Buka menu utama

Macuahuitl (pelafalan: [maːˈkʷawit͡ɬ]) adalah pentungan kayu yang dilengkapi dengan bilah-bilah yang terbuat dari batu obsidian. Macuahuitl digunakan sebagai senjata jarak dekat. Nama senjata ini berasal dari bahasa Nahuatl dan berarti "kayu tangan".[2]

Macuahuitl
Ceremonial Macuahuitl.jpg
Hasil reka ulang macuahuitl dari zaman modern
Tipe Macuahuitl
Negara asal Meksiko
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan Klasik hingga Pascaklasik (900–1570)
Digunakan oleh Peradaban-peradaban Mesoamerika, termasuk Aztek
Pasukan Indian Imperium Spanyol[1]
Pada perang Perluasan wilayah Aztek, peperangan di Mesoamerika
Penaklukan Kekaisaran Aztek oleh Spanyol
Spesifikasi
Berat 2,0–3,0 kg
Panjang 90–120 cm

Tipe pedang Lurus, tebal, bermata dua, lancip
Jenis sarung Tidak diketahui
Tipe kepala Trapesium
Jenis gagang Lurus, kayu dilapisi oleh kulit hewan

Macuahuitl sudah digunakan sebagai senjata dari milenium pertama Masehi. Pada masa kedatangan bangsa Spanyol, macuahuitl merupakan senjata yang sangat lazim digunakan di Mesoamerika. Senjata tersebut dipakai oleh berbagai macam peradaban, termasuk Aztek, Maya, Mixtek, dan Toltek.

Terdapat satu senjata macuahuitl asli yang berhasil bertahan dari periode penjajahan Spanyol dan pernah disimpan di Real Armería de Madrid, tetapi senjata tersebut ikut terlalap api selama peristiwa kebakaran pada tahun 1884. Gambar rancangan-rancangan awalnya masih ada di berbagai jenis katalog. Sementara itu, replika macuahuitl tertua dibuat oleh Achille Jubinal pada abad ke-19.

KekuatanSunting

Macuahuitl merupakan senjata yang cukup tajam untuk memenggal kepala seseorang.[3] Menurut catatan sejarah Bernal Díaz del Castillo (salah satu conquistador Hernán Cortés), senjata ini bahkan dapat memenggal seekor kuda:

Pedro de Morón adalah seorang penunggang kuda yang sangat mahir, dan ketika ia melesat bersama dengan tiga prajurit berkuda lainnya ke arah musuh, orang-orang Indian dapat menahan ganjurnya dan ia tidak dapat menariknya, sementara yang lainnya menimbulkan sayatan dengan menggunakan pedang dan sungguh melukainya, dan mereka kemudian menggayung kudanya dan memotong kepalanya hingga menggantung di kulitnya, dan kuda itu pun mati.[4]

Catatan kakiSunting

  1. ^ Asselbergs (2014), hlm. 78.
  2. ^ "The Fearsome Close-Quarter Combat Weapon of the Aztecs". ThoughtCo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 May 2018. Diakses tanggal 27 May 2018. 
  3. ^ Smith, 1996, hlm. 86
  4. ^ Diaz del Castillo, hlm. 126

Daftar pustakaSunting