Krisis Rusia-Ukraina 2021–2022

konfrontasi diplomatik, politik dan militer internasional antara Rusia dan Ukraina

Krisis Rusia-Ukraina 2021–2022 adalah konflik militer yang sedang berlangsung dan krisis internasional antara Rusia dan Ukraina yang dimulai pada 3 Maret 2021, dan meningkat pada akhir 2021, ketika Pakta Pertahanan Atlantik Utara menolak jaminan non-aksesi Ukraina dari Kremlin. Krisis tersebut telah menimbulkan ketegangan internasional, juga melibatkan Pakta Pertahanan Atlantik Utara, Uni Eropa, Segitiga Lublin, Amerika Serikat, Persemakmuran Negara-Negara Merdeka dan Organisasi Traktat Keamanan Kolektif.[40]

Krisis Rusia-Ukraina 2021-2022
Bagian dari Perang Rusia-Ukraina

Penumpukan militer Rusia disepanjang perbatasan Rusia-Ukraina per 3 Desember 2021
Tanggal3 Maret 2021 – sekarang
* Rusia mengakui republik separatis Donetks dan Luhansk sebagai negara berdaulat dan memerintahkan masuknya pasukan militer Rusia ke republik tersebut.[35]
LokasiLaut Baltik, Ukraina
Status Sedang berlangsung
Pihak terlibat

Ukraina Ukraina

Tokoh dan pemimpin
Kekuatan
  • Ukraina:
  • 209.000 (Angkatan Bersenjata)
  • 102.000 (Paramiliter)
  • 900.000 (Cadangan)[2]

  •  Rusia:
  • 900,000 (Angkatan Bersenjata)
  • 554,000 (Paramiliter)
  • 2.000.000 (Cadangan)[2]
  • • termasuk 175,000[38] sampai 190,000[39] di perbatasan Ukraina
  • RR Donetsk:
  • 20.000[2]
  • RR Luhansk:
  • 14.000[2]
  • Belarusia:
  • 45.350 (Angkatan Bersenjata)
  • 110.000 (Paramiliter)
  • 289.500 (Cadangan)

Latar belakang sunting

Setelah pembubaran Uni Soviet pada tahun 1991, Ukraina dan Rusia terus mempertahankan hubungan dekat. Pada tahun 1994, Ukraina setuju untuk menanggalkan persenjataan nuklirnya dan menandatangani Memorandum Budapest tentang Jaminan Keamanan dengan syarat bahwa Rusia, Inggris, dan Amerika Serikat akan mengeluarkan jaminan terhadap ancaman atau penggunaan kekuatan terhadap integritas teritorial atau kemerdekaan politik negara Ukraina. Lima tahun kemudian, Rusia adalah salah satu penandatangan Piagam Keamanan Eropa, di mana ia "menegaskan kembali hak yang melekat pada masing-masing dan setiap Negara peserta untuk bebas memilih atau mengubah pengaturan keamanannya, termasuk perjanjian aliansi, seiring perkembangannya".

Meskipun menjadi negara merdeka yang diakui sejak tahun 1991, sebagai bekas republik konstituen Uni Soviet, Ukraina selama ini dianggap sebagai bagian dari lingkup pengaruh (sphere of influence) Rusia. Pada tahun 2008, Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara menentang keanggotaan Ukraina di NATO. Pada tahun 2009, analis Rumania Iulian Chifu dan rekan penulisnya berpendapat bahwa sehubungan dengan Ukraina, Rusia telah mengejar versi terbaru dari Doktrin Brezhnev, yang menyatakan bahwa kedaulatan Ukraina tidak boleh lebih besar kedaulatan negara-negara anggota Pakta Warsawa sebelum runtuhnya lingkup pengaruh Soviet selama akhir 1980-an dan awal 1990-an. Pandangan ini dibangun atas dasar bahwa tindakan Rusia untuk menenangkan Barat pada awal 1990-an seharusnya mendapat balasan dari Barat, tanpa ekspansi NATO di sepanjang perbatasan Rusia.

Setelah berminggu-minggu protes sebagai bagian dari gerakan Euromaidan (2013–2014), Presiden Ukraina pro-Rusia Viktor Yanukovych dan para pemimpin oposisi parlementer Ukraina pada 21 Februari 2014 menandatangani kesepakatan penyelesaian yang menyerukan pemilihan awal. Keesokan harinya, Yanukovych melarikan diri dari Kyiv menjelang pemungutan suara tentang pemakzulan yang melucuti kekuasaannya sebagai presiden. Para pemimpin wilayah timur Ukraina yang berbahasa Rusia menyatakan kesetiaan yang berkelanjutan kepada Yanukovych, menyebabkan kerusuhan pro-Rusia 2014 di Ukraina. Kerusuhan diikuti oleh aneksasi Krimea oleh Rusia pada Maret 2014 dan Perang di Donbas, yang dimulai pada April 2014 dengan pembentukan negara kuasi yang didukung Rusia, yakni Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk.

Pada 14 September 2020, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyetujui Strategi Keamanan Nasional baru Ukraina, "yang menyediakan pengembangan kemitraan khusus dengan NATO dengan tujuan keanggotaan di NATO." Pada tanggal 24 Maret 2021, Zelenskyy menandatangani Dekrit No. 117/2021 yang menyetujui "strategi de-okupasi dan reintegrasi wilayah Republik Otonomi Krimea dan kota Sevastopol yang diduduki sementara."

Pada Juli 2021, Presiden Rusia Vladimir Putin, menerbitkan essai berjudul "Tentang Kesatuan Sejarah Bangsa Rusia dan Ukraina", di mana ia menegaskan kembali pandangannya bahwa Rusia dan Ukraina adalah "satu bangsa". Sejarawan Amerika Timothy Snyder menggambarkan ide-ide Putin sebagai imperialisme. Wartawan Inggris Edward Lucas menggambarkannya sebagai revisionisme sejarah. Pengamat lain mencatat bahwa kepemimpinan Rusia memiliki pandangan yang menyimpang tentang Ukraina modern dan sejarahnya.

Rusia telah mengatakan bahwa kemungkinan aksesi Ukraina ke NATO dan perluasan NATO secara umum mengancam keamanan nasionalnya. Pada gilirannya, Ukraina dan negara-negara Eropa lainnya yang bertetangga dengan Rusia menuduh Putin berusaha memulihkan Kekaisaran Rusia / Uni Soviet dan mengejar kebijakan militeristik yang agresif.


Invasi Rusia ke Ukraina 2022 sunting

 
Warna merah menunjukkan wilayah yang berhasil dikuasai Rusia dan Kuning wilayah yang dikuasai Ukraina pada Invasi Rusia ke Ukraina 2022

Pada 24 Februari 2022, Rusia melancarkan invasi ke Ukraina. Kampanye dimulai setelah penumpukan kekuatan militer yang berkepanjangan, pengakuan Rusia atas Republik Rakyat Donetsk dan Republik Rakyat Lugansk yang diproklamasikan secara sepihak pada hari-hari sebelum invasi, diikuti oleh masuknya Angkatan Bersenjata Rusia ke wilayah Donbas di Ukraina Timur pada 21 Februari 2022.

Pada pukul 6:00 waktu Moskwa (UTC+3), Presiden Vladimir Putin mengumumkan operasi militer dengan tujuan "demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina"; beberapa menit kemudian, serangan rudal dimulai di berbagai lokasi di seluruh negeri, termasuk di dekat ibu kota Kiev. Layanan Perbatasan Ukraina menyatakan bahwa perbatasannya dengan Rusia dan Belarusia diserang.[41][42]

Catatan sunting

  1. ^ Inggris mengirimkan senjata (secara khusus NLAW ATGMs) dan instruktur.[1][2]
  2. ^ AS memberikan senjata dan instruktur.[3][2]
  3. ^ Perang cyber[4][5]
  4. ^ Kanada mengirim instruktur.[6]
  5. ^ Lithuania mengirim amunisi dan instruktur.[7][6]
  6. ^ Polandia mengirim instruktur[6] dan senjata[8]
  7. ^ Spanyol mengirim dua kapal perang ke Laut Hitam dan berencana mengirim pesawat tempur ke Bulgaria.[9]
  8. ^ Swedia mengirim instruktur.
  9. ^ Turki mengirim drone.[10]
  10. ^ Uni Eropa menyetujui akan memberikan sanksi jika terjadi agresi Rusia.[11]
  11. ^ Australia berencana untuk membantu dengan perang cyber[12]
  12. ^ Pada 14 Januari, presiden Azerbaijan dan Ukraina menandatangani deklarasi bersama tentang "kesiapan untuk saling mendukung kedaulatan dan integritas teritorial" kedua negara "dalam lingkup internasional".[13][14]
  13. ^ Belanda berencana mengirim senjata.[15]
  14. ^ Belgia memiliki pasukan yang disiapkan jika terjadi eskalasi antara Rusia dan Ukraina.[16]
  15. ^ Bulgaria akan mengizinkan pasukan NATO untuk berlatih di Bulgaria.[17]
  16. ^ Denmark telah memutuskan untuk mengalokasikan dukungan keuangan untuk tujuan pertahanan.[18]
  17. ^ Estonia berencana mengirim rudal anti-tank & anti-udara buatan AS.[19]
  18. ^ Finlandia meningkatkan militernya karena kekhawatiran atas agresi Rusia terhadap Ukraina.[20]
  19. ^ Georgia menyatakan solidaritas dengan Ukraina di tengah agresi Rusia.[21]
  20. ^ Italia telah memperingatkan 'konsekuensi serius' jika Rusia menginvasi Ukraina.[22]
  21. ^ Germany has allocated 5.3 million euros for a field hospital for Ukraine. In particular, Germany will conduct training on the construction and use of the hospital. Also, in the event of Russian aggression, Germany will refuse to put into operation Nord Stream 2.[23]
  22. ^ Jepang telah berjanji untuk menjaga kontak dekat dengan sekutu dan mitra lainnya dan terus berkomunikasi menyatakan bahwa setiap serangan akan dibalas dengan tindakan tegas.".[24]
  23. ^ Latvia plans to send weapons[25] and millitary troops.[26]
  24. ^ Perdana Menteri Norwegia menyebut pasukan Rusia membangun sebuah "tanda kelemahan".[27]
  25. ^ Prancis bermaksud untuk "mempertahankan integritas wilayah Ukraina" dan mempertimbangkan untuk mengirim pasukan ke Rumania.[28][29]
  26. ^ Republik Ceko berencana untuk mengirim senjata.[30]
  27. ^ Selandia Baru "sangat mendukung kedaulatan dan integritas wilayah Ukraina".[31]
  28. ^ Rumania bersedia menjadi tuan rumah pasukan NATO.[32]
  29. ^ Perdana Menteri Slovakia telah menjelaskan bahwa "ancaman terhadap Ukraina adalah ancaman terhadap Slovakia".[33]
  30. ^ Yunani Dukung Tindakan Kuat Uni Eropa terhadap Rusia di Tengah Gerakan Ukraina.[34]

Referensi sunting

  1. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama thetimesBritish anti-tank weapons
  2. ^ a b c d e f g h The Military Balance 2021//International Institute for Strategic Studies Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "The Military Balance2021" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  3. ^ "US small arms and ammo arrive in Ukraine as Pentagon details troops to train country's military" (dalam bahasa Inggris). CNN. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 December 2021. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  4. ^ ""Киберпартизаны" заявили о взломе серверов БЖД и выставили ультиматум режиму". Charter 97 (dalam bahasa ua). 24 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  5. ^ "Білоруські "кіберпартизани" зламали сервер залізниці, щоб не пустити російські війська в країну". Лівий берег (dalam bahasa ua). 25 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  6. ^ a b c d e Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Neraca Militer 2021
  7. ^ "Литва передала Україні партію військової допомоги" [Lithuania handed over a consignment of military aid to Ukraine] (dalam bahasa Ukraina). Deutsche Welle. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 December 2021. Diakses tanggal 27 Januari 2022. 
  8. ^ "Is the Ukrainian military really a David against the Russian Goliath?" (dalam bahasa Inggris). France24. 25 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  9. ^ "España moviliza dos buques y ofrece cazas a la OTAN en plena escalada con Rusia sobre Ucrania" [Spain mobilizes two ships and offers fighters to NATO in full escalation with Russia over Ukraine]. ElDiario.es (dalam bahasa Spanyol). 20 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  10. ^ "What Is Driving Turkey's Increasing Military Cooperation With Ukraine?" (dalam bahasa Ukraina). The Defense Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  11. ^ ""Висока ціна агресії". Якими санкціями в Євросоюзі домовилися покарати Росію?". Radio Svoboda. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 December 2021. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  12. ^ "Marise Payne says Aussie troops won't be sent to Ukraine, but cyber assistance to be rendered". NCA. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  13. ^ "Presidents of Ukraine and Azerbaijan signed a Joint Declaration on Deepening Strategic Partnership". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  14. ^ Çetiner, Yusuf (18 January 2022). "Presidents of Ukraine and Azerbaijan Sign a Joint Declaration on Deepening Strategic Partnership". Overt Defence. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  15. ^ "Cabinet opens to defensive arms supplies to Ukraine". Algemeen Dagblad. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  16. ^ "Belgian army has troops prepared if Ukraine situation escalates". The Brussels Times. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  17. ^ "Romania, Bulgaria to Strengthen Security Amid Ukraine War Fears". BalkanInsight. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  18. ^ "Denmark announces comprehensive support program to Ukraine". Ministry of Foreign Affairs of Denmark. 16 January 2022. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  19. ^ "Blinken Authorizes Baltic Countries to Send US Weapons to Ukraine". Voice of America. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  20. ^ "Finland enhances military readiness as tension rises over Ukraine". Reuters. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  21. ^ "Georgia expresses solidarity with Ukraine amid Russia's aggression". Ukrinform. Diakses tanggal 25 January 2022. 
  22. ^ "Italy, US warn of serious consequences over escalation of Russia-Ukraine crisis". Global Village Space. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  23. ^ "Germany will hand over a field hospital for the military to Ukraine – German Defense Minister" [Germany will hand over a field hospital for the military to Ukraine – German Defense Minister]. Radio Svoboda (dalam bahasa Ukraina). Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  24. ^ "Biden, Kishida agree to boost security, economic cooperation amid rising concerns". Reuters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  25. ^ "Latvia will provide arms to Ukraine". Deutsche Welle. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  26. ^ "Latvia plans to send troops to Ukraine". Delfi.lv. Diakses tanggal 28 January 2022. 
  27. ^ "Norway's PM says Russia build-up is 'a sign of weakness'". AP News. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  28. ^ "Macron à Poutine : Paris entend "défendre l'intégrité territoriale de l'Ukraine"". L'Express (dalam bahasa Prancis). 15 November 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2021. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  29. ^ "Ultimatum russe, Macron prêt à envoyer l'armée en Roumanie... la crise ukrainienne prend de l'ampleur". midilibre.fr (dalam bahasa Prancis). Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  30. ^ "The Czech Republic is ready to provide Ukraine with weapons and military equipment". Radio Svoboda. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  31. ^ "MFAT advises New Zealanders in Ukraine to 'consider leaving' due to fears of Russian invasion". stuff. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  32. ^ "Romania is ready to host increased NATO troops if needed, president says". Reuters. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  33. ^ "Diplomatic solution important, and so is the protection of our people, Slovak ministers say". The Slovak Spectator. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  34. ^ "Greece Backs Strong EU Action on Russia Amid Putin Ukraine Moves". Bloomberg. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  35. ^ "Russia recognises Ukraine separatist region" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 1 Maret 2022. 
  36. ^ Fox, Greg (10 December 2021). "165 members of Florida National Guard in Ukraine". WESH. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 January 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  37. ^ "Därför utbildar Sverige ukrainska säkerhetsstyrkor" [The reason Sweden trains Ukrainian security forces] (dalam bahasa Swedish). Swedish Armed Forces. 14 December 2022. Diakses tanggal 28 Januari 2022. 
  38. ^ Julian E., Barnes; Michael, Crowley; Eric, Schmitt (10 January 2022). "Russia Positioning Helicopters, in Possible Sign of Ukraine Plans". The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli  tanggal 22 January 2022. Diakses tanggal 20 January 2022. American officials had expected additional Russian troops to stream toward the Ukrainian border in December and early January, building toward a force of 175,000. 
  39. ^ Bengali, Shashank (18 February 2022). "The U.S. says Russia's troop buildup could be as high as 190,000 in and near Ukraine." . The New York Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 18 February 2022. 
  40. ^ "«Люблінський трикутник»: з Путіним треба не розмовляти, його треба стримувати". www.ukrinform.ua (dalam bahasa Ukraina). Diakses tanggal 2022-01-20. 
  41. ^ Jessie Yeung; Adam Renton; Rob Picheta; Ed Upright; Aditi Sangal; Adrienne Vogt; Melissa Macaya; Maureen Chowdhury; CNN (23 Februari 2022). "Russian military vehicles enter Ukraine from Crimea". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 24 Februari 2022. 
  42. ^ "Украинские пограничники сообщили об атаке границы со стороны России и Белоруссии". Interfax.ru (dalam bahasa Rusia). Diakses tanggal 2022-02-24.