Katedral Köln

gereja di Jerman
(Dialihkan dari Katedral Koln)

Katedral Köln (bahasa Jerman: Kölner Dom, pelafalan [ˌkœlnɐ ˈdoːm] , secara resmi Hohe Domkirche Sankt Petrus) adalah sebuah gereja katedral Katolik yang terletak di Köln, North Rhine-Westphalia, Jerman, milik Gereja Katolik Roma. Katedral ini menjadi takhta bagi Uskup Agung Köln dan administrasi Keuskupan Agung Köln. Katedral ini menjadi monumen terkenal Katolik Jerman dan arsitektur Gotik dan dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia[3] pada 1996.[4] Katedral ini menjadi Trenmark yang paling banyak dikunjungi di Jerman, menarik rata-rata 20.000 orang setiap hari.[5] Di 157 m (515 ft), katedral terdapat menara gereja kembar tertinggi di dunia, gereja tertinggi kedua di Eropa setelah Ulm Minster, dan gereja tertinggi ketiga di dunia.[6]

Katedral Köln
Katedral Santo Petrus, Köln
bahasa Jerman: Hohe Domkirche St. Petrus
Kölner Dom
Katedral Köln
50°56′29″N 6°57′29″E / 50.94129°N 6.95817°E / 50.94129; 6.95817
LokasiKöln
NegaraJerman
DenominasiGereja Katolik Roma
Situs webkoelner-dom.de
Sejarah
DedikasiSanto Petrus
Arsitektur
StatusKatedral
Status fungsionalAktif
GayaGotik
Dibangun1248–1560
1842–1880
1950an–sekarang (restorasi)
Spesifikasi
Panjang1.445 meter (4.741 ft)[1]
Lebar8.625 m (28.297 ft)[1]
Jumlah puncak menara2
Tinggi puncak menara157 m (515 ft)[1]
Lonceng11
Administrasi
Keuskupan AgungKeuskupan Agung Köln
ProvinsiKöln
Klerus
ProvostGuido Assmann[2]
Wakil ProvostRobert Kleine
VikarisJörg Stockem
Building details
Rekor tinggi
Tertinggi di dunia sejak 1880 hingga 1890[I]
DidahuluiKatedral Rouen
DigantikanUlm Minster
Tinggi
Menara antena1.574 m (5.164 ft)
KriteriaKebudayaan: i, ii, iv
Nomor identifikasi292
Pengukuhan1996 (Sesi ke-20)
Endangered2004–06

Katedral ini merupakan gereja Gotik terbesar di Eropa Utara dan memiliki menara kembar tertinggi kedua di dunia. Menara untuk dua menara besarnya memberi katedral fasad terbesar dari gereja mana pun di dunia. Panti paduan suaranya memiliki rasio tinggi-ke-lebar terbesar, 3,6:1, dari semua gereja abad pertengahan mana pun.[7]

Pembangunan Katedral Köln dimulai pada 1248 tetapi dihentikan sekitar tahun 1560,[8] dengan kondisi belum selesai. Upaya untuk menyelesaikan konstruksi dimulai sekitar tahun 1814 tetapi proyek tersebut tidak didanai dengan baik hingga tahun 1840-an. Bangunan ini diselesaikan sesuai rencana Abad Pertengahan aslinya pada tahun 1880.[9]

Pembangun abad pertengahan katedral ini telah direncanakan sebagai sebuah struktur besar untuk menampung relikuari Tiga Raja dan cocok sebagai perannya sebagai tempat pemujaan Kaisar Romawi Suci. Meskipun dibiarkan tidak selesai selama periode abad pertengahan, Katedral Köln akhirnya dinyatakan sebagai "mahakarya dengan nilai intrinsik yang luar biasa" dan "kesaksian kuat atas kekuatan dan kegigihan kepercayaan Katolik di Eropa abad pertengahan dan modern". Hanya menara telekomunikasi yang lebih tinggi dari katedral.[10]

Sejarah

sunting

Situs kuno

sunting

Ketika pembangunan Katedral Köln yang sekarang dimulai pada tahun 1248 dengan peletakan batu pondasi, situs tersebut telah ditempati oleh beberapa bangunan sebelumnya. Yang paling awal kemungkinan merupakan tempat penyimpanan biji-bijian dan mungkin digantikan oleh kuil Romawi yang dibangun oleh Mercurius Augustus. Namun, sejak abad ke-4, situs tersebut ditempati oleh bangunan Kristen, termasuk bangunan persegi yang dikenal sebagai "katedral tertua" yang dipesan oleh Maternus, uskup pertama Köln. Sebuah baptisterium yang berdiri secara bebas berasal dari abad ke-7 terletak di ujung timur katedral yang sekarang, tetapi dihancurkan pada abad ke-9 untuk membangun katedral kedua. Selama penggalian katedral saat ini, kuburan ditemukan di lokasi bagian tertua bangunan; termasuk seorang anak laki-laki yang dihiasi dengan mewah dengan barang-barang kuburan dan seorang wanita lainnya, yang secara populer dianggap sebagai Wisigard. Kedua kuburan tersebut diperkirakan berasal dari abad ke-6. Hanya reruntuhan tempat pembaptisan dan baptisterium oktagonal yang masih tersisa hingga hari ini.

Gereja kedua, yang disebut "Katedral Tua", selesai pada tahun 818. Katedral itu hancur akibat kebakaran pada tanggal 30 April 1248, selama pekerjaan pembongkaran untuk mempersiapkan katedral baru.

Permulaan Abad Pertengahan

sunting

Pada tahun 1164, Uskup Agung Köln, Rainald dari Dassel, memperoleh relik Tiga Raja Kaisar Romawi Suci, Frederick Barbarossa, diambil dari Basilika Sant'Eustorgio, Milan, Italia. (Sebagian dari relik telah dikembalikan ke Milan.) Relik tersebut memiliki makna religius yang besar dan menarik peziarah dari seluruh Kekristenan. Penting bagi pejabat gereja agar mereka ditempatkan dengan baik, dan dengan demikian memulai program pembangunan dengan gaya baru arsitektur Gotik, khususnya berdasarkan katedral Prancis Amiens.

Batu fondasi diletakkan pada hari Sabtu, 15 Agustus 1248, oleh Uskup Agung Konrad von Hochstaden.[11] Lengan timur diselesaikan di bawah arahan Master Gerhard, ditahbiskan pada tahun 1322 dan ditutup dengan tembok sementara sehingga dapat digunakan untuk melanjutkan pekerjaan. Delapan puluh empat miserikordia di paduan suara berasal dari tahap pembangunan ini.

Pada pertengahan abad ke-14 pekerjaan di front barat dimulai di bawah Master Michael. Pekerjaan ini berhenti pada tahun 1473, meninggalkan menara selatan selesai hingga tingkat menara tempat lonceng bergantung dan dimahkotai dengan derek besar yang tetap di tempatnya sebagai tengara cakrawala Cologne selama 400 tahun. Beberapa pekerjaan dilakukan secara terputus-putus pada struktur panti umat antara front barat dan lengan timur, tetapi selama abad ke-16 ini juga berhenti.Wim Swaan memberikan tanggal terakhir sebagai tahun 1560, tetapi tanggal 1520 dianggap lebih mungkin oleh sarjana lain.

Penyelesaian di Abad ke-19

sunting

Dengan Antusiasme romantis abad ke-19 untuk Abad Pertengahan, dan didorong oleh penemuan rencana awal fasad, Pengadilan Protestan Prussia bekerja sama dengan gereja, berkomitmen untuk menyelesaikan katedral. Itu dicapai dengan upaya sipil; Central-Dombauverein, didirikan pada tahun 1842, mengumpulkan dua pertiga dari biaya yang sangat besar, sementara negara bagian Prusia menyediakan sepertiga sisanya. Negara melihat ini sebagai cara untuk meningkatkan hubungannya dengan sejumlah besar warga Katolik yang diperolehnya pada tahun 1815, tetapi terutama setelah tahun 1871, itu dianggap sebagai proyek untuk melambangkan kebangsaan Jerman.[12]

Pekerjaan dilanjutkan pada tahun 1842 dengan desain asli dari rencana dan gambar abad pertengahan yang masih ada, tetapi menggunakan teknik konstruksi yang lebih modern, termasuk balok atap besi. Nave selesai dan menara ditambahkan. Lonceng dipasang pada tahun 1870-an. Lonceng terbesarnya bernama St. Petersglocke.

Penyelesaian katedral terbesar di Jerman ini dirayakan sebagai acara nasional pada 14 Agustus 1880, 632 tahun setelah konstruksi dimulai.[13] Perayaan tersebut dihadiri oleh Kaisar Wilhelm I. Dengan ketinggian 15.738 meter (51.634 ft), katedral ini merupakan gedung tertinggi di dunia selama empat tahun hingga selesainya Monumen Washington.[14]

Perang Dunia Kedua dan sejarah pasca-perang

sunting

Katedral ini mengalami empat belas serangan oleh bom udara selama Perang Dunia II. Rusak parah, namun tetap berdiri di kota yang benar-benar rata. Menara kembar menjadi tengara navigasi yang mudah dikenali untuk pengeboman pesawat Sekutu.

Pada tanggal 6 Maret 1945, area di sebelah barat katedral (Marzellenstrasse/Trankgasse) merupakan tempat pertempuran sengit antara tank Amerika dari Divisi Lapis Baja ke-3 dan Panther Ausf. A dari Brigade Panzer 106 Feldherrnhalle. Panther terdekat, sebuah tank menengah Jerman, duduk di dekat tumpukan puing di dekat stasiun kereta tepat di dekat menara kembar Katedral Cologne. Panther berhasil melumpuhkan dua tank Sherman, membunuh tiga orang, sebelum dihancurkan oleh T26E3 Pershing, dijuluki Eagle 7, beberapa menit kemudian. Cuplikan film dari pertempuran itu bertahan. Panther yang hancur kemudian dipajang di dasar katedral selama sisa perang di Eropa.

Perbaikan kerusakan akibat perang diselesaikan pada tahun 1956. Sebuah perbaikan bagian menara barat laut, dilakukan pada tahun 1944 dengan menggunakan batu bata berkualitas rendah yang diambil dari reruntuhan bangunan di dekatnya, tetap terlihat sebagai pengingat akan perang hingga tahun 2005, ketika dikembalikan ke tampilan aslinya.

Untuk menyelidiki apakah pengeboman telah merusak fondasi Dom, penggalian arkeologi dimulai pada tahun 1946 di bawah kepemimpinan Otto Doppelfeld dan diselesaikan pada tahun 1997. Salah satu penggalian gereja yang paling berarti, mereka mengungkapkan detail yang sebelumnya tidak diketahui sebelumnya. bangunan di lokasi.[15]

Pekerjaan perbaikan dan pemeliharaan terus dilakukan di dalam gedung, yang jarang bebas dari perancah, karena angin, hujan, dan polusi perlahan menggerogoti bebatuan. Dombauhütte, didirikan untuk membangun katedral dan mempertahankannya dalam perbaikan, konon mempekerjakan tukang batu terbaik di Rhineland. Setengah dari biaya perbaikan dan pemeliharaan masih ditanggung oleh Dombauverein.

Abad 21 (saat ini)

sunting

Pada tanggal 18 Agustus 2005, Paus Benediktus XVI mengunjungi katedral ini selama kunjungan apostoliknya ke Jerman, sebagai bagian dari perayaan Hari Pemuda Sedunia 2005. Diperkirakan satu juta peziarah mengunjungi katedral selama acara itu. Juga sebagai bagian dari acara Hari Pemuda Sedunia, Katedral ini menyelenggarakan pertunjukan gala yang disiarkan televisi dari Missa Solemnis Beethoven, yang dibawakan oleh Royal Philharmonic Orchestra dan London Philharmonic Choir dipimpin oleh Sir Gilbert Levine.[16]

Pada tanggal 25 Agustus 2007, katedral menerima jendela kaca patri baru di transep selatan. Karya kaca tersebut 113 meter persegi (1.220 sq ft) diciptakan oleh seniman Jerman Gerhard Richter dengan biaya €400.000 yang dibayarkan melalui donasi. Karya kaca patri itu terdiri dari 11.500 keping kaca berwarna berukuran identik yang menyerupai piksel, disusun secara acak oleh komputer, yang menciptakan "karpet" warna-warni. Sejak hilangnya jendela aslinya pada Perang Dunia II, ruangan tersebut untuk sementara diisi dengan kaca biasa.[17] Uskup agung katedral saat itu, Kardinal Joachim Meisner, yang lebih menyukai figuratif penggambaran para martir Katolik abad ke-20 untuk jendela, tidak menghadiri pembukaan.[18] Pemegang jabatan sejak 2014 adalah Kardinal Rainer Maria Woelki. Pada tanggal 5 Januari 2015, katedral tetap gelap karena lampu sorot dimatikan untuk memprotes demonstrasi oleh PEGIDA.[19]

Dijadikan Situs Warisan Dunia UNESCO

sunting
 
Katedral di tepi sungai Rhine

Pada tahun 1996, katedral ini ditambahkan ke Situs Warisan Dunia UNESCO sebagai situs budaya penting.[20] Pada tahun 2004, katedral ini ditempatkan pada daftar "Warisan Dunia dalam Bahaya", sebagai satu-satunya situs Barat yang dalam bahaya, karena rencana untuk membangun beberapa gedung tinggi di dekatnya, yang akan berdampak pada situs tersebut secara visual.[21][22] Katedral dihapus dari daftar pada tahun 2006, menyusul keputusan otoritas untuk membatasi ketinggian bangunan yang dibangun dekat dan di sekitar katedral.[23]

Sebagai Situs Warisan Dunia dan tuan rumah bagi Kuil Tiga Raja, Katedral ini menjadi tarik utama bagi wisatawan dan peziarah, dan merupakan salah satu situs ziarah tertua dan terpenting di Eropa Utara.[24] Pengunjung dapat menaiki 533 anak tangga batu dari tangga spiral ke platform pengamatan sekitar 100 m (330 ft) di atas tanah.[25] Platform ini memberikan pemandangan indah ke Sungai Rhine.

Konservasi yang sedang berlangsung di katedral mengatasi perubahan warna hitam yang disebabkan oleh reaksi batu pasir dengan asam sulfat selama curah hujan. Hujan asam adalah akibat dari polusi udara.[26]

Gereja Katolik St. Joseph di Washington, D.C. meniru model katedral ini.[27]

Arsitektur

sunting

Desain denah dasar Katedral Cologne didasarkan erat pada Katedral Amiens, seperti gaya dan proporsi lebar ke tinggi nave pusat. Rencananya berbentuk Salib Latin, seperti biasanya dengan katedral Gotik. Ia memiliki dua gang di kedua sisinya, yang membantu mendukung salah satu kubah Gotik tertinggi di dunia, hampir setinggi Katedral Beauvais, yang sebagian besar runtuh. Secara eksternal, dorongan luar dari lemari besi diambil oleh penopang terbang dalam gaya Prancis. Ujung timur memiliki satu rawat jalan, lorong kedua berubah menjadi chevet dari tujuh kapel yang memancar.

Secara internal, paduan suara abad pertengahan lebih bervariasi dan kurang mekanis dalam detailnya dibandingkan bangunan abad ke-19. Ini menyajikan pengaturan gaya Prancis dari arcade yang sangat tinggi, galeri triforium sempit yang halus yang diterangi oleh jendela dan dengan dekorasinya yang detail menyatu dengan jendela di atasnya. Jendela clerestory tinggi dan mempertahankan beberapa kaca figuratif tua di bagian bawah. Keseluruhannya disatukan oleh tiang-tiang tinggi yang menyapu tak terputus dari lantai ke ibu kotanya di pegas lemari besi. Kubah adalah pengaturan quadripartite polos.

Paduan suara mempertahankan banyak perlengkapan aslinya, termasuk kios berukir, meskipun pasukan Revolusi Prancis telah menodai bangunan tersebut. Sebuah patung batu besar Santo Kristoforus melihat ke bawah ke tempat di mana pintu masuk sebelumnya ke katedral berada, sebelum selesai pada akhir abad ke-19.

Panti umat memiliki banyak jendela kaca patri abad ke-19. Satu set lima di sisi selatan, yang disebut "Bayernfenster", adalah hadiah dari Ludwig I dari Bavaria, dan sangat mewakili gaya pelukis Jerman saat itu.

Secara eksternal, terutama dari kejauhan, bangunan ini didominasi oleh puncak menaranya yang besar, yang seluruhnya berkarakter Jermanik, menjadi kerawang seperti Ulm, Wina, Strasbourg dan Katedral Regensburgs.[28]

Dimensi

sunting
Penampang abad ke-19, elevasi selatan paduan suara
Rencana dasar
Panjang eksternal 14.458 m (47.434 ft)
Lebar eksternal 8.625 m (28.297 ft)
Lebar fasad barat 6.154 m (20.190 ft)
Lebar transep fasad 3.995 m (13.107 ft)
Lebar panti umat (dengan lorong dan interior) 4.519 m (14.826 ft)
Tinggi menara selatan 15.731 m (51.611 ft)
Tinggi menara utara 15.738 m (51.634 ft)
Ketinggian bubungan menara 10.900 m (35.800 ft)
Ketinggian fasad transept 6.995 m (22.949 ft)
Ketinggian bubungan atap 6.110 m (20.050 ft)
Ketinggian nave bagian dalam 4.335 m (14.222 ft)
Tinggi lorong samping18 m (59 ft)
Luas bangunan 7.914 m2 (85.185,59 sq ft)
Luas permukaan jendela 10.000 m2 (107.639,10 sq ft)
Luas permukaan atap 12.000 m2 (129.166,93 sq ft)
Volume kotor tanpa penopang 407.000 m3 (14.400.000 cu ft)

Barang Berharga

sunting

Salah satu harta berharga katedral ini ialah altar tingginya, yang dipasang pada tahun 1322. Altar tersebut dibangun dari marmer hitam, dengan lempengan padat 15 kaki (4,6 m) membentuk bagian atasnya. Bagian depan dan samping dilapisi dengan relung marmer putih yang di dalamnya terdapat gambar-gambar, dengan Coronation of the Virgin di tengahnya.[29]

Karya seni paling terkenal di katedral ini adalah Kuil Tiga Raja, ditugaskan oleh Philip von Heinsberg, Uskup Agung Köln dari tahun 1167 hingga 1191 dan dibuat oleh Nicholas dari Verdun, dimulai pada tahun 1190. Secara tradisional, diyakini menyimpan sisa-sisa Tiga Orang Bijak, yang reliknya diperoleh oleh Frederick Barbarossa pada penaklukan Milan pada tahun 1164. Tempat suci ini berbentuk relik besar berbentuk gereja basilika, terbuat dari perunggu dan perak, disepuh dan dihias dengan detail arsitektural, pahatan figuratif, enamel, dan batu permata. Kuil dibuka pada tahun 1864 dan ditemukan berisi tulang dan pakaian.

Dekat sakristi terdapat Gero Crucifix,[30] salib besar yang diukir dari kayu ek dan dengan bekas cat dan penyepuhan. Dipercaya telah dipesan sekitar tahun 960 untuk Uskup Agung Gero, ini merupakan salib besar tertua di utara Alps dan patung Utara besar berdiri bebas paling awal yang diketahui pada periode abad pertengahan.[31]

Di Kapel Sakramen terdapat Mailänder Madonna ("Milan Madonna"), sebuah ukiran Gotik yang tinggi, menggambarkan Perawan Terberkati dan bayi Yesus. Itu dibuat di bengkel Katedral Cologne sekitar tahun 1290 sebagai pengganti aslinya yang hilang dalam kebakaran. Altar santo pelindung Köln dengan sebuah altar karya pelukis Gotik Internasional Stefan Lochner berada di Marienkapelle ("Kapel Santa Maria").

Setelah selesai pada tahun 1265, kapel yang memancar segera digunakan sebagai tempat pemakaman. Peninggalan Santo Irmgardis ditemukan di tempat peristirahatan terakhir di Kapel Santa Agnes. Sarkofagus trakit miliknya dianggap dibuat oleh perkumpulan tukang batu katedral sekitar tahun 1280.[32] Karya seni lainnya berada di Perbendaharaan Katedral.

Tertanam di dinding bagian dalam adalah sepasang batu prasasti yang di atasnya diukir ketentuan yang dirumuskan oleh Uskup Agung Englebert II (1262–67) di mana orang Yahudi diizinkan untuk tinggal di Cologne.[33]

Musik Gerejawi

sunting

Katedral Köln memiliki dua organ pipa oleh Klais Orgelbau: Organ Transept, dibangun pada tahun 1948, dan Organ Nave, dibangun pada tahun 1998.[34] Organis katedral termasuk Josef Zimmermann, Clemens Ganz (1985–2001) dan Winfried Bönig (2001).

Lonceng Gereja

sunting

Katedral ini memiliki sebelas lonceng gereja, empat di antaranya berasal dari abad pertengahan. Yang pertama adalah 3,8 ton Dreikönigsglocke ("Lonceng Tiga Raja"), dilemparkan pada tahun 1418, dipasang pada tahun 1437, dan disusun kembali pada tahun 1880. Dua lonceng lainnya, "Pretiosa" (10,5 & nbsp ;ton; pada waktu itu lonceng terbesar di dunia Barat) dan Speciosa (5,6 ton) dipasang pada tahun 1448 dan masih ada sampai sekarang.

 
Petersglocke; seseorang berdiri di sebelah kanan genta lonceng

Selama abad ke-19, saat bangunan hampir selesai, ada keinginan untuk menambah jumlah lonceng. Ini difasilitasi oleh Kaiser Wilhelm I yang memberikan meriam Perunggu Prancis, yang direbut pada tahun 1870–71, untuk tujuan ini.[35] 22 buah artileri dipajang di luar katedral pada tanggal 11 Mei 1872. Andreas Hamm di Frankenthal menggunakannya untuk melemparkan lonceng seberat lebih dari 27.000 kilo pada tanggal 19 Agustus 1873. Nada tidak harmonis dan upaya lain dilakukan pada tanggal 13 November 1873. Asosiasi Katedral Pusat, yang telah setuju untuk mengambil alih biaya, juga tidak menginginkan lonceng ini. Upaya lain terjadi pada 3 Oktober 1874. Lonceng kolosal dikirim ke Köln dan pada 13 Mei 1875 dipasang di katedral. Kaiserglocke ini akhirnya dilebur pada tahun 1918 untuk mendukung upaya perang Jerman. Kaiserglocke adalah bel berayun bebas terbesar dalam sejarah.

Suara lonceng St. Petersglocke

Kapal seberat 24 ton St. Petersglocke ("Lonceng Santo Petrus", "Decke Pitter" dalam bahasa Kölsch atau dalam bahasa umum dikenal sebagai " Dicker Pitter"), dilemparkan pada tahun 1922 dan merupakan lonceng berayun bebas terbesar di dunia, sampai lonceng baru dilemparkan di Innsbruck untuk Katedral Keselamatan Rakyat di Bukares, Rumania.[36] Lonceng ini hanya dibunyikan pada delapan hari libur besar seperti Paskah dan Natal.

Pada hari Kamis, 3 Maret 2022, katedral-katedral terkenal di seluruh Eropa berdentang serempak "[…] sebagai tanda solidaritas dengan Ukraina, saat para pengamat berkumpul untuk meratapi mereka yang terbunuh selama invasi Rusia dan berdoa untuk perdamaian." Kölner Dom ada di antara mereka.[37]

Lonceng di Menara Selatan
Nama No. Berat Catatan Pendiri Tahun
St. Peter's Bell (Dicker Pitter) 1 24,000 kg C0 Heinrich Ulrich, Apolda 1923
Pretiosa 2 10,500 kg G1 Heinrich Brodermann & Christian Cloit, Cologne 1448
Speciosa 3 5,600 kg A1 Johannes Hoerken de Vechel, Cologne 1449
Dreikönigsglocke (Three Kings Bell) 4 3,800 kg H0 Hermann Große, Dresden 1880
St. Ursula's Bell (Ursulaglocke) 5 2,500 kg C1 Joseph Beduwe, Aachen 1862
St. Joseph's Bell (Josephglocke) 6 2,200 kg D2 Hans Augustus Mark, Eifel Foundry, Brockscheid 1998
Chapter Bell (Kapitelsglocke) 7 1,400 kg E2 Karl I Otto, Bremen 1911
Hail Bell (Aveglocke) 8 830 kg G2 Karl I Otto, Bremen 1911
Lonceng di minaret tengah
Nama No. Berat Catata Pendiri Tahun
Angelusglocke 9 762 G♯2 tidak diketahui Abad ke-14
Mettglocke 10 280 B2 Antonius Cobelenz, Cologne 1719
Wandlungsglocke 11 428 E3 tidak diketahui Abad ke-14

Lihat juga

sunting
(video) Katedral Köln di tahun 2014

Galeri

sunting


Referensi

sunting
  1. ^ a b c "Cologne Cathedral official website". koelner-dom.de. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 June 2016. Diakses tanggal 15 August 2010. 
  2. ^ "Monsignore Guido Assmann wird neuer Dompropst" (dalam bahasa Jerman). Erzbistum Köln. 29 May 2020. Diakses tanggal 31 January 2023. 
  3. ^ "Situs Warisan Dunia UNESCO, Katedral Cologne". Pusat Warisan Dunia UNESCO. 
  4. ^ "Katedral Cologne". www.cologne-tourism.com. 
  5. ^ Sedikit Lebih Dekat ke Surga /index.php?id=19247&L=1 Diarsipkan 14 September 2010 di Wayback Machine., film resmi, situs web Katedral Cologne. Diakses tanggal 7 November 2010.
  6. ^ "Kölner Dom". www.koelner-dom.de (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-04-17. Diakses tanggal 2019-05-13. 
  7. ^ Fletcher, Banister (1905). Sejarah Arsitektur pada Metode Perbandingan. Putra Penulis. hlm. 394–395. 
  8. ^ Leonard Ennen, Der Dom di Köln von seinem Beginne bis zu seiner Vollendung: Festschrift gewidmet den Freunden und Gönnern aus Anlass der Vollendung vom Verstande des Central -Dombauvereins, 1880, p. 79
  9. ^ "Katedral Cologne – Pusat Warisan Dunia UNESCO". whc.unesco.org. Pusat Warisan Dunia UNESCO. Diakses tanggal 11 Februari 2016. 
  10. ^ "Katedral Cologne: Hohe Domkirche Sankt Petrus". www.cologne-tourism.com. Diakses tanggal 2020-11-17. 
  11. ^ "Katedral Cologne". Cologne.de. Diakses tanggal 1 Mei 2018. 
  12. ^ Gilley, Sheridan; Stanley, Brian (2006). Sejarah Kekristenan Cambridge (dalam bahasa Inggris). 8, Kekristenan Dunia c. 1815–c. 1914. Cambridge University Press. hlm. 114. ISBN 978-0-521-81456-0. 
  13. ^ Fallows, Samuel, ed. (1895). Kemajuan. The University Association. hlm. 468. Diakses tanggal 13 Agustus 2011. 
  14. ^ Lewis, Robert (13 September 2017). "Katedral Cologne". Encyclopedia Britannica. Diakses tanggal 20 September 2021. 
  15. ^ Klaus Gereon Beuckers: Der Kölner Dom, Darmstadt 2004, S. 113.
  16. ^ "Perjalanan Apostolik ke Cologne: Kunjungan ke Katedral Cologne". 18 Agustus 2005. 
  17. ^ "Gerhard Richter digitalisiert Kölner Dom" [Gerhard Richter mendigitalkan Katedral Cologne]. Der Spiegel (dalam bahasa Jerman). Deutsche Presse-Agentur. 25 Agustus 2007. Diakses tanggal 17 Februari 2019. 
  18. ^ Fortini, Amanda. "Pixelated Stained Glass". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 12 Januari 2008. 
  19. ^ "Germany Protes Pegida: Demonstrasi atas 'Islamisasi'". BBC News. Diakses tanggal 7 Januari 2015. Di Cologne, pihak berwenang mematikan lampu katedral kota sebagai cara untuk memperingatkan para pendukung Pegida bahwa mereka mendukung 'ekstremis'. "Kami tidak menganggapnya sebagai protes, tetapi kami ingin membuat banyak orang Kristen konservatif [yang mendukung Pegida] berpikir tentang apa yang mereka lakukan," kata dekan katedral, Norbert Feldhoff, kepada BBC. 
  20. ^ "Katedral Cologne". Pusat Warisan Dunia UNESCO (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-07. 
  21. ^ "Komite Warisan Dunia membunyikan alarm untuk Katedral Cologne". Pusat Warisan Dunia UNESCO. Diakses tanggal 2020-04-07. 
  22. ^ "Katedral Cologne dalam Daftar Bahaya UNESCO". Deutsche Welle. 06-07-2004. Diakses tanggal 2020-04-07. 
  23. ^ "UNESCO Menghapus Katedral Cologne Dari Daftar Terancam Punah" (dalam bahasa Inggris). Deutsche Welle. 11-07-2006. Diakses tanggal 04-07-2020. 
  24. ^ "Katedral Cologne". The Complete Pilgrim – Situs Wisata Keagamaan (dalam bahasa Inggris). 2014-06-01. Diakses tanggal 2020-04-07. 
  25. ^ "Cathedral South Tower". www.cologne- tourism.com. 
  26. ^ "8 Hal Menarik yang Tidak Anda Ketahui tentang Katedral Cologne". theculturetrip.com. 31 Januari 2018. 
  27. ^ Sankowski, Kelly (14 Februari 2019). "Selama 150 tahun, Gereja Katolik St. perlindungan dan persatuan di Capitol Hill". Catholic Standard. 
  28. ^ Wim Swaan,Templat:Halaman diperlukan Banister FletcherTemplat:Halaman diperlukan
  29. ^ Holladay, Joan. Ikonografi Altar Tinggi di Katedral Cologne, (1989)Templat:Rujukan lengkap
  30. ^ "Sejarah Seni". University of Pennsylvania. 
  31. ^ Howard Hubbard
  32. ^ Reiner Dieckhoff: Die mittelalterliche Ausstattung des Kölner Domes, di Arnold Wolff (ed.): Der gotische Dom di Köln; Vista Point Verlag, Köln 2008, hal. 47.
  33. ^ Baron, Salo Wittmayer. A social and religious history of the Jews, 2nd Edisi, Columbia University Press, 1965, p. 174.
  34. ^ "Kölner Dom, Cologne, Germany". tititudorancea.com. Retrieved 17 August 2021.
  35. ^ "The Kaiser-Glocke at Cologne". The Argus. Melbourne, Vic. 12 June 1875. hlm. 10. 
  36. ^ Lonceng Perdamaian Dunia di Newport, Kentucky lebih besar, tetapi berputar di sekitar pusat massa daripada di puncaknya.
  37. ^ "Europe's cathedral bells ring out for peace in Ukraine". Reuters. 2022-03-03. 

Bacaan Lanjutan

sunting
  • Swaan, Wim and Christopher Brooke, The Gothic Cathedral, Omega Books (1969), ISBN 0-907853-48-X
  • Fletcher, Banister, A History of Architecture on the Comparative Method.
  • Hubbard, Howard, Masterpieces of Western Sculpture, Thames and Hudson, ISBN 0-500-23278-4
  • Wolff, Arnold, Cologne Cathedral. Its History – Its Works of Arts, Verlag (editor) Kölner Dom, Cologne: 2nd edition 2003, ISBN 978-3-7743-0342-3

Pranala luar

sunting