Buka menu utama

Julia, Putri Battenberg (24 November24 November [K.J.: 12 November] 1825O. S.24 November [K.J.: 12 November] 1825 – 19 September 1895) merupakan istri Pangeran Aleksander dari Hessen dan Rhein, ibunda Aleksander, Pangeran Bulgaria, dan nenek moyang generasi sekarang dari Inggris dan keluarga kerajaan Spanyol.

Comtesse Julia von Hauke
Putri Battenberg
BASA-600K-3-435-1-Julia Hauke.jpeg
Lahir(1825-11-24)24 November 1825
Warsawa, Ketsaran Polandia
Wafat19 September 1895(1895-09-19) (umur 69)
Kastil Heiligenberg, Jugenheim, Hessen
Nama lengkap
Julie Therese Salomea Hauke
AyahComte Johann Maurice Hauke
IbuSophie Lafontaine
PasanganPangeran Aleksander dari Hessen dan Rhein
AnakMarie, Putri Erbach-Schönberg
Louis Mountbatten, Markis Pertama Milford Haven
Aleksander, Pangeran Bulgaria
Pangeran Henry
Pangeran Franz Joseph

KehidupanSunting

Julie (atau Julia) Therese Salomea Hauke[1] lahir di Warsawa (Kongres Polandia), kemudian memerintah dalam uni personal oleh Tsar Kekaisaran Rusia. Dia adalah putri Comte Johann Maurice Hauke, seorang tentara Jerman, dan istrinya Sophie (née Lafontaine). Julie dikabarkan berasal dari keturunan Yahudi.[2]

 
Julia di usia baya
 
Kastil Heiligenberg, properti keluarga Mountbatten sampai tahun 1920, dijual dengan harga murah karena inflasi di Jerman.

Ayahanda Julia pernah berjuang di Legion Polandia Napoleon di Austria, Italia, Jerman dan Perang Semenanjung. Setelah bertugas di angkatan darat Polandia sejak tahun 1790 dan tentara Kadipaten Warsawa dari tahun 1809 sampai 1814, ia masuk barisan tentara Kongres Polandia, menjadi Jenderal penuh pada tahun 1828 dan dianugerahi gelar bangsawan Polandia. Menyadari kemampuannya, Tsar Nikolai I mengangkatnya sebagai Wakil Menteri Perang Kongres Polandia dan keluarganya pada tahun 1829 ke peringkat comte, secara otomatis membuat Julia menjadi comtesse. Pada Pemberontakan November 1830 yang dipimpin oleh kadet tentara, Adipati Agung Konstantin, viceroy de facto Polandia, berhasil melarikan diri, namun ayahanda Julia ditembak mati oleh para kadet di sebuah jalan di Warsawa. Ibundanya meninggal karena shock tak lama kemudian, dan anak-anak mereka dijadikan perwalian Tsar.

Julia menjabat sebagai dayang Tsesarevna Marie Aleksandrovna, calon istri Tsar Aleksander II dan saudari Pangeran Aleksander dari Hessen dan Rhein. Dia bertemu Pangeran Aleksander saat bertugas di Sankt-Petersburg. Tsar tidak menyetujui penghubung antara saudara ipar putranya dan parvenu, dan kemudian keduanya memutuskan untuk meninggalkan istana Sankt-Petersburg. Pada saat Julia dan Aleksander dapat menikah, ia hamil enam bulan anak pertama mereka, Marie. Mereka menikah pada tanggal 28 Oktober 1851 di Breslau di Prusia Silesia (sekarang Wroclaw, Republik Polandia).

Julia dianggap tidak memiliki ranking yang memadai agar anak-anaknya memenuhi syarat untuk suksesi takhta Hessen dan Rhein (Hessen-Darmstadt), maka pernikahan itu dianggap morganatik. Saudara suaminya, Adipati Agung Ludwig III dari Hessen-Darmstadt, yang menciptakan Comtesse Battenberg pada tahun 1851, dengan gaya Illustrious Highness (Erlaucht), dan pada tahun 1858 mengangkatnya lebih jauh ke Putri Battenberg dengan gaya Serene Highness (Durchlaucht). Anak-anak Julia dan Aleksander juga diangkat ke pangeran dan putri dan dialamatkan sebagai Paduka Yang Mulia. Dengan demikian, Battenberg menjadi nama cabang keluarga morganatik Keharyapatihan Hessen. Julia beralih dari Katolik Roma ke Lutheranisme pada tanggal 12 Mei 1875. Dia meninggal di Kastil Heiligenberg, dekat Jugenheim, Hessen, berusia enam puluh sembilan, pada tanggal 19 September 1895.

KeturunanSunting

 
Lambang keluarga Hauke

Julia dan suaminya memiliki lima orang anak, semua pangeran dan putri Battenberg:

  • Putri Marie dari Battenberg (1852-1923), menikah pada tahun 1871 dengan Gustav, Comte Erbach-Schönberg († 1908), memiliki keturunan.
  • Pangeran Louis dari Battenberg (1854-1921), membuat Markis Milford Haven pertama pada tahun 1917, menikah pada tahun 1884 dengan Putri Victoria dari Hessen dan Rhein (1863-1950), memiliki keturunan (termasuk Putri Alice dari Battenberg, Louise Mountbatten, dan Earl Pertama Mountbatten dari Burma). Pada tahun 1917, ia dan anak-anaknya menyerahkan gelar Jerman mereka dan mengambil nama keluarga Mountbatten.
  • Pangeran Aleksander dari Battenberg (1857-1893), dibuat Pangeran yang bertakhta dari Bulgaria pada tahun 1879, turun takhta Bulgaria dan dijadikan Comte Hartenau, menikah morganatik pada tahun 1889 Johanna Loisinger (1865-1951), memiliki keturunan.
  • Pangeran Henry dari Battenberg (1858-1896), menikah pada tahun 1885 dengan Putri Beatrice dari Inggris Raya (1857-1944), memiliki keturunan (termasuk Putri Victoria Eugenie dari Battenberg kemudian Ratu Spanyol). Anak-anaknya tinggal di Inggris dan menjadi lord dan para wanita dengan nama keluarga Mountbatten pada tahun 1917. Putra tertuanya menciptakan Markis Carisbrooke pertama pada tahun 1917 (lihat "Perubahan Nama" di bawah).
  • Pangeran Franz Joseph dari Battenberg (1861-1924), menikah pada tahun 1897 Anna dari Montenegro (1874-1971), tanpa keturunan.

Perubahan nama ke "Mountbatten"Sunting

Putra sulung Julia, Ludwig (Louis) dari Battenberg, menjadi subyek Britania, dan selama Perang Dunia I, karena sentimen anti-Jerman yang lazim pada saat itu, menginggriskan - namanya ke Mountbatten (terjemahan harfiah dari Battenberg Jerman), seperti yang dilakukan keponakannya, putra Pangeran Henry dan Putri Beatrice. Anggota cabang keluarga ini juga menolak semua gelar Jermannya dan diberi gelar bangsawan oleh sepupu mereka, Raja George V dari Britania Raya: Pangeran Louis menjadi Markis Pertama Milford Haven, sementara Pangeran Aleksander, Pangeran Henry putra sulung, menjadi Markis Pertama Carisbrooke.

Lihat pulaSunting

  • Wangsa Hauke-Bosak

SastraSunting

  • Almanach de Gotha, Gotha 1931
  • Eckhart G. Franz, Das Haus Hessen: Eine europäische Familie, Kohlhammer, Stuttgart 2005 (S. 164-170), ISBN 3-17-018919-0

ReferensiSunting

  1. ^ Profile, wargs.com; accessed 2 April 2014
  2. ^ http://nla.gov.au/nla.news-article150334687