Buka menu utama

Livia Drusilla (Latin Klasik: Livia•Drvsilla, Livia•Avgvsta[1]) (30 Januari 58 SM – 28 September 29 M), juga dikenal sebagai Julia Augusta setelah dia adopsi formal ke dalam keluarga Julian pada tahun 14 M, adalah istri kaisar Romawi Augustus sepanjang pemerintahannya, dan juga sebagai penasihatnya. Dia adalah ibu dari kaisar Tiberius, nenek kaisar Claudius, nenek buyut dari pihak ayah kaisar Caligula, dan ibu nenek buyut dari pihak ibu kaisar Nero. Dia didewakan oleh Claudius yang mengakui gelarnya Augusta.

Livia Drusilla
Empress consort Kekaisaran Romawi
8093 - Roma - Ara Pacis - Livia - Foto Giovanni Dall'Orto - 30-Mar-2008.jpg
Livia Drusilla
Lahir30 Januari 59/58 SM
Wafat28 September 29 M (usia 86/87)
Roma
Pemakaman
AyahMarcus Livius Drusus Claudianus
IbuAufidia
Pasangan
Anak

Daftar isi

Kelahiran dan pernikahan pertama dengan Tiberius Claudius NeroSunting

Dia lahir pada 30 Januari 58 atau 59 SM[2] sebagai putri Marcus Livius Drusus Claudianus oleh istrinya Aufidia, putri hakim Marcus Aufidius Lurco. Nama kecil Drusilla yang sering ditemui dalam nama-nya menunjukkan bahwa dia adalah putri kedua.[3] Marcus Livius Drusus Libido adalah saudara angkatnya.

Dia mungkin menikah pada tahun 43 SM.[4] Ayahnya menikahkannya dengan Tiberius Claudius Nero, sepupunya dari  status ningrat yang sedang bertempur dengan dia di pihak para pembunuh Julius Caesar melawan Oktavianus. Ayahnya bunuh diri dalam Pertempuran Filipi, bersama dengan Gaius Cassius Longinus dan Markus Yunius Brutus, tapi suaminya terus berjuang melawan Oktavianus, sekarang atas nama Markus Antonius dan saudaranya Lucius Antonius. Anak pertamanya, yang kelak menjadi Kaisar Tiberius, lahir pada tahun 42 SM. Pada tahun 40 SM, keluarganya terpaksa melarikan diri ke Italia dalam rangk menghindari tiga serangkai Oktavianus (kemudian bernama Augustus), Marcus Aemilius Lepidus dan Mark Antony dan larangan yang mereka mulai, dan sebagaimana banyak dari mereka yang terlarang mereka bergabung dengan anak Pompeius Magnus, Sextus Pompeius, yang melawan tiga serangkai dari markasnya di Sisilia. Kemudian, Livia, suaminya Tiberius Nero dan putra mereka yang saat itu berusia dua tahun, Tiberius, pindah ke Yunani.[5]

Istri AugustusSunting

Setelah ada perdamaian antara tiga serangkai dengan pengikut Sextus Pompeius, amnesti umum diumumkan, dan Livia kembali ke Roma, di mana dia secara pribadi diperkenalkan kepada Oktavianus pada tahun 39 SM. Pada saat ini, Livia sudah punya anak, yang kelak adalah kaisar Tiberius, dan sedang hamil putra kedua, Nero Claudius Drusus (juga dikenal sebagai Drusus the Elder). Legenda mengatakan bahwa Oktavianus langsung jatuh cinta dengan dia, meskipun faktanya bahwa ia masih menikah dengan Scribonia.[6] Oktavianus bercerai Scribonia pada tahun 39 SM, pada hari ia melahirkan putrinya Julia Tua.[7] Tampaknya sekitar waktu itu, ketika Livia sedang hamil enam bulan, Tiberius Claudius Nero dibujuk atau dipaksa oleh Oktavianus untuk bercerai Livia. Pada tanggal 14 Januari, anak itu lahir. Augustus dan Livia menikah pada tanggal 17 Januari, mengabaikan waktu tunggu tradisional. Tiberius Claudius Nero hadir di pesta pernikahan itu, menyerahkan Livia dalam pernikahan "sepertii seorang ayah."[8] Prntingnya status ningrat Claudii untuk reputasi Oktavianus, dan kelangsungan hidup politik Claudii Nerones mungkin merupakan alasan yang lebih rasional  untuk pernikahan kilat itu. Namun demikian, Livia dan Augustus tetap menikah selama 51 tahun, meskipun mereka tidak memiliki anak selain dari satu keguguran. Dia selalu menikmati status istimewa sebagai penasihat untuk suaminya, dia mengajukan petisi atas nama orang lain dan mempengaruhi kebijakan, peran yang tidak biasa untuk sebuah istri Romawi dalam budaya didominasi oleh pater familias.

 
Patung Livia dari bahan basalt Mesir, ~ 31 SM, Louvre

Setelah Markus Antonius bunuh diri pada akhir Pertempuran Actium pada tahun 31 SM, Oktavianus kembali ke Roma dengan kemenangan, pada tanggal 16 Januari 27 SM, Senat memberikan kepadanya gelar kehormatan Augustus ("terhormat" atau "yang dihormati"). Augustus menolak gelar monarki, sebaliknya memilih untuk menyebut diri-nya sebagai Princeps Civitatis dari bahasa inggris ("Warga Negara Pertama") atau Princeps Senatus ("Pertama di antara Senat"). Dia dan Livia membentuk model teladan bagi rumah tangga Romawi. Meskipun mereka memiliki banyak kekayaan dan kekuasaan, keluarga Augustus terus hidup sederhana di rumah mereka di Bukit Palatium. Livia menjadi pola untuk matrona para bangsawan Romawi. Dia tidak mengenakan perhiasan berlebihan atau kostum menyolok, dia mengurus rumah tangga dan suaminya (yang sering membuat sendiri pakaian untuk suaminya), selalu setia dan berdedikasi. Pada tahun 35 SM Oktavianus memberi Livia suatu kehormatan yang belum pernah terjadi sebelumnya yaitu untuk mengurus sendiri keuangannya dan mendedikasikan satu patung publik padanya. Livia mempunyai lingkaran klien sendiri dan mendorong banyak anak didiknya ke berbagai jabatan politik, termasuk kakek-kakek bakal kaisar Galba dan Otho.

Dengan Augustus hanya mempunyai satu orang putri (Julia Tua dengan Scribonia), Livia mengungkapkan dirinya sebagai seorang ibu yang ambisius dan segera mulai mendorong anak-anaknya sendiri Tiberius dan Nero Claudius Drusus ke kekuasaan. Drusus adalah seorang jenderal yang dipercaya dan menikah dengan keponakan favorit Augustus, Antonia Minor, memiliki tiga anak: jenderal populer Germanicus, Livilla, dan bakal kaisar Claudius. Tiberius menikah putri Augustus Julia Tua pada tahun 11 SM dan akhirnya diadopsi oleh ayah tirinya pada tahun 4 M, dijadikan sebagai ahli waris Augustus.

Ada desas-desus ketika Marcellus, keponakan laki-laki Augustus, mati pada tahun 23 SM, bukan karena kematian alamiah, dan bahwa Livia di belakangnya.[9] Setelah dua  anak tertua Juliaarcus Vipsanius Agrippa, yang telah diadopsi oleh Augustus sebagai putra-putra dan penerusnya, mati, satu putra tersisa Agrippa Postumus diadopsi pada waktu yang sama dengan Tiberius, tetapi kemudian Agrippa Postumus dikirim ke suatu pulau dan akhirnya dibunuh. Tacitus menuduh bahwa Livia bukannya tidak bersalah atas kematian-kematian tersebut[10] dan Cassius Dio Juga menyebutkan desas-desus itu.[11] Ada juga gosip yang dicatat oleh Tacitus dan Cassius Dio bahwa Livia menyebabkan kematian Augustus dengan meracuni buah-buah ara segar.[12][13] Cucu Augustus, Julia the Younger, menikah dengan Lucius Aemilius Paullus dan antara tahun 1 dan 14, suaminya dihukum mati sebagai konspirator sebuah revolusi.[14] Para sejarawan modern  berteori bahwa pengasinganJulia's ini bukan karena perzinahan sebagai yang diumumkan melainkan karena keterlibatan dalam revolusi Paullus.[15] Livia Drusilla telah mengatur untuk menghancurkan keluarga cucu tirinya sehingga muncul belas kasihan umum kepada keluarga yang hancur itu. Julia mati pada tahun 29 M setelah hidup di pulau pengasingannya selama dua puluh tahun[16]

Kehidupan setelah Augustus, kematian, dan sesudahnyaSunting

Augustus mati pada tanggal 19 Agustus 14 M, dan dijadikan dewa oleh Senat segera setelahnya. Dalam surat wasiatnya, ia mewariskan sepertiga hartanya kepada Livia, dan dua pertiga lainnya kepada Tiberius. Dalam surat wasiat itu, ia juga mengadopsinya ke dalam keluarga Julian dan menganugerahkannya gelar kehormatan Augusta. Disposisi ini mengizinkan Livia untuk mempertahankan status dan kekuasaannya setelah kematian suaminya, di bawah nama baru Julia Augusta. Tacitus dan Cassius Dio menulis adanya gosip kuat bahwa Augustus diracuni oleh Livia, tetapi umumnya dianggap karangan jahat yang disebarkan oleh para musuh politik wangsa itu. Gosip paling terkenal adalah bahwa Livia, tidak berhasil meracuni makanannya di dapur karena Augustus memaksa hanya makan buah ara yang dipetik segar dari kebunnya, meleleti setiap buah dengan racun ketika masih di pohon untuk mengatasi pencegahannya.[17] Pada zaman Imperial, banyak varietas buah ara dibiakkan di kebun-kebun Romawi dinamai Liviana, mungkin karena ketrampilan hortikulturalnya yang terkenal, atau sebagai rujukan sinis pada gosip ini.[18]

 
Sardonyx cameo Livia dengan patung dada Divus Augustus (Vienna)

Untuk beberapa lama, Livia dan putranya Tiberius, Kaisar yang baru, tampak akur satu sama lain. Mengecam Livia menjadi kejahatan pengkhianatan pada tahun 20, dan pada tahun 24 Tiberius menganugerahkan ibunya satu kursi teater di antara para Vestal Virgin.

Para sejarawan kuno beralasan bahwa kepindahan Tiberius untuk beristirahat di Capri adalah karena tidak tahan terhadap ibunya.[19][20] Sampai tahun 22, menurut Tacitus, ada "harmoni sejati antara ibu dan anak, atau kebencian yang disembunyikan dengan baik;"[21] Dio mencatat bahwa pada saat naik tahta, Tiberius sudah secara serius membenci ibunya.[22] Pada tahun 22 Livia jatuh sakit dan Tiberius bergegas pulang ke Roma untuk menemaninya.[21] Pada tahun 29 M ketika ia jatuh sakit lagi dan mati, Tibetius tetap tinggal di Capri, dengan alasan tekanan pekerjaan, mengutus Caligula untuk menyampaikan orasi pemakaman.[23][24][25] Suetonius menambahkan detail macabre bahwa "ketika ia mati... setelah ditunda beberapa hari, di mana diharapkan (Tiberius) akan datang, [akhirnya ia/Livia] dikuburkan karena kondisi jenazahnya tidak mengizinkan lagi...". Gelar-gelar kehormatan Livia juga diveto oleh Tiberius, dengan pernyataan bahwa ini sesuai dengan keinginan Livia. Kemudian ia juga memveto semua kehormatan yang diberikan Senat setelah kematiannya dan membatalkan pelaksanaan surat wasiatnya.[25]

 
Patung Livia Drusilla, dari Paestum.

Baru 13 tahun kemudian, pada tahun 42 pada masa pemerintahan cucunya Claudius, semua kehormatan Livia dipulihkan dan pendewaannya akhirnya dilengkapi. Ia dinamai Diva Augusta ("Agusta Ilahi"; The Divine Augusta), dan kereta yang ditarik gajah membawa gambarnya ke semua pertandingan publik. Sebuah patungnya didirikan di Temple of Augustus bersama patung suaminya, perlombaan diadakan untuk menghormatinya, dan para wanita menyebut namanya untuk sumpah suci. Pada tahun 410, ketika Sack of Rome, abunya disebar pada saat makam Augustus dihancurkan.

KeturunanSunting

Meskipun pernikahannya dengan Augustus hanya menghasilkan satu kehamilan yang mengalami keguguran, melalui anak-anaknya dengan suaminya yang pertama, Tiberius dan Drusus, dia adalah nenek moyang langsung dari semua Julio-Claudian kaisar serta kebanyakan perpanjangan keluarga kekaisaran Julio-Claudian keluarga kekaisaran. Jalur ini mungkin berlanjut selama setidaknya satu abad setelah kejatuhan dinasti melalui anak dan cucu dari Livia besar-besar-cucu Rubellia Bassa (lihat di bawah); namun, hal ini tidak diketahui apakah atau tidak ini line dilanjutkan atau jika itu menjadi punah.

1. Tiberius Claudius Nero (Tiberius Julius Caesar), 42 SM – AD 37 M, punya dua anak
A. Julius Caesar Drusus, 13 SM – 23 M, tiga anak-anak
I. Julia Livia, 5 M – 43 M, punya anak empat
a. Gayus Rubellius Plautus, 33-62, memiliki beberapa anak[26]
b. Rubellia Bassa, yang lahir antara 33 dan 38, memiliki setidaknya satu anak[27]
I. Octavius Laenas, memiliki setidaknya satu anak
I. Sergius Octavius Laenas Pontianus
c. Gayus Rubellius Blandus
d. Rubellius Drusus
II. Tiberius Julius Caesar Nero Gemellus, 19 – 37 atau 38, meninggal tanpa keturunan
III. Tiberius Claudius Caesar Germanicus II Gemellus, 19-23, mati muda
B. Tiberillus, mati muda
2. Nero Claudius Drusus 38 BC – 9 SM, memiliki tiga anak
A. Germanicus Julius Caesar, 16 BC atau 15 BC – AD 19, enam anak-anak
I. Nero Julius Caesar Germanicus, 6-30, meninggal tanpa keturunan
II. Drusus Julius Caesar Germanicus, 7-33, meninggal tanpa keturunan
III. Gaius Julius Caesar Augustus Germanicus (Caligula), 12-41, punya satu anak
a. Julia Drusilla, 39-41, mati muda
IV. Julia Agrippina (Agrippina Muda), 15-59, punya satu anak
a. Nero Claudius Caesar Augustus Germanicus (Lucius Domitius Ahenobarbus), 37-68, punya satu anak
I. Claudia Augusta, januari 63 – April-63, meninggal muda
V. Julia Drusilla, 16-38, meninggal tanpa keturunan
VI. Julia Livilla, 18-42, meninggal tanpa keturunan
B. Claudia Livia Julia (Livilla), 13 SM – 31 m, memiliki tiga anak
I. melihat anak-anak dari Julius Caesar Drusus yang tercantum di atas[28]
C. Tiberius Claudius Caesar Augustus Germanicus, 10 BC – AD 54, punya anak empat
I. Tiberius Claudius Drusus, mati muda
II. Claudia Antonia, c. 30 – 66, punya satu anak
a. anak, mati muda
III. Claudia Octavia, 39 atau 40 – 62, meninggal tanpa keturunan
IV. Tiberius Claudius Caesar Britannicus, 41-55, meninggal tanpa keturunan

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ E. Groag, A. Stein, L. Petersen – e.a. (edd.), Prosopographia Imperii Romani saeculi I, II et III (PIR), Berlin, 1933 – L 301
  2. ^ "Livia's Birthdate", p. 309. Barrett, Antony A., Livia: First Lady of Imperial Rome. Yale University Press. 2002.
  3. ^ For Livia's portraiture and representations, see: Rolf Winkes, Livia, Octavia, Iulia – Porträts und Darstellungen, Archaeologia Transatlantica XIII, Louvain-la-Neuve and Providence, 1995.
  4. ^ Livia, First pLady of Imperial Rome by Anthony A Barrett, Yale University Press.
  5. ^ Fraschetti, A. Roman Women pp. 100–101. Linda Lappin (tr.) University of Chicago Press. ISBN 978-0-226-26094-5
  6. ^ Hurley, D. (1999). "Livia (Wife of Augustus)." Online Encyclopedia of Roman Emperors.
  7. ^ Cassius Dio Roman History. 48.34.3. (Vol. VI, Loeb Classical Library edition, 1917. Harvard University Press. Translation by Earnest Cary)
  8. ^ Cassius Dio 48.44.1–3
  9. ^ Cassius Dio 55.33.4
  10. ^ Tacitus Annals. 1.3; 1.6. (The Works of Tacitus tr. by Alfred John Church and William Jackson Brodribb 1864–1877),
  11. ^ Cassius Dio 53.33.4, 55.10A, 55.32; 57.3.6
  12. ^ Tacitus Annals 1.5
  13. ^ Cassius Dio 55.22.2; 56.30
  14. ^ Suetonius, The Lives of Caesars, Life of Augustus 19
  15. ^ Norwood, Frances, "The Riddle of Ovid's Relegatio" Classical Philology (1963) p. 154
  16. ^ Tacitus, Ann. IV, 71
  17. ^ Cassius Dio. Roman History 54.30. 
  18. ^ Mary Beard (2014). Confronting the Classics. hlm. 131. 
  19. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Cassius57.12
  20. ^ Tacitus, 4.57
  21. ^ a b Tacitus, 3.6eirca4
  22. ^ Cassius Dio, 57.3.3
  23. ^ Tacitus, 5.1
  24. ^ Cassius Dio, 58.2
  25. ^ a b Suetonius. Vita Tiberii. (The Life of Tiberius) 51.
  26. ^ Nama anak-anak ini tidak disebutkan, tetapi diketahui bahwa mereka semua dibunuh oleh Nero, sehingga garis keturunan ini punah.
  27. ^ Sir Ronald Syme mengklaim bahwa Sergius Octavius Laenas Pontianus, konsul pada tahun 131 di bawah Kaisar Hadrian, mendirikan suatu dedikasi bagi neneknya, Rubellia Bassa.
  28. ^ Drusus Julius Caesar, Tiberius' son, married Livilla, Nero Claudius Drusus' daughter, who was the mother of his three children.