Buka menu utama

Jraganan, Bodeh, Pemalang

desa di Kabupaten Pemalang

SEJARAH DESASunting

SEJARAH DESA JRAGANAN

Sejarah Desa

Desa Jraganan dulunya belum mempunyai nama desa/nameklatur desa, pada sekitar tahun 1731 masehi hanyalah ada kelompok-kelompok dari para perambah hutan yang hidupnya berpindah-pindah dari tempat satu ketempat lain mencari makan untuk kebutuhan hidupnya, di pingiran kali comal atau dahulu disebut dengan nama Pamali Comal.

sebagai keperluan dan kebutuhan hidup kelompok-kelompok tersebut memilih tepian sungai sebagai tempat tinggalnya karena dekat sumber mata air untuk keperluan hidupnya.

Seiring dengan perkembangan zaman kelompok masyarakat tersebut mulai belajar bercocok tanam pertanian, berkebun, terutama untuk menanam tanaman untuk bahan makanan pokok untuk kebutuhan hidup seperti padi, jagung, ketela palawija dan rempah-rempah yang lain sehingga mulailah kelompok-kelompok tersebut membangun rumah / gubuk untuk tempat tinggal yang permanen untuk menetap bersama keluarga sambil menunggu hasil–hasil dari ladang dan sawah mereka.

Zaman peralihan peradapan kepercayaan dan agama pun mulai berubah pada waktu itu, ini dibuktikan dengan ditemukanya alat-alat ibadah agama kepercayaan pada salah satu tempat dikelompok tersebut

Pada tahun sekitar tahun 1805 masehi sebagian penduduk mulai mengenal islam pada saat waktu itu, ada beberapa saudagar muda yang berasal dari Jawa Barat bersama para keluarga, saudaranya anak buahnya menyebarkan agama islam dengan sambil berdagang aneka barang kelontong rumah tangga dan peralatan rumah tangga serta peralatan bercocok tanam dari dusun kedusun termasuk dusun tepian sungai comal tersebut yaitu : Dusun Salam dan Dusun Rengaspitu, Karakter masyarakat pada saat itu masih pluralisme ada yang memeluk, agama Kepercayaan, Budha, Hindu dan Islam.

Desa Jraganan berdasarkan sejarah nenek moyang Desa Jraganan pada zaman dahulunya desa Jraganan adalah sekumpulan beberapa orang dari Daerah Jawa Barat Cirebon yang berniaga/berdagang di desa Jraganan oleh pemimpin kelompok tersebut yang bernama ki Sunjana, di sebutlah ki “sunjana” tersebut ki juragan oleh pengikut-pengikutnya dan masyarakat setempat di sebut ki “Juragan” majikan dengan berbekal alat seadanya babatlah hutan belukar di bangun tempat tinggal untuk tempat persingahan dan menyimpan barang dagangannya dengan pertimbangan untuk kelancaran usaha niaganya sewaktu – waktu dari cirebon maupun sebaliknya, kemudian oleh Ki sunjana desa tersebut di beri nama “ Desa Jraganan “ terdiri dari dua suku kata yang dalam bahasa jawa “ jragan” majikan “nan” Persingahan “ Persingahan majikan “ secara turun temurun sejak zaman kerajaan mataram islam nama tersebut tetap dilestarikan sampai sekarang, secara formal memang belum pernah dibakukan dalam bentuk peraturan perundang-undangan (Peraturan Daerah) , walaupun demikian nama Desa Jraganan telah diakui secara administratif sebagai salah satu nama desa dari 211 desa yang ada di Kabupaten Pemalang.

kemudian kelompok masyarakat tersebut Membangun Tajuk sederhana ( musholla ) tempat ibadah.

Dakwah KI Sunjana dilanjutkan dengan santrinya dengan berdagang sampai di daerah – daerah Kesesi (Kauman), Kesesi Rejo, Kebandungan, Jatinggarang, Lonkeyang , Cikadu, Medayu dan Watu Kumpul.

Ki Sunjana oleh kelompok masyarakat tersebut diatas dijadikan pemuka, tokoh panutan masyarakat setempat seiring usia Ki Sunjana sudah tua ahirnya Ki Sunjana memberi amanat kepada murid-muridnya dan untuk meneruskan dakwah dan perjuangannya yaitu antara lain Ki Kertodjoyo, Ki Ageng Karso atau disebut Ki KarsoMbah Grinsing dan Nyai Pesek di Dusun Kaliwuluh ). seperti sudah mendapatkan wangsit taklama setelah Ki Sunjana memberikan mandat kepada santri-santrinya Ki Sunjana atau Kiyai Jragan ahirnya wafat pada sekitar tahun 1834 Masehi kemudian dimakamkan di pemakaman umum Desa Jraganan, oleh kerena itu akhirnya kelompok masyarakat tersebut diatas menamakan Desa ini dengan nama Desa Jraganan.

Imperealisme pemerintahan Belanda pada waktu itu wajib membetuk Kuwu / Lurah, di desa-desa harus ada Kuwu Kemudian Pemerintah Hindia Belanda mengangkat Ki Ageng Karso atau Ki Karso Menjadi Kuwu/Kepala Desa Pertama di Desa Jraganan pada sekitar tahun 1856 Masehi. Pada waktu itu masyarakat di suruh kerja paksa untuk ikut kerja membangun jalan-jalan, DAM Kaliwadas / Bendungan Kaliwadas Pertama sekitar tahun 1872 M, Jalan Daendeles dan kerja paksa yang lainnya.

Ki Karso diangkat menjadi Kuwu hampir sekitar 47 tahunan dari tahun 1847 – 1894 Masehi dan wafat sekitar tahun 1901 masehi oleh pemerintah Hindia Belanda diangkat Kuwu/ Kepala Desa kedua yaitu Ki Tanyan / Landung pada tahun 1894 – 1902 sekitar sepuluh tahun oleh kerana ada masalah dengan para pejuang dari pribumi akhirnya ki landungpun di ganti oleh Kepala Desa ketiga yaitu Khusen Wiro Joyo Pada tahun 1902 – 1931 M dan Mbah Khusen wafat pada tahun 1937 M, Masa perjuangan para pribumi masih bergelora pada waktu itu tetapi Pemerintah Belanda masih berkuasa pada waktu itu kembali mengangkat Kepala Desa Ke empat yaitu Dulkhadir AbuSaeri dari tahun 1931 – 1942 M, Kekuasaan Pementah Belanda sudah mulai rapuh/lemah sehingga sistim pemilihan kepala desa dengan cara demokratis mulai diperlakukan dengan cara pilihan masyarakat ( dengan girik pada saat itu ) terpilihlah Kepala Desa Ke lima yaitu Supadi dari tahun 1942-1944 M kerana Supadi adalah Pejuang sehingga sehingga kepemimpinanya bermasalah dengan pemerintah Belanda pada waktu itu. Supadi pun gerilya Kehutan bergabung dengan para pejuang oleh Pemerintah Belanda diganti dengan Kepala Desa Ke enam yaitu Bp.Marzuki dari tahun 1942-1945 M, kemerdekaan bangsa indonesia waktu tersebar seantero jagad sehingga berahir pula kejayaan Kades Marjuki, Sehingga Bp.Supadi menjadi Kepala Desa Ke tujuh dari tahun 1945 -1958 M selama 13 tahun menjadi kepala Desa, Kemudian Kepala Desa Ke Delapan adalah Bp.Dulkhadir Abu Saeri Dari Tahun 1958- 1975 M, Kepala Desa Kesembilan adalah Bp Tjasiyan dari tahun 1975 – 1988 M, aturan masa jabatan Kepala Desa pun mulai diatur pada zaman ordebaru menjadi 8 tahun masa jabatanya berakhir, Kepala Desa Kesepuluh adalah Bp.Makmur bin Dulkadir Abusaeri dari tahun 1988-1996 M, aturan peraturan tentang tata cara pemilihan Kepala Desa sedang dalam proses pemilihan kepala desa pun diundur waktu itu sehingga dari pemerintah kecamatan pun menunjuk YMT Kepala Desa waktu itu Kepala Desa ke sebelas yaitu Bp.Nurali,dari tahun 1996 – 1998 M, Kemudian Kepala Desa Ke Dua belas adalah Bp.Sudarto dari tahun 1998 – 2006 M dan Kepala Desa Ke tiga belas Bp.Kardiyanto dari tahun 2006–2012 Kepala Desa Ke.Empat Belas saat ini adalah Bp.Rumban 2012 Sekarang (2017 ).

Sejarah Jabatan Sekdes

Tahun (1883-1912) Khusen Wiro Joyo sebagai Sekdes

Tahun (1913-1933) Dulkhadir AbuSaeri sebagai sekdes

Tahun (1943-1956) Supadi sebagai Sekdes

Tahun (1957-1977) Tjasiyan sebagai sekdes

Tahun (1978-2012) Teguh Pudjijono sebagai sekdes

Tahun (2012-2016) Rohadi sebagai Plt. Sekdes

Tahun (2017-) Rohadi sebagai Sekdes

Sumber Berita Sejarah : Sesepuh Desa Jraganan dan Tokoh Masyarakat

Jraganan
Desa
Negara  Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenPemalang
KecamatanBodeh
Kodepos52365
Luas153,353Ha
Jumlah penduduk2208 jiwa
Kepadatan10

Jraganan adalah desa di kecamatan Bodeh, Pemalang, Jawa Tengah, Indonesia.