Buka menu utama

Jaringan saraf adalah komponen jaringan utama dari sistem saraf. Sistem saraf mengatur dan mengontrol fungsi tubuh dan aktivitas dan terdiri dari dua bagian: sistem saraf pusat (SSP) yang terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang, dan percabangan saraf perifer dari sistem saraf tepi (SST). Jaringan ini terdiri dari neuron atau sel-sel saraf, yang menerima dan mengirimkan impuls, dan neuroglia, yang juga dikenal sebagai sel-sel glial atau lebih sering hanya sebagai glia (dari bahasa Yunani, yang berarti lem), yang membantu penghantaran impuls saraf serta memberikan nutrien bagi neuron.

Jaringan saraf
Peripheral nerve, cross section.jpg
Contoh dari jaringan saraf
Blausen 0672 NeuralTissue.png
Sel-sel dari jaringan saraf
Terminologi anatomi

Jaringan saraf terdiri dari berbagai jenis sel-sel saraf, yang semuanya memiliki sebuah akson. Akson adalah bagian sel yang panjang seperti batang yang mengirimkan sinyal potensial aksi ke sel berikutnya. Kumpulan akson membentuk saraf di SST dan and tract di CNS.

Fungsi dari sistem saraf mencakup masukan sensorik, integrasi, kontrol dari otot-otot dan kelenjar, homeostasis, dan aktivitas mental.

Daftar isi

StrukturSunting

Jaringan saraf terdiri dari neuron, juga disebut sel-sel saraf, dan sel-sel neuroglial. Empat jenis neuron-glia ditemukan di SSP adalah astrosit, sel-sel mikroglia, sel-sel ependimal dan oligodendrosit. Dua jenis neuroglia yang ditemukan di SST adalah sel-sel satelit dan sel Schwann. Dalam sistem saraf pusat (SSP), jenis jaringan yang ditemukan adalah materi abu-abu dan materi putih. Jaringan ini dikategorikan berdasarkan bagian saraf dan neuroglia.[1]

KomponenSunting

Neuron adalah sel-sel dengan fitur khusus yang memungkinkan mereka untuk menerima dan memfasilitasi impuls saraf atau potensial aksi, melalui membrannya ke neuron berikutnya.[2] Mereka memiliki badan sel yang besar (soma), dengan sel proyeksi yang disebut dendrit dan akson. Dendrit adalah proyeksi tipis dan bercabang yang menerima sinyal elektrokimia (neurotransmiter) untuk membuat perubahan dari tegangan dalam sel. Akson adalah proyeksi panjang yang membawa potensial aksi dari badan sel ke neuron berikutnya. Ujung akson yang seperti bola, disebut terminal akson, dipisahkan dari dendrit neuron berikutnya oleh celah kecil yang disebut celah sinaptik. Ketika potensial aksi berjalan ke terminal akson, neurotransmiter dilepaskan di sinaps dan berikatan dengan reseptor pasca-sinaptik, melanjutkan impuls saraf.[3]

Neuron diklasifikasikan baik secara fungsional dan struktural.

Klasifikasi fungsional:[4]

  • Neuron sensorik (aferen): Menyalurkan informasi sensorik dalam bentuk potensial aksi (impuls saraf) dari SST ke SSP
  • Neuron motorik (eferen): Menyalurkan potensial aksi keluar dari SSP ke efektor yang tepat (otot, kelenjar)
  • Interneuron: Sel-sel yang membentuk hubungan antara neuron-neuron dan prosesnya terbatas pada satu daerah lokal di otak atau sumsum tulang belakang

Klasifikasi struktural:

Neuroglia meliputi non-syaraf sel-sel pada jaringan saraf yang menyediakan berbagai penting yang mendukung fungsi untuk neuron. Mereka lebih kecil dari neuron, dan bervariasi dalam struktur sesuai dengan fungsi mereka.

Sel-sel neuroglia diklasifikasikan sebagai berikut:[5]

  • Sel mikroglia: Mikroglia adalah sel makrofaga yang membentuk sistem kekebalan primer bagi SSP.[6] Mikroglia adalah sel neuroglia terkecil.
  • Astrosit: Sel makroglia berbentuk bintang dengan banyak proses yang ada di SSP. Astrosit adalah jenis sel paling banyak di otak, dan intrinsik pada SSP yang sehat.[7]
  • Oligodendrosit: Sel SSP dengan proses yang sangat sedikit. Oligodendrosit membentuk selubung mielin pada akson dari neuron, yaitu insulasi berbasis lipid yang meningkatkan kecepatan potensial aksi bergerak melalui akson.
  • Glia NG2: Sel SSP yang berbeda dari astrosit, oligodendrosit, dan mikroglia, dan menjadi prekursor perkembangan oligodendrosit
  • Sel Schwann: Padanan SST dari oligodendrosit, sel-sel ini membantu mempertahankan akson dan membentuk selubung mielin di SST.
  • Sel glia satelit: Melapisi permukaan badan sel neuron di ganglia (kelompok badan sel saraf yang tergabung bersama di SST)[8]
  • Glia enterik: Ditemukan di sistem saraf enterik, di dalam saluran pencernaan.[9]

Klasifikasi jaringanSunting

Dalam sistem saraf pusat:[10]

  • Materi abu-abu terdiri dari badan sel, dendrit, akson yang tidak termielinasi, astrosit protoplasma (astrocyte subtipe), oligodendrosit satelit (non-myelinating oligodendrocyte subtipe), mikroglia, dan sangat sedikit akson termielinasi.
  • Materi putih terdiri dari akson termielinasi, astrosit fibrosa, myelinating oligodendrosit, dan mikroglia.

Dalam sistem saraf tepi:[11]

  • Jaringan ganglion terdiri dari badan sel, dendrit, dan sel-sel glia satelit.
  • Saraf terdiri dari akson termielinasi dan tidak termielinasi, sel-sel Schwann yang dikelilingi oleh jaringan ikat.

Tiga lapisan jaringan ikat yang mengelilingi masing-masing saraf adalah:

    • Endoneurium. Masing-masing akson atau serabut saraf dikelilingi oleh endoneurium, yang juga disebut tabung, saluran atau selubung endoneurial. Lapisan ini merupakan lapisan pelindung dari jaringan ikat yang tipis dan halus.
    • Perineurium. Masing-masing fasikel saraf yang berisi satu atau lebih akson, tertutupi oleh perineurium, jaringan ikat yang memiliki susunan lamelar dalam tujuh atau delapan lapisan-lapisan konsentris. Perineurium memainkan peran yang sangat penting dalam perlindungan dan dukungan dari serabut saraf dan juga berfungsi untuk mencegah lewatnya molekul besar dari epineurium ke fasikel.
    • Epineurium. Epineurium adalah lapisan terluar dari jaringan ikat padat yang menutupi saraf (perifer).

FungsiSunting

 
Akson termielinasi menghantarkan impuls lebih cepat dari akson yang tidak termielinasi.

Fungsi dari jaringan saraf adalah untuk membentuk jaringan komunikasi dari sistem saraf dengan menyalurkan sinyal-sinyal listrik di seluruh jaringan.[12] Dalam SSP, materi abu-abu, yang berisi sinapsis, penting untuk pengolahan informasi. Materi putih, mengandung akson termielinasi, menghubungkan dan memfasilitasi impuls saraf antara daerah-daerah materi abu-abu di SSP.[13] Di SST, jaringan ganglion, mengandung badan sel dan dendrit, mengandung tempat relai untuk impuls jaringan saraf. Jaringan saraf, yang mengandung bundel akson termielinasi, membawa potensial aksi/impuls saraf.[10]

Signifikansi klinisSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Peripheral Nervous System". Histology and Virtual Microscopy Learning Resource. University of Michigan Medical School. Diakses tanggal 29 January 2015. 
  2. ^ Byrne, John; Roberts, James (2004). From Molecules to Networks. California: Academic Press. hlm. 1. 
  3. ^ Swenson, Rand. "Review of Clinical and Functional Neuroscience". Dartmouth Medical School. Diakses tanggal 30 January 2015. 
  4. ^ Waymire, Jack. "Organization of Cell Types". Neuroscience Online. The University of Texas Medical School. Diakses tanggal 27 January 2015. 
  5. ^ Verkhratsky, Alexi; Butt, Arthur (2013). Glial Physiology and Pathaphysiology (PDF) (edisi ke-First). Chinchester, UK: John Wiley & Sons. hlm. 76. Diakses tanggal 27 January 2015. 
  6. ^ Brodal, Per (March 1, 2010). The Central Nervous System: Structure and Function (edisi ke-Fourth). Oxford University Press. hlm. 19. Diakses tanggal 27 January 2015. 
  7. ^ Sofroniew, Michael; Vinters, Harry (2009). "Astrocytes: biology and pathology". Acta Neuropathol. 119 (1): abstract. doi:10.1007/s00401-009-0619-8. PMC 2799634 . PMID 20012068. 
  8. ^ M, Hanani (2010). "Satellite glial cells in sympathetic and parasympathetic ganglia: in search of function". Brain Research Reviews. 64 (2): 1. doi:10.1016/j.brainresrev.2010.04.009. PMID 20441777. Diakses tanggal 27 January 2015. 
  9. ^ Gershon, Michael; Rothman, Taube (1991). "Enteric Glia". Department of Anatomy and Cell Biology. 4: 195–204. doi:10.1002/glia.440040211. 
  10. ^ a b "Neurons and Support Cells". SIU Med. Southern Illinois University School of Medicine. Diakses tanggal 31 January 2015. 
  11. ^ "Cellular Components of Nervous Tissue" (PDF). RMC faculty. Randolph-Macon College. Diakses tanggal 20 January 2015. 
  12. ^ "Nervous Tissue". Sidwell School. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 June 2016. Diakses tanggal 27 January 2015. 
  13. ^ Robertson, Sally. "What is Grey Matter". News Medical. AZo Network. Diakses tanggal 30 January 2015.