Li Bian (lahir 7 Januari 889 – meninggal 30 Maret 943 pada umur 54 tahun, nama kehormatan Zhenglun), yang dikenal sebagai Xu Gao antara tahun 937 dan 939 dan Xu Zhigao sebelum tahun 937, dan mungkin Li Pengnu selama masa kecilnya, juga dikenal dengan nama kuilnya Liezu, merupakan seorang pendiri dan kaisar pertama Tang Selatan. Dalam sejarah tradisional, ia juga sering disebut sebagai Lord Pertama Tang Selatan (南唐先主). Dia adalah putra angkat dan penerus wali penguasa Wu, Xu Wen yang merebut kekuasaan dari kaisar Wu, Yang Pu.

Li Bian (李昪)
Kaisar Liezu dari Tang Selatan
Kaisar Tang Selatan pertama
Berkuasa10 November 937[1][2] – 30 Maret 943
PenerusLi Jing (Kaisar Yuanzong), putra
Lahir7 Januari 889[3][1]
Pengcheng, Prefektur Xú, Tang
Wafat30 Maret 943[1][4]
Munisipalitas Jinling, Tang Selatan
Nama dan tanggal periode
Shēngyúan (昇元): 10 November 937 – 8 April 943[1][4]
Nama anumerta
Kaisar Guangwen Suwu Xiaogao
(光文肅武孝高皇帝) (lengkap)
Nama kuil
Lièzǔ (烈祖)
Ayah
  • Li Rong (李榮), biological father
  • Xu Wen, ayah angkat
Ibu
  • Lady Liu (劉), biological mother
  • Lady Li (李), ibu angkat
Wives
Concubines
  • Zhong Shiguang (種時光)
  • Lady Ji (吉)
  • Lady Zhou (周)
  • Lady Meng (孟)
Anak
Li Bian
Hanzi:
Xu Gao
Hanzi tradisional:
Hanzi sederhana:

Kehidupan awalSunting

Li Bian lahir pada tahun 889 di Pengcheng (彭城, Xuzhou modern, Jiangsu), pada masa pemerintahan Kaisar Zhaozong dari Tang, dan mungkin telah dikenal sebagai Li Pengnu di masa kecilnya. Ayahandanya bernama Li Rong (李榮), yang dikatakan berhati-hati dan baik hati. Li Rong lebih suka menghabiskan waktu bersama para biksu Buddha dan sering mengunjungi tempat tinggal mereka, sehingga ia dikenal sebagai Filsuf Li (李道者). Ibundanya adalah Lady Liu, yang mungkin adalah istri Li Rong.

Pada tahun 893, Li Rong meninggal. Pada saat itu, wilayah Pengcheng dilanda peperangan. Kakak Li Rong, Li Qiu (李 球) membawa Li Bian dan Lady Liu dan melarikan diri ke Hao Prefecture (濠州, di Chuzhou modern, Anhui). Tak lama setelah itu, Lady Liu meninggal. Li Qiu, tampaknya tidak dapat merawat Li Bian, meninggalkan Li Bian dalam perawatan para biarawan di Kuil Kaiyuan (開元寺) di Hao.

Pada tahun 895, panglima perang Yang Xingmi gubernur militer Sirkuit Huainan (淮南, yang bermarkas di Yangzhou modern, Jiangsu) menyerang Hao dan menangkapnya. Tentara Yang menangkap Li Bian.[5] Yang, menganggap penampilan Li Bian tidak biasa, ingin membawanya sebagai putra angkat, tetapi putra tertua Yang Wo tidak menyukai Li Bian. Yang karenanya memberi Li Bian kepada perwira Xu Wen, dan Xu mengambil Li Bian sebagai putra angkat dan menamainya Xu Zhigao. Karena istri Xu Wen, Lady Li memiliki nama keluarga yang sama dan merasa terikat dengan Xu Zhigao, ia merawatnya dengan baik. Dikatakan bahwa Xu Zhigao melayani ayahnya dengan kesalehan yang lebih besar daripada anak-anak Xu Li (biologis) lainnya. Suatu kali, ketika dia menyinggung Xu Wen, Xu Wen mencambuknya dan mengusirnya keluar dari rumah. Namun, ketika Xu Wen pulang ke rumah pada malam hari, Xu Zhigao sedang menunggu di pintu untuknya. Xu Wen bertanya, "Kenapa kamu masih di sini?" Xu Zhigao menangis dan menjawab, "Ke mana seorang anak pergi tetapi kepada orang tuanya? Ketika ayah marah, saya pergi ke ibu. Inilah sifat manusia." Xu Wen menjadi lebih mencintainya, dan sering membuatnya bertanggung jawab atas masalah keluarga. (Xu Wen memiliki enam putra biologis yang diketahui sejarah — Xu Zhixùn, Xu Zhixún, Xu Zhihui (徐知誨), Xu Zhijian (徐知諫), Xu Zhizheng (徐知證), dan Xu Zhi'e (徐知諤);[6] dan tampak bahwa setidaknya lima, jika tidak semua enam, lebih muda dari Xu Zhigao.[7]) Ketika Xu Zhigao tumbuh dewasa, ia menjadi terkenal karena kaligrafi dan panahan; dia juga cerdas dan tampan. Yang Xingmi sering memberi tahu Xu Wen, "Xu Zhigao mampu. Tidak satu pun dari putra perwira yang lebih tua dapat dibandingkan dengannya."

Selama kepemimpinan Xu Wen Hongnong/WuSunting

Pada tahun 908 - saat itu Tang telah jatuh dan wilayah Huainan sekarang menjadi negara merdeka yang diperintah oleh Yang Wo dengan gelar Pangeran Hongnong setelah kematian Yang Xingmi - Xu Wen dan perwira lainnya, Zhang Hao, membunuh Yang Wo. Tak lama setelah itu, Xu membunuh Zhang, dan membuat saudara muda Yang Wo, Yang Longyan Pangeran Hongnong (kemudian dengan gelar Pangeran Wu yang lebih besar). Xu secara efektif menjabat sebagai pemerintahan wali dan dikendalikan oleh Wu.[8] Xu Zhigao rupanya diberi perintah dari Korps Yuancong (元 從). Pada tahun 909, Xu Wen, percaya bahwa Jinling adalah lokasi pertahanan yang baik dan di mana armada Hongnong dapat ditempatkan dengan baik, mengambil untuk dirinya sendiri gelar prefek, Prefektur Sheng (昇州, yaitu, Jinling) tetapi membuat Xu Zhigao petugas disiplin dari Sheng serta wakil komandan armada, yang ditugaskan di Sheng untuk bertanggung jawab atas itu.[9]

Pada tahun 912, setelah kampanye di mana Xu Wen menghancurkan salah satu dari para penentang yang paling gigih terhadap pemerintahnya, Li Yu (李遇) gubernur Prefektur Xuan (宣州, Xuancheng modern, Anhui), Xu Zhigao, atas partisipasinya dalam kampanye sebagai wakil komandan kepada jenderal yang bertanggung jawab, Chai Zaiyong (柴再用), dipromosikan menjadi prefek Sheng. Dikatakan bahwa dia memerintah Sheng dengan baik, memilih administrator yang jujur, dan mengumpulkan orang-orang yang belajar di sekitarnya. Pada saat inilah ia menjadi terkesan dengan ahli strategi, Song Qiqiu, dan menjadikan Song sebagai asistennya. Song, Wang Lingmou, dan Wang Hong (王翃) menjadi penasehat utamanya, sementara petugas Ma Renyu (馬仁裕), Zhou Zong, dan Cao Cong (曹淙) menjadi rekan dekat.[10]

Pada tahun 915, Xu Wen memutuskan untuk meninggalkan ibu kota Wu, Guangling dan membuat Prefektur Run (潤州, Zhenjiang modern, Jiangsu) markas besarnya. Dia meninggalkan saudara Xu Zhigao, Xu Zhixùn yang bertanggung jawab di Guangling sebagai wali penguasa junior. Namun, Xu Zhixùn bersikap arogan dan menjalankan pemerintahan secara impulsif, yang tidak diketahui oleh Xu Wen. Sementara itu, pada tahun 917, ketika Xu Wen pergi ke Sheng untuk memeriksa prefektur, ia terkesan dengan kemakmurannya. Atas saran dari petugas Chen Yanqian (陳彥謙), iia memutuskan untuk memindahkan markasnya (dalam perannya sebagai gubernur militer Sirkuit Zhenhai (鎮海)) ke Sheng, sementara memindahkan Xu Zhigao dari Sheng untuk melayani sebagai prefek militer Run . Xu Zhigao tidak ingin pos Run dan meminta pos Xuan, tetapi Xu Wen menolak untuk memberikannya. Xu Zhigao tidak ingin pos Run dan meminta pos Xuan, tapi Xu Wen menolak untuk memberikan itu. Song, bagaimanapun, menunjukkan kepadanya secara diam-diam bahwa Xu Zhixùn akan segera membawa bencana pada dirinya sendiri, dan Run, yang tepat di seberang Sungai Yangtze dari Guangling, akan memungkinkan Xu Zhigao bereaksi dengan cepat. Xu Zhigao setuju, dan mengambil pos setelahnya.[11]

Selama bertahun-tahun, Xu Zhigao dan Xu Zhixùn mengembangkan hubungan permusuhan, seperti Xu Zhixùn, serta Xu Zhixún, tidak benar-benar menganggap Xu Zhigao saudara laki-laki. Namun, Xu Zhijian memiliki hubungan yang baik dengan Xu Zhigao dan membantu melindunginya.[12]

Pada 918, setelah Xu Zhixùn menghina jenderal Zhu Jin dan berusaha mengusir Zhu dari pemerintah pusat Wu, Zhu membunuhnya dan kemudian, ketika diserang oleh rekan dekat Xu Wen, Zhai Qian (翟虔), bunuh diri. Xu Zhigao, setelah mendengar gangguan di Guangling, mengambil pasukannya, menyeberangi Sungai Yangtze, dan menenangkan kota. Setelah Xu Wen tiba, dia mencurigai banyak jenderal dan pejabat lainnya berkonspirasi dengan Zhu dan dianggap sebagai pembalasan besar. Xu Zhigao dan Yan Keqiu, bagaimanapun, melaporkan kepadanya tentang tindakan Xu Zhixùn yang membawa keterasingan — termasuk arogansi dan kurangnya rasa hormat untuk bahkan Yang Longyan, sebagai kedaulatannya. Xu Wen, mendengarkan mereka, tidak melakukan pembalasan skala besar. Karena semua putranya yang lain masih muda, ia menjadikan Xu Zhigao sebagai wali penguasa junior dengan gelar resmi wakil komandan tentara Huainan, wakil komandan infanteri dan kavaleri, pengawas umum kantor pusat, dan militer prefektur Jiang (江州, Jiujiang modern, Jiangxi), dengan Xu Zhijian mengambil alih jabatannya sebagai prefek militer Run. Dikatakan bahwa Xu Zhigao memerintah berlawanan dengan bagaimana Xu Zhixùn melakukannya - dia memperlakukan Yang Longyan dengan hormat, hemat, dan menghormati pejabat lainnya. Dia juga menurunkan beban pajak pada masyarakat. Dia terus menggunakan Song sebagai ahli strategi kepala. Kemudian pada tahun itu, ketika Yan berulang kali mencoba membujuk Xu Wen untuk menggantikan Xu Zhigao dengan Xu Zhixún, Xu Zhigao mencoba untuk menyingkirkan Yan dari tempat kejadian dengan membuatnya menjadi prefek, Prefektur Chu (楚州, Huai'an modern, Jiangsu). Ketika Yan menerima pesanan, dia pergi menemui Xu Wen. Pada pertemuan tersebut, ia menunjukkan bahwa pada saat itu, sekutu Wu dan sekutu saingannya untuk Liang Akhir, Jin, memenangkan kemenangan setelah kemenangan atas Liang Akhir, dan pangeran Jin Li Cunxu tampaknya berpura-pura mengklaim gelar kekaisaran sendiri dan menggugat suksesi sah dari kaisar Tang. Yan berpendapat bahwa, dengan itu menjadi kasusnya, struktur politik Wu tidak dapat dipertahankan karena, seperti Jin, telah menyatakan keinginannya untuk membangun kembali Tang. Yan malah menyarankan agar Xu Wen menyarankan Yang Longyan untuk menggugat gelar kekaisaran juga dan merestrukturisasi struktur politik Wu untuk memutus koneksi ke Tang. Xu Wen setuju, dan dia menyuruh Yan di Guangling bersiap-siap untuk upacara perpisahan dengan Tang. Xu Zhigao, melihat bahwa ia tidak dapat menyingkirkan Yan, malah memutuskan untuk berdamai dengan Yan dengan memberikan seorang putri dalam pernikahan dengan putra Yan, Yan Xu.

Pada 919, Xu Wen menyarankan Yang Longyan untuk menuntut gelar kekaisaran. Yang Longyan menolak, tetapi menggugat gelar Raja Wu yang lebih besar, sehingga mengakhiri hubungan dengan Tang. Xu Zhigao tetap menjadi wali penguasa junior, sekarang dengan gelar yang lebih besar dari Zuo Pushe (左僕射, salah satu kepala biro eksekutif pemerintah (尚書 省, Shangshu Sheng)), kanselir de facto sebagai Can Zhengshi (參政事), bertindak penilik semua urusan militer (知內外諸軍事, Zhi Neiwai Zhu Junshi), dan prefek militer Jiang. Kemudian pada tahun itu, ketika pasukan Wu, di bawah Xu Wen, menangkis serangan besar oleh tetangga Wu, Wuyue, Xu Zhigao menyarankan serangan mendadak terhadap Prefektur Wuyue, Su (蘇州, di Suzhou modern, Jiangsu), tetapi Xu Wen, mengutip keinginan itu. untuk perdamaian antara dua negara bagian, ditolak.

Pada tahun 921, setelah Yang Longyan, atas saran Xu Wen, mempersembahkan korban kepada langit dan bumi untuk menunjukkan dia lebih sebagai penguasa penuh, Xu Zhigao diberikan gelar kanselir yang lebih besar dari Tong Zhongshu Menxia Pingzhangshi (同中書門下平章事), dan juga dipromosikan menjadi gubernur Jiang. Juga, Prefektur Jiang diubah menjadi Sirkuit Fenghua baru (奉化), dan Xu Zhigao dijadikan gubernur militernya, bahkan saat ia tetap di Guangling sebagai wali penguasa junior.[13]

Pada 923, setelah ada tuduhan bahwa Zhong Taizhang (鍾泰章) prefek militer Prefektur Shou (壽州, lu'an modern, Anhui) menggelapkan kuda, Xu Zhigao menggantikannya dengan Wang Ren (王稔) dan menurunkannya. ke pos prefek Prefektur Rao (饒州, Shangrao modern, Jiangxi). Dia ingin agar Zhong diinterogasi, tetapi Xu Wen, menunjukkan bahwa Zhong adalah sekutu dekat pada saat dia membunuh Zhang Hao dan menyatakan bahwa dia akan mati di tangan Zhang tanpa Zhong, menolak. Dia lebih lanjut membuat putra Xu Jingtong menikahi putri Zhong Taizhang, untuk berdamai antara Xu Zhigao dan Zhong.[14]

Pada tahun 926, gelar kanselir Xu Zhigao menjadi Shizhong (侍中).[15] Pada tahun 927, melihat bahwa ada wabah petugas yang tidak memperhatikan protokol, ia dengan sengaja masuk ke kediaman adik dan penerus Yang Longyan sebagai Raja Wu, Yang Pu. Dia segera mundur dan meminta maaf, dan dia sendiri didakwa. Ketika Yang Pu mengeluarkan dekrit yang menolak untuk menghukumnya, ia tetap menerapkan hukuman satu bulan gaji untuk dirinya sendiri, untuk menunjukkan bahwa ia sendiri pun harus dihukum dan memulihkan disiplin.[16]

Sementara itu, selama bertahun-tahun, Xu Zhixún, mengutip fakta bahwa Xu Zhigao sebenarnya bukan anak biologis Xu Wen, berulang kali memohon kepada Xu Wen untuk mengambil alih kepemimpinan wali penguasa junior. Yan Keqiu dan Xu Jie juga sering berbicara untuk mendukung perubahan ini. Xu Wen, karena Xu Zhigao berbakti dengan saleh dan berhati-hati, menolak, dan Xu Zhigao juga didukung oleh selir utama Xu Wen, Lady Chen, yang menyatakan kepada Xu Wen, "Xu Zhigao adalah seseorang yang Anda besarkan di rumah kami sejak Anda belum "Bagaimana Anda akan meninggalkannya sekarang karena Anda merasa terhormat?" Namun, karena Yan dan lainnya berulang kali membicarakan hal ini, Xu Wen akhirnya berubah pikiran. Pada akhir tahun 927, ia berencana pergi ke Guangling untuk meminta Yang Pu mengambil gelar kekaisaran dan membawa Xu Zhixùn bersamanya, dan kemudian, setelah upacara, meninggalkan Xu Zhixùn di sana untuk menjadi wali penguasa junior. Namun, dia kemudian jatuh sakit, jadi dia mengirim Xu Zhixùn ke Guangling dengan permohonannya untuk Yang Pu untuk mengambil gelar kekaisaran dan mengambil alih untuk Xu Zhigao. Mendengar ini, Xu Zhigao menyusun petisi untuk Yang Pu, di mana ia akan mengundurkan diri dari kantornya dan meminta untuk dibuat menjadi gubernur militer Sirkuit Zhennan (鎮南, yang berkantor pusat di Nanchang modern, Jiangxi). Namun, sementara Xu Zhixùn masih dalam perjalanan, Xu Wen meninggal, dan Xu Zhixùn segera kembali ke Jinling, jadi Xu Zhigao tidak pernah benar-benar mengundurkan diri dan tetap di kantornya.

Selama pemerintahannya sendiri di WuSunting

Awal pertentangan dengan Xu ZhixúnSunting

Tidak lama setelah kematian Xu Wen, Yang Pu, sesuai rekomendasi akhir Xu Wen, mengambil gelar kekaisaran. Sementara itu, gelar Xu Wen dipecah antara Xu Zhigao dan Xu Zhixun, dengan Xu Zhigao yang mengandaikan gelar Xu Wen sebagai pengawas semua urusan militer (都督中外總軍事, Dudu Zhongwai Zongjunshi), sementara Xu Zhixun mengambil gelar wakil komandan tertinggi semua sirkuit (諸道副都統, Zhudao Fu Dutong, dengan Xu Wen telah menjadi komandan tertinggi sebelumnya, dan pos itu sekarang dibiarkan terbuka) dan gubernur militer Ningguo (寧 國, yang bermarkas di Prefektur Xuan) dan Sirkuit Zhenhai, yang telah dipegang Xu Wen; dia juga mengambil gelar kehormatan yang lebih besar dari Shizhong (侍中).

Meskipun Xu Zhigao tetap mengendalikan pemerintahan kekaisaran Wu, Xu Zhixun, di Jinling (yaitu, Prefektur Sheng), menguasai tentara negara bagian terbesar, dan dia, memegang otoritas itu, berdebat untuk pengambilan keputusan dengan Xu Zhigao, yang mencoba untuk mengekang kekuatan militer Xu Zhixun. Misalnya, pada tahun 929, ketika ayah mertua Xu Zhixun, Jenderal Li Jian (李 簡), gubernur militer Sirkuit Wuchang (武昌, yang bermarkas di Wuhan modern, Hubei) meninggal, Xu Zhixun mengambil 2.000 tentara Li Jian dan menempatkan mereka di bawah komandonya, sambil merekomendasikan putra Li Jian, Li Yanzhong (李彥忠) untuk menggantikan Li Jian. Xu Zhigao, bagaimanapun, mengabaikan rekomendasi Xu Zhixun, membuat Chai Zaiyong (柴 再用) umum gubernur militer Wuchang, menggambar kemarahan Xu Zhixun.

Mengingat kekuatan militer Xu Zhixun, Xu Zhigao takut padanya, tetapi arogansi Xu Zhixun mengasingkan saudara-saudaranya yang lebih muda, terutama Xu Zhihui dan Xu Zhijian; Xu Zhihui diam-diam melaporkan tindakan Xu Zhixun ke Xu Zhigao, sementara Xu Zhijian, di Guangling, berpartisipasi dalam rekayasa Xu Zhigaun terhadap Xu Zhixun. Xu Jie, yang sebelumnya mendukung Xu Zhixun, juga menyadari bahwa Xu Zhixun tidak memiliki kemampuan yang tepat untuk memimpin, dan malah mengubah kesetiaannya pada Xu Zhigao. Sementara itu, Xu Zhixun tidak mengekang tindakannya dengan benar; misalnya, ketika raja Wuyue, Qian Liu mengirim hadiah berupa Xu Zhixun berupa kapal dan pelana yang dihiasi naga dan phoenix - yang hanya bisa digunakan oleh penguasa — Xu Zhixun menggunakannya, tidak berusaha untuk tidak menjadikannya sebagai pajangan. Rekan dekatnya, Zhou Tingwang (周廷望) membujuknya untuk memberi Zhou kekayaan dalam jumlah besar kepada Guangling untuk mencoba menggunakannya untuk menyuap pejabat tingkat tinggi lainnya untuk berbalik dari Xu Zhigao dan ke arahnya, tetapi ketika Zhou tiba di Guangling, Zhou secara diam-diam berjanji kesetiaan kepada Xu Zhigao melalui rekan Xu Zhigao Zhou Zong, dan menginformasikan tindakan Xu Zhixun kepada Xu Zhigao — tetapi kemudian, ketika dia kembali ke Jinling, juga menginformasikan tindakan Xu Zhigao kepada Xu Zhixun, mencoba bermain di kedua sisi.

Kemudian pada tahun 929, Xu Zhixun mencoba memanggil Xu Zhigao ke Jinling untuk menghadiri upacara di mana mereka akan melepaskan pakaian berkabung yang mereka kenakan untuk kematian Xu Wen; Xu Zhigao menolak, mengklaim bahwa Yang Pu tidak akan membiarkannya meninggalkan ibu kota. Sementara itu, Zhou Zong memberi tahu Zhou Tingwang untuk memberi tahu Xu Zhixun bahwa dia telah dituduh melakukan tujuh kejahatan besar dan harus pergi ke ibu kota untuk membela diri. Xu Zhixun percaya Zhou Tingwang, dan karena itu pergi ke Guangling. Begitu tiba di sana, Xu Zhigao menahannya dan tidak mengizinkannya kembali ke Jinling, mengirim petugas Ke Hou (柯厚) untuk memimpin pasukan Jinling kembali ke Guangling, sehingga mengkonsolidasikan komando di bawah Xu Zhigao sendiri. Xu Zhixun ditahan di Guangling untuk menduduki jabatan komandan tentara (統 軍, Tongjun), masih membawa gelar gubernur militer Sirkuit Zhenhai. (Komando Sirkuit Ningguo pergi ke Xu Zhigao.) Dikatakan bahwa hanya setelah titik inilah Xu Zhigao memiliki otoritas yang benar dan tak tertandingi atas pemerintahan Wu. Saudara-saudara kemudian melakukan konfrontasi verbal di mana Xu Zhixun menyatakan, "Ketika Pangeran yang meninggal [(yaitu, Xu Wen, yang membawa gelar Pangeran Donghai)] meninggalkan dunia ini, Anda, kakak laki-lakinya, adalah putranya. Bagaimana mungkin itu karena Anda tidak menghadiri hal-hal yang menyenangkan? " Xu Zhigao menjawab, "Anda memiliki pedang yang digambar, yang ditujukan untuk saya. Bagaimana saya bisa berani? Anda adalah subjek, jadi bagaimana Anda bisa naik di kereta kekaisaran dan pakaian kekaisaran yang dipakai?" Ketika Xu Zhixun kemudian menanyainya tentang tindakannya, Xu Zhigao menyadari bahwa Zhou Tingwang bermain di kedua sisi, jadi Zhou Tingwang dieksekusi.

Sebagai wali penguasa yang tak tertandingiSunting

Pada 930, Xu Zhigao bersiap untuk dirinya sendiri memiliki markasnya yang didirikan di Jinling, dan ia memerintahkan Xu Jingtong menugaskan menteri pertahanan (兵部尚書, Bingbu Shangshu) dan Can Zhengshi, mempersiapkan agar Xu Jingtong mengambil alih tanggung jawabnya di Guangling. Dia juga ingin Song Qiqiu menjadi kanselir, tetapi Song, mengetahui bahwa dia belum memiliki reputasi yang tepat untuk menjadi kanselir, menolak dan pensiun untuk beberapa waktu, sebelum kembali ke pemerintahan. Pada tahun 931, Xu Zhigao sendiri diangkat menjadi gubernur militer Zhenhai dan Ningguo, dengan markas besar di Jinling, sementara Xu Jingtong dibuat Situ (司徒, salah satu dari Tiga Bangsawan), Honghe Menxia Pingzhangshi, dan bertindak sebagai pengawas semua urusan militer. Wang Lingmou dan Song dijadikan kanselir untuk membantu Li Jingtong. Begitu ia menetap di Jinling, Xu Zhigao membangun Paviliun Lixian (禮賢院), di mana ia mengumpulkan buku-buku dan mendiskusikan kejadian terkini dengan tamu-tamu terpelajar, termasuk Sun Sheng dan Chen Jue.[17]

Pada 933, Song Qiqiu menyarankan Xu Zhigao untuk memindahkan ibu kota Wu dari Guangling ke Jinling, dan Xu kemudian mulai membangun kompleks istana di Jinling. Dia sendiri pindah dari markasnya ke kediaman pribadi, bersiap untuk memindahkan kaisar ke sana.[18] Namun, setelah Zhou Zong menunjukkan bahwa memindahkan ibu kota adalah upaya yang mahal dan jika ia memindahkan ibu kota ke Jinling, ia mungkin perlu mengambil markas di Jiangdu (yaitu, Guangling, sekarang dikenal sebagai Munisipalitas Jiangdu) sebagai gantinya. Akibatnya, proyek itu dibatalkan, dan dia tidak lama setelah pindah kembali ke markas.[19]

Juga pada tahun 933, jenderal Wu Jiang Yanhui (蔣 延 徽), mencoba mengambil keuntungan dari pemberontakan oleh Wu Guang (吳光) terhadap tetangga Wu di sebelah selatan, Min, menempatkan kota kunci Min di Prefektur Jian (建州, di Nanping modern, Fujian) dikepung dan hampir menangkapnya. Namun, setelah menerima laporan kampanye Jiang, Xu khawatir tentang fakta bahwa Jiang adalah menantu Yang Xingmi dan memiliki hubungan yang sangat bersahabat dengan saudara Yang Pu, Yang Meng Pangeran Linchuan - yang membenci Xu. Kekuasaan keluarga atas kekuasaan - dan bahwa ia mungkin, jika ia menangkap Jian, menggunakannya sebagai basis untuk mendukung Yang Meng melawan Xu. Xu kemudian mengirim perintah agar Jiang mundur, yang Jiang lakukan, dengan kerugian besar ketika pasukan mundurnya diserang oleh pasukan Min.

Selama bertahun-tahun, Xu telah mempertimbangkan memiliki Yang Pu untuk menyerahkan tahta kepadanya dan untuk dirinya sendiri untuk menjadi kaisar, tetapi karena Yang Pu berbudi luhur, ia khawatir bahwa orang-orang mungkin tidak senang pada transisi, dan oleh karena itu, seperti yang disarankan Song, adalah menunggu sampai kematian Yang Pu dan seorang kaisar baru bertakhta. Namun, suatu hari, ketika dia memetik rambut wajah putihnya di depan cermin, dia berkomentar, "Kekaisaran itu aman, tetapi saya semakin tua." Zhou Zong, mendengar ini, dengan sukarela pergi ke Jiangdu untuk mulai mengisyaratkan kepada Yang tentang perlunya transisi, serta untuk menginformasikan hal ini kepada Song. Xu setuju. Namun, ketika Song mendengar hal ini, dia menjadi sangat cemburu pada Zhou, dan dia menulis surat kepada Xu, dengan alasan bahwa ini bukan saat yang tepat, dan juga meminta agar Zhou dihukum mati sebagai permintaan maaf kepada Yang. Akibatnya, Xu menurunkan Zhou menjadi wakil kepala militer Prefektur Chi (池州, di Chizhou modern). Namun, ketika Li Jianxun dan Xu Jie kemudian juga mendorong Xu Zhigao untuk naik takhta, Xu Zhigao memanggil Zhou dan, sejak saat itu, mulai menjauhkan diri dari Song. Karena Xu Zhigao memprihatinkan Yang Meng, ia membuat orang lain membuat tuduhan terhadap Yang Meng karena secara diam-diam membuat senjata dan menyembunyikan buronan. Yang Meng diturunkan ke gelar Adipati Liang, dan dimasukkan ke tahanan rumah di Prefektur He (和州, Hefei modern, Anhui). Pada akhir tahun 934, Xu mengingat Song ke markas besarnya dan menjadikan Song sebagai asistennya, serta Sikong (司空, salah satu dari Tiga Pemimpin) tetapi tidak memberinya otoritas nyata sejak saat itu. Dia juga memanggil kembali Xu Jingtong dari Jiangdu untuk melayani sebagai wakilnya; seorang putra yang lebih muda, Xu Jingqian, dijadikan wali penguasa junior menggantikan Xu Jingtong. (Xu Jingqian akan jatuh sakit pada tahun 936 dan digantikan oleh adik laki-lakinya, Xu Jingsui,[20] dan akhirnya meninggal sebelum Xu Zhigao menjadi kaisar.)

Pada akhir 935, Yang Pu menciptakan Xu Zhigao Pangeran Qi, dan memberinya gelar tambahan Taishi (太師) dan Generalissimo (大元帥, Da Yuanshuai). (Dekrit Yang Pu juga menganugerahkan gelar kehormatan tambahan, tetapi Xu menolaknya.) Kerajaan Qi diberi 10 prefektur di mana Xu memiliki otoritas eksklusif. Pada musim semi 936, ia mulai mendirikan markas besar Generalissimo dengan enam kementerian, serta sebuah direktur monopoli garam dan besi, pemodelan setelah pemerintah kekaisaran. Dia juga menjadikan Li Jingtong sebagai wakil generalissimo, dan Song serta Xu Jie asistennya. Setelah Yang Pu mengeluarkan dekrit di akhir tahun 936 yang memberinya wewenang untuk mendirikan pemerintahan Qi, idia melakukannya pada awal 937, termasuk mulai merujuk ke markas besarnya sebagai sebuah istana, dan membuat Song dan Xu Jie sebagai kanselirnya dan Zhou Zong dan Zhou Tingyu (周廷玉) kepala stafnya (內 樞 使, Neishushi, setara dengan negara-negara lain Shumishi). Dia juga mengubah namanya menjadi Xu Gao. Di bawah saran Song, ia mengirim utusan ke Kaisar Kekaisaran Khitan, Taizong (Yelü Deguang) untuk membangun hubungan persahabatan, untuk melawan Jin Akhir,yang kemudian menguasai Tiongkok tengah.

Ketika menjadi jelas bahwa Xu Gao bersiap-siap untuk mengambil tahta dari Yang Pu, Yang Meng memutuskan untuk mencoba melakukan upaya terakhir untuk mencegah transisi. Pada musim gugur 937, ia membunuh Wang Hong (王宏), komandan tentara yang Xu Gao ditugaskan untuk menjaganya. Dia menuju Sirkuit Desheng (德勝, yang bermarkas di Hefei modern), berharap bahwa gubernur militernya Zhou Ben, yang adalah seorang jenderal senior di bawah Yang Xingmi, akan mendukungnya. Namun, putra Zhou Ben, Zhou Hongzuo (周弘祚) menolak untuk membiarkan Zhou Ben menerima Yang Meng, dan malah menangkap Yang Meng. Xu Gao, mengklaim bahwa itu adalah perintah Yang Pu, membuat Yang Meng dihukum mati.

Pada titik ini, para jenderal dan pejabat Wu semua menandatangani petisi untuk Xu Gao untuk mengambil takhta — termasuk Wang Lingmou yang tua dan sakit, yang meninggal tak lama setelah melakukannya. Song, bagaimanapun, terus menolak untuk menandatangani. Di musim dingin 937, Xu Gao menerima tahta, mengakhiri Wu, dan memulai negara barunya. (Zizhi Tongjian mengacu pada negaranya sebagai Tang (secara historis dikenal sebagai Tang Selatan pada saat ini, meskipun sumber-sumber lain, termasuk Sejarah Lama Lima Dinasti,[21] Sejarah Baru Lima Dinasti,[22] dan zaman musim semi dan gugur dari Sepuluh Kerajaan, menyebut negaranya sebagai Qi pada titik ini, dan hanya berubah menjadi Tang setelah Xu Gao kemudian berubah kembali menjadi nama lahirnya Li (lihat di bawah).)

Sebagai kaisar Tang SelatanSunting

Sebelum berubah nama kembali ke LiSunting

Xu Gao secara anumerta menghormati ayah angkatnya, Xu Wen sebagai seorang kaisar, dan ibu angkatnya, Lady Li, sebagai permaisuri, meskipun leluhur Xu lainnya hanya dianugerahi kehormatan sebagai pangeran atau adipati, sementara istri mereka dihormati sebagai wanita. Alih-alih transisi dinasti yang biasa, di mana kaisar baru akan menciptakan kaisar lama gelar yang mulia, Xu Gao mengajukan petisi (yaitu, masih bertindak seolah-olah dia adalah subjek) untuk Yang Pu, menyatakan:

Subjek lama Anda, Xu Gao, yang telah menerima tahta agung Anda [(禪讓, Shanrang)], dengan hormat membungkuk kepada Anda, Kaisar, dan memberi Anda gelar terhormat Kaisar Gaoshang Sixuan Honggu Rang. Istana Anda, kereta kekaisaran, dan pakaian akan tetap sama. Kuil leluhur Anda, lencana, dan warna pakaian juga akan tetap sama seperti pada zaman Wu.

Yang Pu, menemukan itu tidak bisa dipertahankan untuk kaisar Tang Selatan untuk tetap mengklaim sebagai subyeknya, menulis surat kembali menolak kerendahan hati ini. Kaisar Tang Selatan menulis pengajuan lain (yaitu, masih dalam bentuk subjek) berterima kasih kepadanya, tetapi terus menggunakan formalitas subjek. Putra mahkota Yang Pu, Yang Lian, yang merupakan menantu Xu Gao, adalah seorang adipati.

Sementara itu, Xu menciptakan istrinya Song Fujin sebagai permaisuri, dan Xu Jingtong Pangeran Wu, serta sejumlah gelar kehormatan lainnya — termasuk Shangshu Ling (尚書 令), yang pada masa Tang hanya dipegang oleh Kaisar Taizong dari Tang — membuatnya rupanya sang pewaris. (Xu Jingtong segera berganti nama menjadi Xu Jing.) Hubungannya yang tidak nyaman dengan teman lamanya Song Qiqiu berlanjut, karena meskipun ia menjadikan Song sebagai kanselir, ia tidak memberikan otoritas yang sebenarnya kepada Song, menyebabkan Song menjadi khawatir. Percaya bahwa Xu Gao mungkin tidak senang bahwa ia telah menentang transisi dinasti, ia mengusulkan memindahkan Yang Pu ke lokasi yang lebih jauh dan bahwa perceraian diperintahkan antara Yang Lian dan putri Xu Gao (sekarang bergelar Putri Yongxing). Xu Gao menolak kedua usul tersebut.

Namun, pada musim semi 938, dengan Yang Pu bersikeras untuk keluar dari istana lamanya dan salah satu kanselir, Li Decheng, juga menganjurkan hal yang sama, Xu Gao mengubah kota dalam Prefektur Run menjadi Istana Danyang dan meminta Li Decheng memindahkan Yang Pu ke sana; seluruh klan Yang kekaisaran kemudian dipindahkan ke Danyang Palace juga dan ditempatkan di bawah penjagaan ketat. Sementara itu, para pejabat mengajukan banyak petisi yang meminta nama tempat yang memiliki karakter "Wu" atau "Yang" diubah. Atas saran Xu Jie bahwa hal-hal seperti itu seharusnya tidak menjadi masalah mendesak, Xu Gao tidak bertindak atas mereka.

Sekitar tahun baru 939, Yang Pu meninggal. Xu Gao menyatakan masa berkabung yang panjang baginya, dan menghormatinya secara anumerta sebagai Kaisar Rui. (Karena kecepatan kematiannya setelah naik takhta, secara umum diyakini bahwa dia dibunuh atas perintah kaisar baru, meskipun bukti definitif kurang.)[23]

Setelah mengubah nama kembali ke LiSunting

Sementara itu, sebuah gerakan dimulai di antara petinggi Xu Gao untuk meminta agar dia mengubah nama keluarganya kembali ke Li, tetapi awalnya dia menolak, dengan alasan bahwa dia tidak ingin melupakan kasih karunia Xu Wen kepadanya. Pada musim semi 939, tampaknya merasa dibenarkan karena adik laki-lakinya Xu Zhizheng dan Xu Zhi'e telah menjadi pemohon utama, ia menyetujui permohonan tersebut. Ketika para pejabat kemudian menawarkan gelar kehormatan kehormatan kepadanya, dia menolaknya, menyatakan, "Gelar kehormatan adalah kecantikan palsu, dan itu tidak sesuai dengan tradisi kuno." Sejarawan Dinasti Song, Sima Guang berkomentar bahwa setelah itu, para penerusnya (putra Li Jing dan cucu Li Yu) juga menolak kehormatan semacam itu, dan di bidang pemerintahan ini, serta mencegah kerabat dari menggunakan kekuasaan dan campur tangan yang tidak layak oleh para kasim ke dalam pemerintahan, tidak ada dari negara-negara lain pada waktu itu dapat dibandingkan dengan Tang Selatan.[24] Xu Gao mengambil nama Li Bian, dan secara efektif mengklaim sebagai penerus sah untuk tahta Tang dan bahwa ia adalah keturunan Li Ke putra Kaisar Gaozong dari dinasti Tang. Ia menghormati ayah kandungnya, Li Rong, serta tiga leluhur lainnya, sebagai kaisar, dan istri mereka sebagai permaisuri. Xu Wen terus dihormati secara anumerta sebagai kaisar, dan hanya bawahan Kaisar Gaozu dan Taizong di kuil-kuil kekaisaran, dengan ketiganya ditunjuk sebagai leluhur yang kuil-kuilnya tidak akan dihancurkan. Belakangan pada tahun itu, ia ingin menjadikan Li Jing, sekarang dengan gelar Pangeran Qi, putra mahkota, tetapi Li Jing menolak, dan ia memberikan gelar tambahan pada Li Jing.

Pada tahun 940, Li Jinquan, gubernur militer Jin Akhir di Sirkuit Anyuan (安遠, yang bermarkas di Xiaogan modern, Hubei), memberontak terhadap Jin Akhir, dan mencari bantuan dari Tang Selatan. Li Bian mengirim jenderal Li Chengyu (李承裕) dan Duan Chugong (段處恭) untuk membantu Li Jinquan, tetapi dengan instruksi untuk tidak menjarah dan, dengan tergesa-gesa, mengawal Li Jinquan kembali ke wilayah Selatan Tang dengan selamat. Namun, karena melanggar instruksi Li Bian, Li Chengyu menyita kekayaan Li Jinquan dan mencoba membela kota, dan kemudian bertunangan dan dikalahkan oleh jendral Later Jin Ma Quanjie (馬全節). Duan terbunuh dalam pertempuran, sementara Li Chengyu dieksekusi oleh Ma. Sekitar 4.000 tentara Tang Selatan hilang. Hal ini menyebabkan Li Bian sedih selama berhari-hari dan menyalahkan dirinya sendiri karena tidak memberikan peringatan yang lebih keras kepada Li Chengyu. Ketika Kaisar Jin Akhir, Shi Jingtang kemudian mencoba mengembalikan 570 tawanan ke Tang Selatan, Li Bian menolak untuk menerima mereka, mengutip, dalam sebuah surat kepada Shi, bahwa mereka melanggar perintahnya. Mereka tetap di Jin Akhir kemudian.

Sekitar waktu yang sama, kaisar Min, Wang Xi dan saudaranya Wang Yanzheng, yang menguasai Prefektur Jian, terlibat dalam perang sipil. Li Bian mengirim Shang Quangong (尚全恭) resmi kepada Min dalam misi diplomatik untuk mencoba membantu mengakhiri perang saudara Min. Di bawah mediasi Shang, Wang bersaudara bersumpah damai, tetapi dalam kenyataannya terus saling membenci.

Pada 942, atas permintaan Song, Song diizinkan untuk menjalankan otoritasnya sebagai kanselir, dan selanjutnya diberi wewenang untuk mengawasi biro eksekutif, sementara Li Jingsui mengawasi biro legislatif (中書省, Honghe Sheng) dan biro pemeriksaan (門下省, Menxia Sheng), dengan Li Jing selanjutnya meninjau ketiga biro. Segera, bagaimanapun, ada insiden ketika rekan dekat Song Xia Changtu (夏昌圖) menggelapkan dana pemerintah, tetapi Song menyelamatkannya dari kematian. Li Bian, dalam kemarahan, memerintahkan kematian Xia, dan Song, dalam ketakutan, mengaku sakit, dan dibebaskan dari tanggung jawab biro eksekutifnya. Pada kesempatan berikutnya ketika Song, atas undangannya, datang untuk makan malam, mereka bertengkar, tetapi Li Bian kemudian menulis surat kepada Song, menyatakan, "Sifat tidak sabar kami adalah sesuatu yang Anda tahu dengan baik, Zisong [(nama kehormatan Song). Bagaimana mungkin kita saling mencintai di masa muda dan kebencian satu sama lain di masa tua? " Ia kemudian menjadikan Song sebagai gubernur militer Sirkuit Zhennan (鎮南, yang bermarkas di Nanchang modern, Jiangxi).

Karena Li Bian sendiri, ketika melayani sebagai wali penguasa Wu, sering merevisi undang-undang untuk mencoba meningkatkan hukum Tang, ia memerintahkan hakim dan biro eksekutif untuk mengatur kembali undang-undang itu menjadi 30 volume pekerjaan berjudul, Hukum Shengyuan (Shengyuan menjadi nama era). Pada musim gugur 942, ia memerintahkan agar undang-undang itu secara resmi disahkan.

Selama bertahun-tahun, Li Bian tergoda untuk menjadikan Li Jingda, yang dianggapnya sangat menentukan dan cakap, ahli warisnya, dan Song juga sering memuji kemampuan Li Jingda. Namun, karena Li Jing lebih tua, dia akhirnya memutuskan untuk tidak menjadikan Li Jingda sebagai pewarisnya. Sementara itu, putra bungsunya Li Jingti (李景逷) lahir dari selir favoritnya, Permaisuri Zhong, dan sekali, ketika Li Bian marah dengan Li Jing karena sibuk dengan alat musik, Permaisuri Zhong mencoba membujuknya untuk mengalihkan suksesi dari Li Jing dan menjadikan Li Jingti ahli warisnya. Menemukan saran Permaisuri Zhong sangat tidak pantas, dia mengusir Permaisuri Zhong keluar dari istana dan menikah lagi.

Juga selama bertahun-tahun, Li Bian telah mengambil obat-obatan alkemis, percaya bahwa mereka akan memungkinkan dia untuk memiliki umur panjang, tetapi obat-obatan itu sebenarnya membuat marahnya sering dan kesehatan memburuk. Pada musim semi tahun 943, dia cukup sakit, tetapi pura-pura tidak sakit dan terus memimpin pertemuan kekaisaran. Pada tanggal 30 Maret 943, dia begitu sakit sehingga dokter kekaisaran harus memanggil Li Jing ke hadapannya untuk mengurusnya. Dia menyatakan kepada Li Jing, "Saya mengambil obat-obatan yang terbuat dari emas dan batu untuk mencoba memperpanjang umur saya, tetapi mereka malah menyakiti saya. Anda harus berhati-hati terhadap ini." Dia meninggal malam itu. Li Jing awalnya tidak mengumumkan kematiannya dan hanya mengeluarkan dekrit yang dikeluarkan atas namanya, membuat Li Jing sebagai wali penguasa, tetapi segera setelah itu mengumumkan kematiannya dan naik takhta.

PeninggalanSunting

Sementara kerajaan Xianzhu didirikan tidak berhasil menyatukan kembali negara Tiongkok, ia memainkan peran penting dalam konsolidasi politik dengan penyerapan Min dan Chu. Ini juga menjadi salah satu pusat pembelajaran terkemuka, bersama dengan Chengdu dari Shu Akhir dan Hangzhou dari Wuyue.

Informasi pribadiSunting

  • Ayahanda
    • Li Rong (李榮) (†893), Kaisar Xiaode yang dianugerahi anumerta dengan nama kuil Qingzong (dihormati 938)
  • Ibu
    • Lady Liu, nama anumerta Permaisuri Degong (dihormati 938)
  • Ayah Angkat
    • Xu Wen, Pangeran Zhongwu dari Qi selama Wu, selanjutnya secara anumerta dihormati Kaisar Wu (dihormati 937), awalnya dengan nama kuil Taizu (dihormati 937) kemudian Yizu (dihormati 938)
  • Ibu Angkat
    • Lady Li, nama numerta Permaisuri Mingde (dihormati 937)
  • Istri
    • Lady Wang, Lady Wei, nama anumerta dihormati sebagai selir kekaisaran pangkat Shunfei
    • Permaisuri Song Fujin, ibunda Putra Mahkota Jingtong dan Pangeran-pangeran Jingqian, Jingsui, dan,
  • Selir Utama
    • Lady Zhong Shiguang, ibunda Pangeran Jingti
  • Keturunan
    • Xu Jingtong (徐景通), kemudian berubah menjadi Xu Jing (berubah 937), kemudian Li Jing (李璟) (berubah 938), kemudian Li Jing (李景) (berubah 958), awalnya Pangeran Wu (dibuat 937), kemudian Pangeran Qi (dibuat 938), kemudian Putra Mahkota (dibuat 940), kemudian Kaisar
    • Xu Jingqian (徐景遷) (919-937), nama anumerta Pangeran Gaoping (dibuat 937), kemudian Pangeran Ding Chu (dibuat 943)
    • Xu Jingsui (徐景遂), nama kemudian berubah menjadi Li Jingsui (李景遂) (berubah 938), awalnya Pangeran Ji, kemudian Pangeran Shou (dibuat 937), kemudian Pangeran Shou (dibuat 939), kemudian Pangeran Yan (dibuat 943), kemudian Pangeran Qi (dibuat 943), kemudian Putra Mahkota (dibuat 947), kemudian Pangeran Jin (dibuat 958), nama anumerta dibuat ulang Putra Mahkota Wencheng
    • Xu, (徐景達) (924-957), nama kemudian berubah menjadi Li, (李景達), awalnya Adipati Shouyang (dibuat 937), kemudian Pangeran Xuancheng (dibuat 939), kemudian Pangeran E (dibuat 943), kemudian Pangeran Qi (dibuat 943), nama anumerta Putra Mahkota Zhaoxiao
    • Li Jingti (李景逷) (938-968), awalnya Pangeran Baoning (dibuat 943), kemudian Pangeran Xin, kemudian Pangeran Zhaoshun Jiang
    • Putri Yongxing, istri putra mahkota Wu, Yang Lian
    • Putri Fengcheng
    • Putri Shengtang
    • Putri Taihe, istri Yan Xu (嚴續)
    • Putri Jianchang
    • Putri Yushan
    • Putri Xingguo, istri Ma Renyu (馬仁裕)

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Academia Sinica Chinese-Western Calendar Converter.
  2. ^ Zizhi Tongjian, vol. 281.
  3. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms, vol. 15.
  4. ^ a b Zizhi Tongjian, vol. 283.
  5. ^ Zizhi Tongjian, vol. 260.
  6. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms, vol. 13.
  7. ^ Zizhi Tongjian, vol. 276.
  8. ^ Zizhi Tongjian, vol. 266.
  9. ^ Zizhi Tongjian, vol. 267.
  10. ^ Zizhi Tongjian, vol. 268.
  11. ^ Zizhi Tongjian, vol. 269.
  12. ^ Zizhi Tongjian, vol. 270.
  13. ^ Zizhi Tongjian, vol. 271.
  14. ^ Zizhi Tongjian, vol. 272.
  15. ^ Zizhi Tongjian, vol. 274.
  16. ^ Zizhi Tongjian, vol. 275.
  17. ^ Zizhi Tongjian, vol. 277.
  18. ^ Zizhi Tongjian, vol. 278.
  19. ^ Zizhi Tongjian, vol. 279.
  20. ^ Zizhi Tongjian, vol. 280.
  21. ^ Old History of the Five Dynasties, vol. 134.
  22. ^ New History of the Five Dynasties, vol. 62.
  23. ^ Spring and Autumn Annals of the Ten Kingdoms, vol. 3.
  24. ^ Zizhi Tongjian, vol. 282.
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Tidak ada (dinasti didirikan)
Kaisar Tang Selatan
937–943
Diteruskan oleh:
Li Jing (Kaisar Yuanzong)
Didahului oleh:
Yang Pu dari Yang Wu
Kaisar Tiongkok (Jiangsu/Anhui/Jiangxi/Hubei Timur)
937–943