Masjid Baiturrahman Banda Aceh

masjid di Indonesia

Masjid Baiturrahman Banda Aceh (bahasa Arab: مسجد بيت الرحمن في باندا آتشيه) (bahasa Aceh: Meuseujid Bayturrahman Koeta Radja) atau yang lebih dikenal dengan Masjid Raya Baiturrahman (bahasa Arab: مسجد الجامع بيت الرحمن) atau Masjid Kesultanan kAceh (bahasa Arab: مسجد سلطنة آتشيه) adalah sebuah masjid bersejarah yang berada di Kota Banda Aceh, Provinsi Aceh, Indonesia. Masjid ini dibangun pada tahun 1879 dan merupakan simbol agama, budaya, semangat, kekuatan, perjuangan dan nasionalisme rakyat Aceh. Kemudian masjid ini adalah landmark Kota Banda Aceh sejak era Kesultanan Aceh dan selamat dari amukan bencana gempa dan tsunami 26 Desember 2004 silam.

Masjid Baiturrahman Banda Aceh
مسجد بيت الرحمن في باندا آتشيه
Agama
AfiliasiIslamSunni
Provinsi Aceh
Lokasi
LokasiBanda Aceh
Negara Indonesia
Arsitektur
ArsitekGerrit Bruins
TipeMasjid
Gaya arsitekturTimur Tengah dengan sedikit sentuhan arsitektur Mughal
Didirikan1612 dan 1879
Spesifikasi
Kapasitas30.000 Jemaah
Kubah7[1]
Menara8

Sejarah sunting

Masjid Baiturrahman yang asli
Prosesi Idul Adha di Aceh, 1637.
Gambaran masjid raya Aceh, sekitar 1650.
Gambaran abad ke 18 tentang Banda Aceh.
 
Kerajaan Belanda membangun kembali Masjid Raya Baiturrahman pada saat Sultan Muhammad Daud masih bertahta sebagai Sultan Aceh yang terakhir

Awalnya masjid yang asli dibangun pada tahun 1612 di masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda. Ada juga yang mengatakan, bahwa masjid yang asli dibangun lebih awal pada tahun 1292 oleh Sultan Alaidin Mahmudsyah. Pada saat itu status masjid ini sebagai masjid kerajaan yang menampilkan atap jerami berlapis-lapis yang merupakan fitur khas arsitektur Aceh.[2]

Kemudian ketika Kolonial Hindia Belanda menyerang Kesultanan Aceh pada tanggal 10 April 1873, masyarakat Aceh menggunakan bangunan masjid yang asli sebagai benteng pertempuran, dan menyerang pasukan Kerajaan Belanda dari dalam masjid. Pasukan Kerajaan Belanda pun membalas dengan menembakkan suar ke atap jerami masjid, yang menyebabkan masjid terbakar. Ibadah salat dan lainnya saat itu direlokasi ke Masjid Baiturrahim Ulee Lheue. Jenderal Van Swieten pun menjanjikan pemimpin lokal bahwa dia akan membangun kembali masjid dan menciptakan tempat yang hangat untuk permintaan maaf.

Lalu pada tanggal 9 Oktober 1879,[3] Kerajaan Belanda membangun kembali masjid ini sebagai pemberian dan untuk mengurangi kemarahan rakyat Aceh. Konstruksi dimulai pada tahun 1879, ketika peletakan batu pertama diletakkan oleh Tengku Qadhi Malikul Adil, yang kemudian menjadi Imam pertama masjid, dan diselesaikan pada tanggal 27 Desember 1881 ketika masa pemerintahan Sultan terakhir Aceh, Muhammad Daud Syah. Banyak orang Aceh yang awalnya menolak untuk beribadah di Masjid Baiturrahman yang baru ini karena dibangun oleh orang Belanda, yang awalnya merupakan musuh mereka. Namun sekarang masjid ini telah menjadi kebanggaan masyarakat Banda Aceh.[4]

Pada awalnya, masjid ini hanya memiliki satu kubah dan satu minaret. Kemudian kubah-kubah dan minaret, baru ditambahkan pada tahun 1935, 1957, dan 1982. Penambahan dua kubah dari yang sebelumnya tiga kubah pada tahun 1957 menjadikan jumlah kubah menjadi lima buah yang melambangkan Pancasila di Aceh.[5] Hingga saat ini, Masjid Baiturrahman memiliki 7 kubah dan 8 minaret, termasuk yang tertinggi di Banda Aceh.[6]

Masjid ini masih berdiri tegak di tengah amukan gempa bumi dan tsunami pada tanggal 26 Desember 2004 yang hanya mendapatkan sedikit kerusakan seperti beberapa dinding yang retak. Salah satu minaret 35 meter juga mengalami sedikit keretakan dan menjadi sedikit miring akibat gempa bumi tersebut.[7][8] Di saat kejadian bencana alam tersebut, masjid ini digunakan sebagai tempat penampungan sementara untuk orang-orang yang terlantar dan baru dibuka kembali untuk ibadah salat setelah 2 minggu kemudian.[6]

Referensi sunting

  1. ^ (Indonesia) "Masjid Baiturahman ( Masjid Raya ) Banda Aceh" (php). Diakses tanggal 3 Agustus 2012. 
  2. ^ Gunawan Tjahjono (1998). Indonesian Heritage-Architecture. Singapore: Archipelago Press. hlm. 81–82. ISBN 981-3018-30-5. 
  3. ^ Indrajaya, Dimas Wahyu. "Sejarah Hari Ini (9 Oktober 1879) - Belanda Bangun Kembali Masjid Raya Baiturrahman Aceh". Good News From Indonesia. Diakses tanggal 10 Oktober 2020. 
  4. ^ Luijken, Henk. "Banda Aceh". travelmarker.nl. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-17. Diakses tanggal 10 Oktober 2020. 
  5. ^ Perang Kolonial Belanda di Aceh. Pusat Dokumentasi dan Informasi Aceh. 1977. hlm. 107. 
  6. ^ a b http://lestariheritage.net/aceh/webpages/sites01.htmlAceh Heritage Diarsipkan 2012-03-21 di Wayback Machine.
  7. ^ http://www.travellinkinfo.com/2019/08/kisah-masjid-raya-baiturrahman.html Pesona Religi Masjid Raya Baiturrahman Banda Aceh
  8. ^ Van der Klaauw, C.J., ed. (24 December 1940). Geslachtslijst Bruins. hlm. 6. 

Pranala luar sunting