Buka menu utama

Kampanye Bougainville (Operasi Cherry Blossom) adalah bagian pertempuran dari Kampanye Pasifik pada Perang dunia kedua antara Sekutu dan Kekaisaran Jepang. ini bagian dari Operasi Cartwheel, Grand strategi Sekutu di Pasifik Selatan. Kampanye ini berada di Northern Solomons dalam dua tahap: Tahap pertama, dimana pasukan Amerika invasi dan merebut Parimeter di sekitar pantai, mulai November 1943 sampai November 1944; Tahap kedua, dimana Pasukan persmakmuran Inggris menyerang daerah penting dan strategis, tersembunyi tetapi masih dikuasai oleh Jepang, mulai November 1944 sampai Augustus 1945, sampai akhirnya Jepang menyerah.

Kampanye Bougainville (1943–45)
Bagian dari Perang Pasifik dari Perang Dunia II
U.S. Soldiers at Bougainville (Solomon Islands) March 1944.jpg
Prajurit Tentara Amerika memburu infiltrasi Jepang di Bougainville pada Maret 1944.
Tanggal1 November 1943 – 21 Augustus 1945
Lokasi6°8′S 155°18′E / 6.133°S 155.300°E / -6.133; 155.300Koordinat: 6°8′S 155°18′E / 6.133°S 155.300°E / -6.133; 155.300
Bougainville, Wilayah New Guinea (geographically part of the
Solomon Islands)
Hasil Kemenangan Sekutu
Pihak terlibat
 United States
 Australia
 New Zealand
Bendera Fiji Colony of Fiji
 Empire of Japan
Tokoh dan pemimpin
Bendera Amerika Serikat Douglas MacArthur
Bendera Amerika Serikat William F. Halsey
Bendera Amerika Serikat Theodore S.        Wilkinson
Bendera Amerika Serikat Alexander A.        Vandegrift
Bendera Selandia Baru R. A. Row
Bendera Amerika Serikat Allen H. Turnage
Bendera Amerika Serikat Robert S. Beightler
Bendera Amerika Serikat Roy S. Geiger
Bendera Amerika Serikat Oscar W. Griswold
Bendera Selandia Baru H. E. Barrowclough
Bendera Australia Thomas Blamey
Bendera Australia Stanley Savige
Bendera Kekaisaran Jepang Hitoshi Imamura
Bendera Kekaisaran Jepang Harukichi Hyakutake
Bendera Kekaisaran Jepang Mineichi Koga
Bendera Kekaisaran Jepang Jinichi Kusaka
Bendera Kekaisaran Jepang Tomoshige
       Samejima

Bendera Kekaisaran Jepang Sentaro Omori
Bendera Kekaisaran Jepang Kiyoto Kagawa 
Bendera Kekaisaran Jepang Masatane Kanda
Kekuatan
144,000 American troops
30,000 Australian troops[1]
728 aircraft[2]
45,000–65,000 troops[3]
154 aircraft[2]
Korban
USA:
727 dead
Australia:
516 dead[4]
18,500–21,500 dead[5][Note 1]

Daftar isi

Penaklukan JepangSunting

 
Peta lokasi kunci pertempuran di Bougainville pada tahun 1944–1945

Pada bulan Maret-April 1942, Jepang mendarat di Bougainville sebagai bagian dari permulaan ke Pasifik Selatan. Pada saat itu, hanya ada sebuah garnisun Australia di pulau yang terdiri dari 20 tentara dari kompi pertama Independen dan beberapa Coastwatchers. Tak lama setelah Jepang tiba, sebagian besar pasukan Australia dievakuasi oleh Sekutu, meskipun beberapa Coastwatchers tetap di belakang sebagai intelijen.[6] Setelah diamankan, Jepang mulai membangun sejumlah lapangan udara di seluruh pulau.[7] lapangan udara utama berada di Pulau Buka, Semenanjung Bonis di utara, di Kahili dan Kara, di selatan, dan Kieta di pantai timur,[7] sementara anchorage angkatan laut dibangun di Pelabuhan Tonolei dekat Buin di dataran pesisir selatan, bersama dengan berlabuh pada kepulauan Shortland.[8] Lapangan terbang di Kahili dikenal oleh Jepang sebagai Buin Airfield,[9] dan ke selatan adalah sebuah lapangan udara di Pulau Ballale di Kepulauan Shortland. Hal ini memungkinkan Jepang untuk melakukan operasi di Kepulauan Solomon selatan dan menyerang daerah komunikasi Sekutu antara Amerika Serikat, Australia dan Area Pasifik Selatan.[7] Pada serangan awal Sekutu, perkiraan kekuatan Jepang di Bougainville bervariasi, berkisar antara 45.000 sampai 65.000 tentara, Angkatan Laut, dan staff personil.[3][Note 2] pasukan ini merupakan Tentara ke-17 Jepang, diperintahkan oleh Jenderal Harukichi Hyakutake . Hyakutake dilaporkan Jenderal Hitoshi Imamura, komandan Angkatan Darat Jepang Resimen Kedelapan, yang berkantor pusat di Rabaul di Pulau New Britain. perintah angkatan laut di Rabaul merupakan tanggung jawab Laksamana Jinichi Kusaka, komandan Armada Tenggara. Tingkat kerjasama antara dua perwira ini lebih besar dari biasanya yang ditemukan antar cabang angkatan bersenjata Jepang.[10]

Rencana SekutuSunting

Pilihan BougainvilleSunting

 
Laksamana William F. Halsey

Pengurangan basis utama Jepang di Rabaul merupakan tujuan akhir dari serangan Sekutu di Solomon (Operasi Cartwheel). Kota yang menjadi target Sekutu dalam pemboman, tapi lapangan terbang terdekat diperlukan untuk pemboman ringan dan pasukan pendukung. Dengan demikian, seluruh pulau Bougainville tidak perlu ditempati; cukup hanya tanah yang relatif datar untuk mendukung sebuah pangkalan udara. Ini "adalah satu-satunya alasan mengapa JCS memberikan wewenang Halsey untuk merebut Bougainville. Untuk membangun lapangan udara dalam rangka serangan di Rabaul"[11]

Daerah di sekitar Teluk Torokina telah ditempati sejak Jepang tidak ada dan tidak ada lapangan terbang di sana. Juga, Pantai Empress Augusta memiliki anchorage agak terlindung, dan hambatan fisik di belakang Tanjung (pegunungan, hutan) berarti bahwa serangan balik akan menjadi di luar kemampuan Jepang karena membutuhkan waktu beberapa minggu, bahkan berbulan-bulan.[12]

Persiapan pendaratanSunting

Bougainville terletak di Wilayah Pasifik Barat Daya, sehingga operasi di bawah komando Jenderal Douglas MacArthur, yang bermarkas di Brisbane, Australia. Meskipun MacArthur harus menyetujui semua langkah besar, ia rela memberikan perencanaan dan pengendalian operasional kepada Laksamana William F. Halsey, Komandan US Armada Ketiga, yang berkantor pusat di Nouméa di Kaledonia Baru.[13] Pada pertengahan Oktober, Halsey menrencanakan 1 November sebagai tanggal untuk invasi Bougainville.[14]

Pada awal Oktober, jelas bagi orang Jepang bahwa serangan Sekutu merebut New Georgia adalah bagian dari penyerbuan, meskipun target itu pasti. Komandan Armada Gabungan Jepang Laksamana Mineichi Koga, mengibarkan bendera di atas kapal perang Musashi di Semenanjung Truk, dan memerintahkan semua kapal induk berada di Rabaul. Rencana ini menggabungkan kekuatan lapangan udara yang ada, markas Sekutu dan rute pasokan, rencana Jepang disebut Operasi RO.[14]

 
Rear Adm. T.S. Wilkinson

Untuk membingungkan orang Jepang sebagai target nyata Sekutu, dua invasi lainnya dilakukan. Kepulauan Treasury, sedikit ke barat daya dari Shortlands, ditempati oleh Group Brigade kedelapan, Divisi ketiga Selandia Baru di bawah komando Brigjen R.A. Baris dan mendarat sementara di Choiseul, salah satu pulau utama di Solomons.[15] Tidak seperti di Guadalcanal dan New Georgia, Sekutu tidak bisa membantu dalam perencanaan invasi Bougainville dari Coastwatchers Persemakmuran Inggris atau detasemen Angkatan Darat Australia. Jepang telah mendorong mereka dari pulau jauh sebelum rencana Operasi Cherry Blossom dimulai.[16]

Penempatan pasukanSunting

 
Mayjen A.A. Vandegrift

Laksamana Theodore Stark "Ping" Wilkinson, Komandan Armada Amphibi Ketiga, ditugaskan oleh Halsey untuk mengarahkan pendaratan kapal di Teluk Torokina.

Kapal-kapal di bawah komando Wilkinson akan mendaratkan Amphibi Korps Marinir di bawah komando Mayor Jenderal Alexander A. Vandegrift, USMC, pemenang dari kampanye Guadalcanal. Kekuatan Vandegrift ini, total 14.321 orang, terdiri dari:

  • Divisi Marinir ke-3 (diperkuat), Mayjen. Allen H. Turnage
  • Divisi Infanteri ke-37 (Angkatan Darat), Mayjen. Robert S. Beightler
  • Advance Naval Base Unit No. 7[17]

Pendaratan di Cape TorokinaSunting

Hari pertama: 1–2 November 1943Sunting

 
Daerah pendaratan dekat Teluk Torokina

Tiga kelompok Pengangkut berkumpul di Pantai Empress Augusta pada 1 November. Sayangnya, peta yang ada dari pantai Bougainville yang sangat bisa diandalkan Admiral Jerman dari sekitar tahun 1890. Beberapa koreksi telah dibuat oleh pengintai penerbangan dan kapal selam, tetapi beberapa bujur masih salah. "Menjelang akhir pendekatan, ketika petugas navigasi diminta oleh kapten untuk posisi kapalnya, dia menjawab, 'sekitar tiga mil kedalamannya, Pak!'"[18]

Kekuatan, saat mereka mendekat pantai Empress Augusta sangat megah tapi agak menakutkan. Menyapu melengkung dari garis pantai, sebuah, hutan hijau gelap berat ... menyapu lebih dari kaki bukit dan pegunungan ke cordillera yang dinobatkan sebagai gunung berapi yang merokok, Gunung Baranga, 8650 kaki di atas permukaan laut ... Itu pemandangan yang menakjubkan dari orang yang belum menyaksikannya di Pasifik Selatan ...[19]

Dari pendaratan yang sulit di Guadalcanal dan New Georgia, Laksamana Wilkinson mendapat pelajaran penting tentang perlunya bongkar cepat dan lambat, menjauh dari daerah pendaratan. Untuk tujuan ini, ia hanya mengangkut setengah dan kapal kargo diisi seperempat, dan memastikan bahwa 30% dari pasukan di pantai membantu.[20]

Jepang, karena tidak pernah menyangka bahwa Sekutu mampu bergerak berani seperti di pantai Empress Augusta, tidak dapat melakukan serangan udara pada invasi armada. Laksamana Wilkinson, bersyukur bahwa rekannya mampu mendarat hampir seluruh pasukan dan sejumlah besar bahan tanpa diganggu oleh serangan udara, memerintahkan mereka keluar dari daerah saat matahari terbenam.[21]

Reaksi JepangSunting

 
Laksamana Sentaro Omori

Ketika perintah pendaratan di Rabaul, Wakil Laksamana Tomoshige Samejima, Komandan Armada Kedelapan Jepang, segera memulai seribu tentara ke lima kapal angkut di Rabaul dan mengirim mereka ke Teluk Torokina untuk efek serangan balik pendaratan a. Mengawal transportasi adalah kekuatan dari dua kapal penjelajah berat, dua kapal penjelajah ringan dan enam kapal perusak yang dipimpin oleh Wakil Laksamana Sentaro Omori. Selama perjalanan ke Torokina, kapal-kapal Jepang terlihat oleh kapal selam Amerika dan mungkin oleh pesawat pencari. Khawatir bahwa ia telah kehilangan unsur kejutan, Omori melalui radio Samejima meminta izin untuk mengirim, bergerak lambat, mengangkut kembali ke Rabaul, tetapi melanjutkan dengan kapal tempur untuk menyerang lapal pengangkut Amerika dengan asumsi bahwa masih di pantai Empress Augusta. Samejima setuju, dan Omori menekan maju dengan kapal penjelajah dan kapal perusak nya.[22]

Pada saat yang sama, Laksamana A. Stanton "Tip" Merrill menuju ke arah pantai dengan empat kapal penjelajah ringan dan delapan kapal perusak. Dua kekuatan bertemu di pagi hari pada 2 November di Pertempuran pantai Empress Augusta, di mana Jepang kehilangan kapal penjelajah ringan Sendai dan perusak Hatsukaze.[22]

November 1943: Penguasaan PantaiSunting

Awal NovemberSunting

 
Pendaratan craft circling dari Teluk Torokina

Pertahanan dan perluasan posisi di Teluk Torokina berlarut-larut dan banyak korban akibat malaria dan penyakit tropis lainnya. Kecuali untuk pertempuran patroli, semua pertempuran besar untuk memperluas wilayah di pantai.

Pada 6-19 November, resimen sisa Divisi Marinir ke-3 dan Divisi Infanteri ke-37 (Army) yang mendarat secara bertahap diperluas.[23] Pada upaya ketiga mereka, Jepang berhasil mendaratkan empat destroyer-pengangkut manusia di luar batas timur markas Amerika sebelum fajar pada tanggal 7 November (membuat malu besar dari perahu PT di pulau Puruata, Jepang melakukan pendaratan ini tanpa terdeteksi oleh Amerika).[24] Marinir mematahkan gaya ini pada hari berikutnya pada Pertempuran Semenanjung Koromokina.[25]

On their way north, the bluejackets topside in destroyer Spence were goggle-eyed at an exhibition of Japanese bushido. Ordered to investigate a life raft, they observed what appeared to be seven bodies in it. The seven bodies suddenly sat up and started talking. One of them, apparently the officer, broke out a 7.7-mm machine gun, which each man in succession placed in his mouth, while the officer fired a round which shot the back of the man's head off. After six had been bumped off, the officer stood up, addressed a short speech in Japanese to Spence's commanding officer on the bridge, and then shot himself.[26]

 
Mayjen Roy S. Geiger

Bagian dari dua batalyon pemburu Marinir mengusir Jepang yang menghalangi Piva dari Jalur Numa Numa pada 8-9 November pertempuran untuk jalur Piva. Marinir kemudian memilih tempat untuk dua landasan. Juga pada 9 November, Mayor Jenderal Roy S. Geiger, USMC, mengambil alih komando korps amfibi Marinir dari General Vandegrift. Empat hari kemudian, ia memegang komando seluruh area di Torokina dari Admiral Wilkinson. Pada saat ini, Perimeter, seperti yang disebut, mencakup sekitar 7.000 kilometer dari pantai terdepan dan memiliki lingkar sekitar 16.000 kilometer.[27]

Jalan menuju landasan baru harus dibersihkan, dan General Turnage ditugaskan memimpin Resimen Marinir ke-21. Sebuah serangan Jepang mengakibatkan Pertempuran Coconut Grove pada 13-14 November, berakhir dengan Marinir mengendalikan titik di mana Numa Numa dan Jalur penyeberangan Timur Barat.[27] Di antara mereka yang tewas adalah Letnan Stanley P. Wright, dengan puisi "seorang Marinir untuk gadis-Nya" muncul di Eleanor Roosevelt kolom My Day pada bulan Januari 1944.[28]

Akhir NovemberSunting

 
Senjata Antiaircraft di Teluk Torokina

Pada Rabaul, General Imamura masih yakin bahwa Sekutu tidak bermaksud untuk tinggal lama di Torokina - ia yakin itu hanya batu loncatan. Dengan demikian ia tidak tertarik dalam pemasangan serangan balik yang menentukan pada markas Sekutu menggunakan sejumlah besar pasukan. Ia sudah memiliki di bagian selatan Bougainville. Sebaliknya, ia memperkuat area Pulau Buka, di lepas pantai utara pulau yang lebih besar, percaya itu menjadi sasaran Sekutu yang sebenarnya'. Dengan kata lain, Angkatan Darat bersikeras mengulangi kesalahan di Guadalcanal; Angkatan Laut tidak bisa meyakinkan Imamura dari maksud Amerika yang sebenarnya '.[29]

18 - 25 November, Pertempuran Piva Forks sangat efektif menghapuskan seluruh resimen infanteri Jepang. Meski begitu, tempat itu masih bukan daerah yang sepenuhnya aman. Hari setelah akhir pertempuran Piva Forks, sebagai eselon keenam dari kekuatan invasi itu membongkar di tempat yang meinmbulkan korban karena artileri Jepang menembaki kapal-kapal mendarat. Marinir memusnahkan senjata ini pada hari berikutnya.[30]

 
Mayjen Oscar W. Griswold

Pada hari Thanksgiving, Pertempuran Piva Forks itu berakhir, Pertempuran Teluk St. George berlangsung di perairan antara Pulau Buka dan New Ireland. Tiga kapal mengangkut penuh pasukan, dikawal oleh dua kapal perusak, semua di bawah komando Kapten Kiyoto Kagawa, sedang dalam perjalanan untuk memperkuat Pulau Buka. Admiral Halsey mengarahkan lima kapal perusak di bawah komando Kapten Arleigh A. "31-Knot" Burke untuk mencegatnya. pertemuan itu berakhir dengan tenggelamnya Onami, Makinami dan Yugumo, serta kematian Kapten Kigawa. Tidak terjadi serangan pada kapal Burke.[31]

Pada tanggal 28-29 November, Koiari Raid naas. Sebuah detasemen Marinir yang seharusnya untuk memblokir serangan sayap Jepang sedang diburu dan harus diselamatkan.[32]

Januari–Februari 1944:Sunting

Penguasaan udara di RabaulSunting

 
Serangan udara di Pelabuhan Simpson
 
Pengiriman khusus

Rabaul sudah diserbu beberapa kali dari 12 Oktober sampai 2 November oleh pembom berat Jenderal George C. Kenney, Angkatan Udara Sekutu Pasifik Barat Daya. Kerusakan yang signifikan pada instalasi daratan dan Jepang diadaptasi dengan memindahkan fasilitas pesawat tersembunyi.[33]

Penyelesaian landasan di Bougainville akan memungkinkan Sekutu untuk menggunakan pesawat yang lebih kecil di Rabaul. Hanya teknik seperti terbang rendah sebagai pengeboman dan meluncur bom bisa diizinkan dengan menunjukkan tepat instalasi anti-pesawat dan kapal di pelabuhan. Garis tempur di pantai Torokina mulai beroperasi pada tanggal 10 Desember, garis pedalaman bomber "Piva Paman" pada Hari Natal, dan garis pedalaman tempur "Piva Yoke" pada tanggal 22 Januari.[34]

General Ralph J. Mitchell, USMC, mengambil alih komando semua landasan pesawat, yang disebut Komando udara, Solomons (Aerosol), pada 20 November. Setelah tiga landasan dalam Perimeter Torokina berfungsi sepenuhnya, Mitchell memindahkan kantor Aerosol dari Munda ke Pulau New Georgia.[34]

Serangan pertama oleh pesawat Airsols memiliki keberhasilan yang terbatas. Jepang menembak dengan anti-pesawat, terutama dari kapal, telah meningkat pesat sejak penggerebekan Kenney, dan mengakibatkan kerusakan yang signifikan. Secara bertahap, Amerika mengembangkan formasi baru dan taktik yang membawa peningkatan. Angkatan Laut tidak bisa lagi mengambil risiko mengekspos kapal untuk serangan udara tanpa henti, dan pada akhir Januari, Admiral Kusaka telah melarang semua pengiriman kecuali kapal tongkang dari Pelabuhan Simpson, yang menghalau ancaman angkatan laut yang tersisa di Torokina.[35]

Pada pertengahan Februari, ketika Sekutu merebut Kepulauan Hijau (lihat di bawah), Jepang tidak mampu mengirimkan kekuatan gangguan udara. Pada 8 Maret, Pertempuran untuk Perimeter mulai dari Bougainville (lihat di bawah), gangguan udara di Solomons berhenti akibat pengawalan pesawat tempur untuk misi pengeboman Rabaul.[36]

It is significant that the splendid harbor which in October 1943 had held some 300,000 tons of enemy shipping, and had sheltered powerful task forces of the Japanese Navy, was reduced to a third-rate barge depot.[37]

Maret 1944: Serangan balik JepangSunting

PersiapanSunting

 
Letjen Haruyochi Hyakutake

Jenderal Hyakutake memerintahkan sekitar 40.000 orang di Angkatan Darat ke-17, ditambah memiliki di pembuangan sekitar 20.000 personil angkatan laut di bagian selatan di bawah Laksamana Tomoshige Samejima. Salah satu unit di perintah Hyakutake, Divisi ke-6 Infanteri di bawah Letnan Jenderal Masatane Kanda, adalah terkenal paling sulit di tentara. Hyakutake tidak menjadi yakin sampai Desember 1943 Sekutu berniat untuk tetap secara permanen di Torokina. Penundaan mengakibatkan tindakan ofensif Jepang memberi Griswold banyak waktu untuk menyebarkan anak buahnya pada posisi defensif yang cocok.[38]

Serangan Hyakutake di Perimeter melibatkan 12.000 orang dari Infanteri ke-6 ditambah 3.000 cadangan. Tujuannya dalam kemenangan akhir bahwa ia berencana untuk mengambil menyerah Griswold di lapangan terbang Torokina pada tanggal 17 Maret. Jepang konsentrasi terbesar membawa artileri medan mereka berkumpul menghadap perimeter. Griswold tahu bahwa memungkinkan Jepang untuk menahan lebih baik daripada peregangan garis tipis sendiri dengan menduduki mereka sendiri.[39]

Di sisi Amerika, Divisi Hodge Americal dan Divisi Infanteri ke-37 Beightler ini diawaki Perimeter, sedangkan Batalyon ke-3 Pertahanan Marinir dan Coast Batalion ke-49 Artileri (Army) dilindungi. Griswold telah belajar di New Georgia yang menunggu Jepang untuk menyerang adalah cara yang jauh lebih pasti untuk kemenangan daripada melakukan operasi ofensif sendiri di hutan.

 
19 Maret 1944: Bukit 260 hancur oleh Divisi arteleri Amerika

Setelah pertempuranSunting

 
U.S. Marine Raiders berkumpul di depan markas Jepang di Teluk Torokina, Bougainville

Tentara Jepang, setelah mengambil kerugian besar selama operasi ini, menarik sebagian besar kekuatannya ke dalam interior dalam dan ke utara dan selatan ujung Bougainville.[40]

Pada tanggal 5 April 1944, Americal Divisi 132 Resimen Infanteri, setelah mendirikan menyapu patroli bersama Empress Augusta Bay, berhasil meluncurkan serangan untuk menangkap desa Jepang dipegang Mavavia. Dua hari kemudian, sambil terus menyapu untuk pasukan musuh, Resimen ditemui pertahanan musuh siap, di mana mereka menghancurkan sekitar 20 lubang perlindungan Jepang menggunakan biaya pole dan bazoka. Kemudian, 132, bersama-sama dengan unsur-unsur dari Angkatan Pertahanan Fiji, bertugas mengamankan ketinggian barat dari Saua River. Resimen dan sekutunya ditangkap Hills 155, 165, 500, dan 501 dalam pertempuran sengit yang berlangsung sampai dengan 18 April, ketika yang terakhir dari para pembela Jepang tewas atau diusir.[41]

Amerika diperkuat oleh Divisi Infanteri ke-93,[42] yang pertama Afrika unit infantri Amerika untuk melihat aksi dalam Perang Dunia II.[43] Jepang, terisolasi dan terputus dari bantuan luar, terutama terkonsentrasi pada kelangsungan hidup, termasuk pengembangan peternakan di seluruh pulau.[40]

Moral jatuh menyedihkan ... setelah kehilangan Pertempuran Perimeter; Admiral Takeda, di ceritanya, mencatat perampokan, pembangkangan dan bahkan pemberontakan. Ratusan tentara sepi dan berjalan melalui hutan, hidup pada apa pun yang mereka bisa menemukan, bahkan pada ular, tikus dan buaya.[44]

Jatah beras biasa 750 gram beras untuk setiap prajurit dipotong pada bulan April 1944-250 gram, dan dimulai pada bulan September tidak ada jatah beras. Sebagian besar tentara dan angkatan laut personel yang tersedia harus dimasukkan untuk bekerja tumbuh makanan. Sekutu pilot bergirang menjatuhkan napalm di plot kebun ini sebisa mungkin.[45]

Perwira intelijen Australia, setelah mempelajari catatan, memperkirakan bahwa 8.200 tentara Jepang tewas dalam pertempuran selama fase Amerika operasi, dan 16.600 lebih meninggal karena penyakit atau kekurangan gizi.[46]

 
Group pasukan Australia dari 42nd Batalyon patroli di Bougainville, Januari 1945

Tahap Australia: November 1944 - Agustus 1945Sunting

Keputusan strategisSunting

Invasi dari Filipina dijadwalkan untuk Januari 1945; Namun, Admiral Halsey telah memberikan Jenderal MacArthur laporan bercahaya seperti keberhasilan angkatan laut di Pasifik Tengah yang MacArthur memilih untuk bergerak ke atas operasi Filipina Oktober 1944. MacArthur akan membutuhkan semua pasukan darat ia bisa mendapatkan untuk pendaratan Leyte, sehingga pada pertengahan Juli MacArthur telah memutuskan untuk menarik Griswold ini XIV Corps dari Bougainville untuk istirahat dan mereparasi; itu akan digantikan oleh Australia II Corps.[47]

 
Jend. Sir Thomas Blamey

Karena perimeter di sekitar lapangan udara yang sangat penting berperang Cape Torokina aman, komando tinggi Amerika telah mencapai tujuan tunggal untuk kampanye Bougainville; semua yang diperlukan sekarang, mereka percaya, adalah untuk patroli perimeter dan manusia terpencil poin yang kuat.[45] Pimpinan militer Australia memiliki ide yang sangat berbeda tentang peran mereka dari Amerika lakukan. Sangat frustrasi dan tersinggung oleh yang telah diperas dari pengambilan keputusan strategis oleh Jenderal MacArthur dan lain-lain dari struktur komando Amerika, Jenderal Sir Thomas Blamey, komandan Angkatan Darat Australia, memilih untuk mengambil pendekatan yang lebih agresif di tanah. Dia bertekad bahwa pasukannya akan mencari dan menyerang musuh, meskipun menangkap wilayah yang lebih dan menewaskan lebih Jepang di Bougainville hampir tidak bisa mempengaruhi hasil perang.[48]

Operasi offensif AustraliaSunting

Australia menetapkan bahwa pasukan Jepang di Bougainville, berjumlah sekitar 40.000, masih memiliki sekitar 20 persen dari personil mereka di posisi depan dan bahwa meskipun di bawah kekuatan, dalam formasi tempur, termasuk Divisi Independent Campuran Brigade ke-38 dan Jenderal Kanda, Divisi ke-6, tangguh.[46] Savige mengeluarkan instruksi pada tanggal 23 Desember. Operasi ofensif terdiri dari tiga sasaran yang terpisah:[49]

  • Di utara, Brigade ke-11 akan memaksa Jepang ke Semenanjung Bonis yang sempit dan menghancurkan mereka.
  • Di tengah, musuh didorong keluar Pearl Ridge, sebuah fitur yang kedua pantai pulau 30 mil lebar yang bisa dilihat. Dari sana, patroli yang agresif dapat diluncurkan untuk mengganggu komunikasi Jepang di sepanjang pantai timur.
  • Bagian Utama Australia akan berlangsung di selatan dimana sebagian besar pasukan Jepang (Divisi ke-6 Kanda) terletak. Untuk tujuan ini, Savige ditugaskan memimpin Divisi ke-3 Bridgfords.

Bagian tengahSunting

Pertempuran Pearl Ridge (30-31 Desember) mengungkapkan seberapa jauh semangat dan stamina Jepang telah jatuh. Ridge diambil oleh satu batalyon Australia, menderita beberapa korban dalam pertempuran. Hal itu kemudian menemukan bahwa posisi tersebut telah dipegang sepenuhnya oleh 500 prajurit daripada 80-90 yang semula diperkirakan.[50] Kegiatan di sektor tengah itu pada saat itu patroli terbatas sepanjang Jalur Numa Numa.[51]

Bagian utaraSunting

 
Tim Medis Fijian menangani transfusi plasma secara darurat selama pertempuran di Bougainville.

Jenderal Savige, 31 Desember, mulai beroperasi di sektor barat laut pada kesempatan pertama, Jenderal JR Stevensons ini Brigade ke-11 maju sepanjang pantai, mencapai desa Rukussia pada pertengahan Januari 1945.[50] Namun, karena dataran pantai itu didominasi oleh Tsimba Ridge, Sungai Genga tidak dapat diseberangi sampai Jepang telah meninggalkan puncak bukit. Dalam Pertempuran di Tsimba Ridge, Australia mengalami hambatan, dan itu tidak sampai 9 Februari Jepang terakhir di tepi barat dari bukit.[52]

Selama Februari dan Maret, Australia mendesak Jepang ke utara melewati Soraken Plantation. Akhirnya, sekitar 1.800 Jepang kembali ke garis pertahanan yang kuat di leher Semenanjung Bonis. Karena Brigade ke-11 lelah sejak tiga minggu pertempuran, serangan frontal yang dikesampingkan dan upaya telah dilakukan untuk mengepung posisi Jepang dengan pendaratan amfibi pada tanggal 8 Juni. Namun, kekuatan pendaratan menemukan dirinya ditembaki dan di ambang kemusnahan. Meskipun kerugian Jepang yang mungkin lebih tinggi di pertempuran Porton Plantation, prajurit yang bertahan menerima dorongan moral dan perintah Australia yang disebut operasi ofensif di sektor ini untuk sementara waktu.[53] Hal ini memutuskan termasuk Jepang sepanjang fron Ratsua[54] sementara sumber daya pertempuran dialihkan ke sektor selatan menuju Buin.[55]

Bagian selatanSunting

 
5 April 1945: Penglihatan dari posisi terdepan pasukan Australia di Slater's Knoll, Bougainville; Prajurit berlindung dengan memegang sebuah Owen submachinegun.

Pada tanggal 28 Desember, Jenderal Savige mengeluarkan perintah kepada Brigade ke-29 untuk memulai perjalanan menuju konsentrasi Jepang di sekitar Buin. Setelah pertempuran satu bulan, Australia memperluas dua belas mil sebelah selatan dari Perimeter dan enam mil pedalaman.[56] Mempergunakan tongkang untuk mengepung Jepang, mereka memasuki desa Mosigetta pada 11 Februari 1945 dan Barara pada 20 Februari. Australia kemudian membersihkan daerah dekat Mawaraka untuk sebuah lapangan terbang.[57]

5 Maret, Jepang telah didorong dari sebuah bukit kecil yang menghadap Jalan Buin; tanjung ini diberi nama Australia setelah Prajurit C.R. Slater yang terluka selama pertempuran. Selama 28 Maret - 06 April, Pertempuran Slater Knoll, serangan Jepang pada posisi ini dapat dipukul mundur dengan kerugian besar. "Ofensif Jenderal Kanda adalah bencana ... Memang, seluruh serangkaian serangan Jepang dijelaskan sebagai keinginan Australia 'untuk menaklukkan semua pulau." Setelah mendapat pelajaran mahal tentang ketidakefektifan Serangan Banzai, Kanda menarik pasukannya kembali ke perimeter pertahanan di sekitar Buin dan diperkuat dengan garnisun dari Shortlands dan Fauros. Konsentrasi itu tidak lengkap sampai Juli.[58]

Savige membutuhkan dua minggu untuk memungkinkan pasukannya memulihkan diri dan memasok sebelum memulai kembali di Buin. Setelah memukul mundur serangan Jepang sia-sia pada 17 April - 22 Mei Pertempuran Sungai Hongorai, anak buahnya menyeberangi Sungai Hari dan Mobai Rivers. Namun, tak lama setelah mencapai Sungai Mivo, mereka berhenti karena hujan deras dan banjir yang menghanyutkan banyak jembatan dan jalan dimana garis komunikasi Australia tergantung. Ini diberikan operasi infanteri skala besar tidak mungkin selama hampir satu bulan dan itu tidak sampai akhir Juli hingga awal Agustus bahwa Australia bisa melanjutkan patroli melintasi Sungai Mivo.[59] Sebelum Savige bisa meningkatkan serangan besar, mendapat berita tentang menjatuhkan bom atom, setelah pasukan Australia terutama hanya melakukan tindakan patroli terbatas.[60]

Akhir pertempuranSunting

 
8 September 1945: Jenderal Masatane Kanda menyerah di Bougainville.

Operasi pertempuran di Bougainville berakhir dengan menyerahnya kekuatan Jepang di Bougainville pada 21 Augustus 1945. Kekaisaran Jepang menyerah di Pantai Tokyo pada 2 September 1945. Tahap akhir Kampanye mengakibatkan 516 Australia terbunuh dan 1,572 terluka. 8,500 Jepang terbunuh,[61] akibat kelaparan dan malagizi. 9,800 dan 23,500 pasukan dan menyerah pada penghujung perang.[46] Sejarahwan Harry Gailey mengatakan bahwa penyebabnya tahapp kedua kampanye Bougainville:

It was a terrible toll for an island whose possession after March 1944 was of no consequence in bringing the war to a close ... That the Australian soldiers performed so well when they had to know that what they were doing was in the larger sphere unnecessary and unappreciated at home says much for the courage and the discipline of the ordinary Australian infantryman.[62]

Pemberian namaSunting

Angkatan Laut AS membawa USS Bougainville (CVE-100), ke komisi perkapalan pada tahun 1944-1946, untuk diberi nama sesuai kampanye Bougainville.[63]

CatatanSunting

Catatan kaki
  1. ^ Figure includes deaths from all causes: combat, disease, starvation, and accident. The Australians counted 21,000 to 23,500 Japanese survivors on Bougainville upon the surrender of Japanese forces at the end of World War II. If Gailey's and Long's figure of 65,000 Japanese troops originally on Bougainville is accurate, then the Japanese casualty figures would be far higher. Long's figures are quoted in the narrative, totalling 16,700 combat deaths and 26,400 deaths from disease and malnutrition.[5]
  2. ^ Rottman provides the figure of 45,000 while Gailey and Long state that there were 65,000 total Japanese personnel in and around Bougainville. Long's estimate is that of contemporary Australian intelligence officers, which he says was verified at the end of the war.[3]
Kutipan
  1. ^ Shaw 1963, p. 246; Lofgren 1993, p. 27; Gailey 1991, p. 191
  2. ^ a b Shaw 1963, pp. 185–86
  3. ^ a b c Rottman 2005, pp. 70–72; Gailey, 1991, p. 211 and Long 1963, pp. 102–103
  4. ^ Shaw 1963, p. 281, Lofgren 1993, p. 32, and Gailey 1991, p. 210
  5. ^ a b Rottman 2005, pp. 70–72; Gailey 1991, p. 211 and Long 1963, pp. 102–103
  6. ^ Australian Department of Veteran's Affairs. "In the Shadows: Bougainville". Diakses tanggal 20 October 2006. 
  7. ^ a b c Keogh 1965, p. 414.
  8. ^ Murray 2001, p. 169–195, Spector 1985, pp. 152–153
  9. ^ "Kahili Airfield (Buin Airfield)". Pacific Wrecks. Diakses tanggal 7 April 2012. 
  10. ^ Morison 1958, p. 394
  11. ^ Morison 1958, p. 281
  12. ^ Morison 1958, pp. 283–284
  13. ^ Morison 1958, p. 282
  14. ^ a b Morison 1958, p. 284
  15. ^ Morison 1958, pp. 293–296
  16. ^ Morison 1958, pp. 280–281
  17. ^ Morison 1958, p. 289
  18. ^ Morison 1958, pp. 298–299
  19. ^ Morison 1958, p. 299
  20. ^ Morison 1958, p. 303
  21. ^ Morison 1958, p. 304
  22. ^ a b Morison 1958, pp. 305–306
  23. ^ Rentz 1946, p. 53
  24. ^ Morison 1958, p. 341
  25. ^ Rentz 1946, pp. 40–45
  26. ^ Morison 1958, p. 345
  27. ^ a b Morison 1958, pp. 347–348
  28. ^ Roosevelt, 1944
  29. ^ Morison 1958, pp. 348–349
  30. ^ Morison 1958, p. 352
  31. ^ Morison 1958, pp. 353–358
  32. ^ Rentz 1946, pp. 71–77.
  33. ^ Morison 1958, pp. 393–394
  34. ^ a b Morison 1958, pp. 394–395
  35. ^ Morison 1958, pp. 396–403
  36. ^ Morison 1958, p. 405
  37. ^ Morison 1958, p. 407
  38. ^ Morison 1958, pp.425–426
  39. ^ Morison 1958, pp. 428–429
  40. ^ a b Keogh 1965, p. 415
  41. ^ Gailey 1991, p. 171
  42. ^ Miller 1959, Chapter XVII footnote 36
  43. ^ "African-Americans in World War II". The History Place. Diakses tanggal 7 April 2012. 
  44. ^ Morison 1958, p. 431
  45. ^ a b Gailey 1991, p. 185
  46. ^ a b c Long 1963. pp. 102–103
  47. ^ Gailey 1991, p. 191
  48. ^ Gailey 1991, pp. 192-3
  49. ^ Johnston 2007, pp. 30–31.
  50. ^ a b Gailey 1991, p. 197
  51. ^ Keogh 1965, p. 421
  52. ^ Gailey 1991, p. 199
  53. ^ Gailey 1991, pp. 207–8
  54. ^ Long 1963, p. 234
  55. ^ Long 1963, pp. 217–240.
  56. ^ Gailey 1991, p. 201
  57. ^ Gailey 1991, p. 202
  58. ^ Gailey 1991, pp. 202–5
  59. ^ Long 1963, p. 222
  60. ^ Long 1963, pp. 226–237.
  61. ^ Maitland 1999, p. 124
  62. ^ Gailey 1991, p. 211
  63. ^ "Bougainville". Dictionary of American Fighting Ships. Diakses tanggal 7 April 2012. 

ReferensiSunting