Jianzhi Sengcan

Jianzhi Sengcan
Informasi
Tanggal lahir: ?
Tempat lahir: China
Tanggal wafat: 606
Kewarganegaraan: Cina
Sekolah: Ch'an
Gelar: Patriark ke-3
Predecessor(s): Dazu Huike
Successor(s): Dayi Daoxin
Website

Jianzhi Sengcan (Tionghoa: 僧璨) (-606)? (Wade-Giles: Chien-chih Seng-ts'an; Jepang: Kanchi Sosan) dikenal sebagai Patriark ketiga Chán setelah Bodhidharma dan Patriark ketigapuluh setelah Buddha Siddhartha.

Sengcan.jpg


Dia dianggap sebagai penerus Dharma dari Patriark Cina kedua, Dazu Huike (Tionghoa: 大 祖 慧 可, Wade-Giles: Ta-tsu Hui-k'o, Jepang: Taiso Eka). Sengcan lebih dikenal sebagai penulis puisi putatif terkenal Chan, Xinxin Ming (Prasasti Iman dalam Pikiran ; WG: Ming Hsin-hsin ; 信心 铭).


TinjauanSunting

Catatan sejarah dari Sengcan sangatlah terbatas. Dari semua patriark Chan, Keberadaan Sengcan tidaklah jelas dan paling sedikit diketahui. Sebagian besar dari apa yang diketahui tentang hidupnya berasal dari Huiyuan Wudeng (Kompendium Lima Lampu), dikompilasi pada awal abad ketigabelas oleh bhikku Puji di Vihara Lingying [1] di Hangzhou. Bagian pertama dari lima catatan dalam Kompendium adalah sebuah naskah yang sering disebut sebagai Transmisi dari Lampu[2] dan dari naskah inilah didapat sebagian besar informasi tentang Sengcan dikumpulkan. Namun, harus diingat bahwa kebanyakan pelajar modern memiliki beberapa keraguan tentang keakuratan sejarah dari catatan Lampu.[3] dari Sengcan, Dumoulin mengatakan, "... kita tidak punya informasi tertentu tentang Seng-ts'an. Perjalanan hidupnya berada dalam kegelapan "[4] Catatan paling awal penamaan Sengcan adalah "Biografi Lanjutan Bhikku Terkenal" (Further Biographies of Eminent Monks) (645) (Jepang: Zoku kosoden; Pin-yin, Hsu kao-seng chuan) oleh Tao-hsuan (? - 667) di mana Sengcan disebut, segera setelah nama Huike, sebagai salah satu dari tujuh murid Huike dalam entri biografi dari guru penulis Lankavatara Sutra, Fa-ch'ung (587-665) tidak ada informasi lanjutan. (Dumoulin, hal 96-97) Bukan sampai Records Transmisi dari harta-Dharma (Sh'uan fa-pao chi), yang disusun sekitar tahun 710 dan menggambarkan cerita-cerita dalam Biografi Lanjutan Bhikku Terkenal, bahwa "silsilah" pengajaran akan Chan dibuat. Beberapa berspekulasi bahwa oleh karena fakta bahwa nama Sengcan dituliskan setelah nama Huike dalam karya berikutnya yang membuatnya disebut sebagai Patriark Ketiga Chan.[5]. Oleh karena itu, biografi berikut ini sebagian besar dikumpulkan dari biografi tradisional Sengcan, terutama dalam Transmisi dari Lampu.

BiografiSunting

Tahun dan tempat lahir Sengcan tidak diketahui, demikian juga dengan nama keluarganya. Bait pembuka dari Transmisi Lampu Sengcan dimulai dengan pertemuan seperti-koan dengan Huike:

Dikatakan bahwa Sengcan berusia empat puluh tahun ketika ia pertama kali bertemu Huike pada tahun 536 [10] dan bahwa ia tinggal dengan gurunya selama enam tahun. (Dumoulin, p 97) Saat itu Huike yang memberinya nama Sengcan ("Bhikkhu Batu Permata" ; Gem Monk). (Ferguson, p 22) Terdapat ketidakpastian tentang berapa lama Sengcan tinggal dengan Huike. Naskah Transmisi dari Lampu mencatat bahwa dia "Tinggal bersama Huike selama dua tahun" (Cleary, p 129) yakni setelah Huike lulus dan menerima jubah dari Bodhidharma dan dharma Bodhidharma (umumnya dianggap Sutra Lankavatara)yang membuatnya menjadi Patriark Ketiga Chan. Menurut Dumoulin (hal. 97), pada tahun 574 beberapa catatan mengatakan bahwa ia melarikan diri dengan Huike ke pegunungan karena penganiayaan umat Buddha berlangsung pada waktu itu. Namun, naskah "Transmisi Lampu" mencatat bahwa setelah meneruskan Dharma kepada Sengcan, Huike memperingatkan Sengcan untuk hidup di pegunungan dan "Tunggulah saatnya hingga kamu dapat meneruskan Dharma kepada orang lain" (Ferguson, p 22) sebagaimana perkiraan yang diberikan kepada Bodhidharma (guru Huike) oleh Prajnadhara, nenek moyang keduapuluhtujuh Chan di India, meramalkan sebuah bencana datang (penganiayaan Buddhis 574-577).

Setelah menerima penerusan, Sengcan tinggal bersembunyi di Gunung Wangong Yixian dan kemudian pada Gunung Sikong di barat daya Anhui. Oleh karena itu, selama sepuluh tahun ia mengembara tanpa tempat tinggal yang tetap. (Ferguson, p 23) Ia berjumpa dengan Daoxin, (580-651) (Wade-Giles: Tao-hsin ; 道信 ; Jepang: Daii Doshin) yang merupakan seorang bhikhu pemula berusia empat belas tahun, pada tahun 592[11], Daoxin belajar bersama dengan Sengcan selama sembilan tahun dan menerima transmisi Dharma ketika ia masih di awal duapuluh tahunan. Selanjutnya, Sengcan menghabiskan dua tahun di Gunung Luofu (Lo-fu shan, sebelah timur laut Kung-tung (Canton)) sebelum kembali ke gunung Wangong. Dia meninggal dunia dalam keadaan terduduk di bawah pohon sebelum pertemuan Dharma pada tahun 606. Dumoulin (pp 104-105, n.54) mencatat bahwa seorang pejabat Cina, Li Ch'ang menemukan makam Sengcan di Shu-Chou di 745 atau 746. Sengcan menerima gelar kehormatan Jianzhi ("Cermin Kebijaksanaan") (Wade-Giles: Chien-chih, Jepang: Kanchi) dari Kaisar dinasti Tang - Xuan Zong.

Meskipun Sengcan secara tradisional dihormati sebagai penulis Ming Xinxin (WG: Hsin-hsin Ming), kebanyakan pelajar modern menolak hal ini karena sesuatu yang tidak mungkin. ([12]) Sengcan, seperti Bodhidharma dan Huike para pendahulunya, terkenal sebagai pemuja dan spesialis dalam studi Sutra Lankavatara ("Sutra saat turun ke Sri Lanka"), yang mengajarkan penghapusan segala dualitas dan "melupakan kata-kata dan pemikiran", (Dumoulin p 95) menekankan pada kontemplasi akan kebijaksanaan. Namun, McRae menggambarkan hubungan antara Bodhidharma (dan karena itu Sengcan) dan Lankavatara Sutra sebagai "dangkal". (McRae (1986) p 29) Hubungan antara sutra dan "sekolah Bodhidharma" yang diberikan dalam buku Biografi Lanjutan Bhikkhu Terkenal karya Tao-hsuan, dimana dalam biografi Fa-ch'ung dia "menekankan bahwa Hui-k'o adalah orang yang pertama untuk memahami esensi dari Sutra Lankavatara "(p Dumoulin 95) dan termasuk Sengcan sebagai seorang yang "mendiskusikannya tetapi tidak menuliskannya" akan pesan mendalam dari Lankavatara Sutra. (P ibid 97) Karena kurangnya bukti otentik, komentar pada ajaran Sengcan adalah spekulatif.

ReferensiSunting

  1. ^ Vihara Lingyin
  2. ^ Ferguson, Andy (2000) Zen’s Chinese heritage: the masters and their teachings, ISBN 0-86171-163-7 pp 10-11
  3. ^ : ".. apa yang patut diperhitungkan dalam penyebaran ajaran Chan/(zen) bukanlah merupakan "fakta" akan apa yang terjadi melainkan bagaimana figur-figur dikenal dalam istilah mitologi Chan. ... apa dikatakan terjadi dalam naskah hampir dapat dipastikan tidak terjadi" (penekanan original) (McRae,John R (2003) Seeing Through Zen: Encounter, Transformation, and Genealogy in Chinese Chan Buddhism, University of California Press ISBN 0-520-23798-6 p 5)
  4. ^ Dumoulin, Heinrich (1994, 1998) Zen Buddhism: A History, Volume I, India and China, Simon & Schuster and Prentice Hall International ISBN 0-02-897109-4 p 97
  5. ^ McRae, John R (1986) The Northern School and the Formation of Early Ch'an Buddhism, University of Hawaii Press, ISBN 0-8248-1056-2 pp280-281 n.40
  6. ^ dikatakan sebagai kusta
  7. ^ Cleary, Thomas (1990) Transmission of Light: Zen in the Art of Enlightenment by Zen Master Keizan, North Point Press ISBN 0-86547-433-8 p 129
  8. ^ bandingkan pertemuan Huike dengan gurunya, Bodhidharma:
    Huike berkata kepada Bodhidharma, "Pikiranku cemas. Tolong untuk menenangkannya." jawab Bodhidharma," Bawa kepadaku pikiranmu, dan aku akan menenangkannya."
    Huike berkata,"Meskipun aku sudah berusaha, aku tidak dapat menemukannya." "Sudah," jawab Bodhidharma, "aku telah menenangkan pikiranmu."
    (McRae, p 23)
  9. ^ lihat pula: Three Language-Related Methods In Early Chinese Chan Buddhism by Desheng Zong
  10. ^ Ferguson, Andy (2000) Zen’s Chinese heritage: the masters and their teachings, ISBN 0-86171-163-7 p 21
  11. ^ the discrepancy is noted. The 592 date comes from Ferguson, p 24
  12. ^ "Banyak pelajar mempercayai bahwa puisi Iman dalam Pikiran (Xin Xin Ming) ditulis setelah masa kehidupan Sengcan, mungkin oleh seseorang dari mazhab Zen Oxhead." (Ferguson, p 492 n.18) lihat pula Dumoulin hal. 97

Bacaan lanjutanSunting

  • Yampolsky, Philip (1999) Ch'an-A Historical Sketch in Buddhist Spirituality: Later China, Korea, Japan and the Modern World, Takeuchi Yoshinor ed., SCM Press, ISBN 0-334-02779-9
  • Yampolsky, Philip (1967) The Platform Sutra of the Sixth Patriarch: the text of the Tun-Huang manscript, translated with notes by, Columbia University Press, ISBN 0-231-08361-0 (introduction available online)
  • Foster, Nelson; Shoemaker, Jack (eds)(1996) The Roaring Stream: A New Zen Reader, The Ecco Press, ISBN 0-88001-344-3

Pranala luarSunting

TerjemahanSunting

  • Bahasa Hungaria: Szeng can: A szívbéli hitről (Seng-ts'an: Hsin-hsin Ming / Shinjin no Mei. Translated by Laszlo Forizs, Nashville-Budapest, 1991–2006)
Jabatan Buddha
Didahului oleh:
Dazu Huike
Patriark Ch'an Diteruskan oleh:
Dao Xin