Kabupaten Sekadau

kabupaten di provinsi Kalimantan Barat, Indonesia

Kabupaten Sekadau adalah salah satu kabupaten di Provinsi Kalimantan Barat, Indonesia. Kabupaten Sekadau merupakan daerah kecil yang memiliki potensi jalur transportasi segitiga, yakni daerah Nanga Taman dan Nanga Mahap yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Ketapang. Kota Sekadau merupakan kota inti yang dilewati oleh jalur ke kota maupun pedalaman, daerah Tiga Belitang berbatasan dengan Senaning, Kabupaten Sintang dan Sarawak, Malaysia Timur.

Kabupaten Sekadau
Lambang Kabupaten Sekadau.jpg
Lambang Kabupaten Sekadau



Locator map of Sekadau Regency in West Kalimantan.svg
Peta lokasi Kabupaten Sekadau di Kalimantan Barat
Koordinat:
Provinsi Kalimantan Barat
Ibu kota Sekadau
Pemerintahan
- Bupati Rupinus, SH, M.Si
- Wakil Bupati Aloysius, S.H, M.Si
APBD
- DAU Rp. 386.021.907.000.-(2013)[1]
Luas 5.444,30 km2
Populasi
- Total 212.202 jiwa (2019)
- Kepadatan 38,98 jiwa/km2
Demografi
- Agama Kristen 60,51%
Katolik 46,74%
Protestan 13,77%
Islam 38,63%
Budha 0,71%
Konghucu 0,11%[2]
Pembagian administratif
- Kecamatan 7
- Kelurahan 76
Simbol khas daerah
Situs web http://www.sekadaukab.go.id/

GeografiSunting

Kabupaten Sekadau merupakan tempat kebrengsetan pemekaran dari Kabupaten Sanggau, secara geografis terletak pada 0o38'23" LU dan 0o44'25" LS, serta di antara 110o33'07" BT dan 111o17'44"BT.

Batas WilayahSunting

Batas wilayah Kabupaten Sekadau terdiri dari: " Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Sanggau " Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Sintang " Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Sintang " Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Ketapang

Kabupaten Sekadau yang beribu kota di Sekadau memiliki luas 5.444,30 Km² atau 3,71% dari luas wilayah Provinsi Kalimantan Barat, yang terbagi dalam 76 Desa dan 7 Kecamatan diantaranya Kecamatan Nanga Mahap, Kecamatan Nanga Taman, Kecamatan Sekadau Hulu, Kecamatan Sekadau Hilir, Kecamatan Belitang Hilir, Kecamatan Belitang dan Kecamatan Belitang Hulu.

Komoditi unggulan Kabupaten Sekadau yaitu sektor perkebunan, pertanian dan jasa. Sektor Perkebunan komoditi unggulannya adalah Kelapa Sawit, Kakao, Karet, Kopi, Kelapa, dan Lada. Sub sektor Pertanian komoditi yang diunggulkan berupa Jagung, Ubi Jalar, dan Ubi Kayu. sub sektor jasa Pariwisatanya yaitu wisata alam.

SejarahSunting

 
Pelantikan Panembahan Gusti Mohammad tahun 1932

Sekadau dahulu merupakan daerah pemerintahan kerajaan. Raja-raja yang pernah berkuasa di wilayah ini adalah:

  1. Dayang Sri Awan
  2. Dayang Sri Bunga
  3. Kyai Dipati Suma Negara
  4. Dayang Kacang
  5. Abang Karang (Kyai Dipati Tumbah Baj)
  6. Dayang Ineh, tahun 1720 menikah dengan Sultan Mangkurat, Raja Melamat (Matan)

Menurut Staatsblad van Nederlandisch Indië tahun 1849, wilayah ini termasuk dalam wester-ooster-afdeeling berdasarkan Bêsluit van den Minister van Staat, Gouverneur-Generaal van Nederlandsch-Indie, pada 27 Agustus 1849, No. 8.[3]

PemerintahanSunting

Daftar BupatiSunting

Berikut ini adalah Daftar Bupati Sekadau yang menjabat sejak pembentukannya pada tahun 2003.

Nomor Foto Nama Masa Jabatan Keterangan Wakil Bupati Ref
_ Drs. Abdul Muis Haka 2003–3005 Penjabat bupati
1 Simon Petrus, S.Sos., M.Si. 2005–2010 Periode pertama Abun Ediyanto, S.E., M.M.
2010–2015 Periode kedua Rupinus, S.H., M.Si.
_ Drs. Moses Hermanus Munsin, M.H. 16 Agustus 2015–17 Februari 2016 Penjabat bupati [4]
2 Rupinus, S.H., M.Si. 17 Februari 2016–sekarang Aloysius, S.H., M.Si. [5]

Dewan PerwakilanSunting

Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Sekadau

KecamatanSunting

Kabupaten Sekadau terdiri dari 7 kecamatan dan 87 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 208.791 jiwa dengan luas wilayah 5.444,20 km² dan sebaran penduduk 38 jiwa/km².[6]

DemografiSunting

Penduduk asli Kabupaten Sekadau adalah etnis Dayak, yang terbagi dalam sub - sub suku Dayak di Kabupaten Sekadau antara lain, Dayak Mualang ( Ibanik Group ), Dayak Ketungau Sesat ( Ibanik Group ), Dayak Kerabat, Dayak Jawant, Dayak Senganan ( Dayak Muslim atau yang dikenal juga dengan Melayu Sekadau ). Dayak Mualang mempunyai populasi yang terbesar diperkirakan lebih dari 60% penduduk Kab. Sekadau, Sebagian besar bermukim di Belitang Hilir, Belitang Tengah dan Belitang Hulu dan tersebar ke Kec. Sepauk Kab Sintang, populasi besar kedua yaitu: Dayak Ketungau sesat bermukim di Sekadau Hilir, Sekadau Hulu, Dayak Kerabat dan Dayak Jawant bermukim di Sekadau Hulu, Dayak Mentuka (Nanga Taman dan Nanga Mahap}, Dayak Kancikh (Nanga Taman dan Nanga Mahap), Dayak Menterap Kabut (Nanga Mahap, sedangkan Dayak Senganan tersebar di pesisir sungai besar yang ada di seluruh kecamatan di Kab. Sekadau, dan sub-sub kecil lainnya yang tersebar di Nanga Taman, Nanga Mahap. Kabupaten Sekadau banyak memiliki peninggalan sejarah di beberapa tempat, antara lain di daerah Nanga Taman dan Nanga Mahap.

AgamaSunting

Mayoritas agama yang dianut suku-suku Dayak di Sekadau adalah Katolik dan Protestan, namun ada sebagian menganut Agama Islam yang berasal dari berbagai etnis seperti Jawa, Bugis, dan lainnya. Bwrdasarkan data pemerintahan kabupaten Sekadau tahun 2018, sekitar 60,51% Penduduknya memeluk Kekristenan, dimana Katolik 46,74% dan Protestan 13,77% dari 212.202 jiwa. Pemeluk agama Islam berjumlah 38,63%, kemudian pemeluk Budha 0,71% serta Konghucu 0,11% yang umunya adalah orang Tionghoa.[2]

BahasaSunting

Bahasa yang digunakan masyarakat Kabupaten Sekadau adalah Bahasa Dayak Senganan - sebab digunakan di Kota Sekadau dan setiap ibukota kecamatan, kemudian Bahasa Dayak Mualang / Ibanik Group, Bahasa Dayak Ketungau / Ibanik Group, Bahasa Dayak Menterap Kabut (Nanga Mahap). Khusus Dayak Menterap Kabut adalah satu-satunya suku Dayak yang menuturkan bahasa yang sangat berbeda dengan bahasa lain, selengkapnya dapat Anda baca pada artikel Fonologi Bahasa Dayak Menterap Kabut [7]. Umumnya bahasa Sekadau yang digunakan adalah bahasa Dayak Senganan atau Melayu Sekadau.

Contoh beberapa kata dalam bahasa daerah Sekadau yang sering digunakan, antara lain seperti:

  • Mesik/Nadai / ndai / nai: tidak
  • Konai/kikai / kini: ke mana
  • Bolek/ngai: tidak mau
  • Pulai: Pulang
  • Makai: makan
  • Bejalai: pergi Jalan
  • Akay Day: Aduhay
  • Akay Nay: Aduh Mak

(bahasa Serumpun Dayak Iban di sebut Ibanik ( Dayak Mualang, Dayak Ketungau Sesat, Dayak Desa, Dayak Seberuang)

KesenianSunting

TariSunting

Seni pertunjukan yang masih hidup dan cenderung menuju punah adalah:

  • Tari Tundet
  • Rodat Hadrah pada masyarakat pesisir (Senganan/Melayu Sekadau)
  • Tari Belangkah/Japin pada masyarakat pesisir (Senganan/Melayu Sekadau)
  • Tari Pinggan, tersebar di daerah Belitang Hilir, Belitang Tengah dan Belitang Hulu
  • Tari Lang Nginang /Tari Lang, tari tradisional Dayak Mualang, sebagai tarian Ritual, guna menumbuhkan kekuatan, kepercayaan diri terhadap Sabong / pendekar yg akan turun mengayau. tarian ini dilakukan diatas tiang teras Rumah Panyai ( tiang bagian tengah) posisi kaki penari, salah satunya di ikat ditiang tersebut, menggunakan Temeran ( kulit kayu kepuak), pelaku tari tersebut naik ke atas tiang, berputar di tiang, kedua tangan membuka laksana elang yang berputar mengintai mangsa ( ngindang), sebelum melakukan tari harus diadakan upacara adat ( bedara") agar dilindungi petara. para ksatria atau Sabong, sebelum mengayau duduk menyaksikan tarian ini, sebagai simbol keberanian dan strategi mengintai musuh.[butuh rujukan]

tarian ini cenderung punah, karena tingkat kesulitan dalam menarikannya. ( melawan gravitasi) konon tarian ini diturunkan oleh Orang Pangau ( khayangan) melalui seseorang yg yelah mati suri selama beberapa hari. adapun nara sumber tarian ini telah banyak yang meninggal, diantaranya. mediang Sengkuang( merbang), Pak Tungkai ( engkuning), informan tarian ini masih ada beberapa yang hidup di daerah Menawai ( simeon), pelaku yg masih ada di menawai ( aboy). tarian ini telah ada dimasa pengayauan yaitu abad ke 3 sebelum datangnya pengaruh hindu dan masih mengamalkan kepercayaan asli.[butuh rujukan]

  • Tari Pala, tersebar di Belitang Hilir, Kampung Sungai Mirah Desa batu Ancau. Nara Sumber Ibu Jeriah ]
  • Tari Pedang, tersebar di Belitang Hilir, Belitang Tengah dan Belitang Hulu ]
  • Tari Ngajat Temuai Datai, merupakan bentuk tari penyambutan terhadap tamu yang datang dan tersebar di Belitang Hilir, Tengah dan Hulu
  • Tari Sampe, tersebar di daerah Sekadau Hilir, tepatnya di seberang Sungai Kapuas (Dayak Ketunggau sesat wilayah Kedah), merupakan tarian penyambutan tamu, iringan pengantin dan pembukaan acara adat setempat

KerajinanSunting

Kerajinan masyarakat yang pernah ada ialah Tenun Mualang, yaitu kain tapeh dengan motif kain Engkerebang, Pangit dan lain-lain. Kerajinan Anyam Tangoy: terdapat di Menawai Lingkau Kerajinan Bakul, takin terdapat di Nanga Taman dan Nanga Mahap

Pakaian adatSunting

Pakaian adat kaum laki-laki berupa kain tenun yang terdiri dari:

Senjata tradisionalSunting

Senjata tradisional masyarakat Sekadau adalah:

Tempat bersejarahSunting

Sekadau memilik tempat-tempat bersejarah, antara lain:

  • Lawang Kuari ( merupakan rumah betang yang melebur menjadi gua batu dalam legenda Sangik dan Marik ), di Jaman Kerajaan Sekadau, tempat ini digunakan oleh Pangeran Agong.
  • Batu Tinggi
  • Lawang Siti
  • Batu Kenyalau
  • Batu Nyaut
  • Palak Kaba' (Rumah/tempat penyimpanan tengkorak hasil kayau yang berada di Tembawang Gumah Lanau Desa Landau Kodah, Kecamatan Sekadau Hilir.

Konon menurut kisah masyarakat setempat, Lawang Kuari adalah tempat Pangeran Agung mengasingkan diri setelah saudaranya diangkat menjadi raja. Sampai sekarang tempat tersebut dijadikan objek wisata yang terletak di tepi Sungai Kapuas, kurang lebih 1 km dari kota Sekadau ke arah hilir.

ReferensiSunting

  1. ^ "Perpres No. 10 Tahun 2013". 2013-02-04. Diakses tanggal 2013-02-15. 
  2. ^ a b "Jumlah Penduduk Kabupaten Sekadau Berdasarkan Agama yang Dianut". www.disdukcapil.sekadaukab.go.id. Diakses tanggal 12 Januari 2019. 
  3. ^ (Belanda) Staatsblad van Nederlandisch Indië, s.n., 1849
  4. ^ "Moses Hermanus Munsin Bupati Sekadau yang Baru". beritakalimantan.com. 16 Agustus 2015. Diakses tanggal 11 Desember 2016. 
  5. ^ "Gubenur Kalbar Lantik 6 Kepala Daerah Terpilih". kpu-kalbarprov.go.id. 17 Februari 2016. Diakses tanggal 10 Desember 2016. 
  6. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diakses tanggal 5 Desember 2018. 
  7. ^ http://jurnal.untan.ac.id/index.php/jpdpb/article/view/2026

Pranala luarSunting