Konflik Abraham dan Lot

Konflik Abraham dan Lot (bahasa Ibrani: מריבת רועי אברהם ורועי לוט‎, Merivat Roey Avraham Ve'Roey Lot) adalah sebuah peristiwa dalam Kitab Kejadian, dalam Bacaan Taurat Mingguan, Lech-Lecha, yang mengisahkan perpisahan Abraham dan Lot, akibat pertikaian di antara para gembala mereka. Persengketaan berakhir dengan cara damai, dimana Abraham mengakui sebuah bagian dari Tanah yang Dijanjikan, yang diberikan kepadanya, dalam rangka menuntaskan konflik tersebut dengan damai.

Penjelasan Alkitab sunting

 
Abraham dan Lot Membagi Wilayah (ilustrasi dari Bible Pictures and What They Teach Us tahun 1897 karya Charles Foster)

Dalam Kejadian 13:5-13, Abraham (saat itu disebut Abram) dan Lot terpencar, akibat pertikaian di kalangan para gembala. Pada permulaan cerita, Lot dideskripsikan sebagai pria yang sangat kaya, seperti Abraham setelah ia kembali dari Mesir. Teks Alkitab tersebut tak menjelaskan alasan dari pertikaian tersebut. Namun, akibat dari pertikaian tersebut, Abragam menawarkan Lot untuk berbagi, dalam rangka mencegah gesekan, dan ia memberikan hak kepada Lot untuk menjadi orang pertama diantara keduanya untuk mengambil wilayah yang ia inginkan:

5 Juga Lot, yang ikut bersama-sama dengan Abram, mempunyai domba dan lembu dan kemah. 6 Tetapi negeri itu tidak cukup luas bagi mereka untuk diam bersama-sama, sebab harta milik mereka amat banyak, sehingga mereka tidak dapat diam bersama-sama. 7 Karena itu terjadilah perkelahian d antara para gembala Abram dan para gembala Lot. Waktu itu orang Kanaan dan orang Feris diam di negeri itu. 8 Maka berkatalah Abram kepada Lot: "Janganlah kiranya ada perkelahian antara aku dan engkau, dan antara para gembalaku dan para gembalamu, sebab kita ini kerabat. 9 Bukankah seluruh negeri ini terbuka untuk engkau? Baiklah pisahkan dirimu dari padaku; jika engkau ke kiri, maka aku ke kanan, jika engkau ke kanan, maka aku ke kiri."

Robert Alter menyatakan bahwa bahasa Abraham bersifat "jelas, tegas dan sopan."[2] Lot menerima kesepakatan damai tersebut, untuk Pembagian Tanah, dan memilih wilayah dataran Yordania – di wilayah yang meliputi Sodom, dan cerita tersebut berakhir dengan Abraham dan Lot secara terpisah bermukim di wilayah berbeda dari Tanah tersebut:

10 Lalu Lot melayangkan pandangnya dan dilihatnyalah, bahwa seluruh Lembah Yordan banyak airnya, seperti taman TUHAN, seperti tanah Mesir, sampai ke Zoar. --Hal itu terjadi sebelum TUHAN memusnahkan Sodom dan Gomora. 11 Sebab itu Lot memilih baginya seluruh Lembah Yordan itu, lalu ia berangkat ke sebelah timur dan mereka berpisah. 12Abram menetap di tanah Kanaan, tetapi Lot menetap di kota-kota Lembah Yordan dan berkemah di dekat Sodom.

Buntut sunting

Rujukan kepada Sodom dalam ayat 13 menunjukkan bahwa Lot membuat pilihan yang buruk.[4] Narator memakai pilihan tanah Lor di dekat Sodom sebagai cara membayangi peran Lot dalam Pertempuran Siddim, dimana Lot tertangkap dalam pertempuran, dan peran Lot dalam penghancuran Sodom dan Gomorrah.[5] Lot menempatkan tenda-tendanya di dekat Sodom menurut Kejadian 13:12. Menurut 14:12, Lot tinggal di kota itu sendiri. Penghancuran Sodom dikaitkan dalam ayat 19.

Buntutnya adalah contoh dari bagaimana Abragam menuntaskan sebuah konflik dengan mempercayakan Allah untuk mengurusi urusannya, sementara keputusna Lot berdasarkan pada apa yang ia pandang pilihan logis tanpa menyoroti kehendak Allah pada masa sebelumnya.

Referensi sunting

  1. ^ Genesis 13:5-9 Chabad Library, classic text, the Bible with Rashi, Genesis 13
  2. ^ Alter, Robert (1997). Genesis: Translation and Commentary. hlm. 54. 
  3. ^ Genesis 13:10-12 Chabad Library, classic text, the bible with Rashi, Genesis 13
  4. ^ Alter, Robert (1997). Genesis: Translation and Commentary. hlm. 56. 
  5. ^ George W. Coats (1983). Genesis, with an Introduction to Narrative Literature. Wm. B. Eerdmans Publishing. hlm. 113–114. ISBN 978-0-8028-1954-3.