Buka menu utama

Kedaulatan parlemen (juga disebut supremasi parlemen atau supremasi legislatif) adalah sebuah konsep dalam hukum konstitusi dari beberapa parlemen negara-negara demokrasi. Hal ini menyatakan bahwa badan legislatif memiliki kedaulatan mutlak, dan adalah yang tertinggi atas semua lembaga pemerintah lainnya, termasuk eksekutif atau yudikatif. Hal ini juga menyatakan bahwa badan legislatif dapat mengubah atau mencabut semua undang-undang sebelumnya, dan karena itu tidak terikat oleh hukum tertulis (dalam beberapa kasus, bahkan konstitusi) atau preseden.

Kedaulatan parlemen mungkin kontras dengan pemisahan kekuasaan, yang membatasi legislatif di lingkup pembuatan undang-undang, dan evaluasi yudisial, di mana undang-undang yang disahkan oleh badan legislatif dapat dinyatakan tidak sah dalam keadaan tertentu.

Banyak negara yang memiliki kedaulatan legislatif, misalnya Britania Raya,[1] Finlandia,[2] Belanda, Selandia Baru, Swedia, Barbados, Jamaika, Papua Nugini, dan Kepulauan Solomon.

Daftar isi

Inggris RayaSunting

SejarahSunting

Parliament means, in the mouth of a lawyer (though the word has often a different sense in conversation) The King, the House of Lords, and the House of Commons: these three bodies acting together may be aptly described as the "King in Parliament", and constitute Parliament. The principle of Parliamentary sovereignty means neither more nor less than this, namely that Parliament thus defined has, under the English constitution, the right to make or unmake any law whatever: and, further, that no person or body is recognised by the law of England as having a right to override or set aside the legislation of Parliament.

— A.V. Dicey Introduction to the Study of the Law of the Constitution (1885)

Selama abad ke-17 di Inggris, sebuah gagasan yang dikembangkan Parlemen (terdiri dari House of Lords dan House of Commons) yang dibagi dalam kedaulatan Raja, didasarkan pada yang pengertian yang salah mengenai sejarah parlemen.[3] Hal itu tidak diubah sampai Penobatan Sumpah dalam Coronation Oath Act 1688 sebagai bagian dari Revolusi Agung. Di mana Parlemen yang diakui sebagai bagian dari struktur konstitusional, dengan undang-undang yang dianggap berasal dari Parlemen dan bukan hanya dari Raja.[4][5] The Bill of Rights 1689 dan Claim of RIght Act 1689 yang diloloskan tahun berikutnya yang menegaskan hak-hak tertentu dari Parlemen Inggris (yang pada waktu itu termasuk Wales) dan Skotlandia dan membatasi kekuasaan raja.[6][7] Selain itu, pada tahun 1698 parlemen menciptakan Daftar Sipil, sebuah pengaturan keuangan yang membuat raja bergantung pada parlemen untuk pemasukkan.[8][9]

Setelah 1689 supermasi parlemen Inggris menjadi jelas dalam hubungan Parlemen Inggris untuk orang-orang Skotlandia dan Irlandia. The Act of Settlement 1701 membuat praduga atas Skotlandia: Skotlandia membalas dengan Tindakan Keamanan 1704, yang dilawan oleh Alien Act 1705: masalah itu diselesaikan oleh Uni parlemen Inggris dan Skotlandia pada tahun 1707 yang dibuat adalah sebuah parlemen Inggris yang baru, meskipun "pada dasarnya itu hanya perpanjangan dari Parlemen Inggris".[10] Hal ini diperdebatkan apakah konsep supremasi parlemen muncul dari Acts of Union 1707 atau doktrin yang berkembang sesudahnya.[11] Otonomi Parlemen Irlandia juga mendapat serangan dan Deklaratoir Bertindak 1720 membuat Parlemen Irlandia dikuasai oleh Parlemen Inggris. Yang disebut Konstitusi 1782 menghapus Supremasi Parlemen Inggris atas Irlandia untuk waktu yang singkat tapi kemudian parlemen Irlandia bergabung dengan Inggris dalam Acts of Union 1800.

Doktrin supremasi parlemen dapat diringkas dalam tiga poin:

  • Parlemen dapat membuat undang-undang mengenai apa saja.
  • Parlemen tidak dapat mengikat parlemen ke depan (di mana tidak dapat meloloskan undang-undang yang diubah atau dikembalikan oleh parlemen ke depan).
  • Undang-Undang Parlemen tidak dapat dipertanyakan oleh pengadilan. Parlemen adalah penyusun hukum tertinggi.

Beberapa sarjana dan hakim mempertanyakan pandangan tradisional bahwa Parlemen tidak dapat mengikat dirinya sendiri, dengan alasan bahwa hal itu dapat memaksakan prosedural (atau "cara dan bentuk") pembatasan pada dirinya sendiri, karena legislatif harus dibentuk dan diatur oleh aturan hukum.[12]

Gagasan kedaulatan parlemen mulai ditantang dengan Undang - Undang Parlemen 1911 yang mengubah sifat dari apa yang dimaksudkan oleh parlemen, seperti Dicey menyesalkan dalam Pengantar untuk edisi ke-8 nya Pengantar Studi Hukum Konstitusi (1915), tetapi yang dala, kenyataannya sekarang Kabinet dan partai politik yang berkuasa (pp lxxii–lxxiv), dalam undang-undang parlemen masih berdaulat meskipun bahwa "berbagi kedaulatan" dari Commons memiliki peningkatan (p xlii).

Hukum Eropa tidak mengakui konsep supremasi parlemen Inggris.[13] pengadilan Inggris saat ini mengakui supremasi hukum Uni eropa pada bidang di mana Uni Eropa dapat membuat undang-undang.[14][15] Namun, konsep supremasi ini berasal dari Masyarakat Eropa Act tahun 1972 dan penerusnya, yang secara teori dapat dicabut oleh parlemen mendatang. Tidak ada negara berdaulat yang pernah menarik diri dari Uni Eropa (kecuali untuk penarikan dari Départments Afrika Utara dari Prancis pada Kemerdekaan untuk menjadi Aljazair, dan juga dari Greenland oleh Plebisit), tapi karena bagian dari Perjanjian Lisboa pada tahun 2009, sekarang ada proses untuk menarik diri. 23 Juni 2016, mayoritas rakyat Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa.

Skotlandia dan Acts of UnionSunting

Beberapa ahli telah menyarankan bahwa Tindakan Union 1707 membatasi kedaulatan parlemen untuk Skotlandia. Meskipun pengadilan Skotlandia belum secara terbuka mempertanyakan validitas dari suatu undang-Undang Parlemen, beberapa hakim telah mengangkat kemungkinan. Dengan demikian, di MacCormick v. Lord Avocate, Lord President (Lord Cooper) menyatakan bahwa "prinsip kedaulatan Parlemen tak terbatas adalah khas inggris prinsip yang tidak memiliki hubungan di Hukum tata negara Skotlandia", dan bahwa undang-undang bertentangan dengan Acts of Union tidak akan selalu dianggap sebagai konstitusi yang berlaku.[16][17][18] Juga, dalam Gibson v Lord Advocate,Lord Keith berhati-hati tentang bagaimana Pengadilan Skotlandia akan berurusan dengan sebuah Act (Undang-Undang), yang secara substansial akan mengubah atau meniadakan ketentuan penting dari 1707 undang-Undang, seperti penghapusan Pengadilan Sesi atau Gereja Skotlandia atau substitusi dari hukum inggris untuk hukum Skotlandia.[19]

Pendirian Parlemen Skotlandia pada tahun 1998 memiliki implikasi untuk supremasi parlemen. Misalnya, meskipun tenaga nuklir ini tidak disetujuinya, pemerintah Skotlandia berhasil diblokir keinginan pemerintah Inggris untuk membangun pembangkit listrik tenaga nuklir baru di Skotlandia dengan menggunakan kontrol atas aplikasi perencanaan yang didesentralisasikan.[20] Sementara itu tetap secara teoretis mungkin untuk membubarkan Parlemen Skotlandia atau undang-undang tanpa persetujuan dalam kaitannya dengan Skotlandia. Dalam prakteknya langkah tersebut akan sulit secara politik.

Inggris pada umumnyaSunting

Supremasi hukum seperti dikutip dari sejarawan kontemporer hukum Amerika kontemporer sebagai alasan hukum inggris tidak berkembang karena proses di akal Amerika.[21] Hal ini juga berpendapat untuk menjadi bagian integral dari cara di mana Inggris pendekatan hak-hak dan kebebasan berkembang.[22]

Doktrin supremasi parlemen, dalam Hukum inggris,[23] ditegakkan pada tahun 2005 oleh Lord Bingham dalam kasus R (Jackson) v Attorney General:

The bedrock of the British Constitution is … the Supremacy of the Crown in Parliament.[24]

Namun, ada perbedaan yang harus dibuat antara kedaulatan hukum dan kedaulatan politik. Parlemen tidak berdaulat secara politik, yang berarti bahwa jika Parlemen melewatkan UU yang tidak populer atau menindas undang-undang, maka hal itu tidak dapat diterapkan; misalnya, berbagai PNS yang melaksanakan undang-undang dalam departemen-departemen pemerintah yang dapat diandalkan untuk menggunakan setiap celah dan bahasa yang samar-samar yang ada di UU untuk ikut campur area lain dan peradilan[25] sangat mungkin sengaja menafsirkan dan menciptakan preseden untuk mengatakan undang-undang dengan cara yang sama. Namun ini tidak berarti bahwa Parlemen tidak berdaulat secara hukum. Ia berpendapat bahwa meskipun demikian Parlemen secara hukum dapat melewati setiap undang-undang itu keinginan. Poin ini dibuat dengan jelas oleh Lord Reid di Madzimbamuto v Lardner-Burke [1969] 1 AC 645:

It is often said that it would be unconstitutional for the United Kingdom Parliament to do certain things, meaning that the moral, political and other reasons against doing them are so strong that most people would regard it as highly improper if Parliament did these things. But that does not mean that it is beyond the power of Parliament to do such things. If Parliament chose to do any of them, the courts would not hold the Act of Parliament invalid.'[26]

ReferensiSunting

  1. ^ "Parliamentary sovereignty". UK Parliament. Diakses tanggal 17 August 2014. 
  2. ^ Oliver, Dawn (2 April 2013). "Parliamentary Sovereignty in Comparative Perspective". UK Constitutional Law Association Blog. Diakses tanggal 17 August 2014. 
  3. ^ Pocock, J.G.A The Ancient Constitution and the Feudal Law Cambridge University Press (1987) pp234-235
  4. ^ Harris, Tim Revolution: The Great Crisis of the British Monarchy 1685–1720 Allen Lane (2006) p349
  5. ^ "The Convention and Bill of Rights". UK Parliament. Diakses tanggal 2 November 2014. 
  6. ^ "Britain's unwritten constitution". British Library. Diakses tanggal 27 November 2015. The key landmark is the Bill of Rights (1689), which established the supremacy of Parliament over the Crown following the forcible replacement of King James II (r.1685–88) by William III (r.1689–1702) and Mary (r.1689–94) in the Glorious Revolution (1688). 
  7. ^ "Constitutionalism: America & Beyond". Bureau of International Information Programs (IIP), U.S. Department of State. Diakses tanggal 30 October 2014. The earliest, and perhaps greatest, victory for liberalism was achieved in England. The rising commercial class that had supported the Tudor monarchy in the 16th century led the revolutionary battle in the 17th, and succeeded in establishing the supremacy of Parliament and, eventually, of the House of Commons. What emerged as the distinctive feature of modern constitutionalism was not the insistence on the idea that the king is subject to law but the establishment of effective means of political control whereby the rule of law might be enforced. Modern constitutionalism was born with the political requirement that representative government depended upon the consent of citizen subjects.... However, as can be seen through provisions in the 1689 Bill of Rights, the English Revolution was fought not just to protect the rights of property (in the narrow sense) but to establish those liberties which liberals believed essential to human dignity and moral worth. The "rights of man" enumerated in the English Bill of Rights gradually were proclaimed beyond the boundaries of England, notably in the American Declaration of Independence of 1776 and in the French Declaration of the Rights of Man in 1789. 
  8. ^ "The Financial Revolution". Parliament of the United Kingdom. Diakses tanggal 14 March 2015. 
  9. ^ "Rise of Parliament". The National Archives. Diakses tanggal 2010-08-22. 
  10. ^ Harris, Tim Revolution: The Great Crisis of the British Monarchy 1685–1720 Allen Lane (2006) p498
  11. ^ Alder, John Constitutional and Administrative Law 7th edition Palgrave Macmillan (2009) p167
  12. ^ W. Ivor Jennings The Law and the Constitution (London: University of London Press, 1st ed., 1933); R.T.E. Latham The Law and the Commonwealth (Oxford, Oxford University Press, 1949); Geoffrey Marshall, Constitutional Theory (Oxford, Oxford University Press, 1971); Jackson v.
  13. ^ Alder, John Constitutional and Administrative Law 7th edition Palgrave Macmillan (2009) p173
  14. ^ Berry, Elspeth and Hargreaves, Sylvia European Union law Oxford University Press 2nd edition (2007) p39 "The national courts are therefore obliged to give effect to those Treaty obligations, even if this means disapplying national law."
  15. ^ Turpin, Colin & Tomkins, Adam British government and the constitution: text and materials Cambridge University Press (2007) p 335
  16. ^ Loveland, Ian. Constitutional Law, Administrative Law, and Human Rights: A Critical Introduction. 2015: Oxford University Press. hlm. 43-47. ISBN 9780198709039. 
  17. ^ Doherty, Michael (2016). Public Law. Rutledge. hlm. 198–201. ISBN 1317206657. 
  18. ^ Barnett, Hilaire (2014). Constitutional & Administrative Law. Rutledge. hlm. 119–123. ISBN 1317446224. 
  19. ^ "The legislative sovereignty of the Westminster Parliament" (PDF). Diakses tanggal 14 January 2017. 
  20. ^ Johnson, Simon (16 April 2009). "Cross-border row rages over SNP blocking new nuclear power stations". The Daily Telegraph. London. Diakses tanggal 8 September 2010. 
  21. ^ John V. Orth, Due Process of Law: A Brief History (Lawrence, KS: University Press of Kansas, 2003), 28–31.
  22. ^ Jowell, Jeffrey; Oliver, Dawn, ed. (2007). The Changing Constitution (edisi ke-6th). Oxford University Press. hlm. 60–1. ISBN 9780199205110. 
  23. ^ Gordon, Michael.
  24. ^ [2005] UKHL 56 [9](Lord Bingham).
  25. ^ Allan, T.R.S. "The Rule Of Law, Parliamentary Sovereignty, And A Ministerial Veto Over Judicial Decisions."
  26. ^ [1969] 1 A.C. 645, 723 (Lord Reid).