Kekaisaran Bizantium di bawah Dinasti Doukas

Kekaisaran Bizantium diperintah oleh kaisar dinasti Doukas antara 1059 dan 1081. Ada enam kaisar dan rekan-kaisar pada periode ini: pendiri dinasti, Kaisar Kōnstantinos X Doukas (bertakhta 1059-1067), saudaranya Ioannes Doukas, Katepano dan kemudian Caesar, Romanos IV Diogenes (bertakhta 1068-1071), putra Konstantinos, Mikhael VII Doukas (bertakhta 1071-1078), putra Mikhael dan rekan-kaisar Konstantinos Doukas,[1][2] dan akhirnya Nikephoros III Botaneiates (bertakhta 7 Januari 1078 – 1 April 1081), yang mengaku keturunan dari wangsa Fokas.

Kekaisaran Romawi

Βασιλεία Ῥωμαίων
1059–1081
Kekaisaran Bizantium pada malam Perang Salib, skt. 1080
Kekaisaran Bizantium pada malam Perang Salib, skt. 1080
Ibu kotaKonstantinopel
Agama
Gereja Ortodoks
PemerintahanOtokrasi
Kaisar 
• 1059–1067
Konstantinos X Doukas
• 1071–1078
Mikhaēl VII Doukas
Sejarah 
1059
• Penobatan Alexius I
1081
Didahului oleh
Digantikan oleh
Kekaisaran Bizantium di bawah dinasti Makedonia
Kekaisaran Bizantium di bawah Dinasti Komnenos
Histamenon emas Kaisar Konstantinos X Doukas (bertakhta 1059-1067).

Di bawah kekuasaan Doukid, Byzantium berjuang untuk kalah melawan Turki Seljuk, kehilangan sebagian besar harta yang tersisa di Asia Kecil setelah kekalahan katastropik di Pertempuran Manzikert pada tahun 1071. Byzantium juga kehilangan banyak wilayah di Balkan, ke Serbia, serta kehilangan pijakan terakhirnya di Italia, ke Normandia.

Meskipun perang Salib memberi kekaisaran istirahat sementara selama abad ke-12, itu tidak pernah pulih sepenuhnya dan akhirnya memasuki periode fragmentasi dan penurunan terminal di bawah tekanan Ottoman pada periode akhir abad pertengahan.

Pada tahun 1077, Alexius Komnenus, kemudian seorang jenderal, menikahi Eirene Doukaina, keponakan cucu Konstantinos X. Pernikahannya dengan Doukaina membuatnya senior bagi kakandanya, Isaakios, dan itu adalah dukungan finansial dan politik Doukas yang sebagian besar memfasilitasi keberhasilan dan kudeta tak berdarah yang membawanya ke takhta.[3]

Konstantinos XSunting

Doukas dari abad ke-11 menyediakan beberapa jenderal, gubernur. Mereka tampaknya berasal dari Paflagonia, dan sangat kaya, memiliki wilayah yang luas di Anatolia. Hubungan kelompok ini dengan Doukas dari abad 9 dan 10 tidak jelas; penulis kontemporer Michael Psellos dan Nicholas Kallikles menegaskan hubungan semacam itu, tetapi Zonaras secara terbuka mempertanyakannya.[1][2][4][5] Sebelum menjadi kaisar, Konstantinos X menikahi wangsa Dalassenoi yang kuat, dan mengambil sebagai istri kedua Eudokia Makrembolitissa, keponakan dari Patriark Mikhael Keroularios. Pertandingan dinasti selanjutnya dibuat dengan klan aristokrat militer Anatolia, termasuk Palaiologos dan Pegonitai.[6]

Konstantinos Doukas mendapatkan pengaruh setelah menikah, karena istri keduanya, Eudokia Makrembolitissa, keponakan Patriark Mikhael Keroularios.[7] Pada tahun 1057, Konstantinos mendukung perampasan Isaakius I Komnenus, secara bertahap memihak birokrasi pengadilan melawan reformasi kaisar baru.[7] Terlepas dari oposisi diam-diam ini, Konstantinos dipilih sebagai pengganti oleh Isaakius yang sakit pada bulan November 1059, di bawah pengaruh Michael Psellos.[8] Isaakius turun takhta, dan pada tanggal 24 November 1059, Konstantinos X Doukas dinobatkan sebagai kaisar.[9]

Kaisar baru dengan cepat menghubungkan dua putranya yang masih muda yang berkuasa, Mikhael VII Doukas dan Konstantios Doukas,[10] menunjuk saudaranya Ioannes Doukas sebagai kaisar (Caesar), dan memulai kebijakan yang menguntungkan bagi kepentingan birokrasi istana dan gereja.[7] Dengan sangat meremehkan pelatihan dan dukungan keuangan untuk angkatan bersenjata, Konstantinos X secara fatal memperlemah pertahanan Bizantium[10] dengan membubarkan milisi lokal Armenia sebanyak 50.000 orang pada titik waktu yang sangat penting, bertepatan dengan kemajuan ke arah barat Seljuk Turk dan sekutu-sekutu Turkoman mereka.[11] Dengan membatalkan banyak reformasi yang diperlukan dari Isaakius I, ia membengkakkan birokrasi militer dengan para pejabat pengadilan yang dibayar tinggi dan memadati Senat dengan para pendukungnya.[12]

Konstantinos kehilangan sebagian besar Bizantium Italia kepada Normandia di bawah Robert Guiscard,[10] kecuali untuk wilayah di sekitar Bari, meskipun kebangkitan minat dalam mempertahankan Puglia terjadi di bawah pemerintahannya, dan ia menunjuk setidaknya empat katepan Italia: Miriarch, Maruli, Sirianus, dan Mabrica. Dia juga menderita invasi oleh Alp Arslan di Asia Kecil pada tahun 1064, mengakibatkan hilangnya ibu kota armenia,[13] dan oleh Oghuz Turk di Balkan pada tahun 1065,[14] sementara Belgrade kalah dari Hongaria.[15]

Sudah tua dan tidak sehat ketika ia berkuasa, Konstantinos meninggal pada tanggal 22 Mei 1067. Tindakan terakhirnya adalah menuntut hanya putranya yang menggantikannya, memaksa istrinya Eudokia Makrembolitissa untuk bersumpah untuk tidak menikah lagi.[16]

Romanos DiogenesSunting

 
Histamenon Romanos IV: Mikhael VII Doukas diapit oleh saudara-saudaranya Andronikos dan Konstantios pada bagian depan, Romanos IV dan Eudokia Makrembolitissa dinobatkan oleh Kristus di baliknya
 
Follis tembaga Romanos IV. Bagian depan menunjukkan Kristus, sedangkan dibaliknya menggambarkan salib yang berderet dengan huruf ϹΒΡΔ untuk motto Σταυρὲ σου βοήθει Ρωμανόν δεσπότην ("Salib membantu Lord Romanos").[17]
 
Alp Arslan mempermalukan Kaisar Romanos IV. Dari terjemahan Prancis abad ke-15 dari Boccaccio De Casibus Virorum Illustrium.

Romanos Diogenes dihukum karena berusaha merebut takhta putra-putra Konstantinos X Doukas pada tahun 1067, tetapi dia diampuni oleh wali penguasa Eudokia Makrembolitissa, yang memilih dia menjadi suaminya dan penjaga putra-putranya sebagai kaisar. Keputusan Eudokia disetujui oleh Patriark Ioannes Xiphilinos, karena karena ancaman Seljuk, tentara harus ditempatkan di bawah komando jenderal yang mampu dan energik. Senat setuju, dan pada tanggal 1 Januari, 1068 Romanos menikahi permaisuri dan dimahkotai Kaisar Romawi.[18] Romanos IV sekarang adalah kaisar senior dan penjaga putra-putra tirinya dan rekan-kaisar Mikhael VII, Konstantios Doukas, dan Andronikos Doukas.[19]

Operasi militer pertama Romanos terjadi pada tahun 1068 dan berhasil mencapai ukuran keberhasilan, meskipun provinsi Bizantium Suriah terancam oleh orang-orang Saracen dari Aleppo yang mendirikan diri di Antiokhia.[20] Rencana untuk musim kampanye 1069 awalnya dilemparkan ke dalam kekacauan oleh pemberontakan oleh salah satu tentara bayaran Normanos Norman Robert Crispin, yang pasukan Frankanya menghancurkan Tema Armeniakon bahkan setelah Cripsin ditangkap dan diasingkan ke Abydos. Pada saat yang sama, tanah di sekitar Kaisarea kembali dikuasai oleh orang Turki, memaksa Romanos untuk menghabiskan waktu dan energi yang berharga dalam mengusir Turki dari Kapadokia. Romanos berhasil menenangkan provinsi, dan berbaris menuju Efrat melalui Malatya, menyeberang di Romanopolis, dengan harapan mengambil kembali Akhlat di Danau Van untuk melindungi perbatasan Armenia. Orang-orang Turki terkurung di dalam pegunungan Kilikia, tetapi mereka berhasil melarikan diri ke Aleppo setelah meninggalkan perampasan mereka. Romanos kembali ke Konstantinopel tanpa kemenangan besar yang diharapkannya.[21]

Pada tahun 1070, Romanos ditahan di Konstantinopel oleh masalah administratif, dan tidak dapat ikut kampanye sendiri. Jenderal Manouel Komnenos, keponakan mantan kaisar Isaakius I, dan kakanda dari kaisar masa depan Alexius dikalahkan dan ditawan oleh seorang jenderal Turki bernama Khroudj. Manouel meyakinkan Khroudj untuk pergi ke Konstantinopel dan melihat Romanos secara pribadi untuk menyimpulkan aliansi. Hal ini memicu serangan terhadap pihak Seljuk Sultan Alp Arslan, yang berhasil menangkap Manzikert dan Archesh.[22]

Bahkan sementara Romanos bernegosiasi dengan Alp Arslan atas kembalinya Manzikert, ia berbaris di kepala pasukan besar dengan maksud memulihkan benteng.[23] Hal Ini mengarah pada Pertempuran Manzikert yang menentukan pada tanggal 26 Agustus 1071. Romanos memutuskan untuk membagi pasukannya, mengirim sebagian untuk menyerang Akhlat, sambil terus maju ke Manzikert dengan tubuh utama tentara. Dia berhasil merebut kembali Manzikert, tetapi menyadari tentara Seljuk dengan cepat mendekat. Romanos memerintahkan pasukan yang menyerang Akhlat untuk bergabung kembali dengannya, tetapi secara tak terduga ini menemukan tentara Turki besar lainnya, memaksa mereka untuk mundur kembali ke Mesopotamia.[24]

Menghadapi kekuatan superior, Romanos semakin dilemahkan oleh tentara bayaran Uzes-nya yang pergi ke musuh.[25] Arslan mengusulkan perjanjian damai dengan syarat yang menguntungkan untuk Romanos, tetapi kaisar menolak, berharap kemenangan militer yang menentukan.[26] Pertempuran berlangsung sepanjang hari tanpa kedua pihak mendapatkan keuntungan yang menentukan, tetapi ketika kaisar memerintahkan bagian dari pusatnya untuk kembali ke kamp, perintah itu disalahpahami dan terjadi kebingungan, yang dimanfaatkan oleh Andronikos Doukas, yang memerintahkan cadangan, dan merupakan putra dari Caesar Ioannes Doukas, untuk mengkhianati Romanos. Menyatakan bahwa kaisar telah tiada, Andronikos berbaris menjauh dari pertempuran dengan sekitar 30.000 orang yang seharusnya meliput retret tentara.[27]

Ketika Romanos menyadari apa yang telah terjadi, dia mencoba memulihkan situasi dengan membuat pemberontakan, bertarung dengan gagah berani bahkan setelah kudanya terbunuh di bawahnya, tetapi dia terluka di tangan, yang mencegahnya menghunus pedang, dan segera dipenjara.[28] Arslan membebaskan kaisar melawan uang tebusan sebesar 1.500.000 nomismata, dengan tambahan 360.000 nomismata yang harus dibayarkan setiap tahun.[29]

Sementara itu, faksi oposisi yang berselisih melawan Romanos IV memutuskan untuk mengeksploitasi situasi. Caesar Ioannes Doukas dan Michael Psellos memaksa Eudokia untuk pensiun ke biara, dan mereka menang atas Mikhael VII untuk menyatakan Romanos IV digulingkan.[30] Mereka kemudian menolak untuk menghormati perjanjian yang dibuat antara Arslan dan mantan kaisar. Ketika Romanos kembali dari penangkaran, dia bertempur melawan keluarga Doukas di Dokeia, tetapi dikalahkan.[31] Dia mundur ke benteng Tyropoion, dan dari sana ke Adana di Kilikia. Dikejar oleh Andronikos, ia akhirnya dipaksa menyerah oleh garnisun di Adana setelah menerima jaminan keselamatan pribadinya.[32] Ioannes Doukas mengingkari perjanjian tersebut dan mengirim orang untuk membutakan Romanos dengan kejam pada tanggal 29 Juni 1072, sebelum mengirimnya ke pengasingan ke Prote di Laut Marmara. Tanpa bantuan medis, lukanya menjadi terinfeksi, dan dia segera mengalami kematian yang sangat menyakitkan.[31]

Mikhael VIISunting

 
Invasi Seljuk Anatolia setelah Manzikert

Ketika Romanos IV dikalahkan dan ditangkap, Mikhael VII tetap berada di latar belakang, sementara inisiatif itu diambil oleh pamandanya Ioannes Doukas dan gurunya Michael Psellos.[30] Mereka bersekongkol untuk menjaga Romanos agar tidak mendapatkan kembali kekuasaan setelah dibebaskan dari tahanan, sementara Mikhael merasa tidak berkewajiban untuk menghormati perjanjian yang dilakukan Romanos dengan Sultan.[33] Setelah pengiriman Eudokia ke biara, Mikhael VII dinobatkan lagi pada tanggal 24 Oktober, 1071 sebagai kaisar senior.

Meskipun masih disarankan oleh Michael Psellos dan John Doukas, Michael VII menjadi semakin bergantung pada menteri keuangannya Nikephoritzes.[34] Kepentingan utama kaisar, yang dibentuk oleh Psellos, berada dalam pengejaran akademis, dan ia membiarkan Nikephoritzes meningkatkan perpajakan dan pengeluaran mewah tanpa membiayai tentara dengan benar. Sebagai kaisar ia tidak kompeten, dikelilingi oleh pejabat pengadilan yang menjilat, dan buta terhadap kekaisaran yang runtuh di sekitarnya.[33] Tentara yang kurang dibayar cenderung memberontak, dan Bizantium kehilangan Bari, kepemilikan terakhir mereka di Italia, kepada Normandia Robert Guiscard pada tahun 1071.[30] Bersamaan dengan itu, mereka menghadapi pemberontakan yang serius di Balkan, di mana mereka menghadapi upaya untuk pemulihan negara Bulgaria.[34] Meskipun pemberontakan ini ditekan oleh Nikephoros Bryennios,[34] Kekaisaran Bizantium tidak dapat memulihkan kerugiannya di Asia Kecil.

 
Penggambaran Mikhael VII Doukas di belakang Mahkota Suci Hongaria.

Setelah Manzikert, pemerintah Bizantium mengirim pasukan baru untuk menampung orang-orang Turk Seljuk di bawah Isaakius Komnenus, saudara dari kaisar masa depan Alexius I Komnenus, tetapi pasukan ini dikalahkan dan komandannya ditangkap pada tahun 1073.[35] Masalahnya diperparah oleh desersi tentara bayaran barat Bizantium, yang menjadi objek ekspedisi militer berikutnya di daerah itu, yang dipimpin oleh Caesar Ioannes Doukas.[35] Kampanye ini juga berakhir dengan kegagalan, dan komandannya juga ditangkap oleh musuh. Para tentara bayaran yang menang sekarang memaksa Ioannes Doukas berdiri sebagai penakluk takhta. Pemerintahan Mikhael VII dipaksa untuk mengakui penaklukan Seljuk di Asia Kecil pada tahun 1074, dan untuk mencari dukungan mereka.[33] Tentara baru di bawah Alexius Komnenus, diperkuat oleh pasukan Seljuk yang dikirim oleh Malik Shah I, akhirnya mengalahkan tentara bayaran dan menangkap Ioannes Doukas pada tahun 1074.[36]

Kemalangan ini menyebabkan ketidakpuasan yang meluas, diperburuk oleh devaluasi mata uang, yang memberi kaisar julukannya Parapinak, "minus seperempat".[33]

Nikephoros IIISunting

Pada tahun 1078 dua jenderal, Nikephoros Bryennius Tua dan Nikephoros Botaneiates, secara bersamaan memberontak di Balkan dan Anatolia, masing-masing.[37] Botaneiates memperoleh dukungan dari Turk Seljuk,[38] dan ia mencapai Konstantinopel pertama.

Nikephoros Botaneiates berbaris di atas Nicea, di mana ia memproklamirkan dirinya sebagai kaisar. Dalam menghadapi ancaman yang diajukan oleh Nikephoros Bryennios, pemilihannya diratifikasi oleh aristokrasi dan pendeta, sementara Mikhael VII mengundurkan diri dari tahta dengan perjuangan yang sulit pada tanggal 31 Maret 1078 dan pensiun ke Biara Stoudios.[39][a]

Pada tanggal 24 Maret 1078,[39] Nikephoros III Botaneiates memasuki Konstantinopel dengan kemenangan dan dinobatkan oleh Patriark Kosmas I dari Konstantinopel. Dengan bantuan jenderal Alexius Komnenus, ia mengalahkan Nikephoros Bryennios dan saingan lainnya di Kalavrye tetapi gagal membersihkan Turki yang menyerang keluar dari Asia Kecil.[42]

Alexius diperintahkan untuk berbaris melawan saudara iparnya, Nikephoros Melissenos di Asia Kecil tetapi menolak untuk melawan saudaranya. Namun, ini tidak menyebabkan penurunan jabatan, karena Alexius diperlukan untuk melawan invasi yang diharapkan dari Normandia dari Italia Selatan, yang dipimpin oleh Robert Guiscard.[43] Fraksi Doukas di pengadilan mendekati Alexios dan meyakinkannya untuk bergabung dengan konspirasi melawan Nikephoros III.[43] Ibunda Alexius, Anna Dalassena, memainkan peran penting dalam kudeta ini pada tahun 1081, bersama dengan permaisuri saat ini, Maria dari Alania.[44] Untuk membantu konspirasi Maria mengadopsi Alexius sebagai putranya, meskipun ia hanya lima tahun lebih tua darinya.[45] Alexius dan Konstantinos, putra Maria, sekarang adalah saudara angkat, dan baik Isaakius maupun Alexius mengambil sumpah bahwa mereka akan melindungi haknya sebagai kaisar.[46]

Isaakius dan Alexius meninggalkan Konstantinopel pada pertengahan Februari 1081 untuk membangkitkan pasukan melawan Botaneiates.[47] Setelah menyuap pasukan Barat yang menjaga kota, Isaakius dan Alexius Komnenos memasuki ibu kota dengan penuh kemenangan pada tanggal 1 April 1081.[48] Alexius dinobatkan sebagai kaisar, mendirikan dinasti Komnenos.

Lihat pulaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Michael VII later became metropolitan of Ephesus[40] and died in Constantinople in c. 1090.[41]
  1. ^ a b Kazhdan 1991, hlm. 655.
  2. ^ a b Krsmanović 2003, Chapter 5.1.
  3. ^ Krsmanović 2003, Chapter 5.4.
  4. ^ Polemis 1968, hlm. 2, 16.
  5. ^ Polemis 1968, hlm. 8–11.
  6. ^ Krsmanović 2003, Chapter 5.2.
  7. ^ a b c Kazhdan 1991, hlm. 504.
  8. ^ Norwich 1993, hlm. 337.
  9. ^ Finlay 1854, hlm. 15.
  10. ^ a b c Canduci 2010, hlm. 271.
  11. ^ Norwich 1993, hlm. 341.
  12. ^ Finlay 1854, hlm. 17.
  13. ^ Norwich 1993, hlm. 342.
  14. ^ Finlay 1854, hlm. 27.
  15. ^ Finlay 1854, hlm. 24.
  16. ^ Norwich 1993, hlm. 343.
  17. ^ Soloviev 1935, hlm. 156–158.
  18. ^ Norwich 1993, hlm. 344.
  19. ^ Dumbarton Oaks 1973, hlm. 785.
  20. ^ Finlay 1854, hlm. 33.
  21. ^ Finlay 1854, hlm. 35.
  22. ^ Finlay 1854, hlm. 36.
  23. ^ Norwich 1993, hlm. 346.
  24. ^ Norwich 1993, hlm. 348.
  25. ^ Norwich 1993, hlm. 349.
  26. ^ Norwich 1993, hlm. 351.
  27. ^ Norwich 1993, hlm. 352.
  28. ^ Norwich 1993, hlm. 353.
  29. ^ Finlay 1854, hlm. 42.
  30. ^ a b c Norwich 1993, hlm. 355.
  31. ^ a b Canduci 2010, hlm. 272.
  32. ^ Norwich 1993, hlm. 356.
  33. ^ a b c d Canduci 2010, hlm. 273.
  34. ^ a b c Norwich 1993, hlm. 359.
  35. ^ a b Finlay 1854, hlm. 52.
  36. ^ Norwich 1993, hlm. 360.
  37. ^ Norwich 1993.
  38. ^ Canduci 2010, hlm. 276.
  39. ^ a b Norwich 1993, hlm. 361.
  40. ^ Canduci 2010, hlm. 274.
  41. ^ Kazhdan 1991, hlm. 1366.
  42. ^ Norwich 1996, hlm. 3.
  43. ^ a b Finlay 1854, hlm. 60.
  44. ^ Garland 2007.
  45. ^ Norwich 1995, hlm. 5.
  46. ^ "Alexiad" 2,1,4–6, 2.3.2–3,2.3.4;[kutipan diperlukan] cf, Bryennius 4.2, who dates the adoption to early in the reign of Botaneiates.[kutipan diperlukan]
  47. ^ Norwich 1995, hlm. 6.
  48. ^ Finlay 1854, hlm. 63.

ReferensiSunting

  • Canduci, Alexander (2010), Triumph & Tragedy: The Rise and Fall of Rome's Immortal Emperors, Pier 9, ISBN 978-1-74196-598-8 
  • Dumbarton Oaks (1973), Catalogue of the Byzantine Coins in the Dumbarton Oaks Collection and in the Whittemore Collection: Leo III to Nicephorus III, 717–1081 
  • Finlay, George (1854), History of the Byzantine and Greek Empires from 1057–1453, 2, William Blackwood & Sons 
  • Garland, Lynda (25 May 2007), Anna Dalassena, Mother of Alexius I Comnenus (1081-1118), De Imperatoribus Romanis (An Online Encyclopedia of Roman Rulers) 
  • Kazhdan, Alexander Petrovich, ed. (1991), The Oxford Dictionary of Byzantium, New York, New York and Oxford, United Kingdom: Oxford University Press, ISBN 978-0-19-504652-6 
  • Krsmanović, Bojana (11 September 2003), "Doukas family", Encyclopaedia of the Hellenic World, Asia Minor, Athens, Greece: Foundation of the Hellenic World, diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2011, diakses tanggal 17 April 2012 
  • Norwich, John Julius (1993), Byzantium: The Apogee, Penguin, ISBN 0-14-011448-3 
  • Norwich, John J. (1995), Byzantium: The Decline and Fall, Alfred A. Knopf, Inc., ISBN 978-0-679-41650-0 
  • Norwich, John Julius (1996), Byzantium: The Decline and Fall, Penguin, ISBN 0-14-011449-1 
  • Polemis, Demetrios I. (1968), The Doukai: A Contribution to Byzantine Prosopography, London: The Athlone Press 
  • Soloviev, A.V. (1935), "Les emblèmes héraldiques de Byzance et les Slaves", Seminarium Kondakovianum (dalam bahasa French), 7 

Bacaan selanjutnyaSunting