Liberalisasi

Liberalisasi[1][2] adalah proses (usaha dan sebagainya) untuk menerapkan paham liberal dalam kehidupan (tata negara dan ekonomi).[2] Ini mirip dengan deregulasi.[3] Liberalisasi rezim otokratik mempelopori demokratisasi (atau bisa juga tidak, seperti halnya dalam kasus Musim Semi Praha).

Dalam hukumSunting

Dalam kebijakan sosial, liberalisasi dapat merujuk kepada pelonggaran pembatasan hukum, seperti perceraian, aborsi, atau obat-obatan psikoaktif. Terkait hak sipil, ini dapat merujuk kepada eliminasi hukum yang melarang homoseksualitas, hak properti, kepemilikan pribadi senjata api, pernikahan sesama jenis, pernikahan antar-ras, atau pernikahan antar-kepercayaan.

ReferensiSunting

  1. ^ (Indonesia) Glosarium Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia "Entri lema liberalisasi". Diakses tanggal 2020-03-9. 
  2. ^ a b (Indonesia) Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Republik Indonesia "Arti kata liberalisasi pada Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam jaringan". Diakses tanggal 2020-03-9. 
  3. ^ O'Sullivan, Arthur; Sheffrin, Steven M. (2003). Economics: Principles in Action. New Jersey: Pearson Prentice Hall. hlm. 175. ISBN 0-13-063085-3.