Metro Department Store

Metro Department Store adalah jaringan toserba yang menjual kosmetik, pakaian dan aksesoris mode yang berbasis Singapura dan Indonesia. Didirikan oleh Ong Tjoe Kim pada tahun 1953, Metro saat ini memiliki 13 gerai yang tersebar di Singapura dan Indonesia.

Metro Private Limited
Nama asli
美羅
Anak perusahaan
IndustriRitel
Didirikan1953 di Surabaya, Indonesia
1991, dibuka kembali di Jakarta, Indonesia
PendiriOng Tjoe Kim
Kantor
pusat
,
Wilayah operasi
Singapura
Indonesia
Tokoh
kunci
Winston Choo Wee Leong (Ketua)
Jopie Ong Hie Koan (Direktur)
Chairul Tanjung (Komisaris Utama)
PemilikMetro Holdings Limited
Situs webwww.metro.com.sg

SejarahSunting

Pendiri Metro Department Store Ong Tjoe Kim yang berasal dari Fujian, China, merantau ke Indonesia saat masih remaja. Dia bergabung dengan department store Toko Dezon dan naik ke posisi manajerial. Pada tahun 1952, Ong memutuskan untuk menjelajah sendiri dan akhirnya membuka toko Metro pertama pada tahun 1953 di Surabaya, Indonesia. Ong memilih nama Metro, karena kecintaannya pada film-film besutan studio film Metro-Goldwyn-Mayer. Metro membuka gerai pertamanya yang berbasis di Singapura pada tahun 1957, di lokasi yang sekarang menjadi Singapore Treasury Building, setelah Ong bermigrasi dari Indonesia ke Singapura, meluncurkan bisnisnya pada ibu rumah tangga kaya di Indonesia dan Singapura. Sebuah department store dibuka di Hong Kong pada tahun 1960. Cabang Metro Department Store pertama dengan nama Metrotex dibuka di Liat Towers di Orchard Road pada tahun 1965, menjadi salah satu department store Singapura pertama yang membawa barang-barang desainer impor. Cabang ini berganti nama menjadi Metro Orchard ketika pindah ke Kompleks Perbelanjaan Holiday Inn di Scotts Road pada tahun 1973. Metro Department Store terus berkembang dan mendirikan lebih banyak cabang termasuk Metro Supreme pada tahun 1971, Metro Golden Mile pada tahun 1974, Metro Grand di Lucky Plaza pada tahun 1978 dan Metro Scotts dan Metro Far East pada tahun 1983. Selain membawa label luar negeri, Metro juga mengembangkan private label Singapura dalam merchandise fashion. Pada Januari 2012, Metro Department Store dibawa kembali ke Surabaya, Indonesia, di mana dibuka di Ciputra World Surabaya, setelah 60 tahun didirikan.

Metro HoldingsSunting

Metro Pte Ltd terdaftar secara publik di Bursa Efek Singapura pada tahun 1973 sebagai Metro Holdings Limited. Ketika perusahaan mulai berkembang, Metro Holdings mulai melihat ke arah diversifikasi minatnya dan berkembang di luar ritel. Pada tahun 1977, perusahaan mengakuisisi Orchard Square Development Corporation Private Limited, pengembang bersama untuk Ngee Ann City dan mendirikan Metrobilt Pte Ltd, memperluas bisnisnya ke konstruksi dan bangunan. Pada tahun yang sama, perusahaan membuka Futaba Bakery di supermarket Metro Golden Mile dalam kerjasama dengan Futaba Bakery Co Ltd, Jepang. Perusahaan terus mendiversifikasi bisnisnya dengan membeli Datalogue (S) Pte Ltd, sebuah perusahaan yang bergerak di bidang perangkat lunak komputer. Metro Holdings juga merambah bisnis leasing kredit ketika membeli Trans-Pacific Credit Pte Ltd pada tahun 1982. Metro Holdings juga mendirikan jaringan pengecer merek mewah, The Hour Glass pada 1979. Perusahaan juga memulai anak perusahaan, Transmarco pada tahun 1978 sebagai perusahaan pemasaran distribusi untuk merek-merek mewah. Bisnis utama grup Metro saat ini berfokus terutama pada investasi properti di Cina, Jepang dan Inggris dan properti ritel di Cina dan Indonesia.

Metro Private LimitedSunting

Metro Private Limited sebagai cabang ritel Metro Holdings Limited juga masuk ke ritel khusus dan menjelajah ke banyak format ritel. Metro Pte Ltd memulai usaha patungan dengan Toys 'R' Us Inc pada tahun 1984 dan membuka gerai pertama Toys 'R' Us Metro di Marine Parade. Usaha itu dihentikan pada tahun 1993 ketika Metro Holdings menjual kembali sahamnya ke perusahaan induk Toys 'R' Us Inc. Pada tahun 1993, Metro (Pte) Ltd bermitra dengan Kmart USA untuk membuka 3 toko Kmart Metro di Marina Square, United Square dan Century Square. Usaha itu dibubarkan pada tahun 1996. Metro juga merupakan pemegang waralaba lokal untuk jaringan fashion dan aksesoris jalanan Inggris, Monsoon dan Accessorize. Pada tahun 1990-an, Metro kembali memasuki pinggiran kota mengikuti tren dan pengembangan perumahan umum Singapura untuk membuka Metro Tampines pada tahun 1996, Metro Woodlands pada tahun 1998, Metro Sengkang pada tahun 2002 dan Metro City Square pada tahun 2009. Dengan ditutupnya gerai Metro di Tampines pada tahun 2007. Metro Paragon adalah toko andalannya di mal Paragon dan Metro Centrepoint, dibuka pada November 2014 di mal The Centrepoint. Metro menutup satu di Sengkang pada tahun 2015 dan City Square pada tahun 2015. Metro menutup tokonya di Centrepoint pada 15 September 2019. Oleh karena itu, Metro meninggalkan dua toko tersisa, satu di Paragon Orchard dan yang kedua di Causeway Point di daerah pinggiran kota.

PT Metropolitan RetailmartSunting

Metro Department Store
PT Metropolitan Retailmart
Didirikan1991
Kantor
pusat
Jakarta, Indonesia
Tokoh
kunci
Chairul Tanjung (Komisaris Utama)
Yungky Setiawan (Komisaris)
PemilikRajawali Corporation (1991-2000)
Metro Holding Limited (1991-sekarang)
Trans Lifestyle (2008-2021)
Trans Retail (2018-sekarang)
Situs webwww.metroindonesia.com

PT Metropolitan Retailmart atau lebih dikenal dengan nama Metro Department Store adalah sebuah perusahaan ritel di Indonesia yang merupakan pemilik dari PT Trans Retail Indonesia. Metro merupakan anak perusahaan dari CT Corp. Metro telah memiliki 7 gerai di Jakarta, 1 gerai di Bandung, 1 gerai di Makassar, 1 gerai di Surabaya dan 1 gerai di Solo. Gerai pertamanya resmi dibuka pada tahun 1991, tepatnya di Mal Pondok Indah, sebagai usaha memenuhi kebutuhan masyarakat di lingkungan hunian eksklusif Pondok Indah dan sekitarnya. Mengulangi kesuksesan Metro Pondok Indah, maka dihadirkan gerai keduanya di Plaza Senayan pada tahun 1995, untuk mendekatkan Metro dengan pusat distrik bisnis dan area hunian kelas menengah ke atas.

Kemudian pada bulan Oktober 2001, gerai ketiga sekaligus cabang pertamanya di Bandung, hadir di salah satu pusat perbelanjaan terbaru dan terbesar, Bandung Supermal, dengan menawarkan kualitas berbelanja yang lebih baik bagi masyarakat Bandung. Akhirnya pada bulan Februari 2002, Metro membuka cabang di Mal Taman Anggrek, untuk memudahkan para pelanggannya yang bertempat tinggal di daerah barat Jakarta.

Keempat gerai dengan total luas area retail sekitar 500,000 kaki persegi, menyediakan ragam pilihan produk, dari merek internasional hingga dalam negeri yang telah dikenal baik. METRO yang saat ini dikenal dengan koleksi perlengkapan rumah tangganya yang bervariatif, berkomitmen untuk terus menyediakan produk retail terbaik untuk masyarakat Indonesia.

Kemudian pada tahun 2008, Metro juga membuka cabangnya di Pacific Place Jakarta, dengan menawarkan kualitas berbelanja yang baik bagi masyarakat.

Pada pertengahan 2010, Metro membuka cabangnya di Trans Studio Mall Makassar yang menjadi outlet pertama di Makassar dimulai dengan ekspansi ke Sulawesi dan pulau-pulau Indonesia lainnya.

Dengan pertumbuhan dan permintaan, Metro menambahkan outlet baru untuk memenuhi terus berkembang pelanggan setia kami dengan pembukaan Metro Gandaria City di Jakarta Selatan pada Januari 2011.

Pada 8 Januari 2012, Metro membuka gerai yang ke-8 di Ciputra World Surabaya untuk memenuhi perkembangan fashion di Surabaya.

Pada pertengahan bulan November 2013, Metro Membawa gaya modern lifestyle di Solo, Jawa Tengah dengan membuka gerai ke-9 yang terletak di The Park Solo.

Pada 5 April 2019, Metro membuka gerai yang ke-10 di Trans Studio Mall Cibubur dengan konsep yang lebih modern berada di Cibubur, Jakarta Timur.

DesainSunting

Logo Metro dibuat pada tahun 1957, dengan tipografi sederhana yang menyertakan kaligrafi Cina , yang memiliki pengucapan yang mirip dengan Metro. Inspirasi untuk logo pertama berasal dari segel Cina kuno. Logo mengalami perubahan pada tahun 1982, ketika didesain ulang oleh Landor Associates Ltd. Logo baru, mencerminkan pengaruh 'Timur bertemu Barat' menggabungkan kaligrafi M, tanda kata Metro berhuruf tangan yang disesuaikan dalam bahasa Inggris dan tanda kata kaligrafi Metro yang disikat di Cina.

Cabang Metro Department Store di IndonesiaSunting

Kota Lokasi Alamat
DKI Jakarta Mal Pondok Indah Jl. Metro Pondok Indah Blok III - B, Pondok Indah, Jakarta Selatan
Plaza Senayan Jl. Asia Afrika No.8, Senayan, Jakarta Selatan
Mall Taman Anggrek Jl. Letjen S. Parman Kav. 21, Slipi, Palmerah, Jakarta Barat
Pacific Place SCBD Lot 3 & 5, Jl. Jenderal Sudirman, Setiabudi, Jakarta Selatan
Puri Indah Mall Jl. Puri Indah Raya, RT.1/RW.2, Kembangan Selatan, Jakarta Barat
Gandaria City Jl. KHM. Syafi'i Hadzami no. 8, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan
Trans Studio Mall Cibubur Jl. Alternatif Cibubur No.230, Harjamukti, Cimanggis, Kota Depok, Jawa Barat
Bandung Trans Studio Mall Bandung Jl. Gatot Subroto No. 289, Bandung
Surabaya Ciputra World Surabaya Jl. Mayjend Sungkono Kav. 89, Surabaya
Makassar Trans Studio Mall Makassar Jl. H.M. Daeng Patompo Metro Tanjung Bunga, Makassar
Solo Baru The Park Mall Solo Baru Jl. Ir. Soekarno Solo Baru, Sukoharjo

Pranala luarSunting