Buka menu utama

Kesatria Kenisah

Tarekat militer Katolik pada Abad Pertengahan
(Dialihkan dari Ksatria Templar)

Laskar Miskin Kristus dan Kenisah Salomo (bahasa Latin: Pauperes commilitones Christi Templique Salomonici), atau Tarekat Laskar Miskin Kristus Kenisah Yerusalem (bahasa Latin: Ordo Pauperum Commilitonum Christi Templi Hierosolymitani), yang diringkas menjadi Tarekat Laskar Kenisah (bahasa Latin: Ordo militum Templariorum) atau Ahli Kenisah (bahasa Latin: Templarii), dan lebih dikenal dengan sebutan Kesatria Templar atau Kesatria Kenisah, adalah tarekat militer Katolik yang diakui keberadaannya pada tahun 1139 dalam bula Sri Paus yang bertajuk Omne Datum Optimum.[3] Tarekat ini berdiri pada tahun 1119, dan berkiprah sampai kira-kira tahun 1312.[4]

  • Kesatria Kenisah
  • Laskar Miskin Kristus dan Kenisah Salomo
  • Pauperes commilitones Christi
    Templique Salomonici
Seal of Templars.jpg
Aktifca. 1119 – ca. 1312
AliansiSri Paus
Tipe unitTarekat Militer Katolik
PeranMelindungi para peziarah Kristen
Pasukan Pembidas
Jumlah personel15.000–20.000 orang anggota pada puncak kejayaannya, 10% di antaranya adalah para kesatria[2][note 1]
Bagian dariBukit Kenisah, Yerusalem, Kerajaan Yerusalem
Julukan
  • Tarekat Kenisah Salomo
  • Tarekat Kristus
PelindungSanto Bernardus dari Clairvaux
Moto
  • Non nobis, Domine, non nobis, sed Nomini tuo da gloriam
  • (Bukan kepada kami, ya Tuhan, bukan kepada kami, tetapi kepada nama-Mulah beri kemuliaan)
  • - Mazmur 115:1 -
PakaianMantel putih bergambar salib merah
MaskotDua orang kesatria menunggangi seekor kuda
PertempuranPerang Salib, termasuk:
Komandan tempur
Mahaguru PertamaHugues de Payens
Mahaguru TerakhirJacques de Molay

Tarekat yang tergolong sebagai salah satu lembaga terkaya dan adidaya ini tumbuh menjadi badan amal kasih yang paling ternama di seluruh Dunia Kristen, dan mengalami peningkatan pesat dalam jumlah anggota maupun kekuasaannya. Anggota-anggota tarekat ini adalah tokoh-tokoh terkemuka di sektor keuangan Kristen. Para Kesatria Kenisah, yang berseragam mantel putih dengan gambar salib merah, terbilang di antara kesatuan-kesatuan tempur yang paling cakap dalam Perang Salib.[5] Para anggota tarekat yang bukan petarung, yakni 90% anggota tarekat,[2][note 1] mengelola prasarana ekonomi raksasa yang menjangkau seluruh pelosok Dunia Kristen,[6] mengembangkan teknik-teknik keuangan inovatif yang menjadi cikal bakal lembaga perbankan,[7][8] membina jaringan sendiri yang terdiri atas hampir 1.000 markas dan benteng di seluruh Eropa dan Tanah Suci, serta boleh dikata membentuk badan usaha multinasional yang pertama di dunia.[9][10]

Kesatria Kenisah erat kaitannya dengan Perang Salib. Setelah Tanah Suci jatuh ke tangan lawan, dukungan bagi tarekat ini turut memudar.[11] Desas-desus mengenai upacara inisiasi rahasia Kesatria Kenisah menimbulkan syak wasangka masyarakat. Keadaan ini dimanfaatkan oleh Raja Prancis, Philippe IV, yang terlilit banyak utang pada tarekat ini, untuk menundukkan mereka di bawah kendalinya. Pada tahun 1307, ia memerintahkan penangkapan para Kesatria Kenisah di Prancis, yang selanjutnya disiksa sampai bersedia membuat pengakuan palsu, lantas dibakar hidup-hidup dengan tubuh terikat pada tiang pancang.[12] Paus Klemens V membubarkan tarekat ini pada tahun 1312 di bawah tekanan Raja Philippe IV.

Kejatuhan mendadak salah satu paguyuban terkemuka di Eropa ini telah memunculkan spekulasi, legenda, dan tinggalan sejarah dari abad ke abad.

Daftar isi

SejarahSunting

KemunculanSunting

Setelah bangsa Eropa berhasil merebut kota Yerusalem dalam Perang Salib I pada tahun 1099, banyak umat Kristen yang berziarah ke Tanah Suci. Kendati kota Yerusalem relatif aman di bawah kendali umat Kristen, swapraja-swapraja Tentara Salib di sekitarnya tidaklah demikian. Para penjahat dan gerombolan penyamun menyatroni para peziarah, yang secara rutin mereka bantai, kadang-kadang dalam jumlah ratusan jiwa, selagi menempuh perjalanan dari bandar Jaffa menuju daerah pedalaman Tanah Suci.[13]

 
Pataka yang dikibarkan para Kesatria Kenisah dalam pertempuran

Pada tahun 1119, seorang kesatria Prancis bernama Hugues de Payens menghadap Raja Yerusalem, Baudouin II, dan Batrik Yerusalem, Gormondus, dengan maksud mengajukan usulan pembentukan sebuah tarekat rahib-rahib petarung yang dapat dikerahkan untuk melindungi para peziarah. Usulnya disetujui oleh Raja Baudouin II maupun Batrik Gormondus, mungkin sekali dalam Konsili Nablus pada bulan Januari 1120. Raja Baudouin II juga menyerahkan salah satu sayap bangunan istana raja di atas Bukit Kenisah, yakni di dalam Masjid Al-Aqsa yang dirampas dari kaum Muslim, untuk dijadikan markas besar tarekat bentukan Hugues de Payens.[14] Bukit Kenisah dianggap keramat karena diyakini berdiri di atas puing-puing Kenisah Salomo.[5][15] Oleh karena itu, tarekat baru ini menyebut Masjid Al-Aqsa sebagai Kenisah Salomo, dan menamakan dirinya Laskar Miskin Kristus dan Kenisah Salomo, atau para kesatria Ahli Kenisah. Keanggotaan tarekat terdiri atas kira-kira sembilan orang kesatria, termasuk Godefroy de Saint-Omer dan André de Montbard. Isi pundi-pundi tarekat tidak seberapa banyak, sehingga kelangsungan hidup tarekat bergantung pada derma. Lencana tarekat memuat gambar dua orang kesatria yang menunggangi seekor kuda, lambang dari kemiskinannya.[16]

 
Markas besar pertama dari Kesatria Kenisah terletak di atas Bukit Kenisah. Para Kesatria Kenisah menyebut markas besarnya sebagai "Kenisah Salomo", dan oleh karena itu menamakan diri mereka sebagai para "Ahli Kenisah".

Kemiskinan para Ahli Kenisah tidak berlangsung lama. Mereka mendapatkan perhatian dan dukungan dari Santo Bernardus dari Clairvaux, seorang tokoh Gereja yang terkemuka. Abas berkebangsaan Prancis yang memprakarsai pembentukan tarekat rahib-rahib Sistersien ini adalah kemenakan dari André de Montbard, salah seorang kesatria pendiri Tarekat Laskar Kenisah. Bernardus benar-benar prihatin akan kemaslahatan mereka dan berusaha menggugah simpati masyarakat terhadap mereka lewat risalahnya yang berjudul De Laude Novae Militiae (Perihal Pujian Terhadap Keperwiraan Baru).[17][18] Pada tahun 1129, dalam Konsili Troyes, Bernardus berhasil meyakinkan sekelompok petinggi Gereja untuk menyetujui dan menyokong keberadaan tarekat ini secara resmi atas nama Gereja. Bermodalkan restu resmi ini, Ahli Kenisah menjadi badan amal ternama di seluruh Dunia Kristen. Sumbangan mengalir deras, baik berupa uang, lahan, perusahaan, maupun tenaga putra-putra kalangan ningrat yang berhasrat membantu perjuangan di Tanah Suci. Sumbangan besar lainnya tiba pada tahun 1139, yakni bula Sri Paus Inosensius II, Omne Datum Optimum, yang mengecualikan tarekat ini dari kewajiban menaati undang-undang lokal. Berkat bula ini, para Ahli Kenisah bebas melintasi tapal-tapal batas antarnegara, tidak wajib membayar pajak apa pun, dan tidak tunduk di bawah kewenangan siapa pun selain Sri Paus.[19]

Dengan misi yang jelas dan sumber daya memadai, tarekat ini berkembang pesat. Para Ahli Kenisah acap kali dikerahkan sebagai pasukan pembidas dalam pertempuran-pertempuran yang sangat penting selama Perang Salib, yakni sebagai barisan kesatria berkuda lapis zirah yang akan dikerahkan untuk menerjang musuh, selaku ujung tombak pasukan utama, dalam rangka menerobos barisan pertahanan lawan. Salah satu kejayaan mereka yang paling masyhur diraih dalam Pertempuran Montgisard pada tahun 1177, manakala sekitar 500 orang Kesatria Kenisah membantu beberapa ribu prajurit pejalan kaki mengalahkan bala tentara Saladin yang berkekuatan lebih dari 26.000 prajurit.[9]

"Seorang Kesatria Kenisah sememangnya kesatria yang tidak kenal takut, dan terlindung dalam segala segi, karena jiwanya dilindungi zirah iman, sebagaimana raganya dilindungi zirah baja. Dengan demikian ia berperlindungan ganda, sehingga tidak perlu takut akan roh jahat maupun manusia."

  • ―Bernardus dari Clairvaux, ca. 1135,
  • De Laude Novae Militiae – Perihal Pujian Terhadap Keperwiraan Baru[20]

Meskipun misi utama tarekat ini bersifat militer, jumlah petarung dalam keanggotaannya relatif sedikit. Anggota-anggota selain petarung bekerja membantu para kesatria dan mengelola prasarana keuangan. Kendati tiap-tiap anggotanya disumpah untuk hidup miskin, para Ahli Kenisah diberi kepercayaan untuk mengelola harta kekayaan di luar dari derma yang mereka terima. Bangsawan yang berminat turut serta berjuang dalam Perang Salib dapat menitipkan seluruh harta kekayaannya untuk dikelola oleh para Ahli Kenisah selama kepergiannya. Dengan bertimbunnya kekayaan yang terkumpul melalui cara ini di seluruh Dunia Kristen dan swapraja-swapraja Tentara Salib, para Ahli Kenisah mulai menerbitkan surat kredit pada tahun 1150 bagi para peziarah yang berangkat ke Tanah Suci. Peziarah cukup menyetorkan barang-barang berharga miliknya ke praeceptoria (markas, harfiah: balai penataran) Ahli Kenisah di negara asalnya sebelum berangkat, menerima selembar dokumen berisi pernyataan nilai setorannya, dan menggunakan dokumen tersebut untuk mencairkan dana dengan nilai yang sama setibanya di Tanah Suci. Inovasi semacam ini merupakan salah satu bentuk awal dari kegiatan perbankan, dan mungkin merupakan sistem resmi pertama yang mendukung penggunaan cek. Selain bermanfaat meningkatkan keamanan diri para peziarah karena menjadikan mereka kurang diminati untuk dijadikan korban oleh para pencuri, inovasi ini juga kian menggelembungkan pundi-pundi tarekat.[5][21]

Bermodalkan gabungan derma dan kesepakatan usaha, para Ahli Kenisah membina jaringan jasa keuangan yang membentang ke seluruh pelosok Dunia Kristen. Mereka membeli berbidang-bidang tanah di Eropa maupun di Timur Tengah, membeli dan mengelola lahan-lahan usaha tani dan kebun-kebun anggur, membangun katedral-katedral dan puri-puri batu berukuran raksasa, terjun dalam usaha manufaktur, impor dan ekspor, memiliki armada kapal sendiri, dan bahkan pernah menguasai seluruh Pulau Siprus. Tarekat Laskar Kenisah kiranya layak disebut badan usaha multinasional yang pertama di dunia.[9][10][22]

KemunduranSunting

 
Pertempuran Hittin tahun 1187, titik balik dalam Perang Salib

Pada pertengahan abad ke-12, arah angin dalam Perang Salib mulai berubah. Dunia Islam semakin bersatu di bawah pimpinan tokoh-tokoh yang cakap memimpin semacam Saladin. Selisih pendapat muncul di antara faksi-faksi Kristen di Tanah Suci sehubungan dengan Tanah Suci itu sendiri. Kesatria Kenisah kadang-kadang bersitegang dengan dua tarekat militer lainnya, yakni Kesatria Penyantun dan Kesatria Teuton. Silang sengketa antarkawan sekubu selama berpuluh-puluh tahun membuat pihak Kristen menjadi lemah, baik di bidang politik maupun di bidang militer. Setelah Kesatria Kenisah dikerahkan dalam beberapa kali aksi militer yang berakhir dengan kekalahan di pihak Kristen, antara lain Pertempuran Hittin, Yerusalem akhirnya kembali jatuh ke tangan bala tentara Muslim yang dipimpin oleh Saladin pada tahun 1187. Kaisar Romawi Suci, Friedrich II, berhasil merebut kembali kota Yerusalem dari tangan kaum Muslim dalam Perang Salib VI pada tahun 1229, tanpa pengerahan Kesatria Kenisah, tapi hanya sanggup menguasai kota itu selama satu dasawarsa lebih beberapa tahun. Pada tahun 1244, wangsa Al-Ayyubi bersama para prajurit bayaran Khawarizmi berhasil merebut kembali kota Yerusalem. Semenjak saat itu, kota Yerusalem lepas dari kekuasaan bangsa Eropa sampai akhirnya direbut oleh bangsa Inggris dari Kekaisaran Turki Osmanli pada tahun 1917, dalam Perang Dunia I.[23]

Kesatria Kenisah terpaksa memindahkan markas besar mereka ke kota-kota lain di sebelah utara Tanah Suci, misalnya ke bandar Akko, yang mereka kuasai sepanjang abad berikutnya. Akko akhirnya jatuh ke tangan kaum Muslim pada tahun 1291, disusul oleh benteng-benteng terakhir Kesatria Kenisah yang terletak di daratan Asia, yakni Tartus (di Suriah sekarang ini) dan Atlit (di Israel sekarang ini), sehingga markas besar Kesatria Kenisah terpaksa dipindahkan lagi ke Limassol di Pulau Siprus.[24] Kesatria Kenisah juga berusaha mempertahankan keberadaan satu garnisun di Arwad, pulau kecil di perairan lepas pantai Tartus. Pada tahun 1300, Kesatria Kenisah sempat beberapa kali terlibat dalam aksi militer gabungan bersama bangsa Mongol[note 2] melalui satu pasukan invasi baru yang ditempatkan di Arwad. Meskipun demikian, Kesultanan Mamluk Mesir berhasil merebut Pulau Arwad pada tahun 1302 atau 1303, dalam peristiwa Pengepungan Arwad. Dengan lepasnya Arwad dari genggaman Kesatria Kenisah, hilang pula satu-satunya tempat berpijak yang tersisa bagi Tentara Salib di Tanah Suci.[9][note 3]

Karena misi militer Tarekat Laskar Kenisah menjadi semakin tidak penting lagi, dukungan pun mulai berkurang. Kendati demikian, Tarekat Laskar Kenisah tidak serta-merta terpuruk akibat penurunan dukungan, karena selama 200 tahun keberadaannya, para Ahli Kenisah sudah menjadi bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan masyarakat sehari-hari di seluruh Dunia Kristen.[25] Ratusan gedung perkumpulan Ahli Kenisah, yang tersebar di seluruh Eropa dan Timur Dekat, menghadirkan mereka di seluruh pelosok Dunia Kristen.[note 1] Ahli Kenisah masih tetap menjalankan banyak perusahaan, dan banyak orang Eropa yang setiap hari masih berhubungan langsung dengan jaringan Ahli Kenisah, misalnya dengan bekerja di lahan-lahan usaha tani maupun kebun-kebun anggur milik Ahli Kenisah, atau menjadikan tarekat ini sebagai semacam bank penyimpanan barang-barang berharga milik pribadi. Tarekat ini tetap tidak diwajibkan untuk tunduk pada pemerintah setempat, sehingga membuatnya menjadi semacam “negara dalam negara” di mana saja ia berada – angkatan bersenjata tetap Kesatria Kenisah masih bebas berlalu-lalang melintasi tapal-tapal batas antarnegara, sekalipun tidak lagi memiliki misi yang jelas. Keadaan semacam ini memicu ketegangan dengan sejumlah bangsawan Eropa, lebih-lebih ketika para Ahli Kenisah menampakkan tanda-tanda bahwa mereka berminat mendirikan negara kerahiban sendiri, sama seperti negara kerahiban yang didirikan Kesatria Teuton di Prusia[21] dan negara kerahiban yang didirikan Kesatria Penyantun di Rodos.[26]

Penangkapan, dakwaan, dan pembubaranSunting

Pada tahun 1305, Sri Paus yang baru terpilih, Klemens V, dari kediamannya di Avignon, menyurati Mahaguru Kesatria Kenisah, Jacques de Molay, dan Mahaguru Kesatria Penyantun, Foulques de Villaret, dalam rangka membahas peluang melebur kedua tarekat. Kedua-dua tarekat tidak mengaminkan gagasan ini, tetapi Sri Paus tidak menyerah begitu saja. Pada tahun 1306, ia mengundang kedua mahaguru ke Prancis untuk membicarakan kembali rencana ini. Jacques De Molay tiba lebih dahulu pada permulaan tahun 1307, dan Foulques de Villaret tiba beberapa bulan kemudian. Sementara menunggu kedatangan Mahaguru Kesatria Penyantun, Jacques De Molay dan Sri Paus membahas dakwaan-dakwaan kriminal yang muncul dua tahun sebelumnya dari seorang mantan Ahli Kenisah yang tengah hangat-hangatnya diperbincangkan oleh Raja Prancis, Philippe IV, dan menteri-menterinya. Secara umum keduanya sepakat bahwa dakwaan-dakwaan itu hanyalah fitnah belaka, tetapi Sri Paus tetap mengajukan permintaan bantuan penyidikan secara tertulis kepada Raja Philippe. Menurut beberapa sejarawan, Raja Philippe, yang sudah terlilit banyak sekali utang pada Kesatria Kenisah demi mendanai perang melawan Inggris, memutuskan untuk memanfaatkan desas-desus yang beredar di tengah masyarakat demi kepentingan pribadi. Ia mulai menekan Gereja untuk menindaki tarekat itu, dengan harapan dapat lolos dari utang-utangnya.[27]

 
Puri Convento de Cristo di Portugal, benteng Kesatria Kenisah yang dibangun pada tahun 1160, dan pernah menjadi markas besar Ahli Kenisah cabang Portugal yang berganti nama menjadi Tarekat Kristus. Pada tahun 1983, puri ini ditetapkan sebagai salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO.[28]

Saat fajar menyingsing pada hari Jumat, tanggal 13 Oktober 1307 (tarikh ini kadang-kadang dikait-kaitkan dengan asal-usul takhayul hari Jumat tanggal 13),[29][30] Jacques de Molay dan sejumlah Ahli Kenisah Prancis ditangkap secara serentak atas perintah Raja Philippe IV. Surat perintah penangkapan diawali dengan kalimat "Dieu n'est pas content, nous avons des ennemis de la foi dans le Royaume" (Allah tidak berkenan, kita biarkan musuh-musuh iman bercokol di dalam kerajaan).[31] Dimunculkanlah pernyataan-pernyataan bahwa dalam upacara pelantikan anggota baru Tarekat Laskar Kenisah, para calon anggota dipaksa meludahi salib, menyangkali Kristus, dan melakukan ciuman yang tidak senonoh. Para anggotanya juga didakwa menyembah berhala, dan tarekatnya dikabarkan menganjurkan praktik-praktik homoseksual.[32] Ahli Kenisah diperkarakan dengan banyak dakwaan lain, misalnya penggelapan uang, penipuan, dan menyembunyikan rahasia.[33] Banyak terdakwa disiksa sampai mengaku melakukan perbuatan-perbuatan yang didakwakan. Kendati dibuat di bawah tekanan, pengakuan-pengakuan ini menimbulkan kehebohan di kota Paris. "Moi, Raymond de La Fère, 21 ans, reconnais que [j'ai] craché trois fois sur la Croix, mais de bouche et pas de cœur" (saya, Raymond de La Fère, umur 21 tahun, mengaku bahwa [saya sudah] tiga kali meludahi salib, tetapi hanya dari mulut saja, dan bukan dari dalam hati), demikian bunyi pernyataan salah seorang terdakwa yang dipaksa untuk mengaku pernah menista salib. Para Ahli Kenisah didakwa memuja berhala di markas besar perdana mereka di Bukit Kenisah, antara lain sesosok berhala yang disebut Bafomet, dan sebuah kepala mumi yang diduga sebagai kepala jenazah Yohanes Pembaptis menurut salah satu teori para ahli.[34]

Sri Paus menuruti desakan Raja Philippe IV, dan mengeluarkan bula Pastoralis Praeeminentiae pada tanggal 22 November 1307, yang berisi amanat kepada segenap kepala monarki Kristen di Eropa untuk menangkap semua Ahli Kenisah dan menyita seluruh aset mereka.[35] Sri Paus meminta agar penentuan bersalah tidaknya para terdakwa dilakukan lewat sidang pengadilan yang digelar oleh lembaga kepausan, dan begitu lepas dari siksaan para penyidik, banyak Ahli Kenisah yang menarik kembali pengakuan mereka. Beberapa terdakwa cukup berpengalaman di bidang hukum untuk membela diri sendiri di hadapan mahkamah, namun pada tahun 1310, setelah menugaskan Uskup Agung Sens, Philippe de Marigny, untuk memimpin penyidikan, Raja Philippe mementahkan kebijakan Sri Paus ini, dengan menggunakan pengakuan-pengakuan yang sudah didapatkan melalui penyiksaan sebagai dasar untuk membakar hidup-hidup lusinan Ahli Kenisah dalam keadaan terikat pada tiang pancang di kota Paris.[36][37][38]

Karena Raja Philippe mengancam akan mengambil tindakan militer jika kemauannya tidak dituruti, Paus Klemens akhirnya setuju untuk untuk membubarkan Tarekat Laskar Kenisah dengan mengacu pada skandal publik yang telah ditimbulkan oleh pengakuan-pengakuan para Ahli Kenisah. Dalam Konsili Vienne pada tahun 1312, Sri Paus mengeluarkan serangkaian bula, antara lain Vox in excelso, yang secara resmi membubarkan Tarekat Laskar Kenisah, dan Ad providam, yang mengalihkan kepemilikan sebagian besar aset Tarekat Laskar Kenisah kepada Tarekat Balai Penyantunan.[39]

 
Para Ahli Kenisah dibakar hidup-hidup

Mahaguru Jacques de Molay, yang sudah uzur, menarik kembali pengakuan yang telah dibuatnya di bawah paksaan. Geoffroi de Charney, praeceptor Normandie, juga menarik kembali pengakuannya dan bersikeras tidak bersalah. Kedua pimpinan Tarekat Laskar Kenisah ini dinyatakan bersalah sebagai ahli bidah kambuhan, dan dipidana mati dengan cara dibakar hidup-hidup dengan tubuh terikat pada tiang pancang di kota Paris pada tanggal 18 Maret 1314. Jacques De Molay dikabarkan tetap tegar sampai putus nyawa. Ia meminta agar tubuhnya diikat pada tiang pancang dengan posisi muka menghadap ke arah Katedral Notre Dame, dan dengan kedua tangan tertangkup dalam sikap berdoa.[40] Menurut legenda, ia berseru dari tengah-tengah kobaran api bahwa tidak lama lagi Paus Klemens dan Raja Philippe akan berjumpa dengannya di hadirat Allah. Kata-kata terakhirnya yang terabadikan dalam perkamen adalah "Dieu sait qui a tort et a péché. Il va bientot arriver malheur à ceux qui nous ont condamnés à mort" (Allah tahu siapa yang salah dan sudah berdosa. Malapetaka akan segera menimpa orang-orang yang menghukum mati kami).[31] Paus Klemens wafat sebulan kemudian, dan Raja Philippe mangkat akibat kecelakaan saat berburu sebelum tahun 1314 berakhir.[41][note 4][note 5]

Para Ahli Kenisah yang tersisa di seluruh Eropa ditangkapi dan diperiksa oleh penyidik lembaga kepausan (nyaris tidak ada yang dipidana), bergabung dengan tarekat-tarekat militer Katolik yang lain, atau pun dipensiunkan dan dizinkan hidup dengan tenang sampai akhir hayat mereka. Berdasarkan maklumat Sri Paus, tanah dan bangunan Tarekat Laskar Kenisah dialihkan kepemilikannya kepada Tarekat Balai Penyantunan, kecuali yang berlokasi di wilayah Kerajaan Kastila, Kerajaan Aragon, dan Kerajaan Portugal.[42] Portugal adalah negeri pertama di Eropa yang menjadi lokasi markas cabang Kesatria Kenisah, dua atau tiga tahun setelah pembentukannya di Yerusalem, bahkan tarekat ini hadir pada masa-masa pembentukan negara Portugal.[43][44]

Raja Portugal, Dinis I, menolak meniru langkah negara-negara berdaulat lain, yang tunduk di bawah pengaruh Gereja Katolik, untuk melakukan pengejaran dan persekusi terhadap para mantan Kesatria Kenisah, yang telah membuat tarekat itu tercerai-berai. Di bawah perlindungan Raja Portugal, organisasi-organisasi Ahli Kenisah cukup berganti nama menjadi Tarekat Kristus. Anugerah lencana kesatria Tarekat Kristus dari Raja Portugal merupakan cikal bakal anugerah lencana kesatria Tarekat Utama Kristus dari Takhta Suci.[45][46][44][47][48][49][50][51][52]

Perkamen ChinonSunting

Pada bulan September 2001, selembar dokumen bertarikh 17–20 Agustus 1308 yang dikenal dengan sebutan "Perkamen Chinon", ditemukan di dalam kumpulan Arsip Rahasia Vatikan oleh Barbara Frale, setelah keliru disimpan dalam berkas arsip yang salah pada tahun 1628. Dokumen ini memuat notula sidang pengadilan para Ahli Kenisah, dan menerangkan bahwa Paus Klemens memberikan absolusi kepada para Ahli Kenisah dari segala macam dosa bidah pada tahun 1308, sebelum membubarkan tarekat ini secara resmi pada tahun 1312.[53] Sama seperti Perkamen Chinon lain, tertanggal 20 Agustus 1308, yang ditujukan kepada Raja Philippe IV, dokumen ini juga menyebutkan bahwa semua Ahli Kenisah yang sudah mengaku bersalah menjadi ahli bidah "diizinkan kembali menerima sakramen-sakramen dan kembali ke pangkuan Gereja". Perkamen Chinon lain ini juga sudah terkenal di kalangan sejarawan,[54][55][56] setelah dipublikasikan oleh Étienne Baluze pada tahun 1693[57] dan oleh Pierre Dupuy pada tahun 1751.[58]

Menurut pandangan mutakhir Gereja Katolik Roma, persekusi terhadap para Kesatria Kenisah pada Abad Pertengahan merupakan suatu ketidakadilan, karena tidak ada kesalahan yang didapati pada tarekat ini maupun pada aturannya, sementara Paus Klemens terpaksa membubarkannya karena sudah menimbulkan skandal publik yang sangat menghebohkan, dan karena ditekan oleh kerabatnya sendiri, Raja Philippe IV, yang kala itu sangat berkuasa.[59][60]

OrganisasiSunting

 
Bangunan kapel dari abad ke-12 di Metz, dulunya bagian dari Praeceptoria Metz, markas tertua Kesatria Kenisah di wilayah Kekaisaran Romawi Suci

Tarekat Laskar Kenisah ditata selayaknya sebuah paguyuban para rahib, serupa dengan tatanan Tarekat Sistersien bentukan Bernardus, yang dianggap sebagai organisasi internasional pertama di Eropa.[61] Struktur organisasinya memiliki rantai kewenangan yang kuat. Setiap paguyuban Ahli Kenisah, di negara-negara tempat mereka berkiprah dalam jumlah besar (Prancis, Poitou, Anjou, Yerusalem, Inggris, Aragon, Portugal, Italia, Tripoli, Antiokhia, Hongaria, dan Kroasia),[62] dikepalai oleh seorang penatar (bahasa Latin: praeceptor).

Seluruh Ahli Kenisah tunduk pada mahaguru (bahasa Jerman: Großmeister, bahasa Prancis: grand maître, bahasa Latin: magister generalis), pemimpin seumur hidup yang mengawasi seluruh kegiatan tarekat, baik aksi militer di Dunia Timur maupun pengelolaan prasarana keuangan di Dunia Barat. Mahaguru menjalankan kewenangannya melalui para pelawat umum (bahasa Latin: visitator generalis, jamak: visitatores generales), yakni para kesatria yang ditunjuk secara khusus oleh mahaguru dan para personel markas besar di Yerusalem untuk melakukan lawatan ke provinsi-provinsi tarekat, meluruskan penyimpangan-penyimpangan, menyiarkan aturan-aturan baru, dan menuntaskan sengketa-sengketa besar. Para pelawat umum berwenang mencopot para kesatria dari jabatan mereka dan memberhentikan penatar dari jabatannya selaku kepala markas di provinsi tarekat yang bersangkutan.[63]

Jumlah keseluruhan anggota tarekat tidak diketahui secara pasti, tetapi diperkirakan bahwa pada puncak kejayaannya, jumlah mereka mencapai 15.000 sampai 20.000 jiwa, sekitar sepersepuluh di antaranya adalah kesatria.[2][note 1]

Pangkat dan golonganSunting

Tiga golonganSunting

Para Ahli Kenisah terbagi atas tiga golongan, yakni golongan kesatria ningrat, golongan bintara bukan ningrat, dan golongan kapelan. Tarekat Laskar Kenisah tidak melaksanakan upacara pelantikan kesatria, sehingga orang yang berminat menjadi anggota golongan kesatria dalam tarekat ini harus sudah dilantik menjadi kesatria sebelum bergabung.[64] Kesatria adalah golongan yang paling menonjol dari Tarekat Laskar Kenisah. Mereka mengenakan mantel putih sebagai lambang kemurnian dan kesucian diri,[65] bersenjata lengkap selaku prajurit berkuda lapis zirah, dijatahi tiga atau empat ekor kuda, dan ditemani satu atau dua orang juak-juak. Pada umumnya juak-juak bukan anggota tarekat melainkan orang-orang yang diupah untuk bekerja selama jangka waktu tertentu. Di bawah golongan kesatria ningrat, terdapat golongan bintara yang berasal dari kalangan bukan ningrat.[66] Orang-orang dengan keterampilan serta jiwa usaha para pandai besi dan tukang bangunan inilah yang mengelola berbagai harta kekayaan tarekat di Eropa. Di swapraja-swapraja Tentara Salib, mereka berjuang bahu-membahu dengan para kesatria selaku prajurit-prajurit berkuda tanpa zirah yang masing-masing dijatahi seekor kuda.[67] Beberapa jabatan tinggi dalam tarekat dikhususkan bagi golongan bintara, termasuk jabatan Praeceptor Khazanah Akko, kepala gudang simpanan tarekat di bandar Akko, yang secara de facto adalah laksamana armada Kesatria Kenisah. Para bintara berpakaian hitam atau cokelat. Sejak tahun 1139, para kapelan menjadi golongan ketiga dalam Tarekat Laskar Kenisah. Mereka adalah padri-padri tertahbis yang menangani urusan kerohanian tarekat.[42] Seluruh Ahli Kenisah saling menyapa dengan panggilan “saudara” (bahasa Latin: frater), dan mengenakan pakaian bergambar salib merah yang menjadi ciri khas tarekat mereka.[68]

MahaguruSunting

 
Bangunan milik Tarekat Laskar Kenisah di Saint Martin des Champs, Prancis

Semenjak masa kepemimpinan pendirinya, Hugues de Payens (menjabat 1118-1119), jabatan tertinggi dalam tarekat adalah mahaguru, sebuah jabatan yang diemban seumur hidup. Mengingat fitrah juang tarekat ini, seumur hidup bukanlah waktu yang lama. Semua mahaguru, kecuali dua orang di antaranya, wafat selagi menjabat, dan beberapa orang lagi gugur dalam pertempuran. Sebagai contoh, dalam peristiwa Pengepungan Askelon pada tahun 1153, Mahaguru Bernard de Tremelay memimpin 40 Ahli Kenisah menerobos masuk melalui celah reruntuhan tembok kota. Pasukan-pasukan Tentara Salib lainnya tidak menyusul masuk, sehingga seluruh anggota pasukan Ahli Kenisah, termasuk mahaguru, dibekuk dan tewas dipancung musuh.[69] Mahaguru Gérard de Ridefort tewas dipancung Saladin pada tahun 1189 dalam peristiwa Pengepungan Akko.

Mahaguru mengawasi seluruh kegiatan tarekat, baik kegiatan militer di Tanah Suci dan Eropa Timur maupun kesepakatan-kesepakatan keuangan dan pengelolaan usaha-usaha tarekat di Eropa Barat. Beberapa orang mahaguru juga bertindak selaku panglima perang, kendati tidak selalu bijak memimpin perang. Sejumlah keputusan keliru yang diambil Mahaguru Gérard de Ridefort mengakibatkan kubu Kristen kalah telak dalam Pertempuran Hittin. Mahaguru terakhir, Jacques de Molay, tewas dibakar hidup-hidup di kota Paris pada tahun 1314 atas perintah Raja Philippe IV.[38]

Adab, pakaian, dan janggutSunting

 
Sosok Kesatria Kenisah, museum biara Ten Duinen, foto tahun 2010
 
Gambar dua orang kesatria menunggangi seekor kuda (tanda kemiskinan), dan Beauséant, pataka suci Kesatria Kenisah yang bercorak perak berhulu hitam, Matius Paris, ca. 1250[70]

Bernardus dari Clairvaux dan pendiri Tarekat Laskar Kenisah, Hugues de Payens, menyusun seperangkat tata tertib khusus bagi tarekat ini, yang dikenal dengan sebutan Peraturan Latin di kalangan sejarawan modern. Ke-72 pasalnya merangkum berbagai macam tata tertib yang wajib diterapkan dalam kehidupan sehari-hari para Ahli Kenisah, misalnya jenis-jenis pakaian yang boleh dikenakan, dan jumlah kuda yang boleh mereka miliki. Para kesatria harus berdiam diri selama bersantap, makan daging tidak lebih dari tiga kali seminggu, dan tidak boleh bersentuhan badan dengan perempuan sekalipun kerabat dekatnya sendiri. Penatar diizinkan membawa "4 ekor kuda, seorang saudara kapelan dan seorang juru tulis dengan 3 ekor kuda, seorang saudara bintara dengan dua ekor kuda, serta seorang juak-juak untuk membawa perisai dan ganjur dengan 1 ekor kuda."[71] Seiring pertumbuhan tarekat, lebih banyak lagi tata tertib yang ditambahkan, sehingga aturan yang mula-mula terdiri atas 72 pasal ini berkembang menjadi beratus-ratus pasal.[72][73]

Para kesatria mengenakan jubah luar putih bergambar salib merah dan sehelai mantel putih bergambar salib merah. Para bintara mengenakan jubah pendek hitam bergambar salib merah dan sehelai mantel hitam atau cokelat.[74][75] Mantel putih ditetapkan menjadi pakaian seragam Ahli Kenisah dalam Konsili Troyes pada tahun 1129, sementara salib merah mungkin sekali ditambahkan pada jubah mereka menjelang bermulanya Perang Salib II pada tahun 1147, manakala Paus Eugenius III, Raja Louis VII, dan banyak lagi tokoh penting lain menghadiri muktamar Ahli Kenisah Prancis di markas mereka yang tidak jauh letaknya dari kota Paris.[76][note 6][note 7][note 8] menurut peraturan tarekat, para kesatria harus mengenakan mantel putih mereka setiap saat, bahkan mereka dilarang makan dan minum jika tidak mengenakannya.[77]

Salib merah pada jubah Ahli Kenisah adalah lambang kemartiran, dan gugur dalam pertempuran dianggap sebagai suatu kehormatan besar yang menjanjikan tempat di surga.[78] Para Ahli Kenisah berpegang teguh pada aturan yang mewajibkan mereka untuk pantang menyerah sebelum pataka tumbang ke bumi. Kendati pataka sudah tumbang, mereka tetap diwajibkan untuk merapatkan kembali barisan bersama tarekat-tarekat Kristen lainnya, semisal para Kesatria Penyantun. Hanya jika seluruh pataka pasukan Kristen telah jatuh, barulah mereka dibenarkan meninggalkan medan laga.[79] Meskipun tidak tercantum dalam aturan tarekat, di kemudian hari muncul kebiasaan di kalangan Ahli Kenisah untuk membiarkan janggut mereka tumbuh panjang dan lebat. Pada sekitar tahun 1240, Aubry de Trois-Fontaines menjelaskan dalam tawarikh yang disusunnya bahwa Tarekat Laskar Kenisah adalah "tarekat persaudaraan orang-orang berjanggut". Dalam proses pemeriksaan yang dilakukan dewan penyidik dari lembaga kepausan di Paris pada kurun waktu 1310–1311, dari 230 orang kesatria dan anggota tarekat selain kesatria yang disidik, 76 orang di antaranya dikabarkan berjanggut, dan dalam beberapa kasus disebut berjanggut "ala Ahli Kenisah", sementara 133 orang di antaranya dikabarkan telah mencukur habis janggut mereka, baik sebagai tanda meninggalkan tarekat maupun sebagai usaha untuk menghindari penangkapan.[80][81]

Inisiasi,[82] yang diistilahkan sebagai penyambutan (bahasa Latin: receptio) anggota baru, adalah upacara pengikraran kaul yang sangat khusyuk. Orang luar dilarang menghadiri upacara ini, sehingga dikemudian hari menimbulkan syak wasangka para penyidik Abad Pertengahan, ketika para Ahli Kenisah diadili di hadapan mahkamah. Para anggota baru harus rela menyerahkan seluruh harta benda mereka kepada tarekat, serta mengikrarkan kaul kemiskinan, kesucian, kesalehan, dan ketaatan.[83] Kebanyakan Ahli Kenisah adalah orang-orang yang bergabung menjadi anggota seumur hidup, kendati ada pula yang diizinkan menjadi anggota selama jangka waktu tertentu. Adakalanya pria yang sudah beristri diterima menjadi anggota atas izin istrinya,[75] hanya saja tidak diizinkan mengenakan mantel putih.[84]

Tinggalan sejarahSunting

 
Temple Church di kota London, bekas tempat penyelenggaraan upacara inisiasi Ahli Kenisah cabang London. Pada Zaman Modern, gedung ini dimanfaatkan sebagai gereja paroki Middle Temple dan Inner Temple, dua dari empat perhimpunan Inns of Court, sekaligus salah satu daya tarik wisata.

Berbekal misi militer dan sumber daya finansial yang begitu besar, Kesatria Kenisah mendirikan banyak bangunan di Eropa dan Tanah Suci. Sejumlah besar di antaranya masih tegak sampai sekarang. Istilah "kenisah" juga masih dipertahankan pada banyak nama tempat yang selama berabad-abad dikait-kaitkan dengan para Ahli Kenisah.[85] Sebagai contoh, beberapa bidang lahan dari Abad Pertengahan di kota London, yang di kemudian hari disewakan kepada para pengacara, adalah lahan-lahan peninggalan Tarekat Laskar Kenisah, sehingga muncul nama-nama tempat seperti Gapura Temple Bar dan Stasiun Metro Temple. Dua dari empat perhimpunan Inns of Court yang beranggotakan para barrister diberi nama Inner Temple dan Middle Temple – seluruh kawasan yang terletak di pusat kota London ini diberi nama Temple.[86]

Unsur-unsur arsitektur yang khas dari bangunan-bangunan peninggalan Kesatria Kenisah adalah gambar "dua orang kesatria menunggangi seekor kuda", yang melambangkan kemiskinan para kesatria Ahli Kenisah, dan struktur bundar pada bangunan, yang meniru bentuk Gereja Makam Suci di Yerusalem.[87]

Organisasi-organisasi modernSunting

Kisah persekusi dan pembubaran mendadak para Ahli Kenisah, yang penuh kerahasiaan tetapi sangat berkuasa pada Abad Pertengahan, telah memikat banyak perhimpunan untuk memanfaatkan hubungan, yang konon pernah terjalin, dengan tarekat itu sebagai salah satu cara untuk memasyhurkan nama mereka sendiri dan menciptakan kesan diliputi misteri.[88] Tarekat Laskar Kenisah menghilang dari lingkungan Gereja Katolik semenjak Jacques de Molay wafat pada tahun 1309. Tidak ada hubungan kesejarahan antara tarekat ini dengan organisasi-organisasi modern berembel-embel “ahli kenisah”, yang mulai marak bermunculan sejak abad ke-18.[89][90][91][92]

Gerakan pengekangan diriSunting

Banyak organisasi pengekangan diri yang meniru-niru nama Laskar Miskin Kristus dan Kenisah Salomo, dengan berpedoman pada keyakinan bahwa Kesatria Kenisah asli dulunya "meminum susu asam, dan juga karena mereka melancarkan 'perang salib besar-besaran' melawan 'kebiasaan buruk' mengonsumsi alkohol."[93] Organisasi pengekangan diri yang terbesar, yakni Organisasi Internasional Ahli Kenisah Budiman, bertumbuh di seluruh dunia setelah terbentuk pada abad ke-19, dan masih giat menyebarluaskan gerakan pantang alkohol dan obat-obatan lain.[93]

Tarekat rekaan sendiriSunting

Tarekat Militer Berdaulat Kenisah Yerusalem adalah salah satu tarekat rekaan sendiri yang dibentuk pada tahun 1804, dan telah "ditetapkan sebagai salah satu organisasi nonpemerintah oleh PBB pada tahun 2001."[94] Tarekat ini bersifat oikumene, yakni menerima anggota dari semua denominasi Kristen.[95] Pendirinya, Bernard-Raymond Fabré-Palaprat, menunjukkan Piagam Larmenius sebagai bukti keterkaitan tarekat ciptaannya dengan Tarekat Laskar Kenisah.[95]

Tarekat Mason BebasSunting

Tarekat Mason Bebas telah memasukkan lambang-lambang dan upacara-upacara beberapa tarekat militer Abad Pertengahan ke dalam sejumlah Badan Mason setidaknya sejak abad ke-18,[5] terbukti oleh keberadaan "Tarekat Salib Merah Konstantinus" yang terinspirasi oleh Tarekat Militer Konstantinian, "Tarekat Malta" yang terinspirasi oleh Tarekat Balai Penyantunan, dan "Tarekat Kenisah" yang terinspirasi oleh Tarekat Laskar Kenisah. Unsur-unsur Tarekat Malta dan Tarekat Kenisah tampak menonjol dalam Ritus York. Menurut salah satu teori mengenai asal-muasal Tarekat Mason Bebas, organisasi ini adalah turunan langsung dari Tarekat Laskar Kenisah melalui sisa-sisa Ahli Kenisah yang konon mengamankan diri ke Skotlandia pada abad ke-14, dan membantu Raja Raibeart Bruis meraih kemenangan dalam pertempuran di Bannockburn. Teori ini lazimnya ditolak oleh para petinggi Mason[96] maupun para sejarawan karena kurang bukti.[97][98]

Dalam budaya populerSunting

Kesatria Kenisah telah dikait-kaitkan dengan legenda-legenda mengenai pewarisan rahasia dan misteri purbakala dari masa ke masa di kalangan orang-orang terpilih. Desas-desus mengenai legenda-legenda mistik ini bahkan sudah beredar ketika tarekat ini masih berdiri. Legenda-legenda semacam ini ditambah-tambahi para penulis Mason dengan spekulasi-spekulasi mereka sendiri pada abad ke-18, dan masih dibumbui lagi dengan keterangan-keterangan fiktif dalam novel-novel populer semacam Ivanhoe, Il pendolo di Foucault, dan The Da Vinci Code,[5] film-film modern semacam National Treasure, The Last Templar, dan Indiana Jones and the Last Crusade, serta permainan-permainan video semacam Broken Sword dan Assassin's Creed.[99]

Semenjak era 1960-an, banyak diberitakan kabar-kabar spekulatif populer mengenai pendudukan kali pertama umat Kristen atas Bukit Kenisah di Yerusalem, mengenai relikui-relikui yang konon telah ditemukan para Ahli Kenisah di tempat itu, misalnya Cawan Suci atau Tabut Perjanjian,[100] maupun mengenai dakwaan bersejarah penyembahan berhala (Bafomet) yang ditransformasikan ke dalam konteks "ilmu sihir".[101]

Tindakan menghubung-hubungkan Cawan Suci dengan para Ahli Kenisah bahkan sudah dilakukan dalam karya-karya fiksi abad ke-12. Dalam novel Parzival, karya Wolfram von Eschenbach, para kesatria penjaga Kerajaan Cawan Suci disebut templeisen. Agaknya sebutan ini adalah hasil fiksionalisasi secara sengaja terhadap istilah templarii.[102][note 9]

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ a b c d Pada masa Jacques de Molay, mahaguru membawahi sekurang-kurangnya 970 rumah perkumpulan, termasuk markas-markas dan puri-puri di Dunia Timur dan Dunia Barat, yang diurus oleh tidak kurang dari 7.000 orang anggota, belum termasuk karyawan dan tanggungan, yang jumlahnya tentu mencapai tujuh atau delapan kali lipat dari jumlah anggota. (Barber 1992, hlm. 314–26)
  2. ^ "Selama empat tahun, Jacques de Molay dan tarekatnya mengerahkan segala daya dan upaya, bersama kekuatan-kekuatan tempur Kristen lainnya di Siprus dan Armenia, bagi usaha penaklukkan kembali Tanah Suci, yang dirangkaikan dengan aksi penyerangan yang dilakukan Ghazan, Khan Mongol penguasa Persia. (Demurger, hlm. 139)
  3. ^ Ahli Kenisah mempertahankan sebuah pangkalan pertahanan di Pulau Arwad (dikenal pula dengan nama Pulau Ruad, sebelumnya bernama Pulau Arados) di lepas pantau Tortosa (Tartus) sampai dengan bulan Oktober 1302 atau 1303, yakni tahun ketika pulau itu direbut oleh pihak Mamluk. (Nicholson 2001, hlm. 201)
  4. ^ Malcolm Barber telah mengkaji ulang legenda ini dan menyimpulkan bahwa sumbernya adalah La Chronique métrique attribuée à Geffroi de Paris, penyunting A. Divèrres, Strasbourg, 1956, hlmn. 5711–5742. Geffroi de Paris "agaknya adalah salah seorang saksi mata pelaksanaan hukuman mati. Ia meriwayatkan bahwa Jacques de Molay tidak terlihat gentar, bahkan mengumumkan kepada para hadirin bahwa Allah akan membalas kematian mereka". (Barber 2006, hlm. 357, footnote 110)
  5. ^ Dalam The New Knighthood, Malcom Barber merujuk pada salah satu variasi dari legenda ini, yakni kisah tentang seorang Ahli Kenisah, yang tidak dijabarkan jati dirinya, tampil di hadapan Paus Klemens V dan mengecamnya, dan ketika akan dieksekusi mati beberapa waktu kemudian, Ahli Kenisah itu memperingatkan bahwa Sri Paus dan Raja Prancis akan "dituntut pertanggungjawabannya di hadirat Allah dalam jangka waktu setahun lebih sehari". Kisah ini terdapat dalam karya tulis Ferretto dari Vicenza, Historia rerum in Italia gestarum ab anno 1250 ad annum usque 1318 (Riwayat Peristiwa-Peristiwa yang Berlangsung di Italia dari Tahun 1250 sampai dengan tahun 1318)(Barber 1994, hlm. 314–15)
  6. ^ Wilelmus dari Tirus meriwayatkan bahwa pada masa jabatan Paus Eugenius III, para Ahli Kenisah dianugerahi hak untuk memasang tanda salib merah pada jubah mereka, sebagai lambang dari kesiapsediaan mereka untuk bertaruh nyawa membela Tanah Suci. (WT, 12.7, hlm. 554. James of Vitry, 'Historia Hierosolimatana', penyunting. J. ars, Gesta Dei per Francos, jld. I(ii), Hanover, 1611, hlm. 1083, menafsirkannya sebagai tanda kemartiran.)
  7. ^ Sri Paus menganugerahi para Ahli Kenisah hak untuk memasang gambar salib merah pada mantel-mantel putih mereka, sebagai lambang kerelaan mereka untuk mati syahid demi mempertahankan Tanah Suci dari kaum yang tidak beriman. (Martin 2005, hlm. 43)
  8. ^ Paus Eugenius memberi mereka hak untuk memasang gambar salib kirmizi di atas jantung mereka, agar tanda itu dapat dijadikan perisai sehingga mereka tidak akan lari dari hadapan kaum yang tidak beriman': darah merah martir tampak begitu menonjol pada latar putih kesucian." (Melville, La Vie des Templiers, hlm. 92; Read 2001, hlm. 121)
  9. ^ Tidak ada bukti aktual seputar hubungan kesejarahan antara para Ahli Kenisah dan Cawan Suci. Tidak seorang pun Ahli Kenisah pernah mengaku telah menemukan relikui ini. Baca Ralls 2007, hlm. 156

ReferensiSunting

Rujukan

  1. ^ Archer 1984, hlm. 176
  2. ^ a b c Burman 1990, hlm. 45.
  3. ^ Barber 1994.
  4. ^ Barber 1995, hlm. 21-22
  5. ^ a b c d e History Channel, Decoding the Past: The Templar Code, 7 November 2005, video dokumenter ditulis oleh Marcy Marzuni.
  6. ^ Selwood 2002
  7. ^ Martin 2005, hlm. 47.
  8. ^ Nicholson 2001, hlm. 4.
  9. ^ a b c d History Channel, Lost Worlds: Knights Templar, 10 Juli 2006, video dokumenter ditulis dan disutradarai oleh Stuart Elliott.
  10. ^ a b Ralls 2007, hlm. 28
  11. ^ Miller 2017, hlm. 462–464
  12. ^ Barber 1993.
  13. ^ Burman 1990, hlm. 13, 19.
  14. ^ Selwood, Dominic (2013-04-20). "Birth of the Order". Diakses tanggal 20 April 2013. 
  15. ^ Barber 1994, hlm. 7.
  16. ^ Read 2001, hlm. 91.
  17. ^ Selwood 2013
  18. ^ Selwood 1996, hlm. 221-230
  19. ^ Burman 1990, hlm. 40.
  20. ^ Stephen A. Dafoe. "In Praise of the New Knighthood". TemplarHistory.com. Diakses tanggal 20 March 2007. 
  21. ^ a b Martin 2005.
  22. ^ Benson 2005, hlm. 90
  23. ^ Martin 2005, hlm. 99.
  24. ^ Martin 2005, hlm. 113.
  25. ^ Nicholson 2001, hlm. 5.
  26. ^ Nicholson 2001, hlm. 237.
  27. ^ Barber 2006.
  28. ^ "Convent of Christ in Tomar". World Heritage Site. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Desember 2006. Diakses tanggal 20 Maret 2007. 
  29. ^ "Friday the 13th". snopes.com. Diakses tanggal 26 Maret 2007. 
  30. ^ David Emery. "Why Friday the 13th is unlucky". urbanlegends.about.com. Diakses tanggal 26 Maret 2007. 
  31. ^ a b "Les derniers jours des Templiers". Science et Avenir: 52–61. July 2010. 
  32. ^ Riley-Smith 1995, hlm. 213
  33. ^ Barber 1993, hlm. 178.
  34. ^ Edgeller 2010, hlm. 62–66
  35. ^ Martin 2005, hlm. 118.
  36. ^ Martin 2005, hlm. 122.
  37. ^ Sobecki 2006, hlm. 963.
  38. ^ a b Barber 1993, hlm. 3.
  39. ^ Martin 2005, hlm. 123–24.
  40. ^ Martin 2005, hlm. 125.
  41. ^ Martin 2005, hlm. 140.
  42. ^ a b Moeller 1912.
  43. ^ Costa 2013, hlm. 231-243
  44. ^ a b   Herbermann, Charles, ed. (1913). "Order of the Knights of Christ". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 
  45. ^ José Vicente de Bragança, The Military Order of Christ and the Papal Croce di Cristo
  46. ^ Martin 2005, hlm. 140–42.
  47. ^ Bécarud 1969, hlm. 159
  48. ^ Nicholson 2004, hlm. 98
  49. ^ "Note of Clarification from the Secretariat of State". news.va. Pontifical Council for Social Communication. 16 Oktober 2012. Diakses tanggal 27 November 2012. Vatican City,(VIS)- 
  50. ^ Noonan, Jr. 1996, hlm. 196
  51. ^ Ferguson 2011, hlm. 39
  52. ^ Burgtorf & Crawford 2013, hlm. 298
  53. ^ "Long-lost text lifts cloud from Knights Templar". msn.com. 12 Oktober 2007. Diakses tanggal 12 Oktober 2007. 
  54. ^ Aigrefeuille 1737-1739, hlm. 193
  55. ^ Menache 2002, hlm. 218
  56. ^ Saint-Foix 1778, hlm. 287
  57. ^ Étienne Baluze, Vitae Paparum Avenionensis, 3 Jilid (Paris, 1693).
  58. ^ Pierre Dupuy, Histoire de l'Ordre Militaire des Templiers (Foppens, Brusselles, 1751).
  59. ^ "Knights Templar secrets revealed". CNN. 12 Oktober 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Oktober 2007. Diakses tanggal 12 Oktober 2007. 
  60. ^ Frale, Barbara (2004). "The Chinon chart – Papal absolution to the last Templar, Master Jacques de Molay". Journal of Medieval History. 30 (2): 109–34. doi:10.1016/j.jmedhist.2004.03.004. Diakses tanggal 1 April 2007. 
  61. ^ Burman 1990, hlm. 28.
  62. ^ Barber 1993, hlm. 10.
  63. ^ International, American. "The Knights Templar and Knights Hospitaller". www.medievalwarfare.info. Diakses tanggal 2017-12-11. 
  64. ^ Selwood, Dominic (2013-03-20). "The Knights Templar 1: The Knights". Diakses tanggal 12 April 2013. 
  65. ^ The Rule of the Templars. hlm. article 17. 
  66. ^ Barber 1994, hlm. 190.
  67. ^ Martin 2005, hlm. 54.
  68. ^ Selwood, Dominic (2013-04-07). "The Knights Templars 2: Sergeants, Women, Chaplains, Affiliates". Diakses tanggal 12 April 2013. 
  69. ^ Read 2001, hlm. 137.
  70. ^ Hourihane 2012, hlm. 514
  71. ^ Burman 1990, hlm. 43.
  72. ^ Burman 1990, hlm. 30–33.
  73. ^ Martin 2005, hlm. 32.
  74. ^ Barber 1994, hlm. 191.
  75. ^ a b Burman 1990, hlm. 44.
  76. ^ Barber 1994, hlm. 66
  77. ^ Burman 1990, hlm. 46.
  78. ^ Nicholson 2001, hlm. 141.
  79. ^ Barber 1994, hlm. 193.
  80. ^ Harris, Oliver D. (2013). "Beards: true and false". Church Monuments. 28: 124–32 (124–25). 
  81. ^ Nicholson 2001, hlm. 48, 124–27.
  82. ^ Martin 2005, hlm. 52.
  83. ^ Newman 2007, hlm. 304-312
  84. ^ Barber 1993, hlm. 4.
  85. ^ Martin 2005, hlm. 58.
  86. ^ Ruggeri, Amanda. "The hidden world of the Knights Templar". Diakses tanggal 2017-12-11. 
  87. ^ Barber 1994, hlm. 194–95.
  88. ^ Finlo Rohrer (19 Oktober 2007). "What are the Knights Templar up to now?". BBC News Magazine. Diakses tanggal 2008-04-13. 
  89. ^ Secker dan Warburg 1972
  90. ^ Partner 1982
  91. ^ Walliss 2004, hlm. 130
  92. ^ Haag 2009
  93. ^ a b Nicholson 2014, hlm. 151
  94. ^ Malet 2013, hlm. 224
  95. ^ a b Napier 2011, hlm. 424
  96. ^ Knights Templar FAQ, diakses 10 Januari 2007.
  97. ^ "Freemasonry Today periodical (Edisi Januari 2002)". Grand Lodge Publications Ltd. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Maret 2011. Diakses tanggal 2011-05-28. 
  98. ^ Miller 2017, hlm. 464
  99. ^ Magy Seif El-Nasr; Maha Al-Saati; Simon Niedenthal; David Milam. "Assassin's Creed: A Multi-Cultural Read" (PDF). hlm. 6–7. Diakses tanggal 2009-10-01. kami mewawancarai Jade Raymond ... Jade berkata ... harta karun Ahli Kenisah sudah saatnya dicari. Apa saja yang pernah ditemukan para Ahli Kenisah 
  100. ^ Louis Charpentier, Les Mystères de la Cathédrale de Chartres (Paris: Robert Laffont, 1966), diterjemahkan menjadi The Mysteries of Chartres Cathedral (London: Research Into Lost Knowledge Organization, 1972).
  101. ^ Sanello 2003, hlm. 207-208
  102. ^ Martin 2005, hlm. 133, Bracket & Fuchs 2002, hlm. 189

Kepustakaan

Sanello, Frank (2003). The Knights Templars: God's Warriors, the Devil's Bankers. Taylor Trade Publishing. ISBN 978-0-87833-302-8.  Miller, Duane (2017). 'Knights Templar' in War and Religion, Jld. 2. Santa Barbara, California: ABC–CLIO. Diakses tanggal 28 Mei 2017. 

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting