M. Arief Wangsa

Brigadir Jenderal Polisi (Purn.) Drs. H. Muhammad Arief Wangsa (lahir 23 April 1941) adalah seorang perwira tinggi kepolisian dari Indonesia. Ia menjabat sebagai Bupati Maros dari tahun 1985 hingga 1989 dan Kepala Dinas Psikologi Kepolisian Republik Indonesia dari tahun 1993 hingga 1996.

Muhammad Arief Wangsa
Arief Wangsa, Caleg DPD.jpg
Bupati Maros
Masa jabatan
1985 – 13 September 1989
PresidenSoeharto
GubernurAhmad Amiruddin
PendahuluKamaruddin Baso
PenggantiM. Alwy Rum
Informasi pribadi
Lahir(1941-04-23)23 April 1941
Pangkep, Hindia Belanda
Suami/istriSitti Hadawiyah (wafat 2017)
Lebang
(m. 2017)
Anak5 anak
Alma materUniversitas Gadjah Mada
Sespim Polri
Karier militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian National Police.svg Kepolisian Negara Republik Indonesia
Masa dinas1965–1996
PangkatPDU BRIGJEN KOM.png Brigadir Jenderal Polisi

Masa kecil dan pendidikanSunting

Arief dilahirkan pada tanggal 23 April 1941 di Kabupaten Pangkajene dan Kepulauan (Pangkep). Ia menempuh pendidikan dasar dan menengah di Pangkep, sedangkan pendidikan menengah atasnya ia tamatkan di Makassar. Setelah lulus dari sekolah menengah atas, Arief lalu merantau ke Yogyakarta dan melanjutkan pendidikannya di Universitas Gadjah Mada (UGM). Selama belajar di sana, Arief terlibat aktif dalam sejumlah organisasi. Ia sempat menjabat sebagai sekretaris jenderal dari Ikatan Kekeluargaan Mahasiswa/Pelajar Indonesia Sulawesi pada masa kepemimpinan Andi Mappi Sammeng.[1] Arief kemudian lulus dari universitas tersebut dengan gelar doktorandus pada tahun 1965.[2]

Karier di kepolisianSunting

Setelah lulus dari Universitas Gadjah Mada, Arief masuk ke dalam kepolisian. Ia pertama kali ditugaskan di Kepolisian Daerah Metro Jaya selama beberapa tahun, kemudian dipindahkan ke Kepolisian Daerah Sulawesi Selatan dan Tenggara (Polda Sulsera). Ia sempat mengikuti pendidikan kepolisian di Sekolah Staf Pimpinan Kepolisian Republik Indonesia pada tahun 1985. Setelah itu, Arief ditugaskan sebagai Wakil Asisten Pembinaan Masyarakat di Kepolisian Daerah Sulawesi Selatan dan Tenggara dari tahun 1982 hingga 1984. Arief diperintahkan untuk mengikuti Kursus Karyawan ABRI selama beberapa bulan pada tahun 1985 sebelum dikaryakan sebagai bupati.[2]

Bupati MarosSunting

 
Arief Wangsa ketika menjabat sebagai Bupati Maros.

Arief diangkat sebagai Bupati Maros pada tahun 1985, menggantikan Kamaruddin Baso yang akan pensiun.[3] Selama menjabat sebagai bupati, Arief memerintahkan pembangunan sejumlah patung, seperti Patung Kuda Tubarania yang melambangkan perjuangan melawan penjajahan dan Patung Monyet.[4] Ia juga mengelola dan memperkenalkan situs Gua Mimpi di Dusun Bantimurung kepada umum. Arief menamakan gua tersebut sebagai Gua Mimpi karena ia merasa sedang bermimpi di dalam gua tersebut ketika meninjau gua tersebut pada masa awal pemerintahannya.[5]

Selain patung dan gua, Arief melakukan pembenahan atas Taman Wisata Alam Bantimurung. Arief memerintahkan penggantian jalan taman yang berlubang dengan aspal hotmix sepanjang 1,8 kilometer, penambahan variasi tanaman, dan pendirian sejumlah kios-kios penjual konsumsi dan suvenir. Perbaikan taman tersebut selesai pada tahun 1986[6] dan berdampak besar pada pendapatan asli daerah (PAD) Kabupaten Maros. Pemasukan dari taman tersebut yang pada tahun sebelumnya hanya mencapai 20 juta rupiah meningkat menjadi 100 juta rupiah pada tahun 1986 — sekitar 18% dari keseluruhan PAD Kabupaten Maros pada tahun 1986.[7]

Perwira tinggi polisiSunting

Setelah mengakhiri masa jabatannya sebagai bupati pada tahun 1989, Arief meminta dipensiunkan dari kepolisian, namun permintaan tersebut ditolak oleh atasannya. Arief kemudian kembali bertugas di Kepolisian Daerah Sulawesi Selatan sebagai Kepala Direktorat Pembinaan Masyarakat.[2]

Pada bulan Februari 1993, terjadi mutasi di lingkungan komando utama Kepolisian Republik Indonesia. Arief ditunjuk sebagai Kepala Dinas Psikologi.[8] Sehubungan dengan hal tersebut, Arief memperoleh kenaikan pangkat menjadi brigadir jenderal polisi pada tanggal 26 April 1993.[9][10] Arief pensiun dari kepolisian pada tahun 1996.[2]

PensiunSunting

Setelah pensiun, Arief mendirikan sebuah surat kabar mingguan bernama Semangat Baru. Arief juga mengelola sejumlah perusahaan sebagai seorang wirausahawan.[2] Pada pemilihan umum legislatif Indonesia 2004, Arief mencalonkan diri sebagai anggota Dewan Perwakilan Daerah[11] dengan nomor urut 12. Ia kalah dalam pemilihan tersebut karena berada pada urutan ke-15 perolehan suara dengan 70,055 suara, atau 1,67% dari total suara di Sulawesi Selatan.[12]

OrganisasiSunting

Arief aktif dalam berbagai organisasi selama dan setelah menjabat sebagai bupati. Arief menjabat sebagai pengurus di Ikatan Pencak Silat Indonesia Sulawesi Selatan, Ketua Umum Persatuan Drum Band Indonesia (PDBI) Sulawesi Selatan,[13] Ketua I Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia Sulawesi Selatan, dan Wakil Kepala Kwartir Daerah Pramuka Sulawesi Selatan.[2]

Kehidupan pribadiSunting

Arief menikah dengan Sitti Hadawiyah, seorang aktivis yang dikenalnya selama berkuliah di UGM. Siti Hadawiyah bekerja sebagai anggota DPRD Sulawesi Selatan dan tenaga pengajar di Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Ujungpandang. Pasangan tersebut memiliki lima anak.[2]

KaryaSunting

  • Wangsa, Arief (1965). Studi Tentang Validitas Tes Kraeplin Terhadap Karyawan-Karyawan PNPR Budjana Yasa, Pabrik Rokok Tarumartani, PNPR Nupiksa Yasa, Balai Penelitian Kulit, Balai Penelitian Batik, PNPR Keramika Yasa, Pabrik Keramik Jogjakarta. Yogyakarta: Universitas Gadjah Mada. 
  • Wangsa, Arief (1965). "Apa Sebabnja Para Pelamar Sering Mengalami Psycho-Test?". Mingguan Djaja. Jakarta: Pembangunan Ibu Kota Djakarta Raya. 
  • Wangsa, Arief (1994). Psikologi Manajemen Dalam Wajah Kepemimpinan Konselor. Jakarta: Sinar Widjoyo. 
  • Wangsa, Arief (Maret 1995). "Senyum Sejati Anggota Polri". Polisi, Cara Bergaul Menarik Simpatik. Jakarta: Markas Besar Kepolisian Republik Indonesia. 

ReferensiSunting

  1. ^ "IKAMI Sulsel dari Periode ke Periode". Media Mahasiswa Indonesia. 11 Januari 2020. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  2. ^ a b c d e f g Onggang, Alif We (1998). Tentang Sejumlah Orang Sulawesi Selatan, 1998. Yamami. hlm. 310–311. ISBN 978-979-95557-0-0. 
  3. ^ Laporan pengumpulan data peninggalan sejarah dan purbakala di Kabupaten Maros. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Direktorat Jenderal Kebudayaan, Suaka Peninggalan Sejarah dan Purbakala Sulawesi Selatan. 1986. hlm. 7. 
  4. ^ Lempe, Ansar (1 Mei 2017). "Ini Sejarah Patung Kuda Maros, Dibangun Purnawirawan Polisi". makassar.tribunnews.com. Diakses tanggal 3 Oktober 2020. 
  5. ^ "Gua Mimpi". Panji Masyarakat (33). 1990. hlm. 79. Diakses tanggal 11 September 2021. 
  6. ^ "Ke Bantimurung membanting kemurungan" . Kompas. 14 Oktober 1986. hlm. 9. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  7. ^ "Gebrakan di Bantimurung". Mimbar Departemen Dalam Negeri (6). 1987. hlm. 5. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  8. ^ Kusumaputra, Robert Adhi (10 Februari 1993). "Mutasi di Lingkungan Polri: Lima Kapolwil Diganti, Dua Polda Ditingkatkan" . Kompas. hlm. 7. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  9. ^ "52 Pati ABRI Naik Pangkat". Mimbar Kekaryaan (268). April 1993. hlm. 72. Diakses tanggal 11 September 2021. 
  10. ^ "KSAD Wismoyo Arismunandar: Demokrasi Hendaknya Jangan Diidentikkan dengan Kontradiksi" . Kompas. 27 April 1993. hlm. 1. Diakses tanggal 11 September 2021. 
  11. ^ "DPD Sepi Peminat" . Kompas. 3 September 2003. hlm. 6. Diakses tanggal 10 September 2021. 
  12. ^ "Hasil Perhitungan Suara Sah DPD". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-02-06. Diakses tanggal 2020-06-30. 
  13. ^ "Penjelasan Dari PDBI Sulsel". majalah.tempo.co. 28 November 1992. Diakses tanggal 4 Oktober 2020. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Kamaruddin Baso
Bupati Maros
1985–1989
Diteruskan oleh:
M. Alwy Rum