Meulaboh

Kota di Provinsi Aceh, Indonesia

Koordinat: 4°27′N 96°11′E / 4.450°N 96.183°E / 4.450; 96.183

Kota Meulaboh (Ejaan Aceh: Mèulaboh, Jawoe: مولابوه) adalah ibu kota Kabupaten Aceh Barat, Nanggroe Aceh Darussalam. Kota ini terletak sekitar 240 km dari Kota Banda Aceh, di sebelah barat laut Pulau Sumatra. Semula kota ini bernama negeri Pasir Karam.

Meulaboh
Daerah tingkat II di Aceh, Indonesia
Pantai Batu Putih di Kota Meulaboh

Semboyan: Kota Tauhid Sufi
Lokasi Aceh Kabupaten Aceh Barat.svg
Meulaboh is located in Sumatra
Meulaboh
Meulaboh
Meulaboh is located in Indonesia
Meulaboh
Meulaboh
Koordinat: 4°08′N 96°07′E / 4.13°N 96.12°E / 4.13; 96.12
Negara Indonesia
ProvinsiAceh
Dasar hukumUndang-Undang Nomor 23 Tahun 2014
Hari jadi28 April 2020; 1 tahun yang lalu
Luas
 • Total60,36 km2 (2,331 sq mi)
Populasi
 (2021)
 • Total34.828 jiwa
Demografi
 • AgamaIslam 99,38%
Buddha 0,32%
Kristen 0,29%
- Protestan 0,25%
- Katolik 0,04%[1]
Zona waktuWIB (UTC+07:00)
Kode pos
23611-23681
Kode telepon0655
Jumlah kecamatan4
Jumlah kelurahan122
DAURp.588.209.483.000,00-(2021)[2]
PADRp.617.000.000
APBDRp.200.000.000
IPMIncrease 71,38 (2020)
( Sedang )[3]
Bandar udaraBandar Udara Cut Nyak Dhien

SejarahSunting

 
Pantai Batu Putih di Kota Meulaboh

Meulaboh diperkirakan sudah berdiri sejak masa pemerintahan Sultan Alauddin Riayat Syah yang berkuasa di Kesultanan Aceh pada tahun 1589-1604.[4] Pada masa Sultan Iskandar Muda, kawasan ini menjadi tempat penanaman lada. Namun Meulaboh kalah bersaing dengan Singkil yang juga menawarkan lada beserta kemenyan dan kapur barus.

Pada abad ke-18, banyak masyarakat Minangkabau yang bermigrasi ke kota ini. Mereka mengembangkan perdagangan lada dan mengundang orang-orang Inggris untuk berdagang disini. Salah seorang saudagar Minang yang mengembangkan perdagangan lada adalah Datuk Makhudum Sati, yang merupakan kakek dari pahlawan nasional Teuku Umar dan Cut Nyak Dhien.[5]

Pada tahun 1877, Belanda mendirikan pos militer di Meulaboh.[6] Setelah Belanda menguasai Aceh, Meulaboh menjadi tempat kedudukan asisten residen yang membawahi afdeeling pantai barat Aceh.[7]

Setelah masa kemerdekaan, kota ini menjadi ibu kota Kabupaten Aceh Barat yang merupakan bagian dari Provinsi Aceh. Di tahun 2004, Meulaboh merupakan salah satu kawasan terparah akibat bencana tsunami yang dipicu oleh gempa bumi di Samudera Hindia. Pada tahun 2020, status Meulaboh naik menjadi kota yang terpisah dari Kabupaten Aceh Barat.

Silsilah Raja MeulabohSunting

 
Matahari Terbenam di Kota Meulaboh

Raja-raja yang pernah bertahta di Kaway XVI hanya dapat dilacak dari Teuku Tjik Pho Rahman, yang kemudian digantikan oleh anaknya yang bernama Teuku Tjik Masaid, yang kemudian diganti oleh anaknya lagi yang bernama Teuku Tjik Ali.

Setelah masa jabatan Teuku Tjik Ali selesai, kemudian digantikan oleh anaknya Teuku Tjik Abah dan setelah itu diganti oleh Teuku Tjik Manso yang memiliki tiga orang anak yang menjadi Raja Meulaboh bernama Teuku Tjik Raja Nagor.[8]

ReferensiSunting

  1. ^ "Kabupaten Aceh Barat Dalam Angka 2020". www.acehbaratkab.bps.go.id. Diakses tanggal 24 April 2020. 
  2. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2019" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. 2019. Diakses tanggal 21 Januari 2021. 
  3. ^ "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2019-2020". www.bps.go.id. Diakses tanggal 21 Januari 2021. 
  4. ^ Kota Tua yang Dulu Bernama Negeri Pasir Karam
  5. ^ H.M. Zainuddin, Tarikh Aceh dan Nusantara, 1961
  6. ^ Anthony Reid, Asal Mula Konflik Aceh: Dari Perebutan Pantai Timur Sumatra hingga akhir Kerajaan Aceh Abad ke-19, 2005
  7. ^ John Fitzgerald McCarthy, The Fourth Circle: A Political Ecology of Sumatra's Rainforest Frontier, 2006
  8. ^ "Sejarah Raja Meulaboh Sewaktu Masih Gabung Kabupaten Aceh Barat". aryandashare.blogspot.com. Diakses tanggal 2021-05-08.