Buka menu utama

Kayu Tangi[1] atau Kajoe Tangi atau Cagu-Tangie[2] atau Caytongee[3] atau Caytonge atau Cotatengah[4][5] (Karang Tengah) atau Caytonja[6] adalah nama tempat yang menjadi lokasi ibukota Kesultanan Banjar pada masa Sultan Tahlilullah, yang sekarang menjadi bagian dari Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan. Keraton Pangeran Suria Angsa /Raja Kayu Tangi (Caytonge atau Cotatengah) berjarak 80 mil dari muara sungai Banjar (sungai Barito). Sedangkan istana Sultan Negara (Pangeran Suria Negara) terdapat di Kota Martapura (Metapoora) yang berjarak sekitar 10 mil dari istana Raja Kayu Tangi. Istana Kayu Tangi terletak di tepi sungai Banjarmasin (sungai Martapura) sekitar 20 km ke arah timur dari pelabuhan Tatas (sekarang Banjarmasin Tengah), pada tahun 1771 keraton dipindahkan Martapura (dengan nama baru Bumi Kencana) sekitar 18 km arah timur dari Kayu Tangi.[7] Ketika berada di Kayu Tangi nama Kesultanan Banjar disebut Kerajaan Kayu Tangi pada masa Sultan Tahlilullah (Suria Angsa/Amirullah Bagus Kasuma), yang sering disebut Sultan dari Kayu Tangi yang berkuasa kembali sejak tahun 1680 setelah berhasil membinasakan Sultan Agung (Pangeran Surianata II) dan anaknya Pangeran Dipati. Kayu Tangi menjadi ibukota kesultanan Banjar sejak Sultan Tahlilullah hingga Sunan Nata Alam. Sejak tahun 1771, Sunan Nata Alam kembali memindah ibukota ke Martapura, yang mendapat nama baru Bumi Selamat.[8] Sebelum di Kayu Tangi ibukota kesultanan Banjar berada di Sungai Pangeran sejak tahun 1663 sampai 1679 pada masa Sultan Agung. Sebelumnya lagi sejak tahun 1632 pada masa Sultan Mustain Billah hingga Sultan Rakyatullah ibukota Kesultanan Banjar berada di Martapura, sehingga rajanya sering disebut Raja Martapura. Nama Martapura diberikan oleh Sultan Mustain Billah, untuk lokasi kompleks keraton yang baru didirikannya saat itu sebagai ganti ibukota lama yang dihancurkan VOC tahun 1612. Lokasi Kayu Tangi di sebelah hulu dari lokasi Martapura. Nama daerah Kayu Tangi lebih tua dari nama Martapura. Dapat dikatakan Martapura didirikan di dalam kawasan Kayu Tangi. Nama sungai Martapura sebelumnya adalah sungai Kayu Tangi.

Nama Martapura diberikan oleh Sultan Banjar IV Sultan Mustainbillah untuk lokasi keraton yang baru didirikan pada masa itu (sekitar tahun 1632).[9]

Saat ini, istilah Kayu Tangi dipakai untuk penamaan daerah baru untuk kawasan di sepanjang Jalan Brigjend. Hasan Basry, Banjarmasin Utara, Kota Banjarmasin.


Daftar isi

Letak Kayu Tangi (Caytonge)Sunting

Di bagian pedalaman negara ini, ada beberapa kerajaan kecil, yang masing-masing diperintah oleh rajah, atau raja. Semua raja sebelumnya tunduk pada raja Borneo, yang dianggap sebagai raja tertinggi di seluruh pulau; tetapi wewenangnya dari tahun-tahun terakhir telah sangat berkurang; dan ada raja-raja lain yang sederajat, jika tidak lebih kuat dari dirinya sendiri; khususnya raja Caytonge (Kayu Tangi). Kota di mana pangeran ini berada terletak sekitar 80 mil di atas Sungai Banjar. Istana-Nya adalah sebuah bangunan yang sangat elegan yang didirikan pada pilar-pilar, dan terbuka di semua sisi. Sebelum istana adalah sebuah bangunan besar, yang hanya terdiri dari satu ruangan, yang dirancang khusus untuk mengadakan dewan, dan menjamu orang asing. Di tengah ruangan adalah takhta, ditutupi dengan kanopi kaya brokat emas dan perak. Tentang istana ditanam beberapa meriam, yang sudah sangat tua, dan dipasang di gerbong-gerbong celaka seperti itu, sehingga mereka tidak hias atau berguna. Pangeran ini dihormati sebagai yang terbesar, karena kebiasaan yang ia terima di pelabuhan Banjar Masseen (Banjarmasin), yang diperkirakan 8000 buah delapan per tahun. Raja atau Sultan Negaree adalah pangeran yang paling bisa dipercaya, di samping yang di atas: istananya terletak di sebuah tempat bernama Metapoora (Martapura), sekitar 10 mil dari Caytonge. Ada gudang senjata yang tampan di depan gerbang istananya, yang berisi sejumlah besar senjata api, dan beberapa meriam. Dia selalu berhubungan baik dengan tetangganya, pangeran Caytonge, dan sisanya adalah bawahan kedua pangeran ini; Penghormatan besar diberikan kepada mereka oleh penduduk asli, dan sulit bagi orang asing untuk mendapatkan akses kepada mereka: satu-satunya cara untuk melakukan ini adalah dengan memuji mereka dengan hadiah yang berharga, karena ketamakan adalah hasrat kesayangan mereka; dan orang asing itu akan diperlakukan dengan hormat sesuai dengan proporsi yang ia berikan.[10][11]

Sultan Kayu Tangi dan Sultan NegaraSunting

The island is divided into different kingdoms, having their particular Kings or Sultans, whom they call Rajas. There are in this island four chief ports of trade, viz. the city of Borneo, situate on the north, in the latitude of four degrees thirty minutes north; Passeer on the east side, in the latitude of one degree fifteen minutes south; Succadana on the west, in the latitude of fifteen minutes south; and the port of Banjar Masseen on the south, in the latitude of three degrees eighteen minutes south. Here was formerly a town called Banjar, about twelve English miles from the sea, built partly upon stoats of timber, partly upon stilts; it was near it the English factory was established, but there is not so much as the remains of a town to be seen now, the inhabitants having removed to other places, but most to Tartas or Tatas, a city about six miles further up the river. As to the three former I can give no particular account of them from my own observation, but by what I learnt from the Banjareens. As to the last I shall be very particular, all that I shall mention touching it being of my own knowledge, and have taken more pains than ordinary that I might be more capable of informing the Honourable East India Company of the methods that may be used in order to settle a trade there: and I dare say, no person ever had a greater opportunity of knowing those matters than myself. I shall only say that there are several Kings or Rajas in the inland country; as also the cities of Borneo, Succadana and Passeer have each of them* one; that formerly all the other Rajas (as well as he to whom Banjar Masseen belongs) were subject to the Raja of Borneo, who was a supreme King over the whole island; but now his authority is mightily decreased, and there are other Kings equal, if not more powerful than himself, particularly the Sultan of Caitangee. His name is Pannomboang, and styles himself Sultan of Caitangee, which is the city where he resides, situate within one hundred miles of the port of Banjar Masseen. His brother is another King, and styles himself Sultan of Negarree, a city about three hundred miles up the main river, where he resides. But the former is the greatest, by reason of the trade and the customs he receives from this port, which may be computed toamount to six or eight thousand pieces of eight per annum. (Pulau ini dibagi menjadi beberapa kerajaan yang berbeda, memiliki Raja atau Sultan khusus mereka, yang mereka sebut Raja. Ada di pulau ini empat pelabuhan utama perdagangan, yaitu. kota Borneo (Brunei), letakkan di utara, di garis lintang empat derajat tiga puluh menit ke utara; Lewat sebelah timur, di garis lintang satu derajat lima belas menit ke selatan; Succadana di barat, di garis lintang lima belas menit ke selatan; dan pelabuhan Banjar Masseen di selatan, di garis lintang tiga derajat delapan belas menit selatan. Di sini dulunya sebuah kota bernama Banjar, sekitar dua belas mil Inggris dari laut, dibangun sebagian di atas cerobong kayu, sebagian di atas panggung; sudah dekat pabrik Inggris didirikan, tetapi tidak ada sisa-sisa kota yang terlihat sekarang, penduduk telah pindah ke tempat lain, tetapi sebagian besar ke Tartas atau Tatas, sebuah kota sekitar enam mil lebih jauh di atas sungai. Mengenai ketiga mantan saya tidak bisa memberikan penjelasan khusus tentang mereka dari pengamatan saya sendiri, tetapi dengan apa yang saya pelajari dari orang-orang Banjar. Mengenai yang terakhir saya akan sangat khusus, semua yang akan saya sebutkan menyentuhnya dengan sepengetahuan saya sendiri, dan telah mengambil lebih banyak kesusahan daripada biasanya sehingga saya mungkin lebih mampu memberi tahu Perusahaan Terhormat India Timur tentang metode yang dapat digunakan untuk menyelesaikan perdagangan di sana: dan saya berani mengatakan, tidak ada orang yang memiliki kesempatan lebih besar untuk mengetahui hal-hal itu selain saya. Saya hanya akan mengatakan bahwa ada beberapa raja atau raja di pedalaman; seperti juga kota-kota Borneo, Succadana dan Passeer masing-masing memiliki * satu; bahwa sebelumnya semua Rajas lainnya (juga dia yang menjadi anggota Banjar Masseen) tunduk pada Raja Kalimantan, yang merupakan Raja tertinggi di seluruh pulau; tetapi sekarang otoritasnya menurun drastis, dan ada Raja-raja lain yang sederajat, jika tidak lebih kuat dari dirinya, khususnya Sultan Caitangee. Namanya adalah Pannomboang (Panembahan), dan menamakan dirinya Sultan Caitangee, yang merupakan kota tempat ia tinggal, berada dalam jarak seratus mil dari pelabuhan Banjar Masseen. Saudaranya adalah Raja lain, dan menata dirinya Sultan Negarree (Pangarang Purba Negarree), sebuah kota sekitar tiga ratus mil di atas sungai utama, tempat ia tinggal. Tetapi yang pertama adalah yang terbesar, dengan alasan perdagangan dan bea cukai yang ia terima dari pelabuhan ini, yang dapat dihitung dengan jumlah enam atau delapan ribu keping delapan per tahun.)[12]

RujukanSunting

  1. ^ (Inggris) Moor, J. H. (1837). Notices of the Indian archipelago & adjacent countries: being a collection of papers relating to Borneo, Celebes, Bali, Java, Sumatra, Nias, the Philippine islands ... Singapore: F.Cass & co. hlm. 98. 
  2. ^ (Inggris) Philosophical magazine (1799). Philosophical magazine. Taylor & Francis. hlm. 195. 
  3. ^ (Inggris) Salmon, Thomas (1744). Modern History Or the Present State of All Nations. hlm. 150. 
  4. ^ (Inggris) Playfair, James (1813). A System of Geography, ancient and modern: in 6 Volumes. 5. Hill. hlm. 780. 
  5. ^ (Spanyol) Novísimo diccionario geográfico, histórico, pintoresco universal: descripcion física, histórica, política, comercial, estadística, industrial, científica, literaria, artística, religiosa, moral, etc. de todas las partes del mundo... Librería Española. hlm. 380. 
  6. ^ (Inggris) (1741)The Gentleman's and London magazine. Printed for Sarah and John Exshaw. hlm. 65. 
  7. ^ http://eprints.lib.ui.ac.id/12976/1/82338-T6811-Politik%20dan-TOC.pdf
  8. ^ (Inggris) The Philosophical magazine: comprehending the various branches of science, the liberal and fine arts, geology, agriculture, manufactures and commerce... 6. Printed for Alex. Tilloch. 1800. hlm. 195. 
  9. ^ (Melayu) Ras, Johannes Jacobus (1990). Hikayat Banjar diterjemahkan oleh Siti Hawa Salleh. Malaysia: Percetakan Dewan Bahasa dan Pustaka. ISBN 9789836212405. ISBN 983-62-1240-X
  10. ^ (Inggris) James Cook (1790). A Collection of Voyages Round the World: Performed by Royal Authrity. Containing a Complete Historical Account of Captain Cook's First, Second, Third and Last Voyages, Undertaken for Making New Discoveries, &c. ... To which are Added Genuine Narratives of Other Voyages of Discovery Round the World, &c. Viz. Those of Lord Byron, Capt. Wallis, Capt. Carteret, Lord Mulgrave, Lord Anson, Mr. Parkinson, Capt. Lutwidge, Mess. Ives, Middleton, Smith, &c. &c... Printed for A. Millar, W. Law, and R. Cater. hlm. 1102. 
  11. ^ (Inggris) Thomas Bankes, Edward Warren Blake, Alexander Cook, Thomas Lloyd (1800). A New, Royal, and Authentic System of Universal Geography, Antient and Modern: Including All the Late Important Discoveries ... and a Genuine History and Description of the Whole World ... Together with a Complete History of Every Empire, Kingdom, and State ... to which is Added a Complete Guide to Geography, Astronomy, the Use of the Globes, Maps ... C. Cooke, No 17, Pater-noster Row. hlm. 288. 
  12. ^ (Inggris) Pinkerton, John (1812). A general collection of the best and most interesting voyages and travels in all parts of the world: many of which are now first translated into English : digested on a new plan. 11. Longman. hlm. 112. 

Pranala luarSunting