Kampanye Anbar (2013-2014)

Dimulai pada bulan Desember 2012, Sunni di Irak protes terhadap pemerintah Maliki. Pada tanggal 28 Desember 2013, Sunni MP bernama Ahmed al-Alwani ditangkap dalam serangan di rumahnya di Ramadi. Alwani adalah seorang pendukung terkemuka dari protes anti-pemerintah. Insiden ini menyebabkan kekerasan di Al Anbar, Seru antara Tentara Irak dan longgar aliansi milisi suku dan kelompok-kelompok lain yang berjuang bersama Negara Islam Irak dan Syam.

Pada Januari 2014, pasukan anti-pemerintah menguasai Fallujah, dan ada pertempuran sengit di Ramadi. Pada bulan Maret, tentara Irak berhasil Ramadi dan berusaha untuk mendapatkan kembali Fallujah. Pada bulan Juni, ISIL melancarkan serangan besar di Anbar dalam hubungannya dengan serangan di Irak Utara. 23 Juni, mereka dikendalikan setidaknya 70% dari Anbar.[1]

Latar belakangSunting

 
Demonstran memprotes Maliki di Ramadi di alun-Alun Kebanggaan dan Martabat (Al-Bu Farraj)

Sebelum kampanye, Sunni di Al Anbar Gubernuran, termasuk anggota Dulaim suku, diadakan anti-pemerintah unjuk rasa dan demonstrasi dari Desember 2012 hingga Desember 2013. Protes dimulai pada 21 Desember 2012, menyusul penggerebekan di rumah Sunni Menteri Keuangan Rafi al-Issawi dan penangkapan 10 pengawalnya. Protes itu didorong oleh Sunni yang merasa terpinggirkan di Irak pasca-Saddam, dan yang menyatakan bahwa undang anti-terorisme yang disalahgunakan dan digunakan untuk menangkap dan melecehkan Sunni. Pertumbuhan protes, bagaimanapun, menyebabkan tuntutan awal yang harus diperluas, dan akhirnya salah satu permintaan utama para demonstran adalah pengunduran diri Perdana Menteri Maliki.[2] isu-isu Lain yang sering dikutip adalah penyalahgunaan De-Baathification hukum dan tidak adil penyitaan properti dari mantan Baath, dan campur tangan Iran dalam urusan Irak.[3]

Kelompok-kelompok yang terlibatSunting

Suku-suku Dulaim, Zoba, Al-Jumeilat, dan Al-Bu Issa pejuang suku adalah komponen utama dalam pertempuran tentara Irak.

Ada beberapa kelompok yang terdiri dari non-ISIL oposisi bersenjata. Tentara dari orang-Orang Naqshbandi Order (JRTN) juga mengatakan untuk menjadi bagian dari oposisi Sunni terhadap pemerintah Irak.[4] Para Dewan Militer suku-Suku Revolusioner (MCIR), yang terbesar dari non-kelompok ISIL, yang muncul untuk memasukkan sejumlah kelompok yang sebelumnya terlibat dalam Pemberontakan Irak termasuk JRTN, 1920 Brigade Revolusi, Tentara Islam di Irak, Jaish al-Rasyidin, Irak Hamas, dan mantan Mujahidin Dewan Syura dari Abdullah al-Janabi.[5]

Kelompok kedua, yang dikenal sebagai Suku Anbar Dewan Revolusi yang dipimpin oleh Syeh Ali Hatim al-Suleiman. Kelompok ini, tidak seperti MCTR, tidak secara aktif menganjurkan penggulingan pemerintah Irak tetapi bukan terbatas pada ambisi untuk membela Anbar dari apa yang dilihatnya sebagai agresi dari pemerintah pusat Irak.[5]

2013Sunting

DesemberSunting

Bentrokan di barat Irak dimulai pada 30 Desember 2013, ketika pasukan keamanan Irak ditangkap Sunni MP Ahmed al-Alwani dan bentrok dengan beberapa kerabat dari Albo-alon klan Dulaim suku, suku terbesar di Anbar. pada hari kedua, pasukan keamanan Irak telah merobohkan tahun- Sunni kamp protes di Ramadi.[6] milisi Suku berjuang melawan Tentara Irak di Ramadi dan Fallujah. Setelah Tentara Irak menarik diri dari provinsi Anbar untuk mendinginkan situasi pada 31 Desember, suku militan mengambil alih Fallujah dan Karma dan sebagian besar kota Ramadi. Tak lama setelah itu, militan dari Negara Islam Irak dan Levant (ISIL) memasuki beberapa lingkungan Ramadi dan bagian lain dari Anbar. Berikut kedatangan ISIL, beberapa suku milisi yang bersekutu dengan pasukan ISIL.[7]

Pada tanggal 30 Desember 2013, Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki mengatakan bahwa Tentara Irak akan berangkat ke kota-kota bergolak di provinsi Anbar, tapi dibalik keputusan itu pada hari berikutnya.

2014Sunting

Januari–Februari – Jatuhnya Fallujah dan Pertempuran di RamadiSunting

Pasukan tentara, pada 2 Januari, tetap berada di luar Ramadi.[6] Pada tanggal 3 Januari, al-Qaeda militan mengambil alih beberapa kantor polisi di Fallujah. Di pagi hari, suku dan ISIL pejuang maju ke daerah-daerah di pusat kota Ramadi dan penembak jitu dikerahkan pada satu jalan, seorang kapten polisi mengatakan. Seorang kolonel polisi mengatakan tentara telah kembali masuk ke daerah Fallujah, antara Ramadi dan Baghdad, tetapi bahwa sekitar seperempat dari itu tetap berada di bawah ISIL dan suku kontrol. Namun, lain perwira senior, seorang letnan kolonel polisi, mengatakan bahwa para tentara telah dikerahkan di sekitar kota, mereka belum memasukkan Fallujah.[8][9] Lebih dari 100 orang tewas saat polisi Irak dan suku berjuang melawan militan.[10]

Pada 4 Januari, pemerintah Irak kehilangan kendali atas Fallujah untuk ISIL.[11] Tentara Irak juga dikupas Fallujah dengan mortir untuk mencoba untuk merebut kembali kontrol dari militan dan suku, menewaskan setidaknya delapan orang, menurut disebutkan namanya pemimpin suku dan pejabat. Unnamed sumber-sumber medis di Fallujah mengatakan 30 orang terluka dalam penembakan.[12]

Pada 3 Januari ISIL mulai mendistribusikan selebaran mengumumkan baru "Komite untuk Promosi Kebajikan dan Pencegahan kejahatan" yang tujuannya adalah untuk menegakkan kelompok Islam yang ketat kode, mirip dengan bagaimana kota itu diatur dari tahun 2005 ke 2006 di bawah Mujahidin Dewan Syura. Dua hari setelah jatuhnya Fallujah Abdullah al-Janabi, mantan Ketua Dewan Syura Mujahidin, kembali ke kota, membuat sebuah penampilan pada 4 Januari di Saad bin Abi Waqas masjid di bagian utara kota. Di masjid Janabi mengatakan bahwa jamaah "Darah di tangan polisi semua. Polisi bangunan yang digunakan untuk menyiksa dan untuk memperoleh pengakuan ... dan harus dibersihkan." Mengacu pada Tentara Irak, ia juga mengklaim bahwa "Kami bersumpah dengan Tuhan yang maha esa dan darah dari para martir yang Safawi tentara tidak akan memasuki kota kecuali langkahi dulu mayat kami." Selama penampilan sekitar 200 militan bertopeng menggunakan dijarah polisi kendaraan dijaga jalan yang mengarah ke masjid, di mana jamaah diperiksa untuk senjata sebelum Janabi khotbah di doa mingguan.[13]

Pada 6 Januari, pasukan keamanan Irak, yang didukung oleh pejuang suku, kembali menguasai kota Ramadi. Namun, bentrokan berlanjut di daerah sekitarnya pada hari berikutnya, sementara di pusat kota, kantor-kantor pemerintah, rumah sakit dan pasar dibuka kembali.[14] Pada tanggal 7 Januari, Irak serangan rudal di Ramadi menewaskan 25 militan.[15] Pada hari yang sama, orang bersenjata tak dikenal juga menewaskan tujuh polisi, termasuk seorang kapten, dalam serangan di sebuah pos pemeriksaan keamanan di jalan raya sebelah utara kota Samarra. Meskipun tidak ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, pejabat polisi yang diduga militan ISIL.[16] pada 8 Januari, di samping Fallujah, ISIL telah menguasai Anbar kota-kota Al-Karmah,[17] Hit, Khaldiyah,[18] Haditha, Al Qaim[19] dan bagian-bagian dari Ramadi[20] dan Abu Ghraib,[21] bersama dengan banyak pemukiman yang lebih kecil di Anbar.[22]

ReferensiSunting

  1. ^ "John Kerry holds talks in Iraq as more cities fall to ISIS militants". CNN. 23 June 2014. 
  2. ^ "Iraqi army pulls out from Falluja after deadly clashes with protesters". Al Arabiya. 25 January 2013. Diakses tanggal 28 January 2013. 
  3. ^ Iraqi Speaker Comments On Protests, Syria - Al-Monitor: the Pulse of the Middle East
  4. ^ "L'ouest irakien dans le chaos Western Iraq fall into chaos".
  5. ^ a b Sowell, Kirk H. (15 January 2014). "Maliki's Anbar Blunder". Foreign Policy. 
  6. ^ a b "Qaeda-linked fighters control parts of two Iraq cities". The Daily Star. 2 January 2014. 
  7. ^ Spencer, Richard (2014-06-29). "We will stand by Isis until Maliki steps down, says leader of Iraq's biggest tribe". The Telegraph. Diakses tanggal 2016-07-23. 
  8. ^ "Militants make gains in Iraq city: police". Al Akhbar. 3 January 2014. 
  9. ^ "Al-Qaeda militants make gains in Iraq city: police". The Daily Star. 3 January 2014. Diakses tanggal 3 January 2014. 
  10. ^ "More than 100 die as Iraq battles Al-Qaeda". The Daily Star. 4 January 2014. 
  11. ^ "Fallujah outside Iraq government control: security official". The Daily Star. 4 January 2014. 
  12. ^ "Iraq army shells Falluja to dislodge Qaeda, tribes". The Daily Star. 4 January 2014. Diakses tanggal 4 January 2014. 
  13. ^ "Islamist militants strengthen grip on Iraq's Falluja". Ahram Online. 18 January 2014. Diakses tanggal 23 June 2014. 
  14. ^ "Iraq moves up tanks, guns for looming Falluja assault". Reuters. 7 January 2014. 
  15. ^ "Iraq missile strikes kill 25 militants: ministry". The Daily Star. 7 January 2014. Diakses tanggal 7 January 2014. 
  16. ^ "Gunmen kill 7 Iraqi policemen in checkpoint attack". Press TV. 7 January 2014. 
  17. ^ "Qaeda-Linked Militants in Iraq Secure Nearly Full Control of Falluja". The New York Times. Diakses tanggal 5 January 2014. 
  18. ^ "Iraq Update #41: Showdown in Anbar". Institute for the Study of War. Diakses tanggal 3 January 2014. 
  19. ^ "Al Qaeda, tribal allies 'control' Fallujah". Long War Journal. Diakses tanggal 4 January 2014. 
  20. ^ "Iraq PM urges people of Fallujah to expel Al-Qaeda". The Daily Star. Diakses tanggal 6 January 2014. 
  21. ^ "Iraq Update #42: Al-Qaeda in Iraq Patrols Fallujah; Aims for Ramadi, Mosul, Baghdad".
  22. ^ "Al Qaeda tightens grip on western Iraq in bid for Islamic state". Reuters. Diakses tanggal 11 December 2013.