Kitab Yudit

Kitab Yudit (disingkat Yudit; akronim Ydt.) merupakan salah satu kitab yang termasuk dalam kelompok kitab-kitab sejarah dan menjadi bagian dari golongan Deuterokanonika pada Perjanjian Lama bagi kanon Kitab Suci Katolik. Kitab ini juga menjadi salah satu kitab pada Septuaginta dan pada Perjanjian Lama dalam Alkitab Ortodoks. Kitab ini tidak dianggap kanonik oleh Alkitab Ibrani (Tanakh) dan dianggap sebagai apokrifa dalam kanon Alkitab Protestan.[1]

Yudit dengan Kepala Holofernes, oleh Cristofano Allori, 1613 (Koleksi Kerajaan, London)

Kitab ini disebut kitab yang inspirasional bagi umat melawan semua penjajah yang hendak menajiskan tempat suci.[2]

NamaSunting

Nama kitab ini merujuk pada tokoh Yudit binti Merari,[a] yang merupakan tokoh utama dalam kitab ini. Nama "Yudit" sendiri diserap dari nama dalam bahasa Yunani Kuno: Ιουδίθ (Ioudíth), sementara kata itu sendiri diserap dari bahasa Ibrani: יְהוּדִית‎ (Yehudit, har. "Yudit, Yahudi, bahasa Ibrani"), yang sebenarnya merupakan bentuk feminin dari nama bahasa Ibrani: יְהוּדִי‎ (Yehudi, har. "Yahudi, orang Yehuda") dan bahasa Ibrani: יְהוּדָה‎ (Yehuda, har. "Yehuda, orang Yehuda").[3]

IsiSunting

 
Yudit dengan Kepala Holophernes, oleh Simon Vouet, (Alte Pinakothek, Munich)

StrukturSunting

 
Yudith Kembali ke Betunia, pahatan kayu buatan Julius Schnorr von Karolsfeld, 1860.

Kitab Yudit dapat dibagi menjadi dua bagian atau "babak" dengan panjang teks yang kurang lebih sama. Bab 1–7 menggambarkan bangkitnya ancaman terhadap Israel, yang dipimpin oleh raja jahat Nebukadnezar dan jenderal penjilatnya Holofernes, dan berakhir pada titik ketika ekspedisi penaklukkan oleh Holofernes di seluruh dunia berkumpul di celah gunung di mana desa Yudit, Bethulia, berada.[4] Bab 8–16 kemudian memperkenalkan Yudit dan menggambarkan tindakan heroiknya untuk menyelamatkan warga Betunia. Meskipun penguraiannya tentang perkembangan militer kadang-kadang terkesan membosankan, babak pertama berusaha mengembangkan tema-tema penting dengan menyelipkan adegan-adegan perenungan di antara adegan-adegan pertempuran dan adegan-adegan seru dengan momen-momen rehat. Sementara babak kedua dikhususkan untuk kekuatan karakter Yudit dan adegan pemenggalan kepala.[4]

The New Oxford Annotated Apocrypha mengemukakan adanya pola kiasmus pada kedua babak. Jalan cerita adegan-adegan seakan-akan diceritakan kembali dari akhir ke awal pada suatu titik di tengah-tengah narasi dalam suatu babak (yakni pola [a][b][c][c'][b'][a']).[4]

Babak I (1:1–7:23)

A. Operasi melawan negara-negara yang tidak patuh; bangsa-bangsa menyerah (1:1–2:13)

B. Israel "sangat ketakutan" (2:14–3:10)
C. Yoyakim bersiap untuk berperang (4:1–15)
D. Holofernes berbicara dengan Akhior (5:1–6.9)
E. Akhior diusir oleh orang Asyur (6:10–13)
E'. Akhior diterima di Desa Betulia (6:14–15)
D'. Achior berbicara dengan para penduduk (6:16–21)
C'. Holofernes bersiap untuk berperang (7:1–3)
B'. Israel "sangat ketakutan" (7:4–5)

A'. Operasi melawan Betulia; para penduduk ingin menyerah (7:6–32)

Babak II (8:1–16:25)

A. Pengenalan tokoh Yudit (8:1–8)

B. Yudit berencana untuk menyelamatkan Israel (8:9–10:8)
C. Yudit dan dayangnya meninggalkan Betulia (10:9–10)
D. Yudit memenggal kepala Holofernes (10:11–13:10a)
C'. Yudit dan dayangnya kembali ke Betulia (13.10b–11)
B'. Yudit merencanakan penghancuran musuh Israel (13:12–16:20)

A'. Akhir kisah Yudit (16.1–25)[4]

RingkasanSunting

Kitab Yudit mempunyai jalan cerita yang tragis sekaligus menarik bagi para patriot Yahudi dan memperingatkan kepada para pembacanya agar menaati Hukum Taurat.[2] Narasi Kitab Yudit dimulai dari seorang janda yang saleh,[5] yang kecewa dengan saudara-saudara sebangsanya karena tidak mau melawan para penjajah asing mereka.[3] Namanya adalah Yudit, yang dalam bahasa Ibrani berarti "Perempuan Yahudi".[5] Ia berhasil menyelamatkan Israel dari penghancuran total yang dilakukan oleh tentara Asyur.[5] Dalam kitab ini berisi macam-macam sindiran terhadap era Asyur, Babel, dan Persia.[6]

Yudit, disertai oleh hamba perempuannya Abra yang setia meskipun mungkin agak enggan, pergi ke kemah jenderal musuh, Holofernes.[3] Ia pelan-pelan memikatnya, menjanjikan pelayanan seksual dan informasi tentang bangsa Israel.[3] Setelah mendapatkan kepercayaannya (meskipun ia tidak memenuhi janjinya), ia memperoleh akses ke kemahnya pada suatu malam sementara Holofernes sedang tertidur karena mabuk.[7] Yudit memenggal kepalanya, lalu membawanya dan memperlihatkannya kepada orang-orang Holofernes.[3] Setelah kematian Holofernes, bangsa Asyur mengalami kekacauan dan Israel diselamatkan oleh tangan seorang perempuan.[3]

Menurut Nowell, kelalaian Holofernes disebabkan kecantikan Yudit.[3] Perjuangannya diwarnai dan didasarkan atas pengalaman religius yang mendalam dan hidupnya dijadikan pujian bagi Allah.[8] Sebagai pejuang ia tidak kehilangan sosok feminin yang lembut, cantik dan anggun.[8] Seluruh pribadinya mencerminkan kelembutan, kecantikan dan keanggunan.[8] Yudit juga seorang sosok ibu yang mandiri dan kreatif dan hal tersebut ditunjukkan dalam kedewasaannya.[8] Ia menunjukkan keberanian yang luar biasa untuk menghadapi musuh ketika seluruh bangsanya digelisahkan oleh lawan.[8] Bagi Yudit, kekerasan harus dilawan dengan kelembutan.[8] Meskipun banyak orang yang mencoba mendekatinya, Yudit tetap tidak menikah hingga akhir hayatnya.[3]

KepengaranganSunting

Penulis kitab Yudit dijelaskan pada pasal 8-9:14, mulai pasal 8:1 diketahui bahwa Yudit adalah seorang Israel sejati.[3] Menurut David Michael Lindsey, Kitab Yudit ditulis sekitar abad ke-6 SM oleh seorang pahlawan perempuan yang dikenal dengan janda muda Manasye.[9] Penulisan dipengaruhi peristiwa-peristiwa Makabe.[10]

PerikopSunting

Judul perikop dalam Kitab Yudit menurut Alkitab Terjemahan Baru Deuterokanonika oleh LAI dan LBI adalah sebagai berikut.

Penaklukan bangsa-bangsa oleh Holofernes
  • Raja Arfaksad dan raja Nebukadnezar (1:1–6)
  • Percuma raja Nebukadnezar menuntut bangsa-bangsa di bagian barat menaklukkan diri (1:7–12)
  • Pertempuran dengan raja Arfaksad (1:13–16)
  • Panglima Holofernes dikirim ke barat (2:1–20)
  • Perjalanan bala tentara Holofernes (2:21–28)
  • Banyak kerajaan menaklukkan diri (3:1–10)
  • Orang-orang Yahudi dapat tahu (4:1–8)
  • Ibadah permohonan (4:9–15)
  • Akhior menceritakan sejarah bangsa Israel kepada Holofernes dan memberikan nasehatnya (5:1–24)
  • Akhior diserahkan kepada orang-orang Yahudi (6:1–21)
  • Betulia dikepung (7:1–18)
  • Penduduk Betulia putus asa — Usul Uzia (7:19–32)
Kepahlawanan Yudit
  • Yudit diperkenalkan (8:1–8)
  • Yudit dan para tua-tua Betulia (8:9–36)
  • Doa Yudit (9:1–14)
  • Yudit pergi ke perkemahan Asyur (10:1–23)
  • Pertemuan pertama dengan Holofernes (11:1 – 12:9)
  • Yudit pada perjamuan Holofernes (12:10 – 13:10)
  • Yudit membawa kepala Holofernes ke kota Betulia (13:11–20)
  • Orang-orang Yahudi menyerang perkemahan Asyur (14:1 – 15:7)
  • Syukur kepada Allah (15:8 – 16:20)
  • Yudit menjadi tua dan meninggal (16:21–25)

Latar belakangSunting

 
Yudit oleh August Riedel.

Status janda Yudit dalam tradisi Israel merupakan simbol kelemahan, orang yang tidak mempunyai kekuatan di masyarakat.[7] Oleh karena itu, perlu hukum yang mengatur agar para janda dapat dilindungi, seperti kasus perkawinan levirat.[7] Selain itu, kelemahan para janda juga terbukti dalam pelbagai pemberitaan para nabi untuk melindungi hak para janda, secara khusus menekankan perlindungan Allah.[7] Data tersebut adalah informasi yang dicatat Yudit terkait kematian Manasye, suami Yudit pada pasal 8:2-6.[7] Yudit juga dikenal sebagai wanita yang cantik dan elok parasnya pada Pasal 8:7.[7] Selain cantik dan elok, ada indikasi bahwa dia adalah wanita kaya dari warisan Manasye yang berupa emas dan perak, budak-budak dan sahaya-sahaya, ternak dan ladang pada pasal 8:7b dan seorang yang saleh atau takut akan Allah, pada pasal 8:8.[11] Dalam masyarakat yang dikuasai laki-laki, Yudit tampil memimpin, meminta para penatua kota berkumpul dan membagi tugas. Bila para tetua hanya berpikir tentang kebutuhan praktis sehari-hari, tentang air minum.[7] Yudit menjunjung tinggi namanya sebagai Israel sejati, yang diperjuangkan ialah keselamatan bangsa dan Negara.[8] Dalam pertimbangannya, situasi itu meminta risiko yang harus diperhitungkan masak-masak; kecuali tindakan tersebut akan menjadi contoh dan menimbulkan semangat juang yang tinggi.[8] Keberaniannya menggerakkannya untuk berpikir demi kepentingan orang lain, umat Israel, kenisah dan tempat suci.[8] Ia mencerminkan kebijaksanaan putri dari Abel-Bet-Maakha yang mengusulkan eksekusi Seba, supaya kepentingan seluruh bangsa terjamin.[7]

Selain itu Yudit juga digambarkan sebagai seorang pemberani pada pasal 9:9-27 dan bijaksana pasal 9:28-29. Gambaran ini didukung oleh ahli-ahli Katolik, seperti Craghan dan Kodell.[12]

KesejarahanSunting

Kecenderungan sosial Israel pada masa Yudit tidak terlepas dari masuknya budaya helenisasi yang dipersonifikasikan oleh kekuatan Nebukadnezar dan panglimanya Holofernes ke dalam kehidupan umat baik dalam aspek sosial, politik, budaya, ekonomi dan keagamaan.[13] Kebijakan helenisasi ini terus dipaksakan hingga mengakibatkan terancamnya kehidupan beriman umat Israel kepada Yahwe.[2] Isi kebijakan tersebut yakni orang-orang Yahudi harus meninggalkan praktik-praktik tradisional seperti cara beribadah, sunat dan melupakan aturan mengenai makanan yang halal dan haram.[2] Sebaliknya, orang-orang Yahudi dipaksa untuk mengambil alih cara berpikir dan beribadah Yunani yang bagi orang-orang Yahudi itu adalah sebuah pelacuran terhadap Yahwe.[2] Dalam situasi seperti ini, Wismoady mengatakan bahwa terdapat kelompok Yahudi yang berjuang menentang helenisasi yang dianggap bertentangan dengan iman Israel.[2] Vriezen menjelaskan bahwa walaupun ancaman tersebut, bangsa Israel semakin bertekad untuk mempertahankan warisan rohani yang dimilikinya dengan menolak secara tegas segala sesuatu yang mengancam kestabilan struktur agama.[14] Hal ini digambarkan pada pasal 7:19-32, di mana umat yang mulai berputus asa dan menganjurkan untuk melibatkan diri dalam kebijakan helenisasi:[14]

Saran itu mengguncang iman pemimpin umat sehingga ia (pemimpin umat: Uzia) mengeluarkan pernyataan mencobai Allah pada pasal 7:30.

Kontras dengan mereka dalam situasi yang demikian, sebagian masyarakat (diwakili oleh Yudit) tetap berpegang pada tradisi iman mereka, bahwa Allah adalah Allah yang berkuasa dan tidak bisa diatur oleh kehendak manusia.[2] Yudit mengakui bahwa Allah adalah pahlawan yang akan melindungi dan menolong mereka pada waktu yang Ia kehendaki.[2]

GaleriSunting

CatatanSunting

  1. ^ Silsilah lengkapnya adalah Yudit binti Merari bin Oks bin Yusuf bin Oziel bin Hilkia bin Ananias bin Gideon bin Rafain bin Ahitub bin Eliya bin Hilkia bin Eliab bin Natanael bin Salamiel bin Sarasadai bin Israel.

ReferensiSunting

  1. ^ (Indonesia) David L. Baker. Mari Mengenal Perjanjian Lama. Jakarta: BPK Gunung Mulia. 2008. Hal.21
  2. ^ a b c d e f g h (Indonesia) S. Wismoady Wahono. Di Sini Kutemukan. Jakarta: BPK Gunung Mulia. 2002. Hal 278, 271, 278, 762
  3. ^ a b c d e f g h i (Indonesia) Dianne Bergant, Robert J. Karris (ed) Irene Nowell. Yunus dalam tafsir Alkitab Perjanjian Lama. Yogyakarta: Kanisius. 2002. Hal.756, 258-259
  4. ^ a b c d Michael D. Coogan, ed. (2010). The New Oxford Annotated Apocrypha: New Revised Standard Version (edisi ke-4th). Oxford Univ. Press. hlm. 31–36. ISBN 978-0-19-528961-9. 
  5. ^ a b c David Michael Lindsey. 2007, Perempuan & Naga: Penampakan-penampakan Maria. Yogyakarta: Kanisius. hlm. 35.
  6. ^ W.R.F. Browning. 2009, Kamus Alkitab. Jakarta: BPK Gunung Mulia. hlm. 504.
  7. ^ a b c d e f g h (Inggris) Christian Conference of Asia. Urban Rural Mission. Conceiving a New Creation: Grassroots Women's Leadership Formation. 13-19 October 1990, Penang YMCA, Malaysia, URM Concerns. Hong Kong Christian Conference of Asia, 1990. Hal.44, 45.46,47
  8. ^ a b c d e f g h i (Indonesia) St Darmawijaya. Perempuan dalam Perjanjian Lama. Yogyakarta: Kanisius. 2003 Hal.41
  9. ^ (Indonesia) David Michael Lindsey. Perempuan dan naga: penampakan-penampakan Maria. Yogyakarta: Kanisius. 2007. Hal 35-36
  10. ^ (Indonesia) H. Jagersma, Soeparto Poerbo. Dari Aleksander Agung sampai Bar Kokhba: sejarah Israel dari +_ 330 SM-135 M. Jakarta: BPK Gunung Mulia. 2003. Hal.76
  11. ^ (Indonesia) Nancy de Flon. John Vidmar The Da Vinci Code & Tradisi Gereja. Yogyakarta: Kanisius. 2007. Hal.68
  12. ^ (Indonesia) John Craghan dan Jerome Kodell. Tafsir Deuterokanonika 1: Tobit, Yudit, Barukh. Yogyakarta: Kanisius. 1990. Hal.75-76
  13. ^ (Inggris) Helmut Koester. History, Culture And Religion of The Helenistic Age. New York: Berlin. 1980. Hal 259
  14. ^ a b (Indonesia) TH. C. Vriezen. Agama Israel Kuno. Jakarta: BPK Gunung Mulia. 2006. Hal 292

Pranala luarSunting