Karl II dari Pfalz

Karl II (10 April 1651, di Heidelberg26 Mei 1685, di Heidelberg) adalah Pfalzgraf dan Kurfürst dari tahun 1680 hingga kematiannya pada tahun 1685.[1] Karl adalah putra tertua Karl I Ludwig dari pernikahannya dengan Charlotte dari Hessen-Kassel, putri Wilhelm V dari Hessen-Kassel. Adinda Karl adalah Liselotte dari Pfalz kemudian Adipatni Orléans. Orang tuanya berpisah setelah pernikahan yang berantakan dan ibundanya pindah kembali ke Kassel. Akibatnya, Karl tumbuh tanpa ibu di bawah pengawasan ayahandanya yang otoriter.

Karl II, Kurfürst von der Pfalz
Potret oleh Willem Wissing, skt. 1680
Kurfürst von der Pfalz
Masa kekuasaan28 Agustus 1680 - 26 Mei 1685
PendahuluKarl I Ludwig
PenggantiPhilipp Wilhelm
PasanganWilhelmine Ernestine
Keluarga bangsawanPfalz-Simmern
BapakKarl I Ludwig
IbuCharlotte dari Hessen-Kassel
Lahir(1651-04-10)10 April 1651
(O.S.: 31 Maret 1651)
Heidelberg
Meninggal26 Mei 1685(1685-05-26) (umur 34)
Heidelberg

PemerintahanSunting

Pemerintahan singkat Karl tidak terlalu glamor. Dia mengangkat tepercaya dan mantan gurunya Paul Hachenberg sebagai menteri senior, meskipun yang terakhir tidak layak untuk jabatan pemerintah, dan mempermalukan saudara tirinya Raugrafen dari Pfalz, terutama saudara tirinya yang dibenci Karl Ludwig, yang bukan hanya favorit ayahandanya, tetapi juga saudara perempuannya Liselotte. Dia menjemput ibundanya kembali dari Kassel dan membayar hutangnya yang sangat besar. Karl memiliki sifat lemah dan pemalu, dibentuk oleh pengalaman masa kecil keluarga, di atas semua perselisihan antara ibundanya yang suka bertengkar dan ayahanda yang dominan. Dia menunjukkan antusiasme yang dangkal untuk kehidupan militer dan memerintah sebagai Calvinis yang ketat. Oleh karena itu, ia juga mengizinkan kaum Calvinis yang telah diusir dari tanah airnya untuk menetap di Kurpfalz. Dia dipengaruhi oleh pengkhotbah istana Johann Ludwig Langhanns, yang menjadi menteri senior setelah kematian Hachenberg. Dipengaruhi olehnya, Karl menekan Lutheranisme, yang juga dianut istrinya. Meningkatnya kesulitan keuangan dalam anggaran negara, yang disebabkan oleh istana yang terlalu besar, hasrat untuk berburu dan teater, serta pengeluaran militer, tidak dapat lagi diatur oleh kenaikan pajak. Dia gemar mengadakan pertempuran tiruan yang mahal dengan pengepungan, kapal, dan lain-lain dan dalam beberapa tahun menyia-nyiakan perbendaharaan yang telah dikumpulkan ayahandanya selama bertahun-tahun. Pada tahun 1671, bibinya, Sophia dari Hanover, mengatur pernikahannya dengan Wilhelmine Ernestine, putri Raja Frederik III dari Denmark. Pernikahan mereka tidak meghasilkan keturunan.[1]

Setelah kematiannya, Kurpfalz diteruskan ke cabang keluarga Katolik Neuburg. Saingan menggugat Pfalz dari saudara perempuannya, Elisabeth Charlotte, Adipatni Orleans, saudara ipar Louis XIV dari Prancis, adalah dalih untuk invasi Prancis ke Pfalz pada tahun 1688, yang memulai Perang Sembilan Tahun.

SilsilahSunting

Karl II dari Pfalz
Lahir: 1651 Wafat: 1685
Gelar
Didahului oleh:
Karl I Ludwig
Kurfürst von der Pfalz
1680–1685
Diteruskan oleh:
Philipp Wilhelm

ReferensiSunting

  1. ^ a b Biographie, Deutsche. "Karl II. - Deutsche Biographie". www.deutsche-biographie.de (dalam bahasa Jerman). Diakses tanggal 2018-11-01.