Marco Materazzi (lahir 19 Agustus 1973) adalah mantan pemain sepak bola asal Italia. Materazzi dikenal akibat ditanduk oleh pesepakbola terbaik Perancis sepanjang masa, yaitu Zinedine Zidane pada final Piala Dunia 2006.

Marco Materazzi
Materazzi pada tahun 2020
Informasi pribadi
Nama lengkap Marco Materazzi[1]
Tanggal lahir 19 Agustus 1973 (umur 50)
Tempat lahir Lecce, Italia
Tinggi 1,93 m (6 ft 4 in)
Posisi bermain Bek tengah
Karier junior
1988–1990 Lazio
Karier senior*
Tahun Tim Tampil (Gol)
1990–1991 Messina 1 (0)
1991–1993 Tor di Quinto 12 (0)
1993–1994 Marsala 25 (4)
1994–1995 Trapani 13 (2)
1995–1998 Perugia 47 (7)
1996–1997Carpi (pinjaman) 18 (7)
1998–1999 Everton 25 (1)
1999–2001 Perugia 51 (15)
2001–2011 Inter Milan 184 (18)
2014 Chennaiyin 7 (0)
Total 383 (55)
Tim nasional
2001–2008 Italia 41 (2)
Kepelatihan
2014–2016 Chennaiyin (pemain-manajer)
Prestasi
Sepak bola putra
Mewakili  Italia
Piala Dunia FIFA
Pemenang Jerman 2006
* Penampilan dan gol di klub senior hanya dihitung dari liga domestik

Di awal karirnya, Materazzi bermain dengan berbagai tim Italia di Serie B dan Serie C, dan bersama Everton di Premier League. Dia menghabiskan dua periode bersama Perugia (1995–98 dan 1999–2001) dan menandatangani kontrak dengan Inter Milan pada tahun 2001 seharga €10 juta. Di level klub, ia memenangkan sejumlah penghargaan besar bersama Inter, termasuk lima gelar liga Serie A berturut-turut dari tahun 2006 hingga 2010, satu Liga Champions UEFA, satu Piala Dunia FIFA, empat gelar Coppa Italia, dan Supercoppa Italiana empat kali.

Materazzi memperoleh 41 caps untuk Italia dari debutnya pada tahun 2001 hingga 2008, bermain di dua Piala Dunia dan dua Kejuaraan Eropa. Dia adalah salah satu pemain kunci dalam Final Piala Dunia FIFA 2006 melawan Perancis, dia memberikan penalti awal yang menghasilkan gol pertama Prancis, mencetak gol penyama kedudukan Italia dua belas menit kemudian dan, di perpanjangan waktu, menerima sundulan dari Zinedine Zidane yang dihukum dengan kartu merah. Italia kemudian memenangkan Piala Dunia melalui adu penalti, di mana Materazzi kembali mencetak gol.

Seorang tokoh kontroversial dan provokatif dalam sepak bola, ia dikenal karena gaya bertahannya yang sangat fisik dan agresif, yang membuatnya mengumpulkan banyak kartu sepanjang kariernya.

Karier klub

sunting

Awal Karir

sunting

Materazzi memulai karir sepak bolanya bersama Lazio dan kemudian tim muda Messina Peloro dari tahun 1990 hingga 1991. Ia menghabiskan awal karirnya di divisi bawah sepak bola Italia, dengan tim amatir Tor di Quinto (1991–92), Serie C2 tim Marsala (1993–94), dan Serie C1 Trapani (1994–95), di mana ia nyaris melewatkan promosi bersejarah ke Serie B setelah kalah dalam playoff promosi dari Gualdo . Skuad Serie B Perugia mengontrak Materazzi untuk pertama kalinya pada tahun 1995, [5] tetapi ia menghabiskan sebagian musim 1996-97 di Serie C bersama Carpi.

Dia kemudian menghabiskan musim 1998-99 bersama Everton di Premier League. Dia kembali ke Perugia pada 1999 dan mencetak 12 gol termasuk 7 dari penalti pada musim 2000-01 dan memecahkan rekor gol terbanyak yang dibuat seorang bek di Serie A milik Daniel Passarela dalam semusim.

Masa Kejayaan

sunting

Materazzi dikontrak Inter Milan pada Juli 2001 dengan harga €10 Juta. Dia kemudian mengambil nomor skuat 23 dan melakukan debut pada 26 Agustus 2001 melawan Perugia Calcio.

Pada musim panas 2008 kedatangan manajer asal Portugal Jose Mourinho membuat Materazzi kehilangan tempat di tim utama dan membuat Materazzi jarang tampil dan hanya tampil di 8 laga pada musim itu, hal ini diperparah dengan cideranya. Meski begitu Presiden Inter Massimo Moratti tetap memberikan pujian kepada Materazzi karena tetap tampil bagus meskipun jarang dimainkan. Materazzi berhasil memenangkan trebel winner bersama Inter dimusim 2009-10 bersama manajer Jose Mourinho. Pada Juli 2011 Materazzi meninggalkan Inter setelah tidak ditawari kontrak baru. Dia bermain 270 laga dan memenangkan 15 trofi selama berseragam Inter Milan.

Akhir Karir

sunting

Pada 22 September 2014, Materazzi dikontrak sebagai manajer pemain Chennaiyin FC di musim perdana Liga Super India . Materazzi menandatangani kontrak dua musim dengan Chennaiyin seharga $1 juta (USD) setiap musim. Materazzi tidak memilih dirinya untuk bermain di pertandingan pembukaan mereka, kemenangan 2-1 di FC Goa pada tanggal 15 Oktober berkat tendangan bebas dari pemain tenda dan mantan pemain internasional Brasil Elano. Pada akhir musim 2015 di mana Materazzi memimpin Chennaiyin juara Liga Super India kontraknya berakhir. Setelah akhir musim 2016 di umumkan bahwa Materazzi tidak kembali ke klub pada 2017 dan mengakhiri karir sepakbolanya.

Karier internasional

sunting

Debut Piala Dunia 2002

sunting

Materazzi melakukan debutnya untuk tim nasional sepak bola Italia pada tanggal 25 April 2001, dalam kemenangan pertandingan persahabatan 1-0 melawan Afrika Selatan. Dia membuat dua penampilan di kampanye kualifikasi melawan Georgia dan Hongaria. Di turnamen final Piala Dunia FIFA 2002, Materazzi digunakan sebagai pemain cadangan untuk mendukung Alessandro Nesta dan Fabio Cannavaro. Dia hanya membuat satu penampilan dengan masuk sebagai pengganti Nesta di kalah 2-1 dari Kroasia di babak penyisihan grup tetapi segera di babak ke-90 menit Materazzi memainkan bola mengambang di atas dari setengah jalan ke Inzaghi tetapi semua orang melewatkan bola dan bola itu menggelinding ke dalam gawang tetapi gol itu dianulir setelah wasit Graham Poll mengklaim Inzaghi telah menyambar baju lawan. Materazzi kemudian dikritik karena pembelaannya terhadap kedua gol Kroasia selama pertandingan.

Euro 2004

sunting

Meski sempat absen lama bersama Inter, Materazzi masih dipanggil oleh manajer Giovanni Trapattoni untuk UEFA Euro 2004, di mana dia berada di bangku cadangan untuk dua pertandingan pertama Italia tetapi menjadi starter di final grup pertandingan melawan Bulgaria menggantikan Fabio Cannavaro yang diskors, saat Italia bangkit dari ketertinggalan untuk menang 2–1; di babak pertama, Materazzi dinilai telah melakukan pelanggaran terhadap Dimitar Berbatov di area penalti, sehingga menyebabkan penalti, yang kemudian dikonversi oleh Martin Petrov. Meski menang, Italia tersingkir di babak pertama melalui pertemuan langsung, menyusul hasil imbang lima poin tiga arah dengan Denmark dan Swedia.

Piala Dunia 2006

sunting
 
Italia merayakan kejuaraan Piala Dunia

Materazzi dimasukkan dalam skuad 23 orang oleh manajer Marcello Lippi untuk Piala Dunia FIFA 2006 yang merupakan turnamen besar ketiganya. Dia memulai turnamen sebagai pemain cadangan, tetapi setelah Alessandro Nesta mengalami cedera dipertandingan grup melawan Republik Ceko, Materazzi masuk sebagai penggantinya dan memberikan pengaruh dengan mencetak gol, dan dinobatkan sebagai Man of the Match. Ia menerima kartu merah pada pertandingan babak 16 besar melawan Australia karena pelanggaran terhadap Mark Bresciano, yang berakhir dengan kemenangan 1-0 untuk Italia, dan ditangguhkan untuk perempat final melawan Ukraina, yang dimenangkan Italia 3-0.

Dalam final melawan Prancis, Materazzi melakukan pelanggaran terhadap Florent Malouda untuk menghasilkan penalti, yang kemudian Zinedine Zidane mencetak gol. Dia membuat dampak lain dengan mencetak gol untuk menyamakan kedudukan, sebuah sundulan dari sudut kanan oleh Andrea Pirlo. Setelah pertandingan dilanjutkan ke perpanjangan waktu, Materazzi dan Zidane terlibat konfrontasi pada menit ke-110, di mana Materazzi secara verbal menghina Zidane sambil menarik-narik bajunya saat Zidane berusaha pergi, yang berakhir dengan Zidane menanduk Materazzi dan menerima kartu merah. Pertandingan kemudian dilanjutkan ke adu penalti. Materazzi mencetak penalti kedua Italia saat mereka mengalahkan Prancis 5–3 untuk mengklaim Piala Dunia FIFA keempat mereka.

Setelah final, konfrontasi tersebut menimbulkan kontroversi besar karena Zidane menuduh Materazzi menghina saudara perempuan dan ibunya. Selain itu, Materazzi mengklaim bahwa setelah dia mengambil jersey Zidane, Zidane dengan sinis berkata kepadanya "Jika Anda menginginkan baju saya, saya akan memberikannya kepada Anda setelahnya". Materazzi kemudian mengungkapkan bahwa dia menjawab, "Preferisco la puttana di tua sorella" (Aku lebih suka pelacurmu daripada saudara perempuanmu), yang mengakibatkan tundukan. Tiga surat kabar tabloid Inggris, Daily Star, Daily Mail dan The Sun, menuduh bahwa Materazzi telah menyebut Zidane "anak seorang pelacur teroris.” Materazzi mengambil tindakan hukum terhadap ketiga surat kabar tersebut dan tuduhan tersebut kemudian dicabut. FIFA kemudian mengeluarkan denda CHF 5.000 dan larangan dua pertandingan terhadap Materazzi. Bersama striker Luca Toni, Materazzi adalah pencetak gol terbanyak Italia sepanjang turnamen dengan dua gol; dia juga memenangkan 14 tantangan sepanjang kompetisi. Pada tahun 2010, Zidane mengatakan bahwa ia "lebih baik mati daripada meminta maaf" kepada Materazzi atas sundulannya di final, namun ia juga mengakui bahwa ia "tidak akan pernah bisa hidup dengan dirinya sendiri" seandainya ia diizinkan untuk tetap berada di lapangan dan membantu Prancis memenangkan pertandingan.

Statistik karier

sunting

Sumber:[2][3][4][5]

Statistik klub
Klub Musim Liga Piala Kontinental Lainnya Total
Divisi Tampil Gol Tampil Gol Tampil Gol Tampil Gol Tampil Gol
Messina 1990–91 Serie B 1 0 0 0 1 0
Tor di Quinto 1991–92 Serie D 0 0 0 0 0 0
1992–93 Serie D 12 0 0 0 12 0
Total 12 0 0 0 12 0
Marsala 1993–94 Serie D 25 4 0 0 25 4
Trapani 1994–95 Serie C 13 2 0 0 13 2
Perugia 1995–96 Serie B 1 0 0 0 1 0
1996–97 Serie A 14 2 0 0 14 2
1997–98 Serie B 33 5 2 0 35 5
Total 47 7 2 0 49 7
Carpi (pinjaman) 1996–97 Serie C 18 7 0 0 18 7
Everton 1998–99 Premier League 27 1 6[a] 1 33 2
Perugia 1999–2000 Serie A 21 3 2 0 1[b] 0 24 3
2000–01 Serie A 30 12 2 0 1[b] 0 33 12
Total 51 15 4 0 2 0 57 15
Inter Milan 2001–02 Serie A 23 1 1 0 8[c] 1 32 2
2002–03 Serie A 20 1 0 0 13[d] 0 33 1
2003–04 Serie A 14 3 0 0 4[d] 0 18 3
2004–05 Serie A 26 0 5 0 9[d] 0 40 0
2005–06 Serie A 22 2 6 0 10[d] 0 1[e] 0 39 2
2006–07 Serie A 28 10 2 0 6[d] 0 1[e] 0 39 10
2007–08 Serie A 23 1 4 0 3[d] 0 1[e] 0 33 1
2008–09 Serie A 8 0 2 0 5[d] 1 0 0 15 1
2009–10 Serie A 12 0 4 0 4[d] 0 0 0 20 0
2010–11 Serie A 8 0 1 0 1[d] 0 1[e] 0 11 0
Total 184 18 25 0 63 2 4 0 276 20
Chennaiyin 2014 Indian Super League 7 0 0 0 7 0
Total karier 385 55 37 1 65 2 4 0 491 58
  1. ^ Two appearances in FA Cup, four appearances and one goal in EFL Cup
  2. ^ a b All appearance(s) in UEFA Intertoto Cup
  3. ^ All appearance(s) in UEFA Cup
  4. ^ a b c d e f g h i All appearance(s) in UEFA Champions League
  5. ^ a b c d Appearance in Supercoppa Italiana

Gaya bermain

sunting

Bek tengah yang agresif, fisikal, dan tekel keras, yang juga dikenal karena penjagaannya yang ketat terhadap lawan, Materazzi dianggap sebagai salah satu bek terbaik di generasinya, dan sangat dihormati oleh dua pelatih paling dihormati di dunia, Marcello Lippi dan José Mourinho, kemudian menjadi teman dekat kedua manajer tersebut. Materazzi dipuji oleh manajernya khususnya karena menjadi ancaman gol sebagai bek, karena kemampuan udaranya yang luar biasa, yang membuatnya berbahaya saat bola mati. Pencetakan golnya yang produktif memungkinkan dia untuk memecahkan rekor gol terbanyak dalam satu musim Serie A oleh seorang bek, yang dipecahkan pada musim 2000-01. Ia juga seorang pengambil bola mati dan tendangan penalti yang akurat, dengan tembakan kuat dari jarak jauh. Selain atribut tersebut, ia memiliki keterampilan teknis yang kuat dan distribusi yang dapat diandalkan, dan dikenal sering memainkan bola-bola panjang kepada para striker. Selama waktunya bersama Inter, ia mengembangkan julukan Matrix.

Seorang tokoh kontroversial dan provokatif dalam sepak bola, ia juga dikenal karena gaya permainannya yang sangat fisik dan agresif sebagai bek, serta penjagaannya yang ketat dan tekel yang kuat dan keras, yang membuatnya menerima lebih dari 60 kartu kuning dan 7 kartu merah. kartu sepanjang karir bermainnya. Karena temperamennya dan tantangannya yang berat, dia telah terlibat dalam beberapa pertengkaran dengan pemain lain selama pertandingan, sepanjang karirnya yang membuatnya dibandingkan di media dengan pensiunan bek Pasquale Bruno. The Times menempatkan Materazzi di nomor 45 dalam daftar 50 pesepakbola tersulit dalam sejarah.

Sebagai pemain

sunting
Inter Milan[3]
Italia

Individu

sunting

Sebagai pelatih

sunting

Chennaiyin

sunting

Orders

sunting
  •  
    CONI: Golden Collar of Sports Merit: 2006[7]

Pranala luar

sunting


  1. ^ "2006 FIFA World Cup Germany: List of Players: Italy" (PDF). FIFA. 21 March 2014. hlm. 15. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 10 June 2019. 
  2. ^ "Marco Materazzi". inter.it. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 October 2018. Diakses tanggal 19 October 2018. 
  3. ^ a b "Italy – M.Materazzi – Profile with news, career statistics and history". Soccerway. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 December 2015. Diakses tanggal 25 December 2015. 
  4. ^ "Marco Materazzi". Scoresway. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2018. Diakses tanggal 14 October 2018. 
  5. ^ "Marco Materazzi". Calcio.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 October 2018. Diakses tanggal 14 October 2018. 
  6. ^ "404". FIFPro World Players' Union. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 April 2015. Diakses tanggal 29 June 2019. 
  7. ^ "Coni: Consegna dei Collari d'Oro e dei Diplomi d'Onore. Premia il Presidente del Consiglio Romano Prodi. Diretta Tv su Rai 2" (dalam bahasa Italia). Coni.it. 16 October 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 December 2016. Diakses tanggal 23 December 2016. 
  8. ^ "ONORIFICENZE – 2006". quirinale.it (dalam bahasa Italia). 12 December 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2016. Diakses tanggal 19 March 2015.