lahirskt. 1170
Wafatakhir 1214 atau 1215
DynastyKomnenos Doukas
AyahIoannes Doukas
Anak
AgamaGereja Ortodoks Yunani

Lahir pada sekitar tahun 1170, Mikhael adalah keturunan Alexius I Komnenus dan sepupu kaisar Isaakius II Angelus dan Alexius III Angelus. Dia memulai karier publiknya pada tahun 1190, sebagai sandera pada Perang Salib Ketiga, dan kemudian melayani sebagai gubernur provinsi Milos dan Melanoudi pada tahun 1190-an dan sekali lagi pada sekitar tahun 1200/01. Selama masa jabatan terakhir ia memberontak melawan Alexios III tetapi dikalahkan dan dipaksa melarikan diri ke Seljuk Turki. Sebagai buntut dari penjarahan Konstantinopel oleh Perang Salib Keempat pada tahun 1204, ia mengikat dirinya dengan Bonifacius I dari Montferrat. Segera, bagaimanapun, ia meninggalkan pemimpin Tentara Salib dan pergi ke Epirus, di mana ia membuktikan dirinya sebagai penguasa, tampaknya melalui pernikahan dengan putri atau janda dari seorang tokoh setempat.

Wilayah kekuasaan Michael di Epirus menjadi tempat perlindungan dan pusat perlawanan orang-orang Yunani melawan tentara salib Latin. Pada waktu yang hampir bersamaan, menurut beberapa sarjana modern, ia mungkin telah memimpin perlawanan Yunani yang gagal kepada Tentara Salib di Peloponnesos, yang dihancurkan di Pertempuran Hutan Zaitun di Kountouras; menurut pandangan lain, ia mungkin telah memimpin kampanye di sana antara 1207 dan 1209. Untuk menghindari invasi dan membeli waktu untuk mengokohkan posisinya di Epirus, Mikhael segera mengadakan perundingan dengan Paus Innosensius III, dan menyimpulkan perjanjian dengan Kekaisaran Latin dan Republik Venesia. Sementara itu, pemerintahannya menerima dorongan legitimasi ketika ia menebus Alexius III yang digulingkan dari tahanan. Menurut para penulis sejarah kemudian, Alexius III menganugerahkan aturan keturunan Epirus kepada Mikhael dan keturunannya.

Pada 1210, Mikhael cukup aman untuk melancarkan serangan terhadap Kerajaan Latin Tesalonika, bersama dengan Bulgaria. Karena ditolak oleh campur tangan Kaisar Latin Hendrik dari Flandria, Mikhael dengan cepat beralih ke pihak dan bergabung dengan bangsa Latin untuk mencegah kota jatuh ke tangan bangsa Bulgaria. Pada tahun 1212, ia menaklukkan sebagian besar Thessalia dari para lord Langobardi. Pada sekitar waktu yang sama, pasukannya secara singkat mengambil alih Kepemilikan lord Salona. Dia kemudian melanjutkan untuk memulihkan Durrës dan pulau Kerkyra dari Venesia pada tahun 1213-1214, tetapi digagalkan dalam usahanya untuk mendorong lebih jauh ke utara ke Zeta. Dia dibunuh segera setelah tidur, dan digantikan oleh saudara tirinya, Theodoros Komnenos Doukas.

Kehidupan awalSunting

Mikhael adalah putra tidak sah sebastokrator Ioannes Doukas.[2] Eyang paternalnya adalah Konstantinos Angelos dan Theodora, seorang putri Kaisar Alexius I Komnenus (bertakhta 1081-1118). Pamanda Mikhael, Andronikos, adalah ayahanda calon kaisar Isaakius II Angelus (bertakhta 118-1195, 1203-1204) dan Alexius III Angelus (bertakhta 1195-1203), yang merupakan sepupu pertama Mikhael.[1][3] Meskipun kekerabatan ini, ia tidak pernah menggunakan nama keluarga "Angelos", yang telah diterapkan oleh beberapa sarjana modern untuk Mikhael dan dinastinya. Beberapa dokumen yang bertahan dari tangannya sendiri dan beberapa segel timah menunjukkan namanya sebagai "Mikhael Doukas" atau "Mikhael Komnenos Doukas" (Μιχαήλ Κομνηνός ὁ Δούκας), ternyata dalam upaya untuk menekankan hubungannya dengan dinasti Doukas dan Komnenos yang dihormati, daripada pemerintahan Angelos yang malang. Satu-satunya sumber abad pertengahan untuk menggunakan nama keluarga "Angelos" untuk merujuk pada Mikhael kemudian sejarawan pro-Palaiologos memusuhinya dan gugatan saingan negara Epirus terhadap warisan Bizantium.[4][5]

Tidak diketahui kapan Mikhael lahir; satu-satunya informasi yang relevan adalah pernyataan Niketas Choniatis bahwa dia adalah "pemuda" pada tahun 1201.[6] Cendekiawan Yunani Konstantinos Varzos menempatkan kelahirannya kira-kira pada tahun 1170.[7] Mikhael pertama kali disebutkan pada 14 Februari 1190, ketika dia, bersama dengan saudara kekaisaran lainnya, melayani sebagai sandera Friedrich I Barbarossa (bertakhta 1152-1190) selama perjalanan Perang Salib Ketiga melalui wilayah Bizantium.[8][9] Dia kemudian melanjutkan untuk melayani sebagai gubernur (doux dan anagrapheus) dari tema Milos dan Melanoudi di Asia Kecil selama tahun-tahun terakhir pemerintahan pertama Isaakuis II, dengan pangkat pansebastos sebastos.[10][11] Alexius III mengangkatnya kembali ke provinsi yang sama, mungkin pada tahun 1200.[12] Demetrios Polemis, dalam studinya tentang keluarga Doukas, melaporkan bahwa ia diangkat kembali ke pos oleh Alexios IV (bertakhta 1203–1204),[10] tetapi seperti kata Varzos, ini jelas merupakan kesalahan oleh Polemis.[13] Pada awal tahun 1201, karena alasan yang tidak diketahui, Mikhael bangkit memberontak melawan kaisar. Alexios III berkampanye menentangnya pada musim panas 1201 dan mengalahkannya, memaksa Mikhael mencari perlindungan di istana Sultan Rûm Seljuk Turki,, Süleymanshah II (bertakhta 1196-1204). Dalam dinasnya ia memimpin serangan Turki ke wilayah Byzantium di sekitar lembah Sungai Maeander.[12][14]

 
Miniatur awal abad ke-14 yang menggambarkan serangan Tentara Salib di Konstantinopel

Menurut Geoffroi dari Villehardouin, seorang peserta dalam Perang Salib Keempat dan penulis De la Conquête de Konstantinopel, pada saat jatuhnya Konstantinopel ke pasukan Perang Salib Keempat, Mikhael hadir di kota, mungkin kembali dari pengasingan di periode setelah pengendapan Alexius III dan pemulihan Isaakius II dan putranya Alexius IV pada tahun 1203-04.[15] Mikhael kemudian mulai melayani Bonifacius dari Montferrat, yang menerima Kerajaan Tesalonika dan jabatan lord atas Yunani dalam pembagian harta rampasan di antara Tentara Salib, dan mengikuti Bonifacius barat saat yang terakhir pergi untuk mengambil kerajaannya pada bulan September 1204. Laporan Villehardouin bahwa Bonifacius mempercayai Michael, tetapi yang terakhir segera meninggalkan Bonifacius dan pergi ke Epirus, di mana ia menempatkan dirinya sebagai pemimpin orang-orang Yunani setempat melawan Tentara Salib Latin.[14][16]

Proses pendirian Mikhael di Epirus tidak jelas. Hagiografi St. Theodora dari Arta, yang ditulis pada akhir abad ke-13, menyatakan bahwa Alexius III telah menunjuk Mikhael sebagai gubernur di Peloponnesos dan seorang Senachereim tertentu, yang merupakan kerabat Mikhael karena pernikahan (mereka berdua menikahi sepupu pertama dari wangsa Melissenos), sebagai gubernur dari Tema Nikopolis di Epirus. Ketika penduduk setempat bangkit memberontak melawannya, Senachereim meminta bantuan Mikhael. Mikhael bergegas ke Nikopolis, tetapi tidak sebelum penduduk setempat membunuh Senachereim. Setelah itu, Mikhael, yang duda, memperistri janda Senachereim dan menggantikannya sebagai gubernur.[15][17] Meskipun umumnya dianggap tidak akurat karena banyak kesalahan yang dikandungnya, bagian hagiografi ini setidaknya sebagian dikuatkan oleh catatan Villehardouin bahwa ia menikahi putri seorang tokoh setempat.[15][18] Sudah pasti bahwa Mikhael tidak pernah ditunjuk sebagai gubernur Peloponnesos, tetapi referensi hagiografi ke semenanjung telah menyebabkan saran oleh para sarjana modern bahwa ia harus diidentifikasi dengan Mikhael yang memimpin Yunani Peloponnesia dalam Pertempuran Hutan Zaitun di Kountouras melawan Tentara Salib, pada musim panas tahun 1205. Identifikasi yang biasanya dipegang ini telah dipertanyakan oleh penelitian yang lebih baru oleh sejarahwan Raymond-Joseph Loenertz, yang menunjukkan bahwa Mikhael meninggalkan Epirus, yang masih tidak aman di bawah kendalinya, untuk melakukan kampanye di Peloponnesos kemungkinan besar tidak akan meninggalkan Epirus untuk diserang oleh Bonifacius. Namun Loenertz menganggap bahwa Mikhael mungkin telah memimpin ekspedisi lain ke Peloponnesos beberapa tahun kemudian, pada 1207–09 (lihat di bawah).[19][20]

Penguasa EpirusSunting

Dari markasnya di Arta, Mikhael melanjutkan untuk memperluas kekuasaannya atas sebagian besar wilayah Epirus, termasuk sebagian besar Albania modern, dengan cepat membangun domain independen yang mencakup tanah antara Durrës di utara dan Nafpaktos di selatan, berbatasan dengan Kerajaan Latin Tesalonika di timur, milik Republik Venesia di utara dan barat, dan Bulgaria dan Serbia di utara dan timur.[13] Negara Mikhael didirikan umumnya dikenal dalam historiografi sebagai "Despot Epirus", dan itu lama berpikir bahwa Mikhael adalah penguasa Epirus pertama yang menggugat gelar despotes, itu diduga bahwa ia diberikan gelar oleh kaisar terguling Alexius III setelah tebusannya (lihat di bawah).[21][22] Pada kenyataannya, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian modern, baik Mikhael maupun saudara tirinya dan penggantinya, Theodoros Komnenos Doukas, tidak memiliki gelar. Itu adalah putra haram Mikhael, Mikhael II Komnenos Doukas, yang menjadi penguasa pertama Epirus yang digelari despotes pada tahun 1230-an, sementara penunjukan negara Epirus sebagai "despot" pertama muncul di Barat, bukan Bizantium, sumber di abad ke-14.[23][24]

Pemulihan hubungan dengan kekuatan bangsa LatinSunting

 
Peta kerajaan Latin dan negara-negara penerus Yunani setelah Perang Salib Keempat, pada sekitar tahun 1210

Bersama dengan negara penerus utama Yunani lainnya, Kekaisaran Nicea di Asia Kecil bagian barat, Epirus menjadi pusat Yunani utama yang melawan pemerintahan Latin.[25] Karena itu, kesibukan Mikhael adalah ancaman yang ditimbulkan oleh negara-negara Tentara Salib Latin dan Republik Venesia. Dalam perjanjian pembagian Kekaisaran Bizantium di antara Tentara Salib, Epirus telah dialokasikan ke Venesia, tetapi meskipun telah menduduki Durrës pada tahun 1205 dan pulau Kerkyra pada tahun 1207, yang berpandangan maritim Republik telah menunjukkan sedikit minat dengan sisa daratan Epirus.[5][26] Untuk memastikan dirinya melawan serangan Latin, Mikhael memulai negosiasi dengan Paus Innosensius III, mengisyaratkan kemungkinan persatuan Gereja Ortodoks di wilayahnya dengan Gereja Katolik Roma. Hubungan itu tidak terganggu - dalam surat 17 Agustus 1209, Paus bertanya tentang "Mikhael Komnenos dari Rumania" bahwa, jika dia benar-benar pelayan Paus, seperti yang dia klaim dalam surat-suratnya, dia harus mengizinkan akses Uskup agung Latin Durrës ke wilayah yang dimiliki oleh uskup agung di wilayah Mikhael—tetapi itu berfungsi untuk saat ini untuk mendapatkan kebaikan hati Mikhael sang Paus, serta waktu yang berharga.[27][26] Menurut Loenertz, itu juga tampak bahwa pada suatu saat Mikhael telah memberi penghormatan kepada Kerajaan Tesalonika sebagai vasalnya.[28]

Meskipun manuver diplomatik ini, menurut serangkaian surat Innosensius III yang berasal dari tahun 1210 musim gugur, Mikhael terlibat dalam pertempuran dengan Pangeran Akhaya Geoffroi I dari Villehardouin (bertakhta 1209-1229) dan para baronnya; surat-surat tidak memberikan rincian lebih lanjut. Para peneliti modern telah mengaitkan referensi ini dengan kepemimpinannya dalam pertempuran Kountouras, atau, yang lebih masuk akal, dengan kampanye yang gagal di Peloponnesos pada sekitar tahun 1207–09 untuk membantu penguasa Argos dan Korintus yang terkepung, Leo Sgouros, yang sedang dikepung oleh Tentara Salib di bentengnya di Akrokorinthos.[19][29] Secara tradisional, beberapa sarjana, seperti Karl Hopf dan Antoine Bon, telah mengidentifikasi lebih lanjut Theodoros tertentu, yang muncul sebagai "lord Argos" dan penerus Sardos dalam memimpin perlawanan melawan Tentara Salib, dengan saudara tiri Mikhael, Theodoros Komnenos Doukas. Loenertz menunjukkan, bagaimanapun, bahwa tidak hanya tidak ada bukti untuk anggapan seperti itu, tetapi bahwa Theodoros Komnenos Doukas diketahui telah melayani kaisar Nicea, Theodoros I Laskaris (bertakhta 1205-1222), pada saat itu.[26][30]

Pada musim panas 1209, setelah Kaisar Latin Hendrik dari Flandria (bertakhta 1205-1216) memadamkan pemberontakan para baron Langobardi Tesalonika dan membawa Kerajaan Tesalonika di bawah kendalinya yang efektif, Mikhael mengirim utusan untuk mengajukan aliansi. Hendrik tidak mempercayai keikhlasan Mikhael, tetapi mengirim kedutaan ke Epirus dengan syarat-syaratnya, yang berarti Mikhael menyatakan dirinya sebagai vasal Kekaisaran Latin. Mikhael mampu menghindari deklarasi langsung dengan menyerahkan tangan putri sulungnya kepada saudara laki-laki Kaisar, Eustace, dan sepertiga dari tanahnya sebagai mas kawinnya. Hendrik diterima, dan perjanjian damai disegel dengan pernikahan Eustatius dan putri Mikhael.[28][31] Akhirnya, pada awal tahun 1210, utusan Mikhael, Uskup Tzernikon Theodoros dan Symeon Kounales, bertemu dengan adipati Venesia Durrës, Marino Vallaresso, dan merundingkan sebuah perjanjian, yang dikonfirmasi oleh sumpah pada 20 Juni. Dengan demikian Mikhael diterima untuk menjadi vasal Venesia, memegang tanah feodalnya dari Venesia sebagaimana ditegaskan dalam piagam yang dikeluarkan oleh Doge Pietro Ziani (bertakhta 1205-1229). Mikhael diberikan hak istimewa perdagangan ekstensif dan pembebasan pajak Venesia, seperti yang mereka nikmati di bawah chrysobull Kaisar Manouel I Komnenos (bertakhta 1143-1180), berjanji untuk mempercepat ekspor gandum ke Venesia, dan untuk membantu dalam setiap kapal karam dari Venetian kapal dari pantai Epirus. Selain itu, sebagai tanda dari kekangannya dia akan membayar kepada Duke Venetian dari Dyrrhachium, penghargaan tahunan 42 litra emas hyperpiron dalam dua angsuran, dan mengirim setiap tahun brokat yang kaya untuk altar Basilika St. Markus dan satu untuk Doge.[28][32]

Menebus Alexius IIISunting

Kira-kira pada waktu yang sama, pemerintahan Mikhael mendapat dorongan dalam legitimasi melalui penemanannya atas kaisar Alexius III. Setelah deposisi oleh Tentara Salib pada Juli 1203, Alexius bersama istrinya Efrosini Doukaina Kamaterina telah menjelajahi Yunani mencari perlindungan. Aliansi pernikahan dengan Leo Sgouros gagal karena retret tergesa-gesa terakhir sebelum kemajuan Bonifacius dari Montferrat. Tertinggalkan di Thessalia, Alexius ditangkap oleh Bonifacius. Mantan kaisar itu awalnya ditahan dengan nyaman, tetapi pada suatu saat ia jatuh karena Bonifacius; sumber berbeda pada apakah ia mencoba melarikan diri ke domain Mikhael dan ditangkap oleh ksatria Bonifacius dalam perjalanan atau apakah Bonifacius hanya datang untuk tidak mempercayainya sebagai titik fokus potensial pesaing untuk kesetiaan penduduk Yunani. Dia dan istrinya kemudian dipenjarakan, baik di Tesalonika atau, menurut sumber lain, di Montferrat.[33][34] Mempelajari nasib mereka, Mikhael menawarkan untuk menebus mantan pasangan kekaisaran itu dan akhirnya membebaskan mereka, menyambut mereka di Salagora, pelabuhan Arta, di mana mereka tiba dengan kapal.[35]

Mikhael memperlakukan pasangan itu dengan segala hormat, tetapi Alexius tidak bertahan lama di Arta. Kaisar yang digulingkan itu ingin mendapatkan kembali takhtanya dengan mengambil alih Kekaisaran Nicea dengan bantuan Sultan Seljuk Kaykhusraw I. Meninggalkan istrinya di belakang, dan ditemani oleh saudara tiri Mikhael, Konstantinos Komnenos Doukas, Alexius berlayar ke Asia Kecil. Usahanya berakhir dengan kegagalan total dalam Pertempuran Antiokhia di Maeander pada tahun 1211, di mana Theodoros I Laskaris membunuh Kaykhusraw dan menyandera Alexius.[36] Hagiografi St. Theodora dari Arta menyatakan bahwa pada saat keberangkatannya, Alexius memberi Mikhael dan keturunannya kepemilikan herediter atas wilayahnya, sementara versi Aragon abad ke-14 Chronicle Morea menyatakan bahwa Alexius meninggalkan Mikhael sebagai letnannya di barat. Dari referensi-referensi ini beberapa ahli sebelumnya secara keliru menyimpulkan bahwa Mikhael menerima gelar despot dari Alexius.[22][37] Lucien Stiernon,[38] diikuti oleh Varzos, menempatkan tebusan Alexius pada tahun 1206/7.[22] Loenertz di sisi lain menganggap itu sebagai hasil kedekatan Mikhael dengan bangsa Latin dan menempatkannya pada tahun 1210, ketika kepentingan Kekaisaran Latin dalam mengendalikan kekuatan Nicea yang bertumbuh bertepatan dengan niat Mikhael untuk menebus Alexius.[39]

Perluasan wilayahSunting

 
Perluasan negara Epirus selama pemerintahan Mikhael I dan Theodoros Komnenos Doukas

Mikhael memanfaatkan kesempatan fokus Hendrik pada kampanye yang direncanakannya melawan Nicea untuk menyerang Tesalonika. Di kepala tentara bayaran Latin, ia menangkap kepala polisi Kerajaan Tesalonika dan Domokos, Lombard Amé Buffa, dan seratus teman-temannya. Dia diduga telah sangat kejam terhadap tahanannya, membunuh atau mencambuk banyak dari mereka, sementara Buffa, pengakuannya, dan tiga bangsawan lainnya disalibkan. Tentara Mikhael mulai menangkap beberapa benteng dan membunuh garnisun Latin, termasuk para imam.[40] Marah, Hendrik bergegas ke bantuan Tesalonika, yang meliputi jarak dari Konstantinopel hanya dalam dua belas hari. Mikhael pada saat itu telah bersekutu dengan penguasa Bulgaria Strez, tetapi mereka dikalahkan oleh Hendrik.[41] Ada kemungkinan bahwa selama kampanye ini, Hendrik dibantu oleh bawahannya dari Akhaya, sehingga menjelaskan referensi dalam korespondensi Paus dari baron Akhaya yang berperang melawan Mikhael, daripada menganggap ekspedisi Epirus ke Peloponnesos.[26][42] Kaisar Latin merebut tanah dari kedua sekutu, tetapi terpaksa mempersingkat kampanyenya dan kembali ke Konstantinopel, yang diancam oleh kaisar Bulgaria Boril. Hendrik meninggalkan Tesalonika dalam tugas saudaranya Eustatius dan Berthold dari Katzenelnbogen, yang kemudian mengalahkan invasi lain oleh Strez, didukung dengan pasukan dari saudaranya Boril.[41] Karena tidak puas dengan serangan-serangan Bulgaria di Tesalonika, Mikhael berpindah pihak dan bergabung dengan orang-orang Latin dalam mengalahkan orang-orang Bulgaria di Pelagonia.[42][43] Umumnya diasumsikan bahwa selama konflik-konflik ini, Mikhael mengakhiri jabatannya di Kekaisaran Latin; Namun sejarahwan Philip Van Tricht menunjukkan bahwa tidak ada sumber untuk ini, dan bahwa pengikut ini mungkin selamat sampai tahun 1217, ketika saudara Mikhael, Theodoros, menangkap Kaisar Latin Pierre II dari Courtenay dekat Durrës.[44]

Kadang antara 1210 dan 1214, menurut Kronik Galaxeidi, Mikhael berkonflik dengan Lord Latin Salona, Thomas I d'Autremencourt. Ketika d'Autremencourt merebut beberapa pulau di Teluk Korintus di lepas pantai Galaxeidi, penduduk yang terakhir meminta bantuan Mikhael, dan dalam pertempuran berikutnya, Thomas terbunuh dan Salona (modern Amfissa) diduduki. Pemerintahan Epirus di sana terbukti berumur pendek, namun, karena putra d'Autremencourt Thomas II segera memulihkan kepemimpinan lord ayahandanya.[45] Pada tahun 1212, pasukannya menyerang Thessalia dengan kekuatan, mengalahkan perlawanan bangsawan Langobardi setempat. Epirus mengambil Larissa, di mana mereka menggulingkan Uskup Agung Latin dan mengembalikan tahta setempat ke metropolis Ortodoks, Velestino, benteng Berthold dari Katzenelnbogen, dan mencapai tepi Teluk Pagasetik di Demetrias.[46][45] Wilayah-wilayah Thessalia yang baru diperoleh dipercayakan kepada menantu laki-laki Mikhael, Konstantinos Maliasenos sebagai keturunan apanase.[47]

Segera setelah itu, mungkin pada tahun 1213, ia mengambil Durrës dari Venesia, diikuti pada tahun 1214 oleh Kerkyra.[46][48] Sangat sedikit yang diketahui tentang rincian dari keberhasilan ini, karena sikap yang umumnya bermusuhan dari para sejarahwan Bizantium pro-Nicea terhadap Mikhael berarti bahwa prestasinya sering diabaikan.[48] Menurut tradisi Corfiot setempat, kastil Angelokastro dibangun oleh Mikhael.[49] Michael terus mendorong ke utara ke Albania dan Makedonia, mengambil Kruja dan mengakhiri kemerdekaan Kepangeranan Arbanon dan penguasanya, Dimitri Progoni, tetapi usahanya untuk merebut Zeta dihentikan oleh bangsa Serbia di Skadar.[46]

Kematian dan peninggalanSunting

 
Kastil Angelokastro di Kerkyra, konstruksi yang kadang-kadang dikaitkan dengan Mikhael

Mikhael sendiri tidak hidup lebih lama dari keberhasilan ini: pada akhir tahun 1214 atau 1215, ia dibunuh dalam tidurnya di Velegrada oleh seorang pelayan bernama Rhomaios. Menurut sejarahwan Ioannes V. Denda, "apakah dia dipekerjakan untuk melakukan tindakan itu, dan, jika demikian, oleh siapa tidak diketahui".[49][50] Karena satu-satunya anak laki-lakinya yang masih hidup adalah putra tidak sah dan masih bocah, Mikhael digantikan oleh saudara tirinya, Theodoros. Theodoros telah melayani Nicea, dan Mikhael telah meminta Laskaris untuk mengirimnya ke Epirus karena posisi putranya sendiri lemah. Dalam acara tersebut, Theodoros tidak hanya mengesampingkan Mikhael II muda, tetapi menurut hagiografi St. Theodora dari Arta, mengirimnya dan ibundanya untuk diasingkan di Peloponnesos selama masa pemerintahannya.[51] Theodoros terbukti penguasa yang kuat dan suka perang, sangat memperluas negara Epirus dan menangkap Tesalonika pada tahun 1224, di mana ia dimahkotai sebagai kaisar. Bangkitnya Kekaisaran Tesalonika Theodoros berakhir tiba-tiba dengan kekalahan dan ditangkap oleh orang-orang Bulgaria di Pertempuran Klokotnitsa pada tahun 1230, yang memungkinkan Mikhael II untuk kembali ke Epirus dan memulihkan domain ayahandanya.[52]

Mikhael meletakkan dasar-dasar negara Epirus,[1] dan memulai dinasti, Komnenoi-Doukai, yang akan memerintah Epirus sampai 1318, ketika wangsa Orsini Italia mengambil alih. Anggota keluarga juga memerintah atas Thessalia, dan untuk sementara menggugat gelar kekaisaran sebagai penguasa Tesalonika dari tahun 1224 sampai penangkapannya oleh orang-orang Nicea pada tahun 1246.[53] Tampaknya selama masa hidupnya, Mikhael adalah seorang penguasa populer dengan rakyatnya;[54] uskup metropolit kontemporer Nafpaktos, Ioannis Apokafkos, memuji Mikhael sebagai "Noah baru", di sisi siapa para pengungsi kataklisme Latin menemukan tempat perlindungan.[54] Uskup Agung kontemporer Ohrid Dimitrios Chomatinos bahkan memperkirakan bahwa setidaknya setengah, jika tidak sebagian besar, dari mereka yang melarikan diri dari Konstantinopel, menemukan perlindungan di Epirus, termasuk banyak aristokrasi senator.[55] Masih lebih banyak berasal dari Peloponnesos, melarikan diri dari kekuasaan Latin di sana.[56] Apokafkos juga memuji dia atas pembauran dan refortifikasi kota Ioannina, di mana banyak dari para pengungsi itu menetap; kota kemudian mulai memilih Malaikat Tertinggi Mikhael sebagai santo pelindungnya untuk menghormatinya.[54][57]

KeluargaSunting

Identitas yang tepat dari istri atau istri Michael tidak diketahui. Menurut hagiografi St. Theodora dari Arta, dia menikah dua kali. Istri pertamanya adalah seorang wanita dari keluarga aristokrat Melissenos, yang meninggal pada waktu yang tidak diketahui. Sepupu pertamanya, juga seorang Melissenos, menikahi gubernur Nikopolis, Senachereim (lihat di atas). Setelah pembunuhannya oleh penduduk setempat, Mikhael membalasnya, mengambil tempat dan menikahi jandanya. Meskipun tidak dapat diandalkan dari hagiografi, catatannya sebagian dikonfirmasi oleh referensi Villehardouin untuk putri seorang tokoh Epirus.[58][59] Lebih jauh lagi, sebagai istri kedua Mikhael adalah sepupu pertama dari istri pertamanya, pernikahan mereka tidak bersifat kanonik di mata Gereja dan sejarahwan yang bermusuhan; oleh karena itu kemungkinan bahwa "selir" yang dirujuk oleh yang terakhir sebagai ibunda dari Mikhael II Komnenos Doukas ternyata istri kedua Mikhael.[60]

Mikhael memiliki lima orang anak, tiga oleh istri pertamanya dan dua oleh istri kedua atau selirnya:[60]

  • Seorang putri yang tidak disebutkan namanya, yang pada tahun 1209 menikah dengan Eustace, saudara laki-laki Kaisar Latin, Hendrik dari Flandria.[60][61]
  • Theodora Komnene Doukaina, hanya disebutkan secara singkat oleh Dimitrios Chomatinos pada tahun 1216.[60][61]
  • Konstantinos Komnenos Doukas, disebutkan hanya dalam teks Latin dari perjanjian tahun 1210 dengan Venesia, di mana ia ditunjuk sebagai penerus ayahandanya. Dia pasti meninggal pada usia muda, sebelum kematian Mikhael sendiri.[60][61]
  • Maria Komnene Doukaina, yang menikah dengan Konstantinos Maliasenos.[60][61]
  • Mikhael II Komnenos Doukas, putra tidak sah yang menggantikannya sebagai penguasa Epirus pada tahun 1230 sampai kematiannya pada sekitar tahun 1268. Dia adalah penguasa Epirus pertama yang bergelar despotes.[60][62]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Talbot 1991, hlm. 1362.
  2. ^ Polemis 1968.
  3. ^ Loenertz 1973, hlm. 362.
  4. ^ Polemis 1968, hlm. 91 (notes 8, 9), 92.
  5. ^ a b Nicol 2010, hlm. 3.
  6. ^ Polemis 1968, hlm. 91.
  7. ^ Varzos 1984, hlm. 669.
  8. ^ Loenertz 1973, hlm. 363.
  9. ^ Varzos 1984, hlm. 670.
  10. ^ a b Polemis 1968, hlm. 92.
  11. ^ Varzos 1984, hlm. 670–671.
  12. ^ a b Varzos 1984, hlm. 671.
  13. ^ a b Varzos 1984.
  14. ^ a b Loenertz 1973, hlm. 364.
  15. ^ a b c Varzos 1984, hlm. 673–674.
  16. ^ Varzos 1984, hlm. 673.
  17. ^ Loenertz 1973, hlm. 365–366.
  18. ^ Loenertz 1973, hlm. 367.
  19. ^ a b Loenertz 1973, hlm. 377–381, 388–391.
  20. ^ Fine 1994, hlm. 66–67, 69–70.
  21. ^ Nicol 2010, hlm. 2.
  22. ^ a b c Varzos 1984, hlm. 676.
  23. ^ Stiernon 1959, hlm. 122–126.
  24. ^ Fine 1994, hlm. 68–69.
  25. ^ Varzos 1984, hlm. 679.
  26. ^ a b c d Fine 1994, hlm. 67.
  27. ^ Varzos 1984, hlm. 680.
  28. ^ a b c Loenertz 1973, hlm. 375.
  29. ^ Varzos 1984, hlm. 679–680.
  30. ^ Loenertz 1973, hlm. 374, 390–391.
  31. ^ Varzos 1984, hlm. 681.
  32. ^ Varzos 1984, hlm. 681–682.
  33. ^ Loenertz 1973, hlm. 370–374.
  34. ^ Varzos 1984, hlm. 674–675.
  35. ^ Varzos 1984, hlm. 675.
  36. ^ Varzos 1984, hlm. 678–679.
  37. ^ Loenertz 1973, hlm. 376.
  38. ^ Stiernon 1959, hlm. 122.
  39. ^ Loenertz 1973, hlm. 374–376.
  40. ^ Varzos 1984, hlm. 682–683.
  41. ^ a b Varzos 1984, hlm. 683.
  42. ^ a b Loenertz 1973, hlm. 392.
  43. ^ Varzos 1984, hlm. 683–684.
  44. ^ Van Tricht 2011, hlm. 242–244.
  45. ^ a b Varzos 1984, hlm. 684.
  46. ^ a b c Fine 1994, hlm. 68.
  47. ^ Varzos 1984, hlm. 684–685.
  48. ^ a b Varzos 1984, hlm. 685–686.
  49. ^ a b Varzos 1984, hlm. 686.
  50. ^ Fine 1994, hlm. 68, 112.
  51. ^ Varzos 1984, hlm. 552, 553.
  52. ^ Fine 1994, hlm. 112–128.
  53. ^ Talbot & Kazhdan 1991, hlm. 716–717.
  54. ^ a b c Varzos 1984, hlm. 688.
  55. ^ Nicol 1976, hlm. 11.
  56. ^ Nicol 1976, hlm. 17–19.
  57. ^ Nicol 1976, hlm. 20–21.
  58. ^ Varzos 1984, hlm. 673–674, 689.
  59. ^ Loenertz 1973, hlm. 366–367.
  60. ^ a b c d e f g Varzos 1984, hlm. 689.
  61. ^ a b c d Polemis 1968, hlm. 92–93 (note 10).
  62. ^ Polemis 1968, hlm. 92, 93–94.

SumberSunting

Gelar kebangsawanan
Jabatan baru
Negara Epirus didirikan
diikuti oleh Perang Salib Keempat
Penguasa Epirus
1205 – 1214/15
Diteruskan oleh:
Theodoros Komnenos Doukas