Karamah (atau karomah, keramat, bahasa Arab: كرامة‎. yang artinya; kemuliaan, kehormatan[1]) adalah hal atau kejadian yang luar biasa di luar akal dan kemampuan manusia biasa yang terjadi pada diri seseorang yang berpangkat Wali.[2]

Diantara contoh Karamah yang pernah terjadi antara lain makanan yang diberikan Allah kepada Maryam binti Imran,[3] Ashabul kahfi yang tertidur selama 309 tahun,[4][5] naungan yang diberikan oleh Allah kepada `Usaid bin Hudhair ketika sedang membaca Al-Qur`an.[6] serta berita-berita tentang para pemuka dari ummat Islam, yaitu para Sahabat, Tabi’in dan generasi berikutnya dari ummat Islam.

ReferensiSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ Risalah Islam. "Pengertian Karomah - Kemuliaan dari Allah SWT". Diakses tanggal 17 September 2020. 
  2. ^ Risa (21 Januari 2020). "Pengertian Karomah, Maunah Dan Irhas Lengkap Dengan Contohnya". Diakses tanggal 17 September 2020. 
  3. ^ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman: فَتَقَبَّلَهَا رَبُّهَا بِقَبُولٍ حَسَنٍ وَأَنۢبَتَهَا نَبَاتًا حَسَنًا وَكَفَّلَهَا زَكَرِيَّا  ۖ كُلَّمَا دَخَلَ عَلَيْهَا زَكَرِيَّا الْمِحْرَابَ وَجَدَ عِنْدَهَا رِزْقًا  ۖ قَالَ يٰمَرْيَمُ أَنّٰى لَكِ هٰذَا  ۖ قَالَتْ هُوَ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ  ۖ إِنَّ اللَّهَ يَرْزُقُ مَنْ يَشَآءُ بِغَيْرِ حِسَابٍ "Maka Dia (Allah) menerimanya dengan penerimaan yang baik, membesarkannya dengan pertumbuhan yang baik, dan menyerahkan pemeliharaannya kepada Zakaria. Setiap kali Zakaria masuk menemuinya di mihrab (kamar khusus ibadah), dia dapati makanan di sisinya. Dia berkata, Wahai Maryam! Dari mana ini engkau peroleh? Dia (Maryam) menjawab, Itu dari Allah. Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang Dia kehendaki tanpa perhitungan." (QS. Ali 'Imran 3: Ayat 37)
  4. ^ Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman: وَلَبِثُوا فِى كَهْفِهِمْ ثَلٰثَ مِائَةٍ سِنِينَ وَازْدَادُوا تِسْعًا "Dan mereka (Ashabul Kahfi) tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun." (QS. Al-Kahf 18: Ayat 25)
  5. ^ Imam Bukhari Muslim (6 Juni 2020). "Mengenal Istilah Karomah dan Contohnya". Diakses tanggal 17 September 2020. 
  6. ^ Lihat (HR. Muslim no. 796),

RujukanSunting

  • Syaikh Thahir bin Shalih Al-Jazairi. Kitab Jawahir Kalamiyah. Maktabah Muhammad bin Ahmad Nabhan. Surabaya.
  • Abdurrahim Manaf. Kitab Sa'adah. Maktabah Sa'diyah Putra. Jakarta.
  • Ibnu Taymiyah. Kitab Al-Farqu Bainal Auliya'irrahman Wal Auliya'issyaithan. (Terjemah). Lentera. 2000