Jeanine Áñez Chávez[1] (pengucapan bahasa Spanyol: [ɟʝaˈnine ˈaɲes]; lahir 13 Agustus 1967; umur 52 tahun)[2] adalah seorang politisi dan pengacara Bolivia, yang menjadi Presiden Bolivia setelah pengunduran diri pemerintah Evo Morales. Dia sebelumnya adalah Senator oposisi dari Beni. Politiknya digambarkan sangat anti-Evo Morales, yang merupakan pendahulunya sebagai Presiden Bolivia.

Jeanine Áñez
Jeanine Áñez 2016.png
Presiden Bolivia ke 81
Mulai menjabat
12 November 2019
PendahuluEvo Morales
Senator
for Beni
Masa jabatan
22 Januari 2010 – 11 November 2019
Informasi pribadi
LahirJeanine Áñez Chávez
13 Agustus 1967 (umur 52)
Trinidad, Bolivia
Partai politikDemocrat Social Movement

PendidikanSunting

Áñez memiliki gelar sarjana hukum dan ilmu hukum.[3]

KarierSunting

Áñez lulus ujian pada tahun 1991.[3] Ia sebelumnya adalah direktur media di Totalvision.[2]

Majelis Konstituante (2006–2008)Sunting

Antara 2006 dan 2008, ia menjabat sebagai anggota majelis konstituante untuk penyusunan piagam konstitusi yang baru. Dia adalah anggota Majelis Konstituante untuk komisi organisasi dan struktur negara, juga bekerja sebagai bagian dari Kehakiman.[3]

SenatSunting

Pada 2010, ia terpilih sebagai senator sebagai anggota partai Progress Plan for Bolivia-National Convergence (PPB-CN), mewakili Departemen Beni di Majelis Nasional.[3][4] Pada 2019, ia adalah Wakil Presiden Kedua Senat, dan penggantinya adalah Franklin Valdivia Leigue. Peran ini menempatkannya sebagai yang kelima dalam garis suksesi sebagai presiden.

Presiden Bolivia (2019-sekarang)Sunting

Menyusul pengunduran diri pemerintah Evo Morales pada 10 November 2019, ia menjadi pejabat peringkat tertinggi dalam garis suksesi menjadi presiden Bolivia, dan menjabat sebagai presiden pada 11 November 2019 setelah mengadakan Senat untuk secara resmi menerima pengunduran diri dari hari sebelumnya. Áñez menjadi Presiden Bolivia pada 12 November 2019 setelah pengunduran diri Presiden Evo Morales dan pengunduran diri mendadak pemerintah lainnya pada 10 November 2019 Karena keterlibatan militer dalam pengunduran diri, peristiwa tersebut disebut kudeta oleh beberapa kritik.

Dia mengatakan bahwa harapan pertamanya adalah untuk mencapai quorum setelah banyak pengunduran diri, dan kemudian mengadakan pemilihan baru. Áñez tidak dapat mengadakan majelis darurat sampai sehari setelah pengunduran diri Morales, karena ia berada di Beni dan tidak ada penerbangan hari Minggu dari sana ke ibukota La Paz.

Pada 11 November, Añez tiba di bandara La Paz-El Alto dan dibawa dengan helikopter militer ke pangkalan Angkatan Udara di dekatnya. Dari sini, ia pergi ke Senat Bolivia. Di sana ia menyatakan bahwa sidang badan akan diadakan pada 12 November 2019 untuk secara resmi menerima pengunduran diri Morales.

ReferensiSunting

  1. ^ Entrevista Jeanine Añez Chavez (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 11 November 2019 
  2. ^ a b "Jeanine Áñez Chávez". Cámara de Senadores (dalam bahasa Spanyol). 16 October 2015. Diakses tanggal 11 November 2019. 
  3. ^ a b c d "Bolivia: quién es Jeanine Añez Chávez, la mujer que puede quedar al mando de la transición" [Bolivia: who is Jeanine Añez Chávez, the woman who can be in charge of the transition]. El Cronista. 11 November 2019. Diakses tanggal 11 November 2019. 
  4. ^ "Jeanine Añez Chávez" (dalam bahasa Spanish). vicepresidencia.gob.bo. Diakses tanggal 21 April 2014.