Kapal perusak Jepang Fujinami

kapal perang

Fujinami (藤波, "Gelombang Ungu" atau "Gelombang Wisteria".[1]) adalah sebuah kapal perusak kelas Yūgumo milik Angkatan Laut Kekaisaran Jepang yang berlaga pada Perang Dunia II.

Capt. Matsuzaki and Fujinami.JPG
Fujinami dengan potret Kapten Tatsuji Matsuzaki
Sejarah
Kekaisaran Jepang
Nama Fujinami
Pasang lunas 25 Agustus 1942
Diluncurkan 20 April 1943
Selesai 31 Juli 1943
Dicoret 10 Desember 1944
Nasib Tenggelam pada 27 Oktober 1944
Ciri-ciri umum
Kelas dan jenis Kapal perusak kelas-Yūgumo
Berat benaman 2.520 ton panjang (2.560 t)
Panjang 119,15 m (390 ft 11 in)
Lebar 10,8 m (35 ft 5 in)
Daya muat 3,75 m (12 ft 4 in)
Pendorong
Kecepatan 35 knot (40 mph; 65 km/h)
Awak kapal 228 orang
Senjata

RancanganSunting

Kelas Yūgumo merupakan penerus dari kelas Kagerō dengan sedikit peningkatan pada kemampuan anti-pesawat. Jumlah awak kapal yang dapat ditampung mencapai 228 orang. Mereka memiliki panjang keseluruhan 119,17 meter (391 ft 0 in) dengan lebar 10,8 meter (35 ft 5 in), dan berdaya muat 3,76 meter (12 ft 4 in).[2] Berat benaman mereka mencapai 2.110 ton metrik (2.080 ton panjang) untuk muat standar dan 2.560 ton metrik (2.520 ton panjang) untuk muat penuh.[3] Untuk bagian permesinan, mereka memiliki dua turbin uap bergir Kampon, yang masing-masing menggerakkan satu poros penggerak menggunakan uap yang berasal dari tiga pendidih tabung air Kampon. Turbin tersebut dapat mengeluarkan tenaga sebesar 52.000 tenaga kuda poros (39.000 kW), dan dapat mendorong kapal hingga kecepatan 35 knot (65 km/h; 40 mph).[4]

Persenjataan utama pada kapal perusak kelas Yūgumo berupa tiga buah meriam Tipe 3 berlaras ganda, dua buah di bagian belakang kapal secara superfiring dan satu buah di bagian depan superstruktur.[3] Meriam dapat dinaikkan sampai kemiringan 75° untuk menembaki pesawat terbang. Tetapi karena tembakan yang lambat, pergerakan laras yang lama, serta ketiadaan sistem pengendali tembakan meriam, membuat meriam utama mereka tidak bisa digunakan sebagai senapan anti-pesawat.[5] Masing-masing dari kapal kelas ini dengan empat Meriam anti-pesawat Tipe 96 25-milimeter (1,0 in) dengan laras ganda, dan terus ditambah seiring berjalannya perang. Kapal kelas ini juga dilengkapi dengan delapan tabung torpedo 610-milimeter (24,0 in) (4 lubang di sisi kiri dan kanan). Satu torpedo cadangan juga sudah dipasang di setiap tabung. Senjata anti-kapal selam mereka terdiri dari 36 buah peledak kedalaman serta dua buah peluncur peledak kedalaman.[3]

Karier dan nasibSunting

Fujinami terkena torpedo udara selama serangan udara di Rabaul pada tanggal 5 September 1943, dengan satu kru tewas dan sembilan lainnya luka-luka. Kapal ini juga pernah berpartisipasi dalam Pertempuran Laut Filipina.[6]

Kala Pertempuran Teluk Leyte, Fujinami mengawal Armada Serbu Pengalihan ke-1 Serangan, yang dokomandoi oleh Laksamana Kurita Takeo. Dia mengalami kerusakan kecil akibat serangan udara pada tanggal tanggal 24-25 Oktober karena tembakan meleset dan sering memberondong. Dalam Pertempuran Samar pada tanggal 25 Oktober Fujinami berpisah dari armada utama untuk membantu kapal penjelajah Chōkai, setelah ia mengangkut korban yang selamat, dia kemudian menghabisi kapal penjelajah tersebut dengan torpedo. Pada tanggal 27 Oktober, saat berlayar untuk membantu kapal perusak Hayashimo, Fujinami tenggelam oleh pesawat-pesawat dari kapal induk USS Essex, 80 mil (130 km) utara dari Iloilo (12°0′N 122°30′E / 12.000°N 122.500°E / 12.000; 122.500). Dia tenggelam beserta semua krunya, termasuk korban selamat dari kapal Chōkai. Saat itu, perwira kapal Fujinami adalah Komandan Tatsuji Matsuzaki (31 Juli 1943 – 27 Oktober 1944 (gugur)).[6]

Beberapa dari korban selamat dari kapal induk kawal Gambier Bay menyatakan bahwa Kapten Matsuzaki menahan anak buahnya untuk dari menembaki mereka saat mereka mengapung bersama Fujinami dan memberikan salam hormat kepada pelaut Amerika.[butuh rujukan]

ReferensiSunting

  1. ^ Destroyers. Kata nami berarti "gelombang" (contohnya Tsunami); kata fuji berarti "Wisteria", dan bisa jadi berhubungan dengan warna ungu, sesuai warna bunga wisteria.
  2. ^ Chesneau, p. 195
  3. ^ a b c Whitley, p. 203
  4. ^ Jentschura, Jung & Mickel, p. 150
  5. ^ Campbell, p. 192
  6. ^ a b "Long Lancers". www.combinedfleet.com. Diakses tanggal 2018-11-04. 

Daftar pustakaSunting

  • Campbell, John (1985). Naval Weapons of World War II. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 0-87021-459-4. 
  • Chesneau, Roger, ed. (1980). Conway's All the World's Fighting Ships 1922–1946. Greenwich, UK: Conway Maritime Press. ISBN 0-85177-146-7. 
  • Jentschura, Hansgeorg; Jung, Dieter & Mickel, Peter (1977). Warships of the Imperial Japanese Navy, 1869–1945. Annapolis, Maryland: United States Naval Institute. ISBN 0-87021-893-X. 
  • Whitley, M. J. (1988). Destroyers of World War 2. Annapolis, Maryland: Naval Institute Press. ISBN 0-87021-326-1. 

Pranala luarSunting