Buka menu utama

Jules Brunet (lahir di Belfort, 2 Januari 1838 – meninggal di Paris, 12 Agustus 1911 pada umur 73 tahun) adalah perwira Perancis yang berperan aktif di Meksiko dan Jepang, dan kemudian menjadi jenderal dan kepala staf di Kementerian Perang Perancis pada tahun 1898. Brunet dikirim ke Jepang bersama misi militer Perancis pada tahun 1867. Setelah tumbangnya Keshogunan Tokugawa, ia berada di pihak pasukan keshogunan yang berperang melawan pasukan kekaisaran dalam tahap akhir Perang Boshin.

Jules Brunet
JulesBrunetAlone.jpg
Jules Brunet di Ezo pada akhir Perang Boshin (1869).
Lahir2 Januari 1838
Belfort, Perancis
Meninggal12 Agustus 1911(1911-08-12) (umur 73)
PengabdianFlag of France.svg Kekaisaran Perancis
18px Republik Ezo
Flag of France.svg Kekaisaran Perancis
Flag of France.svg Republik Perancis
Dinas/cabangAngkatan Darat Perancis
Lama dinas1857–1899
PangkatGeneral de division
Perang/pertempuranIntervensi Perancis di Meksiko
Perang Boshin
Perang Perancis-Prussia
PenghargaanKnight of the Légion d'honneur
Ordo Matahari Terbit, Bintang Emas dan Perak

Masa mudaSunting

Brunet dilahirkan di Belfort, région Franche-Comté di bagian timur Perancis. Ia lulus dari École Polytechnique pada tahun 1857 dengan spesialisasi artileri.

Brunet terlibat dalam Intervensi Perancis di Meksiko (1862–1867), dan menerima penghargaan Légion d'honneur.

Tiba di JepangSunting

Napoleon III mengirim sekelompok penasihat militer ke Jepang dengan tujuan memodernisasi angkatan bersenjata keshogunan. Brunet dikirim sebagai instruktur artileri. Misi tersebut tiba di Jepang pada awal 1867, dan melatih tentara keshogunan selama kira-kira setahun.

Lalu pada tahun 1868, Keshogunan Tokugawa ditumbangkan oleh pendukung kekaisaran dalam Perang Boshin. Setelah kendali pemerintahan dikembalikan ke tangan Kaisar Meiji dalam peristiwa yang disebut Restorasi Meiji, misi militer Perancis diperintahkan untuk meninggalkan Jepang melalui sebuah dekrit kaisar.

 
Misi militer Perancis sebelum diberangkatkan menuju Jepang. Jules Brunet duduk di depan, kedua dari kanan. Foto tahun 1866.

Walaupun sudah diperintahkan untuk pulang ke Perancis, Brunet memilih untuk tetap tinggal di Jepang. Ia mengundurkan diri dari ketentaraan Perancis, dan ikut bersama sisa-sisa tentara keshogunan yang mundur ke utara Jepang sambil berharap dapat melakukan serangan balasan di kemudian hari. Dalam sebuah surat yang dikirimkannya ke Napoleon III, Brunet menjelaskan rencana Aliansi Utara bersama peran dirinya di dalamnya:

"Sebuah revolusi memaksa Misi Militer untuk kembali ke Perancis. Aku tinggal sendirian, sendirian aku berharap dapat meneruskan, di bawah persyaratan baru: hasil-hasil yang diperoleh Misi, bersama Partai Utara yang adalah kelompok pro-Perancis di Jepang. Segera reaksi akan berlangsung, dan para daimyo di Utara telah menawarkan peran penting kepadaku. Aku telah menerima tawaran tersebut, karena dengan bantuan seribu perwira dan bintara Jepang, semuanya siswa kami, saya akan memimpin 50.000 tentara Konfederasi."

— Jules Brunet, Surat untuk Napoleon III.[1]

Perang BoshinSunting

 
Penasihat militer Perancis bersama tentara Jepang yang menjadi sekutunya di Hokkaido.

Brunet berperan sangat aktif dalam Perang Boshin. Ia dan Kapten André Cazeneuve terlibat dalam Pertempuran Toba-Fushimi (27–31 Januari 1868), dekat Osaka. Setelah dikalahkan tentara kekaisaran, Brunet dan Cazeneuve mengikuti tentara keshogunan yang dipimpin Laksamana Enomoto Takeaki melarikan diri ke Edo (sekarang Tokyo) dengan kapal perang Fujisan.

Setelah Edo juga jatuh ke tangan pasukan kekaisaran, Enomoto dan Brunet melarikan diri ke Pulau Ezo di Jepang utara. Di Ezo, mereka memproklamasikan berdirinya Republik Ezo dengan Enomoto sebagai presiden. Brunet membantu mengorganisasi angkatan bersenjata Ezo, di bawah kepemimpinan Perancis-Jepang. Otori Keisuke diangkat sebagai panglima tertinggi, dan Brunet sebagai wakilnya. Republik Ezo memiliki empat brigade yang masing-masing dipimpin oleh perwira Perancis (Fortant, Marlin, Cazeneuve, dan Bouffier), dan Demi-Brigade yang dikomandani perwira Jepang.

Pertempuran terakhir antara tentara Republik Ezo melawan tentara kekaisaran disebut Pertempuran Hakodate. Tentara Republik Ezo yang hanya berjumlah 3.000 prajurit dikalahkan oleh pasukan kekaisaran yang berjumlah 7.000 prajurit.

Dalam memoar yang ditulisnya, Brunet memuji Wakil Komandan Shinsengumi Hijikata Toshizō. Mengenai kemampuan Hijikata sebagai pemimpin, menurutnya, kalau saja Hijikata berada di Eropa, dia pastinya sudah jadi seorang jenderal.

Kembali ke PerancisSunting

 
Jules Brunet pada tahun 1890.

Brunet bersama penasihat militer Perancis lainnya menjadi buronan Pemerintah Jepang. Namun mereka berhasil dievakuasi dari Ezo oleh kapal perang Perancis (korvet Coëtlogon yang dikomandani Dupetit-Thouars). Mereka dibawa ke Saigon dengan kapal Dupleix. Brunet lalu pulang ke Perancis.

Pemerintah baru Jepang meminta agar Brunet dihukum untuk keterlibatannya dalam Perang Boshin. Namun, petualangannya di Jepang mendapat dukungan publik Perancis, dan permintaan Pemerintah Jepang ditolak.

Brunet dengan segera direhabilitasi dan bergabung kembali dengan angkatan darat Perancis. Pada Perang Perancis-Prussia 1870-1871, ia dijadikan tawanan perang pada peristiwa Pengepungan Metz. Seusai perang, ia memainkan peran penting sebagai anggota Tentara Versailles melawan Komune Paris pada tahun 1871.

Rehabilitasi di JepangSunting

Sementara itu di Jepang, Laksamana Enomoto, mantan sekutu Brunet, juga telah direhabilitasi oleh pemerintah baru Meiji. Enomoto bergabung sebagai birokrat di pemerintah kekaisaran dan diangkat sebagai menteri Angkatan Laut Kekaisaran Jepang. Berkat pengaruh Enomoto, pemerintah kekaisaran tidak saja memaafkan aksi-aksi Brunet, melainkan juga memberinya medali penghargaan pada Mei 1881 dan sekali lagi pada Maret 1885. Penghargaan tersebut diberikan kepadanya di Kedutaan Jepang di Paris.[2]

Karier selanjutnyaSunting

 
Jenderal Jules Brunet (tengah, memegang topi) sebagai kepala staf Kementerian Perang Perancis, 1898.

Selama 17 tahun berikutnya, Brunet naik pangkat hingga menjadi jenderal di angkatan darat Perancis. Pada tahun 1898, Chanoine, mantan atasannya untuk misi militer Perancis di Jepang, diangkat sebagai menteri perang, dan Brunet dijadikan kepala staf ("Chef de l'état-major du ministre de la Guerre").

Budaya populerSunting

Petualangan Brunet di Jepang selama Perang Boshin dijadikan inspirasi untuk karakter Kapten Nathan Algren pada film tahun 2003, The Last Samurai.[3][4]

Lukisan dan gambar oleh Jules BrunetSunting

Brunet adalah seorang pelukis berbakat yang meninggalkan sejumlah gambar dan lukisan dari perjalanannya di Meksiko dan Jepang.

Catatan kakiSunting

  1. ^ Soie et Lumières, l'Age d'or des échanges Franco-Japonais, p. 81 (dalam bahasa Perancis dan Jepang)
  2. ^ 函館の幕末・維新 p.9
  3. ^ "Jules Brunet: this officer, member of the French military mission, sent to Japan as an artillery instructor, joined, after the defeat of the Shogun, the rebellion against Imperial troops, serving as an inspiration for the hero of the Last Samurai." Monthly Letter of the French Chamber of Commerce in Japan, p.9 "Diner des sempais en compagnie de M. Christian Polak. Monthly Letter of the French Chamber of Commerce in Japan, p.9 "Diner des sempais en compagnie de M.Christian Polak
  4. ^ Le dernier samouraï était un capitaine français ("The Last Samurai was a French captain"), Samedi, 6 mars 2004, p. G8, Le Soleil. Mengutip Christian Polak mengenai film The Last Samurai.

ReferensiSunting

  • (Jepang) Polak, Christian. (1988). 函館の幕末・維新 "End of the Bakufu and Restoration in Hakodate." ISBN 4-12-001699-4.
  • __________. (2001). Soie et lumières: L'âge d'or des échanges franco-japonais (des origines aux années 1950). Tokyo: Chambre de Commerce et d'Industrie Française du Japon, Hachette Fujin Gahōsha (アシェット婦人画報社).
  • __________. (2002). 絹と光: 知られざる日仏交流100年の歴史 (江戶時代-1950年代) Kinu to hikariō: shirarezaru Nichi-Futsu kōryū 100-nen no rekishi (Edo jidai-1950-nendai). Tokyo: Ashetto Fujin Gahōsha, 2002. 10-ISBN 4-573-06210-6; 13-ISBN 978-4-573-06210-8; OCLC 50875162