K-10s.jpg

Raduga K - 10S ( NATO pelaporan nama: AS-2 Kipper) adalah rudal supersonik anti-kapal Soviet yang biasanya bersenjata nuklir. Pengembangannya dimulai pada tahun 1955, dan memasuki layanan dengan angkatan bersenjata Soviet pada tahun 1961. Rudal Kipper adalah salah satu yang sangat besar, kira-kira ukuran jet tempur kecil, karena keadaan teknologi rudal anti-kapal agak primitif pada 1950-an dan 60-an. Rudal ini tidak pernah digunakan dalam pertempuran di mana saja.

Hanya rudal Kipper tunggal bisa dilakukan di bawah perut bomber, biasanya Tupolev Tu-16K-10 Badger C. Kipper jangka panjang yang memungkinkannya untuk diluncurkan, hipotetis, dari luar jangkauan kapal setiap rudal permukaan-ke-udara atau senjata anti-pesawat waktu itu. Satu-satunya pertahanan terhadap Kipper adalah pesawat tempur jet angkatan laut, operasi baik dari sebuah kapal induk atau lapangan terbang pantai.

Dalam tes penerbangan, Kipper yang melaju pada pendekatan terhadap target pada ketinggian sekitar 10.000 meter, hingga mencapai kisaran sekitar 100 sampai 110 kilometer dari target, di mana ia menyelam memasuki dangkal 15 derajat. Ketika mencapai kisaran 60 sampai 70 kilometer itu tingkat keluar pada ketinggian antara 800 dan 1.000 meter di mana kapal pesiar hingga mencapai kisaran 10 sampai 16 kilometer, ketika rudal bimbingan aktif bergerak. Ini kemudian memasuki menyelam, mencolok kapal sasaran dekat dengan atau di bawah permukaan air.

ReferensiSunting

  • Gordon, Yefim (2004). Soviet/Russian Aircraft Weapons Since World War Two. Hinckley, England: Midland Publishing. ISBN 1-85780-188-1.