Buka menu utama

Kapal tempur Jepang Fusō

kapal tempur

Fusō (扶桑) adalah kapal pemimpin dari kelas Fusō. Ia diluncurkan pada tahun 1914 dan ditugaskan pada tahun 1915, awalnya ia berpatroli di lepas pantai China,Pada tahun 1923, dia membantu korban gempa bumi besar Kanto. Fusō dimodernisasi di 1930-1935 dan lagi pada 1937-1941, dengan perbaikan armor dan mesin dan suprastruktur dibangun kembali dalam gaya tiang pagoda. Dengan hanya senjata 14-inchi, dia kalah oleh kapal tempur Jepang lainnya pada awal Perang Dunia II, dan memainkan peran tambahan untuk sebagian besar perang. Fusō adalah bagian dari Angkatan Selatan pimpinan Wakil Laksamana Shōji Nishimura pada Pertempuran Teluk Leyte. Dia tenggelam di jam awal tanggal 25 Oktober 1944 oleh torpedo dan baku tembak angkatan laut selama Pertempuran Selat Surigao. Beberapa laporan menyatakan bahwa Fusō sela setengah, dan yang kedua bagian tetap bertahan dan membakar selama satu jam, tetapi menurut korban, kapal tenggelam setelah banjir 40 menit. Dari beberapa lusin awak yang lolos, hanya 10 selamat untuk kembali ke Jepang.

Fuso Trial Heading Left.jpg
Fusō sedang dites pada 10 Mei 1933 setelah direnovasi besar-besaran.
Karier (Kekaisaran Jepang)
Nama: Fusō
Asal nama: Nama klasik orang Jepang
Pembangun: Arsenal Angkatan Laut Kure
Pasang lunas: 11 Maret 1912
Diluncurkan: 28 Maret 1914
Mulai berlayar: 8 November 1915
Dicoret: 31 Agustus 1945
Nasib: Tenggelam di Pertempuran Selat Surigao, 25 Oktober 1944
Ciri-ciri umum
Kelas dan jenis: Kapal tempur kelas-Fusō
Berat benaman:
  • 29330 ton panjang (29800 t) (standar)
  • 35900 ton panjang (36500 t) (muat penuh)
Panjang:
  • 192,024 meter (630,00 ft) (panjang diantara perpendikuler)
  • 205,13 meter (673,0 ft) (Penjang keseluruhan)
  • Lebar: 28,65 meter (94,0 ft)
    Sarat air: 8,69 meter (28 ft 6 in)
    Tenaga:
    Pendorong:
  • 4 × poros
  • 2 × Brown-Curtis steam turbine sets
  • Kecepatan: 23 knot (43 km/h; 26 mph)
    Jangkauan: 8000 nmi (15000 km; 9200 mi) pada 14 knot (26 km/h; 16 mph)
    Awak kapal: 1.198 orang
    Senjata:
    Pelindung:
  • Sabuk: 305 mm (12 in)
  • Geladak: 32–51 mm (1,3–2,0 in)
  • Barbet: 203–305 mm (8,0–12,0 in)
  • Turet senjata: 228,6 hingga 279 mm (9,0 hingga 11,0 in)
  • Menara pengawas: 351 mm (13,8 in)
  • KonstruksiSunting

     
    Peluncuran Fusō pada 28 Maret 1914

    Namanya merupakan salah satu nama klasik Jepang,[1] Fusō mulai dipasang lunas di Arsenal Angkatan Laut Kure pada 11 Maret 1912 dan diluncurkan pada 28 Maret 1914. Dia mulai ditugaskan pada 8 November 1915 dan dimasukkan ke Divisi Tempur ke-1, [Note 1] dari Armada 1 pada 13 Desember.[2] Dibawah komando Kapten Kōzō Satō.[3][4]

    Masa dinasSunting

     
    Fusō bersama adiknya Yamashiro dan Haruna.

    Pada tanggal 10 April 1941, Fusō dimasukkan ke Divisi Tempur ke-2 Armada 1.[5] Ketika perang dimulai untuk Jepang pada tanggal 8 Desember,[Note 2] divisinya diperkuat oleh kapal tempur Jepang Nagato, Mutsu,dan kapal induk ringan Hōshō, diberangkatkan dari Hashirajima ke Kepulauan Bonin sebagai dukungan jauh untuk Armada Udara 1 menyerang Pearl Harbor, dan kembali enam hari kemudian. Pada 21 Februari 1942, kapal kembali ke galangan kapal di Kure untuk menggantikan barel meriamnya, berangkat pada 25 Februari. dengan sisa Divisi Kapal Tempur ke-2, dia dikejar tetapi tidak berhasil ditangkap armada kapal induk Amerika yang telah meluncurkan Serangan Doolittle pada 18 April 1942.[6]

    Fusō dan sisa dari Divisi Tempur ke-2 berlayar pada 28 Mei 1942 dengan Grup Pendukung Aleut pada saat yang sama bahwa sebagian besar Armada Imperial mulai serangan Pulau Midway.[7][8] Diperintahkan oleh Wakil Laksamana Shiro Takasu, divisi itu terdiri dari empat kapal tempur tertua di Jepang, termasuk Fusō, didampingi dua kapal penjelajah ringan, 12 kapal perusak. Catatan resmi tidak menunjukkan pembagian sebagai bagian dari Midway operasi yang lebih besar, yang dikenal sebagai Operasi AL; mereka ditugaskan untuk menemani armada bawah Laksamana Isoroku Yamamoto, tapi hanya untuk memberikan dukungan kepada satuan tugas Aleutian jika diperlukan.[9]

    Pada tanggal 14 Juni, Fusō kembali ke Yokosuka dan tiba kembali di Hashirajima pada tanggal 24 Juni. Dalam upaya untuk menggantikan kapal induk hilang di Pertempuran Midway, angkatan laut membuat rencana untuk mengkonversi dua kapal kelas-Fusō untuk hybrid kapal perang-operator, tetapi dua kapal tempur kelas-Ise yang dipilih sebagai gantinya. Kapal itu ditugaskan ke Akademi Angkatan Laut Kekaisaran Jepang di Etajima, Hiroshima, untuk digunakan sebagai kapal pelatihan antara 15 November 1942 dan 15 Januari 1943. Kapten Keizo Komura memegang komando pada tanggal 5 Desember, dan digantikan oleh Kapten Nobumichi Tsuruoka[10][11] pada 1 Juni tahun depannya. Tujuh hari kemudian, Fusō menyelamatkan 353 korban dari Mutsu ketika kapal yang meledak di Hashirajima.[6]

    Antara tanggal 18 dan 24 Juli 1943, kapal ini ditambat di Kure untuk pemasangan radar dan senjata pertahanan udara tambahan 25 mm. Fusō berlayar dari Laut pedalaman pada 18 Agustus untuk Basis Angkatan Laut Truk, membawa perlengkapan, dan tiba lima hari kemudian. Jepang telah mencegat lalu lintas radio Amerika yang menyarankan serangan terhadap Pulau Wake, dan pada tanggal 17 Oktober, Fusō dan sebagian besar Armada 1 berlayar ke Eniwetok untuk berada dalam posisi untuk mencegat setiap serangan tersebut. Armadanya tiba pada tanggal 19, berangkat empat hari kemudian, dan tiba kembali di Truk pada 26 Oktober.[6]

    Pada 1 Februari 1944, Fusō berangkat ke Truk bersama Nagato untuk menghindari serangan udara Amerika, dan tiba di Palau pada 4 Februari. Mereka meninggalkan Palau pada tanggal 16 Februari untuk melarikan diri dari serangan udara susulan. Kapal-kapal tiba pada 21 Februari di pulau Lingga, dan di sana Fusō ditugaskan sebagai kapal pelatihan.[12] Seminggu kemudian, Kapten Masami Ban lega Tsuruoka. Kapal itu dipasang kembali di Singapura antara 13 dan 27 April, dan kembali ke Lingga. Dia dipindahkan ke Tawi-Tawi pada 11 Mei 1937[6] dan memberikan dukungan untuk konvoi yang gagal untuk memperkuat Pulau Biak pada akhir bulan. Fusō ditransfer ke Pulau Tarakan untuk mengisi bahan bakar di awal Juli sebelum kembali ke Jepang dan melarikan diri dari serangan oleh kapal selam Pomfret.

    NasibSunting

     
    Fusō dan kapal penjelajah Mogami diserang oleh pesawat Amerika Serikat

    Fusō tenggelam sekitar pukul 03:38-03:50; dan hanya beberapa orang saja yang selamat. Ada bukti bahwa beberapa dari mereka diselamatkan oleh kapal perusak Asagumo, yang dia sendiri tenggelam beberapa waktu kemudian. Ada kemungkinan juga bahwa ada beberapa yang lolos dari tenggelamnya Fusō dan sampai Leyte dan kemudian dibunuh oleh orang Filipina, seperti halnya yang telah terjadi korban dari kapal perang Jepang lainnya tenggelam dalam Pertempuran Selat Surigao. Sepuluh anggota awak diketahui telah selamat, semuanya kembali ke Jepang.[13] Namun, total korban jiwa mencapai 1.620 pelaut.[14] Menurut korban yang selamat, kapal Fusō karam setelah 40 menit banjir, walaupun Ada yang bilang kalau Fusō terbelah menjadi dua bagian dan sisa setengahnya tetap mengambang serta terbakar selama sejam. Fusō pun dihapus dari daftar angkatan laut pada tanggal 31 Agustus 1945.[6]

    Penemuan bangkaiSunting

    RV Petrel meneukan bangkai Fusō pada akhir tahun 2017, yang menunjukkan tiang pagodanya patah saat tenggelam, dengan lambungnya masih tetap utuh, walaupun haluannya hancur karena terkena ledakan torpedo.

    Catatan kakiSunting

    CatatanSunting

    1. ^ Skulski dan Preston menggunakan kata "Skuadron", sementara Hackett menggunakan kata "Divisi", kemungkinan ini dua memiliki arti yang sama.
    2. ^ Waktu Standar Jepang itu 19 jam lebih cepat dibanding Waktu Standar Hawaii, jadi di Jepang, penyerangan Pearl Harbor terjadi pada tanggal 8 Desember.

    BibliografiSunting

    1. ^ Silverstone, p. 328
    2. ^ Skulski, p. 12
    3. ^ Nishida, Hiroshi. "Sato, Kozo, Vice admiral (Naval Academy 18th)". Imperial Japanese Navy. 
    4. ^ Parshall, Jon; Bob Hackett; Sander Kingsepp; Allyn Nevitt. "Fuso Tabular record of movements". Imperial Japanese Navy Page. Combinedfleet.com. 
    5. ^ Skulski, p. 13
    6. ^ a b c d e Hackett
    7. ^ Rohwer, pp. 168–69
    8. ^ Parshall & Tully, p. 454
    9. ^ Parshall & Tully, p. 46
    10. ^ Skulski, pp. 13
    11. ^ Nishida, Hiroshi. "Tsuruoka, Nobukichi, Rear admiral (Naval Academy 43rd)". Imperial Japanese Navy. 
    12. ^ Skulski, p. 14
    13. ^ Tully, pp. 178, 179, 261
    14. ^ Parshall, Jon; Bob Hackett; Sander Kingsepp; Allyn Nevitt. "Fuso Tabular record of movements". Imperial Japanese Navy Page. Combinedfleet.com. 

    ReferensiSunting

    • Nishida, Hiroshi. "Sato, Kozo, Vice admiral (Naval Academy 18th)". Imperial Japanese Navy.
    • Campbell, John (1985). Naval Weapons of World War II. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 0-87021-459-4.
    • Chesneau, Roger, ed. (1980). Conway's All the World's Fighting Ships 1922–1946. Greenwich, UK: Conway Maritime Press. ISBN 0-85177-146-7.
    • Gardiner, Robert; Gray, Randal, eds. (1984). Conway's All the World's Fighting Ships: 1906–1921. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 0-85177-245-5.
    • Hackett, Bob (2003). "IJN Fusō: Tabular Record of Movement". Combinedfleet.com. Retrieved 16 February 2013.

    Pranala luarSunting