Laporan keuangan

laporan keuangan

Laporan keuangan adalah catatan informasi keuangan dari suatu perusahaan pada suatu periode akuntansi.[1] Keberadaan laporan keuangan dapat digunakan untuk menggambarkan kinerja perusahaan khususnya dalam bidang keuangan.[2] Susunan laporan keuangan terbagi menjadi laporan posisi keuangan, laporan laba rugi, laporan arus kas dan laporan perubahan modal dan catatan atas laporan keuangan.[3] Laporan keuangan adalah salah satu bentuk dari pelaporan keuangan.[4] Laporan keuangan dapat memberikan informasi mengenai kinerja keuangan tiap bulan, semester, tahun atau beberapa tahun.[5]

Akuntansi
Emblem-money.svg
Konsep dasar
Akuntan · Pembukuan · Neraca percobaan · Buku besar · Debit dan kredit · Harga pokok · Pembukuan berpasangan · Standar praktik · Basis kas dan akrual · PABU / IFRS
Bidang akuntansi
Biaya · Dana · Forensik · Keuangan · Manajemen · Pajak
Laporan keuangan
Neraca · Laba rugi · Perubahan ekuitas · Arus kas · Catatan
Audit
Audit keuangan · GAAS · Audit internal · Sarbanes-Oxley · Empat Besar

Penyusunan laporan keuangan harus disesuaikan dengan peraturan dan standar akuntansi keuangan yang berlaku.[6] Isi laporan keuangan harus memberikan pandangan yang sama kepada pembacanya. Laporan keuangan juga harus memuat deskripsi mengenai transaksi keuangan yang benar-benar terjadi.[7]

Pemakai laporan keuangan terdiri atas pihak internal maupun pihak eksternal.[8] Laporan keuangan dapat dimanfaatkan oleh perusahaan laba maupun organisasi nirlaba.[9] Pihak yang memakai laporan keuangan antara lain pihak manajemen keuangan, calon investor, akuntan, kreditur, wirausahawan, karyawan, pemerintah dan publik. Masing-masing memiliki kebutuhan informasi yang berbeda terhadap laporan keuangan.[10] Pihak-pihak ini memanfaatkan informasi yang ada di dalam laporan untuk menentukan suatu pengambilan keputusan dalam hal keuangan.[11]

TujuanSunting

Tujuan laporan keuangan adalah memberikan informasi mengenai posisi keuangan, kinerja keuangan, dan arus kas entitas.[12] Informasi ini bermanfaat bagi sebagian besar kalangan pengguna laporan dalam pembuatan keputusan ekonomi.[13] Tujuan utama dari laporan keuangan adalah memberikan informasi keuangan yang mencakup perubahan dari unsur-unsur laporan keuangan yang ditujukan kepada pihak-pihak lain yang berkepentingan dalam menilai kinerja keuangan terhadap perusahaan disamping pihak manajemen perusahaan. Para pemakai laporan akan menggunakan untuk meramalkan, membandingkan, dan menilai dampak keuangan yang timbul dari keputusan ekonomis yang diambil. Informasi mengenai dampak keuangan yang timbul tadi sangat berguna bagi pemakai untuk meramalkan, membandingkan dan menilai keuangan. Seandainya nilai uang tidak stabil, maka hal ini akan dijelaskan dalam laporan keuangan. Laporan keuangan akan lebih bermanfaat apabila dilaporkan tidak saja aspek-aspek kuantitatif, tetapi mencakup penjelasan-penjelasan lainnya yang dirasakan perlu. Dan informasi ini harus faktual dan dapat diukur secara objektif.[14]

Asumsi dasarSunting

Laporan keuangan disusun atas dua asumsi dasar, yaitu asumsi kelangsungan usaha dan asumsi akrual. Pada asumsi kelangsungan usaha, diasumsikan bahwa perusahaan akan terus beroperasi sehingga entitas keuangan tidak mungkin menghilang. Oleh karenanya, penyusunan laporan keuangan dilakukan dengan nilai yang wajar. Sementara itu, asumsi akrual merupakan sebuah asumsi bahwa pencatatan akuntansi dilakukan ketika transaksi telah terjadi. Posisi keuangan yang meliputi aset dan liabiltas tidak ditentukan oleh selesainya penerimaan atau pengeluaran. Asumsi akrual mengutamakan status hukum dari aset dan liabilitas setelah transaksi terjadi tanpa perlu menunggu status pembayaran dan penerimaannya.[15]

KarakteristikSunting

Karakteristik kualitatif merupakan ciri khas yang membuat informasi dalam laporan keuangan berguna bagi pemakai. Terdapat empat karakteristik kualitatif pokok yang harus dimiliki oleh laporan keuangan yaitu dapat dipahami, relevan, andal, dan dapat diperbandingkan. Dapat dipahami berarti bahwa informasi yang disajikan dalam laporan keuangan dapat dipahami oleh pembacanya dan bentuk serta istilahnya disesuaikan dengan batas para pengguna. Laporan keuangan dianggap relevan jika informasi yang disajikan didalamnya dapat mempengaruhi keputusan pengguna. Keandalan berarti bahwa informasi dalam laporan keuangan bersifat bebas dari pengertian yang menyesatkan dan kesalahan material. Sedangkan dapat diperbandingkan berarti bahwa informasi yang disajikan akan lebih berguna bila dapat diperbandingkan dengan laporan keuangan pada periode sebelumnya.

IsiSunting

Laporan posisi keuanganSunting

Dalam laporan posisi keuangan dimasukkan informasi mengenai aktiva dan pasiva. Aktiva hanya terdiri dari aset. Sedangkan pasiva terdiri dari liabilitas (kewajiban) dan ekuitas (modal). Aset merupakan segala sesuatu yang menjadi milik perusahaan. Sedangkan pasiva adalah segala sesuatu yang digunakan oleh perusahaan agar aset dapat dibiayai.[16] Laporan posisi keuangan disebut juga sebagai neraca.[17] Penentuan posisi keuangan berkaitan langsung dengan aset, liabilitas,dan ekuitas.[18] Sedangkan unsur yang berkaitan dengan pengukuran kinerja dalam laporan laba rugi dan penghasilan komprehensif lain adalah pendapatan dan beban.

Laporan laba rugiSunting

Laporan laba rugi berisi informasi mengenai laba dan rugi dalam keuangan. Hasil dari laporan laba rugi hanya ada dua yang memperoleh laba atau memperoleh rugi. Laporan laba rugi berisi tentang pendapatan, harga perolehan dan biaya. Isinya juga dapat berupa penjualan, harga barang atau jasa, dan biaya. Laba diperoleh ketika selisih antara pendapatan dikurangi dengan harga perolehan dan biaya bernilai positif. Sementara rugi diperoleh keitka selisih antara pendapatan dikurangi dengan harga perolehan dan biaya bernilai negatif.[19]

Laporan perubahan modalSunting

Laporan perubahan modal merupakan laporan yang menampilkan perubahan jumlah modal dari awal periode pemodalan hingga akhir perioda pemodalan. Selain perubahan jumlah, laporan perubahan modal juga menyebutkan penyebab terjadinya perubahan modal. Perubahan modal dihitung dengan menyertakan informasi mengenai akun modal, prive dan laba bersih.[20]

Laporan arus kasSunting

Laporan arus kas berisi rincian sumber pemasukan dan pengeluaran kas sesuai dengan kegiatan operasi, investasi dan pembiayaan. Informasi mengenai kinerja perusahaan dalam periode waktu tertentu disajikan di dalam laporan arus kas. Selain itu, laporan arus kas juga dapat dijadikan sebagai alat analissi terhadap kesesuaian investasi dan pembiayaan dlam rencana keuangan perusahaan.[21] Dalam perusahaan publik, laporan arus kas disebut sebagai laporan sumber dan penggunaan kas.[22]

Catatan atas laporan keuanganSunting

Catatan atas laporan keuangan merupakan catatan tambahan yang diberikan sebagai informasi tambahan dan penjelas terhadap isi laporan keuangan.[23] Angka-angka akuntansi yang disajikan di dalam laporan keuangan tidak selalu memberikan informasi secara jelas. Informasi yang disajikan cenderung kuantitatif dan tidak memberikan penjelasan yang cukup secara kualitatif. Posisi keuangan dan hasil operasi perusahaan tidak dapat secara jelas disampaikan melalui angka-angka pada laporan laba rugi, laporan perubahan modal dan laporan arus kas. Catatan atas laporan keuangan digunakan untuk melengkapi kekurangan informasi kuantitatif tersebut. Informasi di dalam catatan atas laporan keuangan antara lain dasar penyusunan laporan, kebijakan akuntansi, dan standar akuntansi keuangan.[24]

Catatan atas laporan keuangan juga memuat segala transaksi operasi, investasi dan pendanaan yang tidak menimbulkan pendapatan dan pengeluaran kas. Selain itu, catatan atas laporan keuangan juga memasukkan transaksi yang tidak dimasukkan ke dalam laporan arus kas meskipun kedudukannya setara dengan kas.[25] Catatan atas laporan keuangan umumnya digunakan oleh perusahaan besar dengan bentuk catatan kaki.[26]

PenyusunanSunting

Laporan keuangan ditulis dengan identifikasi berupa judul, nama organisasi atau perusahaan, jenis laporan dan tanggal serta periode laporan. Penyajian data pada laporan laba rugi, laporan perubahan modal dan laporan arus kas harus dalam satu periode waktu tertentu. Sedangkan penyajian laporan posisi keuangan memberikan keterangan tanggal tertentu. Pembaca harus mudah memahami isi laporan keuangan. Tata letak tulisan, kosakata, gaya bahasa dan keterangan tambahan mendapatkan perhatian utama selama penulisan laporan keuangan.[27] Laporan keuangan disusun secara rutin dalam jangka waktu tertentu. Masa penyusunan yang umum adalah pada akhir tahun.[28]

Penyusunan laporan keuangan memerlukan alat bantu berupa neraca lajur. Isi neraca lajur adalah lajur-lajur yang meliputi neraca saldo, jurnal penyesuaian, neraca setelah penyesuaian, laba rugi dan neraca. Tiap lajur ini tersusun atas debit dan kredit.[29]

AnalisisSunting

Laporan keuangan selalu memerlukan kegiatan analisis secara objektif. Analisis laporan keuangan dilakukan dengan menggunakan peralatan dan teknik tertentu. Laporan keuangan yang dianalisis memiliki tujuan umum sebagai alat dalam analisis bisnis.[30] Analisis laporan keuangan bertujuan untuk memperkirakan kinerja keuangan yang akan terjadi di masa depan. Pihak yang mengadakan analisis laporan keuangan adalah para pengambil keputusan keuangan. Laporan keuangan dalam hal ini hanya menyajikan informasi mengenai kinerja keuangan di masa lalu sehingga menimbulkan kekurangan terhadap informasi yang dibutuhkan. Pengadaan analisis laporan keuangan menjadi penting bagi para pengambil keputusan untuk membentuk perkiraan-perkiraan yang tepat yang akan terjadi di masa depan.[31]

Analisis horizontalSunting

Analisis horizontal merupakan perbandingan kinerja keuangan antartahun. Perbandingannya dapat dilakukan minimal antara tahun sebelumnya dengan tahun berikutnya. Analisis horizontal juga dapat membandingkan kinerja keuangan melebihi dua tahun.[32]

Analisis vertikalSunting

Analisis vertikal membandingkan posisi keuangan dari tiap aset, liabilitas dan ekuitas keuangan di dalam laporan keuangan. Dalam laporan posisi keuangan, tiap bagian dari ketiganya dibandingkan melalui persentasenya masing-masing terhadap jumlah keseluruhannya. Pembandingan dengan persentase ini juga berlaku pada laporan laba rugi dan laporan perubahan modal.[33]

Analisis rasioSunting

Analisis rasio dalam laporan keuangan digunakan untuk mengetahui kelayakan suatu entitas dengan membandingkannya dengan akun-akun yang ada dalam hal keuangan. Laporan keuangan yang menggunakan analisis rasio utamanya ditujukan kepada investor dan kreditur. Analisis rasio berguna bagi investor dan kreditur untuk memberikan keputusan dalam memberikan ivestasi dan pinjaman terhadap suatu entitas.[34]

PemakaiSunting

Manajemen perusahaanSunting

Laporan keuangan disajikan oleh perusahaan melalui akuntansi manajemen. Penyajiannya hanya untuk pihak internal perusahaan. Pihak internal ini bekerja di dalam perusahaan khususnya dalam bidang manajemen keuangan, manajemen produksi, dan manajemen pemasaran. Data dan informasi keuangan yang diperoleh dari laporan keuangan digunakan oleh pihak manajemen perusahaan sebagai pedoman dalam pengambilan keputusan di masa depan.[35]

Organisasi sektor publikSunting

Organisasi sektor publik memiliki kewajiban untuk membuat laporan keuangan untuk sektor publik. Laporan keuangan ini bersifat formal. Kewajiban pembuatan laporan keuangan ini disertai dengan pembuatan laporan kinerja yang berkaitan dengan keuangan maupun non-keuangan. Pembuatan laporan keuangan pada organisasi sektor publik dapat merupakan hasil adaptasi dari laporan keuangan sektor swasta. Persyaratan isi laporan ialah memuat sifat dan karakteristik keuangan sektor publik. Batasan yang diberikan terhadap laporan keuangan organisasi sektor publik adalah memasukkan pertimbangan politik dan sosial. Keduanya termasuk dalam jenis pertimbangan non-moneter.[36]

Usaha mikro kecil menengahSunting

Usaha mikro kecil menengah menggunakan laporan keuangan untuk memperoleh pendanaan dari bank.Adanya laporan keuangan membuat suatu usaha mikro kecil menengah mempunyai kejelasan dan tanggung jawab dalam hal keuangan. Isi laporan keuangan untuk usaha mikro kecil menengah paling sedikit meliputi neraca, laporan laba rugi pada periode tertentu dan catatan atas laporan keuangan.[37]

Prinsip pelaporanSunting

Pengguna laporan keuangan umumnya menggunakan harga perolehan sebagai acuan dalam pelaporan. Harga perolehan menunjukkan sejarah pemakaian biaya. Sifat penyusunan laporan keuangan dengan catatan pembiayaan di masa lalu bersifat historis sehingga lebih andal dibandingkan dengan prinsip akuntansi lainnya. Dalam laporan keuangannya disertakan laporan aktiva dan liabilitas. Objektivitas dari prinsip biaya historis ditinjau dari harga perolehan yang tetap sama dari pelapor keuangan manapun pada pembelian aktiva yang sama.[38]

Laporan keuangan perusahaan umumnya dilaporkan dalam dua jenis laporan. Perbedaan keduanya adalah pada tujuan pelaporan. Perusahaan umumnya menyediakan laporan keuangan untuk pembayaran pajak dan untuk pelaporan kepada para pemegang saham. Dalam pelaporan digunakan metode penyusutan dan metode garis lurus. Pada pelaporan pajak, perusahaan memberikan laporan keuangan dengan metode penyusutan yang dipercepat. Sementara pada pemegang saham, laporan keuangan diberikan dengan metode garis lurus sehingga diperoleh beban penyusutan yang lebih sedikit.[39]

AuditSunting

Audit laporan keuangan merupakan kegiatan menyesuaikan bukti-bukti pernyataan keuangan yang diberikan oleh suatu perusahaan kepada perusahaan lain dengan kriteria keuangan yang telah ditetapkan. Auditor laporan keuangan merupakan sebuah tim atau perseorangan yang memiliki keahlian dalam mengadakan audit. Selain itu, auditor juga memahami standar audit yang telah ditetapkan. Audit menemukan kesesuaian bukti laporan keuangan dengan cara membandingkannya dengan standar akuntansi keuangan. Hasil audit kemudian dilaporkan kepada para pemakai laporan keuangan.[40] Dalam audit laporan keuangan terbentuk hubungan terbalik antara risiko audit dan bukti audit. Bukti audit yang diperlukan semakin banyak ketika tingkat risiko audit semakin rendah. [41]

KegunaanSunting

Alat komunikasi bisnisSunting

Penyusunan laporan keuangan merupakan salah satu kegiatan akhir dalam siklus kegiatan akuntansi.[42] Sebagai bagian akhir dari akuntansi, laporan keuangan memberikan informasi mengenai kinerja keuangan dan hasil operasi dari perusahaan. Informasi ini dimanfaatkan bersama oleh pihak-pihak di dalam maupun di luar perusahaan. Kedua jenis pihak ini mengadakan komunikasi bisnis menggunakan laporan keuangan. Karenanya, laporan keuangan dianggap sebagai salah satu bahasa bisnis.[43]

Menentukan efektivitas modalSunting

Efektivitas modal dapat diketahui dari laporan keuangan. Isi laporan keuangan yang dapat memberitahukan efektivitas modal adalah laporan posisi keuangan dan laporan laba rugi. Kedua jenis laporan ini dianalisis dengan memperhatikan beberapa jenis ukuran antara lain likuiditas dan rentabilitas. Efektivitas modal dapat diketahui dari hasil analisisnya ditambah dengan informasi mengenai sumber modal.[44]

Pembukuan pajakSunting

Pembuatan laporan keuangan khususnya laporan posisi keuangan dan laporan laba rugi merupakan bagian akhir dari pembukuan pajak. Keberadaan laporan keuangan membuat pembukuan menjadi lebih teratur. Data informasi dan keuangan yang dimasukkan di dalam laporan keuangan meliputi aset, liabilitas, pendapatan, biaya, jumlah harga perolehan serta penyerahan barang dan jasa selama satu periode pajak tertentu.[45]

PembedaanSunting

Haruslah dibedakan antara pengertian pelaporan keuangan dan laporan keuangan. Pelaporan keuangan meliputi segala aspek yang berkaitan dengan penyediaan dan penyampaian informasi keuangan. Aspek-aspek tersebut antara lain lembaga yang terlibat (misalnya penyusunan standar, badan pengawas dari pemerintah atau pasar modal, organisasi profesi, dan entitas pelapor), peraturan yang berlaku termasuk Prinsip Akuntansi Berterima Umum. Laporan keuangan hanyalah salah satu medium dalam penyampaian informasi. Bahkan seharusnya harus dibedakan pula antara pernyataan dan laporan.

AcuanSunting

Penyusunan dan penyajian laporan keuangan dilakukan oleh seluruh perusahaan di dunia yang ditujukan bagi para pemakai eksternal. Perbedaan karakteristik antara laporan keuangan di suatu negara dengan negara lain hanya berkaitan dengan kebutuhan sosial, ekonomi dan hukum. Kebutuhan ini yang kemudian membuat perbedaan atas kebijakan atau ketentuan akuntansi terhadap penulisan laporan keuangan di masing-masing negara di dunia. Sementara itu, tujuan penulisan laporan keuangan pada dasarnya sama di seluruh negara di dunia.[46]

Standar Pelaporan Keuangan InternasionalSunting

Standar Pelaporan Keuangan Internasional merupakan salah satu standar akuntansi keuangan di dunia, Standar ini diterbitkan oleh Badan Standar Akuntansi Internasional yang berpusat di London, Inggris. Tujuan pembuatan standar ini untuk menjadi standar akuntansi keuangan yang dapat berlaku di seluruh negara di dunia khususnya perusahaan publik.[47]

Dewan Standar Akuntansi KeuanganSunting

Dewan Standar Akuntansi Keuangan merupakan dewan yang dibentuk oleh pemerintah Amerika Serikat untuk menyusun standar akuntansi keuangan. Produk hukum yang dihasilkan oleh dewan ini ialah prinsip akuntansi berterima umum. Standar akuntansi keuangan yang dibuat oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan mulai kurang dipercaya sejak munculnya skandal akuntansi yang meibatkan perusahaan-perusahaan besar. Skandal ini disebabkan oleh adanya kekurangan dalam peraturan yang berkaitan dengan hubungan antara pelaporan keuangan dan standar akuntansi keuangan.[48]

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Media, Kompas Cyber. "Pengertian Laporan Keuangan, Tujuan dan Jenisnya Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2020-10-07. 
  2. ^ Sunendar, Joeliardi (2019). Tim Sahamku, ed. Cara Mudah Memahami Laporan Keuangan. Joeliardi Sunendar. hlm. 17. ISBN 978-623-7231-18-9. 
  3. ^ Hidayat, Wastam Wahyu (2018). Fabri, Fungky, ed. Dasar-Dasar Analisa Laporan Keuangan (PDF). Ponorogo: Uwais Inspirasi Indonesia. hlm. 3. ISBN 978-602-5891-76-2. 
  4. ^ Sinarwati, N. K., dkk. (2013). Akuntansi Keuangan 1 (PDF). Singaraja: Undiksha Press. hlm. 14. ISBN 978-602-8310-94-9. 
  5. ^ Septiana, Aldila (2018). Analisis Laporan Keuangan: Pemahaman Dasar dan Analisis Kritis Laporan Keuangan. Duta Media. hlm. 1. ISBN 978-602-654-686-9. 
  6. ^ Widyatuti, Maria (2017). Analisa Kritis Laporan Keuangan. Surabaya: CV. Jakad Media Nusantara. hlm. 2. ISBN 978-602-61918-1-6. 
  7. ^ Lee, Christopher (2012). Menyusun Laporan Keuangan dan Auditing di Excel. Jakarta: PT. Elex Media Komputindo. hlm. 4. ISBN 978-602-00-2250-5. 
  8. ^ Sugiono, A., dan Untung, E. (2008). Panduan Praktis Dasar Analisa Laporan Keuangan: Pengetahuan Dasar bagi Mahasiswa dan Praktisi Perbankan. Jakarta: Grasindo. hlm. 4. ISBN 978-979-025-279-0. 
  9. ^ Ihwanudin, N., dkk. (2020). Dasar-Dasar Analisa Laporan Keuangan (PDF). Bandung: Widina Bhakti Persada Bandung. hlm. 1. ISBN 978-623-6608-47-0. 
  10. ^ Febriana, H., dkk. (2021). Dasar-Dasar Analisis Laporan Keuangan. Bandung: Penerbit Media Sains Indonesia. hlm. 5. ISBN 978-623-362-063-5. 
  11. ^ Septiana, Aldila (2019). Analisis Laporan Keuangan: Konsep Dasar dan Deskripsi Laporan Keuangan. Pamekasan: Duta Media Publishing. hlm. 1. ISBN 978-602-65469-8-2. 
  12. ^ Martani dkk, Dwi (2016). Akuntansi Keuangan Menengah Berbasis PSAK. Jakarta: Salemba Empat. hlm. 9. 
  13. ^ Hery (2015). Praktis Menyusun Laporan Keuangan. Jakarta: Grasindo. hlm. 7. ISBN 978-602-375-072-6. 
  14. ^ Riswan, Yolanda Fetricia Kusuma (2014). "Analisis Laporan Keuangan Sebagai Dasar Dalam Penialaian Kinerja Keuangan PT. Budi Satria Wahana Motor". Jurnal Akuntansi dan Keuangan. 5 (1). 
  15. ^ Saribu, A. D., dan Tambunan, B. H. Akuntansi Keuangan Menengah I (Intermediate Accounting): Materi Mudah Dipahami, Dilengkapi Pembahasan dan latihan) (PDF). Medan: LPPM UHN Press. hlm. 2. ISBN 978-623-95324-8-2. 
  16. ^ Hantono (2018). Konsep Analisa Laporan Keuangan dengan Pendekatan rasio dan SPSS. Sleman: Deepublish. hlm. 1–2. ISBN 978-602-475-506-5. 
  17. ^ Prihadi, Toto (2019). Analisis Laporan Keuangan: Konsep dan Aplikasi. Jakarta: Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama. hlm. 4. ISBN 978-602-03-9526-5. 
  18. ^ Gade, Muhammad (2005). Kurniyanti, Desi, ed. Teori Akuntansi (PDF). Jakarta Timur: Penerbit Almahira. hlm. 140. ISBN 979-96699-5-2. 
  19. ^ Arifin, Johar (2019). Microsoft Excel untuk Menyusun Laporan Keuangan. Jakarta: PT Elex Media Komputindo. hlm. 1. ISBN 978-602-04-9548-4. 
  20. ^ Nur, Sri Wahyuni (2020). Akuntansi Dasar: Teori dan Teknik Penyusunan Laporan Keuangan. Makassar: Cendekia Publisher. hlm. 60. ISBN 978-623-93252-4-4. 
  21. ^ Hery (2015). Analisa Kinerja Manajemen. Jakarta: Grasindo. hlm. 87. ISBN 978-602-375-049-8. 
  22. ^ Manurung, Adler Haymans (2021). Manurung, Junjungan Gogo, ed. Keuangan Perusahaan (PDF). Penerbit PT Adler Manurung Press. hlm. 186. ISBN 978-979-3439-25-9. 
  23. ^ Sumani (2019). Analisis Laporan Keuangan Teori dan Kajian Empiris : Manufaktur, Jasa, Perbankan dan Lembaga Amil Zakat (LAZ) (PDF). Malang: CV. Dream Litera Buana. hlm. 223. ISBN 978-623-7598-00-8. 
  24. ^ Zamzami, F., dan Nusa, N. D. (2016). Akuntansi: Pengantar I. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press. hlm. 28. ISBN 978-602-386-104-0. 
  25. ^ Suwanda, D., Elsye, R., dan Meiyenti, I. (2020). Teknis Penyusunan Komponen Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (PDF). Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. hlm. 167. ISBN 978-602-446-446-2. 
  26. ^ Darmawan (2020). Dasar-dasar Memahami Rasio dan Laporan Keuangan (PDF). Yogyakarta: UNY Press. hlm. 3. ISBN 978-602-498-136-5. 
  27. ^ Fauziah, Fenty (2020). Pengantar Dasar Akuntansi Buku 1: Teknik dan Konsep Penyusunan Laporan Keuangan. Surakarta: Muhammadiyah University Press. hlm. 24. ISBN 978-602-361-349-6. 
  28. ^ Dangnga, M. T., dan Haeruddin, M. I. M. (2018). Kinerja Keuangan Perbankan: Upaya untuk Menciptakan Sistem Perbankan yang Sehat (PDF). CV. Nur Lina. hlm. 64. ISBN 978-602-51907-2-8. 
  29. ^ Ingga, Ibrahim (2016). Teori Akuntansi dan Implementasi (PDF). Yogyakarta: Indomedia Pustaka. hlm. 96. ISBN 978-602-6417-05-3. 
  30. ^ Sianturi, N. M., dan Purba, D. (2021). Purba, L., Gaol, M. R. L., dan Situmorang, A. T., ed. Analisa Laporan Keuangan untuk Teknik dan Ekonomi. Pekalongan: PT. Nasya Expanding Management. hlm. 1. 
  31. ^ Kariyoto (2017). Analisis Laporan Keuangan. Malang: Universitas Brawijaya Press. hlm. 1. ISBN 978-602-432-139-0. 
  32. ^ Wahyudiono, Bambang (2014). Mudah Membaca Laporan Keuangan. Jakarta Timur: Raih Asa Sukses. hlm. 11. ISBN 978-979-013-207-8. 
  33. ^ Tjandrakirana, R., Ermadiani, dan Budiman, A. I. (2021). Pengantar Akuntansi 1 Dilengkap dengan Soal dan Pembahasan (PDF). Palembang: NoerFikri Palembang. hlm. 104–105. ISBN 978-602-447-692-2. 
  34. ^ Silitonga, H. P., dkk. (2020). Sudirman, Acai, ed. Dasar-Dasar Analisa Laporan Keuangan (PDF). Bandung: Widina Bhakti Persada Bandung. hlm. 99. ISBN 978-623-94066-9-1. 
  35. ^ Garaika dan Feriyana, W. (2020). Akuntansi Manajemen (PDF). Lampung Selatan: CV. Hira Tech. hlm. 1. ISBN 978-623-93596-5-2. 
  36. ^ Kawatu, Freddy Semuel (2019). Analisis Laporan Keuangan Sektor Publik. Sleman: Deepublish. hlm. 2. ISBN 978-623-02-0333-6. 
  37. ^ Rumambi, H. D., dkk. (2019). Penyusunan Laporan Keuangan UMKM (PDF). Manado: Polimdo Press. hlm. 94. ISBN 978-623-7580-13-3. 
  38. ^ Suryani, Y., Siregar, M., dan Ika, D. (2020). Simarmata, Janner, ed. Panduan Penyusunan Laporan Keuangan UMKM. Yayasan Kita Menulis. hlm. 12. ISBN 978-623-6761-43-4. 
  39. ^ Astawinetu, E., dan Handini, S. (2020). Manajemen Keuangan: Teori dan Praktek (PDF). Surabaya: Scopindo Media Pustaka. hlm. 17. ISBN 978-623-93757-5-1. 
  40. ^ Supriyati (2016). Christian, Putri, ed. Audit Laporan Keuangan Usaha Kecil dan Menengah. Yogyakarta: ANDI. hlm. 1–2. ISBN 978-979-29-5587-3. 
  41. ^ Rahmatika, D. N., dan Yunita, E. A. (2021). Dasar-Dasar Pemeriksaan Laporan Keuangan (PDF). Bantul: Penerbit Tanah Air Beta. hlm. 87. ISBN 978-623-92876-8-9. 
  42. ^ Wardayati, Siti Maria (2016). Pengantar Akuntansi Perusahaan Jasa, Dagang dan Koperasi (PDF). Malang: Penerbit Selaras Media Kreasindo. hlm. 3. ISBN 978-602-6228-12-3. 
  43. ^ Sugiono, A., Soenarno, Y. N., dan Kusumawati, S. M. (2010). Akuntansi dan Pelaporan Keuangan untuk Bisnis Skala Kecil dan Menengah. Jakarta: Grasindo. hlm. 6. ISBN 978-979-081-098-3. 
  44. ^ Abdullah, T., dan Wahjusaputri, S. (2018). Bank dan Lembaga Keuangan (PDF). Jakarta: Mitra Wacana Media. hlm. 119. ISBN 978-602-318-126-1. 
  45. ^ Budiman, N. A., Mulyani, S., dan Wijayani, D. R. (2019). Perpajakan (PDF). Kudus: Badan Penerbit Universitas Muria Kudus. hlm. 3. ISBN 978-602-1180-94-5. 
  46. ^ Sulistiyowati, Leny (2010). Panduan Praktis Memahami Laporan Keuangan. Jakarta: PT Elex Media Komputindo. hlm. 1. ISBN 978-979-27-6517-5. 
  47. ^ Hamidah (2020). Kritik atas Adopsi IFRS: Perspektif Ekologi Akuntansi. Malang: Penerbit Peneleh. hlm. 2. ISBN 978-623-92708-8-9. 
  48. ^ Waluyo (2020). Akuntansi Pajak (PDF). Jakarta: Salemba Empat. hlm. 5. ISBN 978-979-061-922-7.