Mangkunegara VIII

Adipati dari Mangkunagaran

Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunegara VIII (1 Januari 1920 – 2 Agustus 1987)[2] adalah AdipatI kedelapan Mangkunagaran.

Mangkunegara VIII
ꦩꦁꦏꦸꦤꦒꦫ꧇꧘꧇
Kangjeng Gusti Pangeran Adipati Arya
Raden Mas Saroso Notosoeparto, de latere Mangkoe Nagoro VIII.jpg
Potret R.M. Saroso Notosuparto sebelum menjadi Mangkunegara VIII
Adipati Mangkunegaran ke-8
Berkuasa1944–1987
PendahuluMangkunegara VII
PenerusMangkunegara IX
LahirB.R.M. Saroso
(1920-01-01)1 Januari 1920
Pura Mangkunegaran, Hindia Belanda
Wafat2 Agustus 1987(1987-08-02) (umur 67)
Kota Surakarta, Indonesia
AyahMangkunegara VII
IbuB.R.Ay. Retnaningrum[1]
PermaisuriG.K.P. Tuti
Anak8[butuh rujukan]

Perjuangan Mangkunegara VIII dalam krisis keberadaan Pura Mangkunegaran dijalaninya dengan menempuh jalan yang formal seperti ketika mempersoalkan aset-aset Mangkunegaran yang diambil alih pengelolaannya oleh pemerintah tanpa pembicaraan. Meski kemudian ternyata kalah dalam pengadilan, Mangkunegara VIII tetap menjalankan roda monarki Mangkunegaran dengan berbagai upaya dan usaha.

Mangkunegara VIII di Bandara Schipol pada 1949

Mangkunegara VIII dalam kancah kesenian sangat berjasa dalam menggali kembali Tari Bedaya Anglir Mendung, sebuah tarian ciptaaan Mangkunegara I yang menghilang. Pada tahun 1970 oleh Mangkunegara VIII digali kembali dan dihidupkan. Selain menggali kembali Tari Bedaya Anglir Mendung, ia juga menciptakan sebuah tarian kerakyatan yang disebut Tari Gambyong Retno Kusumo.

Ia juga pernah menjadi Anggota DPR RI hasil Pemilihan umum 1971[3] dan 1977[2]

Mangkunegara VIII wafat tahun 1987 dan digantikan oleh putra ketiganya, GPH. Sujiwakusuma, sebagai KGPAA. Mangkunegara IX.

RujukanSunting

  1. ^ Setiawan, Dody (2013). BIOGRAFI KANJENG GUSTI PANGERAN ADIPATI ARYO MANGKUNEGORO VIII. Skripsi thesis, Universitas Airlangga. 
  2. ^ a b Umum, Indonesia Lembaga Pemilihan (1978). Ringkasan riwayat hidup dan riwayat perjuangan anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat hasil pemilihan umum tahun 1977. 2 v. Lembaga Pemilihan Umum. hlm. 838. 
  3. ^ Umum, Indonesia Lembaga Pemilihan (1973). Riwajat hidup anggota-anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat hasil pemilihan umum 1971. Lembaga Pemilihan Umum. 
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Mangkunegara VII
Adipati Mangkunegaran
1944-1987
Diteruskan oleh:
Mangkunegara IX