Buka menu utama

Lokomotif E10 adalah lokomotif uap yang diproduksi oleh Maschinenfabrik Esslingen, Jerman, Swiss Locomotive and Machine Works (SLM), Swiss, serta Nippon Sharyo, Jepang. Lokomotif ini dahulu merupakan ikon perkeretaapian Sumatra Barat. Sebagai lokomotif uap bergigi, karier lokomotif ini dihabiskan untuk menarik kereta api batu bara dan penumpang di jalur rel gerigi yang menghubungkan Sawahlunto dengan Padang. Lokomotif ini dijuluki "Mak Itam", berasal dari frasa bahasa Minangkabau yang berarti "paman hitam".

Lokomotif E10
Lokomotif E10
E1016, di sebelah kanannya F1015, menjadi koleksi Museum Transportasi, Taman Mini Indonesia Indah
Data teknis
Sumber tenagaUap
Produsen
  • Maschinenfabrik Esslingen, Jerman
  • Swiss Locomotive and Machine Works (SLM), Swiss
  • Nippon Sharyo, Jepang
Nomor seriE10/SSS 100
Model"Decapod"
Tanggal dibuat1922-1928
1964
Jumlah dibuat39
Spesifikasi roda
Notasi Whyte0-10-0
Susunan roda AARE
Klasifikasi UICEt
Dimensi
Lebar sepur1.067 mm
Diameter roda1000 mm
Panjang10.224 mm
Lebar2.506 mm
Tinggi maksimum3.500 mm
Berat
Berat kosong53,5 ton
Bahan bakar
Jenis bahan bakar
  • Kayu jati
  • batu bara
Sistem mesin
Ukuran silinder450 × 510 mm
Kinerja
Kecepatan maksimum10 s.d. 30 km/jam
Daya mesin500 hp
Lain-lain
Karier
Perusahaan pemilikStaatsspoorwegen ter Sumatra's Westkust
Julukan"Mak Itam"
Pemilik sekarangPT Kereta Api Indonesia

Lokomotif ini menggunakan susunan roda 0-10-0, yang artinya memiliki sepuluh roda penggerak yang digerakkan bersama-sama oleh sebuah batang penggerak. Lokomotif ini mampu menarik kereta api batu bara dengan berat muatan hingga 130 ton. Lokomotif ini memiliki empat silinder dengan dua di antaranya merupakan silinder untuk menggerakkan gigi-giginya.[1]

Daftar isi

SejarahSunting

Pembelian lokomotifSunting

Untuk meningkatkan kebutuhan akan pengangkutan batu bara dari Ombilin, Staatsspoorwegen ter Sumatra's Westkust (SSS) memutuskan mengganti lokomotif-lokomotif uap tua yang dianggap tidak mampu lagi menarik KA batu bara dengan jumlah gerbong yang banyak. Lokomotif-lokomotif besar dipilih karena kuat menanjak, berdaya besar, serta mampu menarik lebih banyak kereta penumpang maupun gerbong. Lokomotif yang dahulunya diberi nomor seri SSS 104–125 ini diproduksi oleh Esslingen di Jerman serta SLM di Swiss. Ada 22 unit lokomotif beroperasi, dengan perincian SSS 104–112 dan 119–121 diproduksi oleh SLM, Swiss serta sisanya Esslingen, Jerman. Pengadaan lokomotif ini dilakukan pada tahun 1921, 1926, dan 1928.[1][2] Lokomotif lainnya yang juga dimasukkan dalam kelas SSS 1xx adalah D18 dengan jumlah 3 unit.

Pasca-kemerdekaan 17 lokomotif baru ditambahkan juga dengan nomor seri E10, sehingga total unit lokomotif ini adalah 39 unit. Sepuluh unit pertama diproduksi oleh Esslingen; 7 sisanya diproduksi pada tahun 1967 oleh Nippon Sharyo, dan dianggap sebagai lokomotif uap terakhir yang diproduksi oleh Nippon Sharyo. Lokomotif ini beroperasi untuk angkutan penumpang dan batu bara hingga pertengahan dekade 1980-an.[3]

Anehnya lagi, dalam roster yang dibuat oleh Indra Krishnamurti, tidak ada lokomotif dengan nomor E1026–50 (langsung ke E1051–67).[2]

PreservasiSunting

 
E1060 sewaktu beroperasi di jalur KA segmen Jambu–Ambarawa–Tuntang

Pada tahun 1984, SLM memproduksi lokomotif diesel bergigi untuk PJKA, BB204, untuk menggantikan lokomotif E10 yang sudah dianggap tidak layak beroperasi, dan dibantai satu persatu. Pada tahun 1988, satu unit lokomotif, E1060, diboyong ke Museum Kereta Api Ambarawa untuk dipreservasi. "Saudara tuanya", E1016, diboyong ke Museum Transportasi, Taman Mini Indonesia Indah, dan dijadikan pajangan di museum itu sampai saat ini.

Pada saat lokomotif E1060 beroperasi di Ambarawa, lokomotif ini memiliki ukuran roda gigi yang tidak sesuai dengan rel gerigi Jambu–Bedono (hanya kompatibel dengan spesies asli Ambarawa, B25). Jika dipaksakan, lokomotif ini mudah rusak.[1]

Dalam rangka mempromosikan Museum Kereta Api Sawahlunto yang sebelumnya dibuka pada tanggal 17 Desember 2005,[4] Pemerintah Kota Sawahlunto meminta PT Kereta Api mengembalikan lokomotif E1060 ke Sumatra Barat. Pemindahan tersebut sepenuhnya terwujud pada tanggal 3 Desember 2007[5] dan sejak saat itu, Sumatra Barat sudah kembali memiliki lokomotif uap.

Pada tanggal 21 Februari 2009, kereta api Mak Itam mulai dioperasikan bersama dengan kereta api wisata Danau Singkarak. Relasi kereta api Mak Itam adalah Sawahlunto–Muarakalaban, sedangkan kereta api wisata Danau Singkarak adalah Sawahlunto–Padangpanjang.[6]

Dalam catatan preservasinya, loko ini pernah dicarter untuk menyambut ajang bersepeda tahunan Tour de Singkarak 2012. Terbukti, lokomotif ini pada saat itu masih kuat menarik enam unit kereta penumpang, dengan satu kereta asli Mak Itam (warna krem-hijau) serta lima unit kereta penumpang yang biasanya dipakai untuk KA wisata Danau Singkarak.[7][8][9]

Sayangnya, lokomotif ini dalam kondisi tidak siap beroperasi di Museum Kereta Api Sawahlunto karena kerusakan pada pipa pemanas air.[10] Penyelamatan atas aset lokomotif ini—meski sebenarnya merupakan lokomotif uap yang relatif muda—masih terus diupayakan, dengan membuat sendiri suku cadangnya tahun 2016 mengingat pabrik Esslingen sudah lama tutup.[11]

Agar dapat berjalan reguler, Mak Itam ini dibuatkan replikanya pada September 2018.[12] Replika E1060 ini memiliki panjang 4 m, lebar 1,5 m, dan menggunakan mesin empat roda yang dicomot dari truk Toyota Dyna.[13]

Lihat pulaSunting

GaleriSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "Lokomotif E10". Heritage Kereta Api Indonesia. Diakses tanggal 2019-08-02. 
  2. ^ a b "Steam Locomotive Roster, Page 1". keretapi.tripod.com. Diakses tanggal 2019-08-02. 
  3. ^ Kautzor, 2010 Continental Ry. Jrnl. #163
  4. ^ "Museum Kereta Api Sawahlunto - Heritage KAI". heritage.kai.id. Diakses tanggal 2019-07-23. 
  5. ^ Poerwanto, Endy. "Jadi Lokomotif Pariwisata, Jalur KA Mak Itam Diaktifkan – Portal Berita Bisnis Wisata". Diakses tanggal 2019-07-23. 
  6. ^ Media, Kompas Cyber. "Mak Itam dan KA Wisata Resmi Beroperasi di Sumbar". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-07-23. 
  7. ^ BeritaSatu.com. "Peserta Tour de Singkarak akan Naik "Mak Itam" ke Sawahlunto". beritasatu.com. Diakses tanggal 2019-07-23. 
  8. ^ Farhan, Afif. "Kereta Mak Itam, Siap Sambut Peserta Tour de Singkarak 2012". detikTravel. Diakses tanggal 2019-07-23. 
  9. ^ Media, Kompas Cyber. "Mak Itam Tak Lagi Menjerit... Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-07-23. 
  10. ^ Media, Kompas Cyber. "Lokomotif Uap Mak Itam Segera Beroperasi Lagi Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-08-02. 
  11. ^ Saleh, Yudhistira Amran. "Menyelamatkan Lokomotif 'Mak Itam', Ganti Onderdil Rusak dengan 'Jeroan' Handmade". detiknews. Diakses tanggal 2019-08-02. 
  12. ^ "Sawahlunto Hadirkan Replika Lokomotif Mak Itam dari Mesin Diesel". kumparan. Diakses tanggal 2019-07-23. 
  13. ^ "Operasikan Replika 'Mak Itam', Jalur dan Lubang Kalam Direvitalisasi". www.harianhaluan.com. Diakses tanggal 2019-07-23.