Mahapadma Nanda

Mahapadma Nanda (IAST: Mahāpadmānanda) (ca. 400 – kr. 329 BCE) adalah raja pertama Dinasti Nanda. Dia adalah putra Mahanandin, raja dari keluarga Dinasti Shishunaga dan ibu Shudra. Anak-anak Mahanandin dari istri-istrinya yang lain menentang bangkitnya Mahapadma Nanda, di mana dia menyingkirkan mereka semua untuk mengklaim takhta.

Mahapadma Nanda
Raja dari Dinasti Nanda
Berkuasaca. 345 – kr. 329 BCE
PendahuluMahanandin
PenerusDhana Nanda
Lahir400 BCE
Wafat329 BCE
AyahMahanandin
AnakDhana Nanda

NamaSunting

Nanda pertama menanggung nama Mahapadma atau Mahapadmapati (penguasa tuan rumah yang tak terhingga atau kekayaan besar) menurut kitab - kitab Puranas, dan Ugrasena menurut Mahabodhivamsa.[1] Puranas menggambarkannya sebagai "penghancur semua Kshatriya",[2]

HidupSunting

Orang-orang Purana menggambarkan Mahapadma sebagai putra Mahanandin oleh seorang wanita dari kasta Shudra.[1][3][4] Jain bekerja seperti Parishishtaparvan dan Avashyaka sutra mewakili dia sebagai anak seorang pelacur oleh tukang cukur.[5][1] Curtius, seorang sejarawan Romawi, memberitahu kita bahwa

ayahnya sebenarnya adalah seorang tukang cukur, yang hampir tidak mampu menahan lapar dengan penghasilan hariannya, tapi siapa, dari keadaan tidak nyaman, mendapat perhatian dari ratu, dan oleh pengaruhnya maju ke tempat yang terlalu dekat dengan kepercayaan dari raja yang memerintah. Setelah itu, bagaimanapun, dia dengan ceroboh membunuh kedaulatannya, dan kemudian, dengan kepura-puraan bertindak sebagai wali bagi anak-anak kerajaan, merebut otoritas tertinggi, dan setelah menempatkan para pangeran muda tersebut kepada raja yang baru.[6]

— Curtius

Anak-anak Mahanandin dari istri-istrinya yang lain menentang bangkitnya Mahapadma Nanda, di mana dia menyingkirkan mereka semua untuk mengklaim takhta.[4][7]

Indologist F. E. Pargiter menanggalkan penobatan Nanda sampai tahun 382 SM, dan RK Mookerji menamainya pada tahun 364 SM.[8] Namun, H. C. Raychaudhuri menempatkan acara tersebut c. 345 SM.[9]

Menurut Puranas Mahapadma memiliki delapan putra.[2] Ia mengalahkan banyak kerajaan, termasuk Panchala, Kasi, Haihayas, Kalinga,[a] Asmaka, Kuru, Maithila, Surasena dan Vitihotra untuk beberapa nama.[12]

CatatanSunting

  1. ^ Kalinga (India) membentuk bagian dari Kekaisaran Nanda namun kemudian melepaskan diri sampai ditaklukkan kembali oleh Ashoka Maurya, c. 260 SM.[10][11]

KutipanSunting

  1. ^ a b c Sastri 1988, hlm. 13.
  2. ^ a b Mookerji 1988, hlm. 8.
  3. ^ Mookerji 1988, hlm. 7-8.
  4. ^ a b Smith 1999, hlm. 39.
  5. ^ Mookerji 1988, hlm. 14.
  6. ^ Sastri 1988, hlm. 14.
  7. ^ Smith 2008, hlm. 37.
  8. ^ Sethna 2000.
  9. ^ Panda 2007, hlm. 28.
  10. ^ Raychaudhuri & Mukherjee 1996, hlm. 204-209.
  11. ^ Raychaudhuri & Mukherjee 1996, hlm. 270-271.
  12. ^ Sastri 1988, hlm. 17.

ReferensiSunting

Mahapadma Nanda
Didahului oleh:
Mahanandin
(Dinasti Shishunaga)
Kaisar Nanda
187–180
Diteruskan oleh:
Dhana Nanda