Buka menu utama

Mandala Indraprahasta adalah tempat suci Sunda atau sering juga disebut kabuyutan yang berada di Cirebon Girang di lereng gunung Ciremai atau Gunung Indrakila.[1] Selanjutnya kemandalaan Indraprahasta ini berkembang menjadi kerajaan. Nama Mandala atau kerajaan Indraprahasta ini mirip dengan nama kerajaan yang berada di India.

Namun demikian, tidak semua kabuyutan disebut Mandala meskipun fungsinya sama. Mandala adalah istilah yang berkaitan dengan Agama Hindu. Istilah ini muncul dalam Rig Veda sebagai nama bagian-bagian karya, tetapi juga digunakan dalam agama-agama India lainnya, khususnya agama Buddha.

Bentuk dasar dari mandala Hindu dan Budha adalah persegi dengan empat gerbang yang berisi lingkaran dengan adanya titik pusat. Setiap gerbang dalam bentuk T. Mandala sering menunjukkan keseimbangan radial.

Dalam berbagai tradisi spiritual, mandala dapat digunakan untuk memfokuskan perhatian para calon dan ahli, sebagai alat pengajaran spiritual, untuk membangun ruang suci, dan sebagai bantuan untuk meditasi dan trans induksi. Di cabang Tibet Buddhisme Vajrayana, mandala telah dikembangkan menjadi lukisan pasir. Mereka juga merupakan bagian penting dari praktik meditasi Anuttarayoga Tantra.

Dalam penggunaan umum, mandala menjadi istilah umum untuk setiap rencana, grafik atau pola geometris yang mewakili kosmos secara metafisik atau simbolis, mikrokosmos alam semesta dari perspektif yang tercerahkan, yaitu dari dewa prinsip.

Daftar isi

Asal-usul nama IndraprahastaSunting

Kemandalaan Indraprahasta Cirebon Girang, didirikan oleh Maharesi Santanu pada tahun 398 Masehi. Penyebutan Maharesi menunjukkan bahwa kemandalaan tersebut berbasis agama Hindu-Buddha (Siwa-Buddha). Maharesi Sentanu memimpin Manda Indraprahasta sejak tahun 398432 Masehi. Sementara di kalangan masyarakat sering menyamakan istilah Mandala dengan kerajaan, maka Indraprahasta disebut sebagai kerajaan pula. Hal ini terjadi karena Mandala selain memiliki wilayah, rakyat juga memiliki tentara atau prajurit pelindung Mandala, seperti tertulis dalam prasasti

Maharesi Sentanu dinobatkan sebagai raja dengan gelar Praburesi Indraswara Salakakretabuwana[1] Permaisurinya bernama Indari, putri Dewawarman VIII raja Kerajaan Tarumanagara. Selanjutnya kerajaan kecil ini berada di bawah kerajaan salakanagara berlanjut ke kerajaan tarumanagara.

Kedudukan maharesi di Mandala yang kemudian dinobatkan sebagai raja, disebut "Rajamandala"

Raja-raja Indraprahasta (perubahan bentuk dari Mandala): 285 – 0645 Caka = 360 tahun candra; 0398 – 0747 Masehi = 349 tahun surya

  • Kala 0285 – 0320 Caka (0398 – 0432 Masehi): 15 tahun.
  • Penobatan di Indraprahasta ke 1 bawahan Salakanagara; Nama Maharesi Santanu.; Gelar Prabursi Indraswara Salakakretabuwana; Permesuri Indari, putri Dewawarman VIII.; Anak Jayasatyanagara; Lokasi di lereng gunung Cereme (gunung Indrakila); Penjelasan Tiba dari daerah Gangga India, dan ada pertalian keluarga dengan Dewawarman VIII
  • Kala 0320 – 0343 Caka (0432 – 0454 Masehi): 23 tahun.; Penobatan di Indraprahasta ke 2. bawahan [[Tarumanagara]]; Nama Jayasatyanagara; Permaisuri Ratna Manik, putri Wisnubumi, raja Malabar.; Anak Wiryabanyu
  • Kala 0343 – 0366 Caka (0454 – 0476 M): 23 tahun.; Penobatan di Indraprahasta ke 3; Nama Wiryabanyu; Permaisuri Nilem Sari, putri kerajaan Manukrawa; Anak 1. Suklawati, diperistri oleh Wisnuwarman, putra Purnawarman.2. Warna Dewaji; Catatan Indraprahasta menjadi bawahan Tarumanagara.
  • Kala 0366 – 0393 Caka (0476 – 0503 Masehi): 27 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 4; Nama Warna Dewaji.; Anak Raksahariwangsa.
  • Kala 0393 – 0429 Caka (0503 – 0538 Masehi): 36 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 5; Nama asal Raksahariwangsa.; Nama nobat Prabu Raksahariwangsa Jayabhuwana; Permesuri putri raja Sanggarung; Anak Dewi Rasmi, bersuami Tirtamanggala, putra kedua raja Agrabinta.
  • Kala 0429 – 0448 Caka (0538 – 0556 Masehi): 19 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 6; Nama Dewi Rasmi; Suami Tirtamanggala, putra kedua raja Agrabinta; Gelar Prabu Tirtamanggala Darmagiriswara; Anak 1. Astadewa 2. Jayagranagara
  • Kala 0448 – 0462 Caka (0556 – 0570 Masehi): 14 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 7; Nama Astadewa; Anak Rajaresi Padmayasa (penerus pamannya); Catatan Jayagranagara adalah adik Astadewa, penerus raja.
  • Kala 0462 – 0468 Caka (0570 – 0575 Masehi): 6 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 8; Nama Jayagranagara; Catatan Ia adalah adik Astadewa, raja Indraprahasta 7
  • Kala 0468 – 0512 Caka (0575 – 0618 Masehi): 44 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 9; Nama Rajaresi Padmayasa; Anak Andabuwana; Catatan Raja adalah putra Astadewa, raja Indraprahasta ke 7. Ia menggantikan kedudukan pamannya.
  • Kala 0512 – 0558 Caka (0618 – 0663 Masehi): 46 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 10; Nama Andabuana; Anak Wisnumurti.
  • Kala 0558 – 0583 Caka (0663 – 0688 Masehi): 25 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 11; Nama Wisnumurti;.Anak 1 Dewi Ganggasari, diperistri oleh Linggawarman, yang kelak menjadi raja Tarumanagara ke 12.2 Tunggulnagara, melanjutkan warisan ayahnya.
  • Kala 0583 – 0629 Caka (0688 – 0732 Masehi): 46 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 12; Nama Tunggalnagara, ialah adiknya Ganggasari; Anak Padmahariwangsa; Penjelasan Gangasari ialah putri sulung Prabu Indraprahasta ke 11 yang di-peristri oleh Prabu Tarumanagara 12.
  • Kala 0629 – 0641 Caka (0732 – 0744 Masehi): 12 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 13; Nama nobat Resiguru Padmahariwangsa; Anak 1 Citrakirana, yang diperistri oleh Purbasora.2 Wiratara, yang menjadi penerus ayahnya.3 Ganggakirana, yang menjadi Adipati Kusala dari kerajaan Wana-giri, bawahan Indraprahasta.
  • Kala 0641 – 0645 Caka (0743 – 0747 Masehi): 4 tahun; Penobatan di Indraprahasta ke 14; Nama nobat Prabu Wiratara; Anak Raksadewa; Peristiwa Prabu Wiratara yang membantu Purbasora merebut kekuasaan Galuh dari Prabu Sena atau Sanna, lalu kakak Wiratara, yang bernama Citrakirana, diperistri oleh Purbasora.
  • Kala 0645 Caka (0748 Masehi).; Peristiwa Sunda menyerbu Indraprahasta; Catatan Setelah Galuh ditaklukkan, Sanjaya menumpas pendukung Purbasora. Terutama kerajaan Indraprahasta, yang turut membantu Purbasora waktu merebut kekuasaan Galuh dari Sena. Indraprahasta yang didirikan sejak jaman Tarumanagara, akhirnya diratakan dengan tanah oleh Sanjaya, seolah tidak pernah ada kerajaan disitu.”Indraprahasta sirna ing bhumi”.
  • Kala 0645 – 0649 Caka (0748 – 0751 Masehi): 4 tahun; Penobatan di Indraprahasta digabungkan dengan Wanagiri; Nama nobat Adipati Kulasa; Anak Raksadewa; Peristiwa Bekas kawasan Indraprahasta digabungkan dengan Wanagiri oleh Adipati Kulasa sebagai negara baru bawahan Galuh. Kulasa menjadi ratunya[1]

Kerajaan Indraprahasta menjadi salah satu kerajaan tertua di Nusantara.[2]

Makna politik MandalaSunting

"Rajamandala" (atau "Raja-mandala"; lingkaran negara) dirumuskan oleh penulis India Kautilya dalam karyanya tentang politik, Arthashastra (ditulis antara abad ke-4 dan abad ke-2 SM). Ini menggambarkan lingkaran negara sahabat dan musuh yang mengelilingi negara raja.

Dalam pengertian historis, sosial dan politik, istilah "mandala" juga digunakan untuk menunjukkan formasi politik tradisional Asia Tenggara (seperti federasi kerajaan atau negara-negara yang dilecehkan). Ini diadopsi oleh para sejarawan Barat abad ke-20 dari wacana politik India kuno sebagai sarana untuk menghindari istilah 'negara' dalam pengertian konvensional. Tidak hanya negara-negara Asia Tenggara yang tidak sesuai dengan pandangan Cina dan Eropa tentang negara yang ditetapkan secara teritorial dengan perbatasan tetap dan aparatur birokrasi, tetapi mereka berbeda jauh dalam arah yang berlawanan: pemerintahan didefinisikan oleh pusatnya daripada batas-batasnya, dan itu bisa tersusun dari banyak pemerintahan jajahan lainnya tanpa mengalami integrasi administratif. Kerajaan seperti Bagan, Ayutthaya, Champa, Khmer, Sriwijaya dan Majapahit dikenal sebagai "mandala" dalam pengertian ini.[3]

Visualisasi ajaran VajrayanaSunting

Mandala dapat ditunjukkan untuk mewakili dalam bentuk visual inti sari dari ajaran Vajrayana. Pikiran adalah "mikrokosmos yang mewakili berbagai kekuatan ilahi yang bekerja di alam semesta." Mandala mewakili sifat pengalaman, dan seluk-beluk pikiran yang tercerahkan dan bingung.

Sementara di satu sisi, mandala dianggap sebagai tempat yang terpisah dan dilindungi dari dunia samsara yang selalu berubah dan tidak murni, dan dengan demikian dipandang sebagai "Buddhafield" atau tempat Nirwana dan kedamaian, pandangan Buddhisme Vajrayana. melihat perlindungan terbesar dari samsara menjadi kekuatan untuk melihat kebingungan samsara sebagai "bayangan" kesucian (yang kemudian menunjuk ke arah itu).

Gunung MeruSunting

Mandala juga dapat mewakili seluruh alam semesta, yang secara tradisional digambarkan dengan Gunung Meru sebagai poros mundi di tengahnya, dikelilingi oleh benua-benua.[4]

Kebijaksanaan dan ketidakkekalanSunting

Dalam mandala, lingkaran luar api biasanya melambangkan kebijaksanaan[5]. Cincin delapan tanah pekuburan merepresentasikan nasihat Buddha untuk selalu waspada terhadap kematian, dan ketidakkekalan[6] yang dengannya samsara diliputi: "lokasi-lokasi semacam itu digunakan untuk menghadapi dan mewujudkan sifat kehidupan yang sementara." Dijelaskan di tempat lain: "di dalam nimbus pelangi menyala dan dikelilingi oleh lingkaran hitam dorjes, cincin luar utama menggambarkan kedelapan pekuburan besar, untuk menekankan sifat berbahaya dari kehidupan manusia." Di dalam cincin ini terdapat dinding istana mandala itu sendiri, khususnya tempat yang dihuni oleh dewa dan Buddha.

Lima BuddhaSunting

Salah satu jenis mandala yang terkenal adalah mandala dari "Lima Buddha", bentuk Buddha pola dasar yang mewujudkan berbagai aspek pencerahan. Para Buddha seperti itu digambarkan tergantung pada sekolah agama Buddha, dan bahkan tujuan spesifik dari mandala. Mandala yang umum dari jenis ini adalah Lima Buddha Kebijaksanaan (a.k.a. Lima Jinas), Buddha Vairocana, Aksobhya, Ratnasambhava, Amitabha dan Amoghasiddhi. Ketika dipasangkan dengan mandala lain yang menggambarkan Lima Raja Kebijaksanaan, ini membentuk Mandala dari Dua Alam.[7]

PraktekSunting

Mandala biasanya digunakan oleh umat Buddha tantra sebagai bantuan untuk meditasi.

Mandala adalah "dukungan untuk orang yang bermeditasi", sesuatu yang berulang kali direnungkan sampai titik jenuh, sehingga citra mandala menjadi sepenuhnya terinternalisasi bahkan dalam detail terkecil dan kemudian dapat dipanggil dan direnungkan sesuka hati dan gambar yang divisualisasikan dengan jelas. Dengan setiap mandala, apa yang disebut oleh Tucci “liturgi yang terkait [...] yang terkandung dalam teks-teks yang dikenal sebagai tantra”, menginstruksikan para praktisi tentang bagaimana mandala harus ditarik, dibangun dan divisualisasikan, dan menunjukkan mantra yang akan dibacakan selama penggunaan ritualnya.

Dengan memvisualisasikan "tanah murni", seseorang belajar memahami pengalaman itu sendiri sebagai murni, dan sebagai tempat tinggal pencerahan. Perlindungan yang kita butuhkan, dalam pandangan ini, berasal dari pikiran kita sendiri, sebanyak dari sumber kebingungan eksternal. Dalam banyak mandala tantra, aspek pemisahan dan perlindungan dari dunia luar samsara digambarkan oleh "empat lingkaran luar: api pemurnian kebijaksanaan, lingkaran vajra, lingkaran dengan delapan kuburan, lingkaran teratai." Cincin vajra membentuk susunan mirip pagar yang terhubung di sekeliling lingkaran mandala luar.

Sebagai sebuah meditasi tentang ketidakkekalan (ajaran utama Buddhisme), setelah beberapa hari atau minggu menciptakan pola rumit dari mandala pasir, pasir disatukan dan ditempatkan di dalam tubuh air yang mengalir untuk menyebarkan berkat dari mandala.

Kværne dalam diskusi panjangnya tentang Sahaja, membahas hubungan antara interioritas dan eksterioritas sadhana dalam hubungannya dengan mandala sebagai berikut:

... ritual eksternal dan sadhana internal membentuk keseluruhan yang tidak dapat dibedakan, dan kesatuan ini menemukan ekspresi yang paling hamil dalam bentuk mandala, kandang suci yang terdiri dari kotak dan lingkaran konsentris yang digambar di tanah dan mewakili bidang yang bersikeras berada di mana aspirant ke kap Buddha ingin membangun dirinya sendiri. Kebangkitan ritual tantra bergantung pada mandala; dan di mana mandala materi tidak digunakan, para ahli melanjutkan untuk membangun mental dalam perjalanan meditasinya. "

PenawaranSunting

"Tawaran mandala" dalam Buddhisme Tibet adalah persembahan simbolis dari seluruh alam semesta. Setiap detail rumit mandala ini ditetapkan dalam tradisi dan memiliki arti simbolik khusus, sering kali pada lebih dari satu tingkat.

Sedangkan mandala di atas mewakili lingkungan murni seorang Buddha, mandala ini mewakili alam semesta. Mandala jenis ini digunakan untuk persembahan mandala, di mana seseorang secara simbolis menawarkan alam semesta kepada para Buddha atau kepada guru seseorang. Dalam praktek Vajrayana, 100.000 dari persembahan mandala ini (untuk menciptakan prestasi) dapat menjadi bagian dari satu tingkat.

Sedangkan mandala di atas mewakili lingkungan murni seorang Buddha, mandala ini mewakili alam semesta. Mandala jenis ini digunakan untuk persembahan mandala, di mana seseorang secara simbolis menawarkan alam semesta kepada para Buddha atau kepada guru seseorang. Dalam praktek Vajrayana, 100.000 dari persembahan mandala ini (untuk menciptakan kebajikan) dapat menjadi bagian dari praktik awal sebelum seorang siswa bahkan memulai praktik tantrik yang sebenarnya. Mandala ini umumnya terstruktur sesuai dengan model alam semesta seperti yang diajarkan dalam teks klasik Buddhis Abhidharma-kośa, dengan Gunung Meru di pusatnya, dikelilingi oleh benua, samudera dan pegunungan, dll.[8]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "Kerajaan Indraprahasta". Artshangkala (dalam bahasa Inggris). 2009-07-17. Diakses tanggal 2018-04-01. 
  2. ^ "Kerajaan Indraprahasta | Negeri Elok Negeri Permai Negeriku Indonesia". inibangsaku.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-01. 
  3. ^ "Mandala - Chinese Buddhist Encyclopedia". www.chinabuddhismencyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-01. 
  4. ^ "Mount Meru - Chinese Buddhist Encyclopedia". www.chinabuddhismencyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-01. 
  5. ^ "Wisdom - Chinese Buddhist Encyclopedia". www.chinabuddhismencyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-01. 
  6. ^ "Impermanence - Chinese Buddhist Encyclopedia". www.chinabuddhismencyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-01. 
  7. ^ "Five Buddhas - Chinese Buddhist Encyclopedia". www.chinabuddhismencyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-01. 
  8. ^ "Offering - Chinese Buddhist Encyclopedia". www.chinabuddhismencyclopedia.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-04-01. 

Lihat jugaSunting