Konflik perbatasan Tiongkok-Soviet

Konflik perbatasan Tiongkok-Soviet tahun 1969 merujuk pada pertempuran di perbatasan antara Uni Soviet dengan Republik Rakyat Tiongkok pada puncak Perpecahan Tiongkok-Soviet. Perang perbatasan paling besar terjadi pada Maret 1969 di Pulau Zhenbao (珍宝岛) di Sungai Ussuri, juga dikenal sebagai Pulau Damanskii (Остров Даманский) dalam bahasa Rusia. Dengan runtuhnya Uni Soviet, pulau ini kini dikuasai oleh RRT

Konflik perbatasan Tiongkok-Soviet di pulau darmansky
Bagian dari Perang Dingin
Location Ussuri-River.png
kegagalan soviet dalam menghancurkan tank T-62 dan mundurnya pasukan soviet dari pulau zhenbao
Tanggal1969
LokasiPerbatasan antara Tiongkok dengan Uni Soviet
Hasil kemenangan china,china mengontrol pulau darmansky secara de facto
Perubahan
wilayah
Perselisihan akhirnya diselesaikan dalam serangkaian perjanjian perbatasan yang dibuat oleh Rusia dan Cina pada tahun 1991, 1994 dan 2004, sebagai akibatnya Cina menerima beberapa ratus pulau di sungai Argun, Amur, dan Ussuri, termasuk Damansky (Zhenbao), Tarabarov ( Yinlong) dan sekitar 50% dari Pulau Bolshoy Ussuriysky (Pulau Heixiazi) dekat Khabarovsk
Pihak terlibat
Tiongkok Republik Rakyat Tiongkok  Uni Soviet
Tokoh dan pemimpin
Tiongkok Mao Zedong Uni Soviet Leonid Brezhnev
Kekuatan
514.000 658.000
Korban
68 tewas ~50 tewas, 94 terluka [1]

Pertempuran

Pada 27 Desember 1968, beberapa kendaraan lapis baja Soviet mendarat di Pulau Zhenbao, dan tentara Soviet menggunakan tongkat untuk memukuli tentara Tiongkok. Pada tanggal 23 Januari 1969, konflik kekerasan lain terjadi di pulau itu, dan 28 tentara Cina dilaporkan terluka. Dari tanggal 6 sampai 25 Februari 1969, lima insiden serupa terjadi, dan penembakan terjadi pada bulan Maret 1969. Menurut peristiwa versi Tiongkok, pada pukul 8:40 pagi pada tanggal 2 Maret 1969, 30 personel patroli perbatasan Tiongkok yang dibagi menjadi dua kelompok mendekat. pulau itu dan disambut oleh sekitar 70 tentara soviet di sepanjang satu truk dan diperkuat dengan dua kendaraan lapis baja yang berusaha mengepung patroli Cina. Cina mengklaim Soviet telah melepaskan tembakan pada 9:17.[ Soviet menanggapi dengan tank, pengangkut personel lapis baja (APC), dan pemboman artileri. Selama tiga hari, PLA berhasil menghentikan penetrasi Soviet dan akhirnya mengusir semua pasukan Soviet dari Pulau Zhenbao. Selama pertempuran, Cina mengerahkan dua peleton infanteri yang diperkuat dengan dukungan artileri. Sumber Cina menyatakan Soviet mengerahkan sekitar 60 tentara dan enam APC amfibi BTR-60, dan dalam serangan kedua, sekitar 100 tentara didukung oleh 10 tank dan 14 APC termasuk artileri. PLA telah mempersiapkan konfrontasi itu selama dua hingga tiga bulan.

Dari antara unit-unit tersebut, Cina memilih 900 tentara yang dikomandoi oleh anggota staf militer dengan pengalaman tempur. Mereka diberikan pelatihan khusus dan peralatan khusus dan secara diam-diam dikirim untuk mengambil posisi di Pulau Zhenbao terlebih dahulu.[6] Jenderal Tiongkok Chen Xilian menyatakan bahwa Tiongkok telah memenangkan kemenangan yang jelas di medan perang.

Pada tanggal 15 Maret, Soviet mengirim 30 tentara lagi dan enam kendaraan tempur ke Pulau Zhenbao. Setelah satu jam pertempuran, Cina telah menghancurkan dua kendaraan Soviet. Beberapa jam kemudian, Soviet mengirim gelombang kedua dengan dukungan artileri. Cina menghancurkan lima kendaraan tempur Soviet lagi.Kolonel Demokrat Leonov memimpin kelompok empat tank T-62 dalam serangan balik pada 15 Maret dan dibunuh oleh penembak jitu China ketika dia meninggalkan kendaraan yang hancur. Letnan Senior Ivan Strelnikov mencoba merundingkan penarikan pasukan komando Tiongkok secara damai dari pulau itu dan terbunuh karena masalahnya ketika dia sedang berbicara dengan musuh. Gelombang ketiga dipukul mundur oleh artileri Cina yang efektif, yang menghancurkan satu tank Soviet dan empat APC dan merusak dua APC lainnya. Di penghujung hari, dengan kendali penuh Tiongkok atas pulau itu, Jenderal Soviet Oleg Losik memerintahkan untuk mengerahkan beberapa peluncur roket rahasia BM-21 "Grad". Soviet menembakkan 10.000 peluru artileri dalam pertempuran sembilan jam dengan Cina bersama dengan 36 serangan mendadak. Serangan itu menghancurkan pasukan dan material Cina. Pasukan Cina meninggalkan posisi mereka di pulau itu, dan Soviet mundur ke posisi mereka di tepi Sungai Ussuri Rusia.Pada 16 Maret 1969, Soviet memasuki pulau itu untuk mengumpulkan orang mati mereka. Orang Cina menahan senjata mereka. Pada tanggal 17 Maret 1969, Soviet mencoba mengambil kembali tank T-62 yang cacat dari pulau itu,Tentara Soviet dibantai oleh artileri Cina saat ingin mengambil tank T-62.

Pada 21 Maret, Soviet mengirim tim penghancuran yang berusaha menghancurkan tank. Cina melepaskan tembakan dan menggagalkan Soviet.Dengan bantuan penyelam angkatan laut China, PLA menarik tank T-62 ke darat. Tank itu kemudian diberikan ke Museum Militer China.

Pertempuran ini dimenangi oleh china karena berhasil memukul mundur tentara soviet serta mengagalkan rencana soviet untuk menghancurkan tank

Hubungan Rusia dan Cina membaik pada tahun 1991, 1994 dan 2004, sebagai akibatnya Cina menerima beberapa ratus pulau di sungai Argun, Amur, dan Ussuri, termasuk Damansky (Zhenbao), Tarabarov ( Yinlong) dan sekitar 50% dari Pulau Bolshoy Ussuriysky (Pulau Heixiazi) dekat Khabarovsk

Referensi

Pranala luar