Buka menu utama

Jepang Peru (Spanyol: Peruano-Japonés atau Nipo-peruano, Jepang: 日系ペルー人, Nikkei Perūjin) adalah warga negara Peru yang memiliki keturunan atau berasal dari Jepang.

Jepang Peru
Total populasi
3,949 warga negara Jepang 109,000 orang Peru keturunan Jepang
1.2-1.4% dari seluruh penduduk Peru
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Lima, Trujillo, Huancayo, Chiclayo,
Bahasa
Spanyol, Jepang
Agama
Kebanyakan Katolik Roma,
Buddha, Shinto,[1]
Kelompok etnis terkait
Tionghoa Peru, Jepang Amerika, Jepang Kanada, Jepang Brasil, Asia Latinos
Sebuah poster yang digunakan di Jepang untuk mengajak para imigran pergi ke Peru dan Brasil. Tulisannya dibaca: "Ayo pergi ke Amerika Selatan.

Orang-orang Jepang mulai datang ke Peru pada akhir 1800an. Beberapa sebab membuat orang-orang Jepang pergi ke Peru. Pada akhir abad kesembilan belas di Jepang, sebuah rumor tersiar mengenai sebuah negara yang bernama Peru yang berada di balik sisi bumi yang "penuh emas". Lebih lanjut, negara tersebut dikatakan memiliki iklim yang baik, tanah yang kaya untuk bertani, kebiasaan gaya makan yang familiar, dan tidak ada epidemi, menurut iklan-iklan perusahaan emigrasi Jepang (Konno dan Fujisaki,1894). Seorang imigran Jepang di Peru, pada usia akhir 80an-nya, berkata, "Aku datang kesini karena Aku mendengar bahwa terdapat emas dan tidak ada salju di negara ini". Orang lainnya yang berusia 90an, berkata bahwa ia ikut pamannya ke Peru karena "Aku ingin menjadi seorang petani. Memiliki lahan adalah impianku". Dengan berbagai impian dalam pikiran, sekitar 790 orang Jepang, yang semuanya adalah pria yang berusia 20 dan 45 tahun, meninggalkan Jepang pada 1898 untuk bekerja di penanaman pesisir di Peru sebagai buruh kontrak. Peru memiliki jumlah penduduk beretnis Jepang terbesar kedua di Amerika Selatan (Brasil yang terbesar) dan komunitas tersebut membuat dampak budaya yang signifikan di negara tersebut pada masa sekarang yang meliputi sekitar 1.4% dari seluruh penduduk Peru.[2] Peru adalah negara Amerika Latin pertama yang menjalin hubungan diplomatik dengan Jepang,[3] pada Juni 1873.[4] Peru juga menjadi negara Amerika Latin pertama yang mendapatkan imigran dari Jepang.[3] Sakura Maru mengangkut keluarga-keluarga Jepang dari Yokohama ke Peru dan datang pada 3 April 1899 di kota pelabuhan Peru Callao.[5] Kelompok tersebut yang berjumlah 790 orang Jepang menjadi arus emigran pertama dari beberapa arus emigran yang membuat kehidupan baru untuk diri mereka sendiri di Peru, sekitar sembilan tahun sebelum emigrasi ke Brasil dimulai.[4]

Kebanyakan imigran berasal dari prefektur Okinawa, Gifu, Hiroshima, Kanagawa dan Osaka. Beberapa datang sebagai petani atau bekerja dalam berbagai bidang namun, setelah kontrak mereka selasai, bermukim di kota-kota.[6] Pada masa sebelum Perang Dunia II, komunitas Jepang di Peru sebagian besar dijalankan oleh para imigran issei yang lahir di Jepang.[7]

Daftar isi

Lihat pulaSunting

Catatan dan referensiSunting

CatatanSunting

  1. ^ Masterson, Daniel et al. (2004). The Japanese in Latin America: The Asian American Experience, p. 237., hlm. 237, di Google Books
  2. ^ Lama, Abraham. "Home is Where the Heartbreak Is," Asia Times. 16 Oktober 1999.
  3. ^ a b Palm, Hugo. "Desafíos que nos acercan," El Comercio (Lima, Peru). 12 Maret 2008.
  4. ^ a b Kementerian Urusan Luar Negeri (MOFA), Jepang: Japan-Peru relations (Jepang)
  5. ^ "First Emigration Ship to Peru: Sakura Maru," Seascope (NYK newsletter). No. 157, Juli 2000.
  6. ^ Irie, Toraji. "History of the Japanese Migration to Peru," Hispanic American Historical Review. 31:3, 437-452 (August–November 1951); 31:4, 648-664 (no. 4).
  7. ^ Higashide, Seiichi. (2000). Adios to Tears, p. 218., hlm. 218, di Google Books

ReferensiSunting

Pranala luarSunting