Buka menu utama

Konvensi Gastein (bahasa Jerman: Gasteiner Konvention), juga disebut Konvensi Badgastein, adalah sebuah perjanjian yang ditandatangani di Bad Gastein di wilayah Kekaisaran Austria pada tanggal 14 Agustus 1865.[1] Perjanjian ini ditandatangani oleh dua kekuatan utama di Konfederasi Jerman, yaitu Prusia dan Austria, dan berkaitan dengan pemerintahan "Kadipaten-Kadipaten Elbe" di Schleswig, Holstein dan Sachsen-Lauenburg.

Konvensi Gastein
{{{image_alt}}}
Hotel Straubinger, Bad Gastein
JenisPerjanjian
Ditandatangani14 Agustus 1865
LokasiBad Gastein, Kadipaten Salzburg, Austria
PenandatanganFlag of the Habsburg Monarchy.svg Kekaisaran Austria
Flag of the Kingdom of Prussia (1803-1892).svg Kerajaan Prusia

Sebelumnya, Kadipaten Schleswig dan Holstein telah dikuasai oleh Denmark sejak tahun 1460. Pada tahun 1858, kepala dewan liberal nasional Denmark Carl Christian Hall merumuskan "Konstitusi November" yang akan semakin mengeratkan Schleswig dengan Kerajaan Denmark, sehingga muncul protes dari Jerman, dan pasukan Konfederasi Jerman akhirnya menduduki Holstein dan Lauenburg pada tahun 1863. Kemudian, setelah meletusnya Perang Schleswig Kedua, Denmark mengalami kekalahan dan harus menyerahkan Kadipaten-Kadipaten Elbe kepada Prusia dan Austria sesuai dengan kesepakatan Perjanjian Wina yang ditandatangani pada tanggal 30 Oktober 1864.

Seusai penandatanganan perjanjian ini, Austria dan Prusia harus menyelesaikan isu pemerintahan wilayah-wilayah tersebut. Prusia ingin menjadikan wilayah tersebut sebagai provinsinya, tetapi Austria menolaknya dan ingin agar kadipaten-kadipaten ini berstatus kondominium atau wilayah yang diperintah bersama. Untuk mengurangi ketegangan,Otto von Bismarck bertemu dengan utusan Austria Gustav von Blome di kota Bad Gastein.

IsiSunting

Berdasarkan perjanjian ini, Prusia akan menguasai Schleswig dan Austria akan mengendalikan wilayah Holstein. Prusia juga akan membeli hak Austria atas wilayah Sachsen-Lauenburg dengan harga 2,5 juta rigsdaler Denmark, sehingga Austria mencabut haknya atas wilayah tersebut dan Sachsen-Lauenburg akan dipimpin oleh Raja Prusia yang akan memperoleh gelar Adipati Sachsen-Lauenburg. Selain itu, Prusia memperoleh hak untuk melewati jalan militer di Holstein untuk mencapai wilayah Schleswig, dan Prusia juga berhak membangun terusan dan jalur telegraf ke Schleswig dengan melintasi wilayah Holstein. Perjanjian ini juga mengatur soal pendirian Angkatan Laut Konfederasi Jerman, penetapan kota Kiel di Holstein sebagai markas angkatan laut tersebut di bawah kedaulatan Prusia, dan penetapan Rendsburg sebagai Benteng Konfederasi Jerman.

ReferensiSunting

  1. ^ Wolfgang Neugebauer (ed.): Handbuch der preußischen Geschichte. Band 2: Das 19. Jahrhundert und große Themen der Geschichte Preußens. Verlag De Gruyter, Berlin 1992, ISBN 3-11-008322-1, hlm. 340 books.google