Kanal Krimea Utara

kanal di Ukraina dan Rusia

Kanal Krimea Utara (bahasa Rusia: Северо-Крымский канал, bahasa Ukraina: Північно-Кримський канал; di Uni Soviet: Kanal Krimea Utara Komsomol Ukraina Lenin ) adalah kanal perbaikan lahan untuk irigasi dan pengairan Oblast Kherson di Ukraina selatan, dan Semenanjung Krimea. Kanal ini juga memiliki banyak cabang di seluruh Oblast Kherson dan Semenanjung Krimea.

Kanal Krimea Utara
Nord-Krim-Kanal.png
Peta kanal
Spesifikasi
Panjang2.501 mil (4.025 km)
Sejarah
Nama sebelumnyaKanal Krimea Utara LKSMU
Pemilik pertamaPemerintah Soviet
Insinyur utamaUkrvodbud
Insinyur lainUkrdiprovodbud
Ditetapkan21 September 1950
Dibangun1961
Selesai29 Desember 1975
Geografi
Titik awalTavriysk, Ukraina
Titik akhirFasilitas pengolahan air kota Kerch
CabangKanal Krasnoznamiansky
Kanal Soyedenitelny
Terhubung keSungai Dnieper

Persiapan konstruksi dimulai pada tahun 1957 segera setelah penyerahan Krimea pada tahun 1954. Pekerjaan proyek utama berlangsung antara tahun 1961 dan 1971 dan terdiri dari tiga tahap. Konstruksi dilakukan oleh anggota Komsomol yang dikirim oleh tiket perjalanan Komsomol (Komsomolskaya putyovka) sebagai bagian dari proyek konstruksi Udarnik dan menyumbang sekitar 10.000 pekerja sukarela.

Segmen Kanal Krimea dekat Lenine, Semenanjung Kerch pada tahun 2014

Garis besarSunting

Kanal dimulai di kota Tavriysk, di mana ia mengalir dari Waduk Kakhovka yang dialiri oleh sungai Dnieper, dan membentang ke arah tenggara, berakhir di desa kecil Zelnyi Yar (Lenine Raion); dari sana, sebuah pipa membawa air untuk memasok kota Kerch di ujung timur Semenanjung Krimea. Tujuh waduk air terletak di sepanjang saluran utama, yaitu 4.026 km (2.502 mi) panjangnya. Air mengalir secara gravitasi dari Tavriysk ke Dzhankoy, di mana ia diangkat oleh empat stasiun pompa hingga ke ketinggian lebih dari 100 m (330 ft) untuk memberi energi pada aliran hilirnya yang berkelanjutan. Di Krimea, banyak kanal yang lebih kecil bercabang dari kanal utama, termasuk kanal padi Razdolne, kanal padi Azov, kanal distribusi Krasnohvardiiske, kanal Penyatu, dan kanal Saky; melalui kanal ini, air juga dipasok ke kota Simferopol.[1]

Gagasan untuk membangun kanal ini muncul pada abad ke-19, oleh ahli botani Rusia-Finlandia Christian von Steven. Namun, baru setelah Perang Dunia II keputusan tersebut akhirnya diadopsi pada 21 September 1950 oleh Komite Sentral Partai Komunis Uni Soviet dan Pemerintah Uni Soviet. Keputusannya adalah untuk membangun Pembangkit Listrik Tenaga Air Kakhovka, kanal Ukraina Selatan, dan Kanal Krimea Utara. Pada tahun 1951, layanan pos Soviet merilis prangko peringatan di mana Kanal Krimea Utara dikategorikan sebagai salah satu Proyek Konstruksi Besar Komunisme.

2014—2021Sunting

Setelah aneksasi Rusia atas Krimea, pihak berwenang Ukraina mengurangi sejumlah besar volume air yang mengalir ke Krimea melalui kanal, dengan alasan utang yang luar biasa besar pada pasokan air yang dimiliki oleh semenanjung Krimea. Hal ini menyebabkan lahan pertanian semenanjung yang sangat bergantung pada irigasi menjadi gagal panen pada tahun 2014.[2][3]

Sumber air Krimea dihubungkan ke Kanal Krimea Utara untuk menggantikan sumber air milik Ukraina terdahulu. Tujuannya adalah untuk memulihkan irigasi dan pasokan perkotaan ke Semenanjung Kerch dan komunitas yang lebih kecil di pantai timur Krimea.[4] Pada tahun 2014, sebuah waduk dibangun untuk menampung air sungai-sungai di Krimea Timur dekat desa Novoivanovka, Nyzhnohirskyi Raion. Kanal Krimea Utara terhubung dengan reservoir Novoivanovka.[5]

Menurut statistik resmi Rusia, industri pertanian Krimea sepenuhnya mengatasi konsekuensi pemblokiran Kanal Krimea Utara dan hasil panen tumbuh 1,5 kali lipat dari 2013 hingga 2016.[6] Pertumbuhan pesat yang dilaporkan dalam produksi pertanian di Krimea disebabkan oleh fakta bahwa, dengan bantuan subsidi hingga 2-3 miliar rubel per tahun yang berasal dari anggaran Federasi Rusia, produsen pertanian Krimea dapat meningkatkan armada mesin pertanian.[7][8][9]

Statistik resmi ini kontras dengan laporan penyusutan besar-besaran di area yang ditanami di Krimea, dari 130.000 hektar pada tahun 2013 menjadi hanya 14.000 pada tahun 2017,[10] dan kanal yang kosong dan waduk yang hampir kering mengakibatkan kekurangan air yang meluas,[11][12][13] dengan air hanya tersedia selama tiga hingga lima jam sehari pada tahun 2021.[12] Pada tahun yang sama, New York Times mengutip pejabat senior Amerika yang mengatakan bahwa mengamankan pasokan air Krimea dapat menjadi tujuan dari kemungkinan serangan Rusia ke Ukraina.[14][15]

Sejak Februari 2022Sunting

Pada 24 Februari 2022, hari pertama invasi Rusia tahun 2022 ke Ukraina, pasukan Rusia yang bergerak maju dari Krimea membentuk kendali atas Terusan Krimea Utara.[16] Kepala Republik Krimea, Sergey Aksyonov, mengatakan kepada pihak berwenang setempat untuk mempersiapkan kanal untuk menerima air dari sungai Dnieper dan melanjutkan kembali pasokan air, yang direncanakan untuk hari berikutnya.[17][18]

Pada 26 Februari 2022, bendungan beton yang menghalangi kanal dihancurkan oleh pasukan Rusia dengan cara diledakan, dan pasokan air menuju semenanjung Krimea telah kembali.[19]

GaleriSunting

CabangSunting

Oblast KhersonSunting

  • Kanal Kakhovka
  • Kanal Krasnoznamensky

KrimeaSunting

Penampungan airSunting

  • Mizhhirne
  • Feodosiyske
  • Depan
  • Leninke
  • Samarlynske
  • Starokrymske
  • Stantsiyne (Kerchenske)

ReferensiSunting

  1. ^ Tymchenko, Z. North Crimean Canal. History of construction. Ukrayinska Pravda. May 13, 2014 (Krymskiye izvestiya. November 2012)
  2. ^ "Russia fears Crimea water shortage as supply drops". BBC News. 2014-04-25. Diakses tanggal 2014-04-26. 
  3. ^ "Crimea Rice Crop Fails Over Water War With Ukraine". The Moscow Times. 6 May 2014. Diakses tanggal 22 March 2015. 
  4. ^ "New Pipelines Start Supplying Fresh Water to Crimea". 
  5. ^ Dnepr is no longer needed (in Russian)
  6. ^ "statistics с/х" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-11-07. Diakses tanggal 2019-03-22. 
  7. ^ "с/х машины Крыма" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2017-11-07. Diakses tanggal 2019-03-22. 
  8. ^ "Государственная поддержка сельского хозяйства - Правительство Республики Крым". msh.rk.gov.ru. Diakses tanggal 3 November 2017. 
  9. ^ "В Минсельхоз Крыма поступило 1200 заявок на получение субсидий на сумму более 1,5 миллиарда рублей — Министерство сельского хозяйства Республики Крым - Правительство Республики Крым". msh.rk.gov.ru. Diakses tanggal 3 November 2017. 
  10. ^ Clara Ferreira Marques (2021-03-19). "Crimea's Water Crisis Is an Impossible Problem for Putin". www.bloomberg.com. Bloomberg. Diakses tanggal 2021-03-24. 
  11. ^ Mansur Mirovalev (2017-01-04). "Dam leaves Crimea population in chronic water shortage". Al Jazeera. 
  12. ^ a b Mansur Mirovalev (2021-05-21). "The devastating human, economic costs of Crimea's annexation". Al Jazeera. 
  13. ^ Troianovski, Anton (2021-05-08). "Where Ukrainians Are Preparing for All-Out War With Russia". The New York Times. 
  14. ^ Cooper, Helene; Barnes, Julian E. (5 May 2021). "80,000 Russian Troops Remain at Ukraine Border as U.S. and NATO Hold Exercises". New York Times. Diakses tanggal 19 Jan 2022. 
  15. ^ Troianovski, Anton (8 May 2021). "Where Ukrainians Are Preparing for All-Out War With Russia". The New York Times. Diakses tanggal 19 Jan 2022. 
  16. ^ "Российские войска берут под контроль Херсонщину: Крым готов получать воду". eadaily.com. 24 February 2022. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  17. ^ "Российские войска вышли к Херсону и восстановили подачу воды в Крым". RIA Novosti. 24 February 2022. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  18. ^ "Canal in annexed Crimea to be readied for water from Ukraine's Dnieper, official says". National Post. Reuters. 24 February 2022. Diakses tanggal 24 February 2022. 
  19. ^ "В Крым пошла вода — украинской дамбы больше нет". eadaily.com. 26 February 2022. Diakses tanggal 26 February 2022. 

Tautan eksternalSunting