Buka menu utama

Katak terbang

halaman disambiguasi Wikimedia
Katak terbang Wallace (Rhacophorus nigropalmatus)
Ilustrasi dari The Malay Archipelago

Seekor katak terbang (juga disebut katak melayang) adalah katak yang memiliki kemampuan untuk mencapai terbang melayang. Artinya, katak dapat turun pada sudut kurang dari 45° relatif terhadap horizontal. Katak lainnya (yang tidak dapat terbang) arboreal juga bisa turun secara vertikal, tetapi hanya pada sudut lebih besar dari 45°, yang disebut sebagai terjun payung.[1]

Terbang melayang telah berevolusi secara independen di antara 3.400 spesies katak[2] baik dari famili Dunia Baru (Hylidae) dan Dunia Lama (Rhacophoridae).[1] Evolusi paralel ini dipandang sebagai adaptasi untuk hidup di atas pohon, yang tinggi di atas tanah. Karakteristik spesies Dunia Lama mencakup "tangan dan kaki membesar, selaput penuh antara semua jari tangan dan kaki, penutup kulit lateral pada lengan dan kaki, dan berat berkurang per panjang tubuh dari moncong ke anus (SVL, snout-to-vent length)".[2] Perubahan morfologi ini berkontribusi pada kemampuan aerodinamis katak terbang ini.

Alfred Russel Wallace membuat salah satu laporan paling awal mengenai katak terbang.[3] Spesies yang diamati dia kemudian ditetapkan oleh George Albert Boulenger sebagai Rhacophorus nigropalmatus.

Katak terbang meliputi anggota dari genus berikut:

ReferensiSunting

  1. ^ a b Emerson, S.B., Travis, J., & Koehl, M.A.R. (1990). "Functional complexes and additivity in performance: A test case with 'flying' frogs." Evolution, 44(8), 2153-2157.
  2. ^ a b Emerson, S.B., & Koehl, M.A.R. (1990). "The interaction of behavioral and morphological change in the evolution of a novel locomotor type: 'Flying' frogs." Evolution, 44(8), 1931-1946.
  3. ^ Oliver, J.A. (1951). "'Gliding' in amphibians and reptiles, with a remark on an arboreal adaptation in the lizard, Anolis carolinensis carolinesis Voigt." The American Naturalist, 85(822), 171-176.