Prof. Dr. Kuntowijoyo, M.A. (juga dieja Kuntowidjojo; lahir di Sanden, Bantul, Yogyakarta, 18 September 1943 – meninggal 22 Februari 2005 pada umur 61 tahun) adalah seorang budayawan, sastrawan, dan sejarawan dari Indonesia.[2]

Kuntowijoyo
Kuntowijoyo.jpg
Nama asalKuntowidjojo
Lahir(1943-09-18)18 September 1943
Bendera Jepang Sanden, Bantul, Yogyakarta, Wilayah Pendudukan Jepang
Meninggal22 Februari 2005(2005-02-22) (umur 61)
Bendera Indonesia Yogyakarta, Indonesia
Sebab meninggalMeningo-Ensefalitis
Kebangsaan Indonesia
AlmamaterUniversitas Gadjah Mada
University of Connecticut
Universitas Columbia
Dikenal atasIntelektual serba bisa yang menggagas ilmu sosial dan sastra profetik [1]
Suami/istriDrs. Susilaningsih M.A.
AnakIr. Punang Amaripuja S.E., MSc
PenghargaanSatyalencana Kebudayaan RI (1997)
FEA Right Award Thailand (1999)
Hadiah Sastra, Majelis Sastra Asia Tenggara (2001)
Karier ilmiah
BidangSejarah
Sastra Indonesia
InstitusiUniversitas Gadjah Mada
TesisSocial Change in an Agrarian Society: Madura 1850-1940 (1980)

BiografiSunting

Kuntowijoyo mendapatkan pendidikan formal keagamaan di Madrasah Ibtidaiyah di Ngawonggo, Klaten. Ia lulus SMP di Klaten dan SMA di Solo, sebelum lulus sarjana Sejarah Universitas Gadjah Mada pada tahun 1969. Gelar MA American History diperoleh dari Universitas Connecticut, Amerika Serikat pada tahun 1974, dan Ph.D Ilmu Sejarah dari Universitas Columbia pada tahun 1980. Ia mengajar di Fakultas Sastra Universitas Gadjah Mada dan terakhir menjadi Guru Besar Fakultas Ilmu Budaya, dan menjadi peneliti senior di Pusat Studi dan Penelitian Kependudukan Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Ketika kuliah di UGM, ia pernah menjadi sekretaris Lembaga Kebudayaan Islam (Leksi). Sampai tahun 1971 ia menjadi ketua Studi Grup Mantika, tempat ia bergaul dengan Arifin C. Noer.[3]

Ia meninggal dunia akibat komplikasi penyakit sesak napas, diare, dan ginjal yang diderita setelah untuk beberapa tahun mengalami serangan virus meningoencephalitis. Ia meninggalkan seorang istri dan dua anak.

KepenulisanSunting

Kalau kebanyakan pengarang lain mulai dengan menulis sajak, kemudian menjadi mantap dalam menulis prosa, maka sebaliknya dengan Kuntowijoyo. Ia sejak masih duduk di SMA menulis cerita pendek, kemudian drama, esai, roman. Baru ketika ia bermukim di Amerika Serikat untuk mencapai gelar MA dan Ph.D., ia menulis sajak, sekaligus dua buah kumpulan Isyarat (1976) dan Suluk Awang Uwung (1976).[4]

Cerpennya dimuat dalam majalah ''Horison'', harian ''Kompas'', dan terpilih menjadi cerpen terbaik harian Kompas, yakni Laki-laki yang Kawin dengan Peri (1994), Sampan Asmara dan Pistol Perdamaian (1995). Tulisannya berupa esai juga banyak dimuat di surat kabar.

Gagasannya yang sangat penting bagi pengembangan ilmu sosial di Indonesia adalah idenya tentang Ilmu Sosial Profetik (ISP). Bagi Kuntowijoyo, ilmu sosial tidak boleh berpuas diri dalam usaha untuk menjelaskan atau memahami realitas dan kemudian memaafkannya begitu saja tetapi lebih dari itu, ilmu sosial harus juga mengemban tugas transformasi menuju cita-cita yang diidealkan masyarakatnya. Ia kemudian merumuskan tiga nilai dasar sebagai pijakan ilmu sosial profetik, yaitu: humanisasi, liberasi dan transendensi. Ide ini kini mulai banyak dikaji. Di bidang sosiologi misalnya muncul gagasan Sosiologi Profetik yang dimaksudkan sebagai sosiologi berparadigma ISP.

PenghargaanSunting

Dramanya Rumput-Rumput Danau Bento (1969) mendapatkan Hadiah Harapan sayembara Penulisan Lakon Badan Pembina Teater Nasional Indonesia. Dramanya berjudul Tidak Ada Waktu bagi Nyonya Fatma, Barda dan Cartas (1972) dan Topeng Kayu memperoleh hadiah dalam sayembara Penulisan Lakon Dewan Kesenian Jakarta 1972 dan 1973, yaitu Hadiah Harapan dan Hadiah Kedua. Novelnya Pasar mendapat hadiah dalam Sayembara Mengarang Roman Panitia Tahun Buku Internasional DKI 1972 (terbit sebagai buku tahun 1994).[5] Tahun 1986 ia mendapat Hadiah Seni dari Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta.Tahun 1999 ia menerima SEA Write Award dari kerajaan Thailand.[6] Kumpulan cerpen Dilarang Mencintai Bunga-Bunga mendapatkan penghargaan Hadiah Penulisan Sastra 1999 dari Pemerintah RI melalui Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. Ia juga mendapat penghargaan dari Majelis Sastra Asia Tenggara (Mastera) atas novel Mantra Penjinak Ular (2001).[7]

PendidikanSunting

  • SRN, Klaten (1956)
  • SMPN, Klaten (1959)
  • SMAN, Surakarta (1962)
  • S1 (Sarjana) Fakultas Sastra, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta (1969)
  • S2 (Master) University of Connecticut, AS (1974)
  • S3 (Doktor) Ilmu Sejarah dari Universitas Columbia, AS (1980)

KarierSunting

  • Asisten Dosen Fakultas Sastra UGM (1965-1970)
  • Dosen Fakultas Sastra UGM (1970-2005)
  • Sekretaris Lembaga Seni & Kebudayaan Islam (1963-1969)
  • Ketua Studi Grup Mantika (1969-1971)
  • Pendiri Pondok Pesantren Budi Mulia (1980)
  • Pendiri Pusat Pengkajian Strategi dan Kebijakan (PPSK) di Yogyakarta (1980)

PenghargaanSunting

  • Naskah drama Rumput-Rumput Danau Bento (1968) dan Topeng Kayu (1973) mendapatkan penghargaan dari Dewan Kesenian Jakarta
  • Cerpen Dilarang Mencintai Bunga-Bunga (1968), memenangkan penghargaan pertama dari sebuah majalah sastra
  • Novel Pasar meraih hadiah Panitia Hari Buku, 1972
  • Anjing-Anjing Menyerbu Kuburan, cerpen terbaik versi Harian Kompas berturut-turut pada 1995, 1996 dan 1997
  • Penghargaan Kebudayaan ICMI (1995)
  • Satyalencana Kebudayaan RI (1997)
  • ASEAN Award on Culture and Information (1997)
  • Mizan Award (1998)
  • Kalyanakretya Utama untuk Teknologi Sastra dari Menristek (1999)
  • FEA Right Award Thailand (1999)
  • Hadiah Sastra dari Majelis Sastra Asia Tenggara (Mastera) atas novel Mantra Pejinak Ular (2001)

Hasil KaryaSunting

Karya sastranya adalah sebagai berikut:

  • Kereta yang Berangkat Pagi Hari novel (1966)
  • Rumput Danau Bento drama (1969) mendapat Hadiah Harapan Sayembara Penulisan Lakon Badan Pembina Teater Nasional Indonesia tahun 1976
  • Tidak Ada Waktu Bagi Nyonya Fatma drama (1972)
  • Barda dan Cartas drama (1972)
  • Topeng Kayu drama (1973)
  • Khotbah di Atas Bukit novel (1976)
  • Makrifat Daun-Daun Makrifat kumpulan puisi (1995)
  • Impian Amerika novel (1998)
  • Hampir Sebuah Subversi kumpulan cerpen (1999)
  • Isyarat kumpulan puisi (1976)[8]

Sebagai seorang sejarawan, analisis dan pemikirannya ditulis dengan pendekatan disiplin ilmu sejarah dan bersifat kesejarahan telah banyak diterbitkan menjadi buku, diantaranya yakni [9]

  • Dinamika Umat Islam Indonesia (1985)
  • Budaya dan Masyarakat (1987)
  • Radikalisasi Petani (1993)
  • Pengantar Ilmu Sejarah (1995)

Pranala luarSunting

RujukanSunting

  1. ^ "Kuntowijoyo: Pelopor Ilmu Sosial Profetik yang Mahir Menulis Novel". Diakses tanggal 2019-10-25. 
  2. ^ (Indonesia) Biografi Kuntowijoyo, diakses tanggal 27 Oktober 2011.
  3. ^ Dewan Redaksi Ensiklopedi Sastra Indonesia. (2004). Ensiklopedi Sastra Indonesia. Bandung: Titian Ilmu. ISBN 9799012120 hlm. 442
  4. ^ (Indonesia) Rosidi, Ajip. Laut Biru Langit Biru. Pustaka Jaya, 1977, Jakarta. Halaman 543
  5. ^ Dewan Redaksi Ensiklopedi Sastra Indonesia. (2004). Ensiklopedi Sastra Indonesia. Bandung: Titian Ilmu. ISBN 9799012120 hlm. 443
  6. ^ (Indonesia) Buku Pintar Sastra Indonesia. Jakarta: Penerbit Buku Kompas. 2001. ISBN 9799251788.  halaman 128
  7. ^ (Indonesia) Rampan, Korrie. Leksikon Sastra Indonesia. Balai Pustaka, 2000, Jakarta. Halaman 251
  8. ^ "Kumpulan puisi Isyarat - Kuntowijoyo". www.sastra.xyz. Diakses tanggal 2018-07-28. 
  9. ^ Kuntowijoyo (1999). Pengantar ilmu sejarah. Yogyakarta: Yayasan Bentang Budaya. ISBN 9798793056.  halaman 209