Buka menu utama

Jalur kereta api Labuan–Rangkasbitung

Jalur kereta api Labuan–Rangkasbitung adalah jalur kereta api yang menghubungkan Stasiun Labuan dengan Stasiun Rangkasbitung, Banten, termasuk dalam Wilayah Aset I Jakarta. Lintas ini dibangun pada tahun 1908 dan ditutup sejak tahun 1984 karena kalah bersaing dengan moda transportasi massal lainnya. Lintas kereta api sepanjang 56 km ini memiliki percabangan ke arah Bayah dari Stasiun Saketi.

Jalur kereta api Labuan–Rangkasbitung
KAARTEN SGD - Overzichtskaart van den ontworpen spoorweg van Rangkasbetoeng naar Laboean.jpeg
Peta jalur KA Rangkasbitung-Labuan
Ikhtisar
JenisJalur lintas cabang
SistemJalur kereta api rel berat
StatusTidak beroperasi
Dalam proses reaktivasi (Segmen Rangkasbitung–Pandeglang)
TerminusLabuan
Rangkasbitung
Stasiun18
Operasi
Dibuka18 Juni 1906[1]
Ditutup1984
PemilikPT Kereta Api Indonesia (pemilik aset tanah dan stasiun)
OperatorWilayah Aset I Jakarta
Data teknis
Lebar sepur1.067 mm
Kecepatan operasi60 s.d. 90 km/jam

SejarahSunting

Lintas kereta api Labuan-Rangkasbetung (nama lama Rangkasbitung) mulai dioperasikan sekitar pertengahan tahun 1906.[2] Dua puluh tahun kemudian, lintas ini cukup ramai dengan perjalanan kereta penumpang dan barang sebanyak 5 kali pergi pulang sehari. Dengan komposisi kereta penumpang kelas II, kelas III, dan kereta khusus untuk inlanders (warga pribumi). Kereta api pertama berangkat sekitar pukul 05.13 dari Labuan dan tiba sekitar pukul 07.51 pagi di Rangkasbitung. Kereta api terakhir berangkat dari Rangkasbitung sekitar pukul 4 petang dan tiba senja hari, 18.24 di Labuan.[3]

Stasiun paling sibuk di lintas ini, di luar Rangkasbitung, adalah Labuan yang melayani naik-turun penumpang sebanyak 53-136 ribu orang per tahun serta pengangkutan barang hingga sejumlah hampir 7 ribu ton per tahun, di antara tahun 1950-1953. Stasiun kedua tersibuk adalah Menes, yang melayani antara 44-89 ribu penumpang per tahun pada kurun waktu yang sama.[4] Kereta api di lintas ini pada masa lalu dimanfaatkan, salah satunya, untuk mengangkut ikan dari Labuan untuk dijual ke Jakarta, dan sebaliknya membawa garam dari Tanahabang untuk pembuatan ikan asin di Labuan.[5]

ReaktivasiSunting

Sejak beberapa tahun terakhir muncul wacana dan rencana untuk mengaktifkan kembali jalur kereta api ini.[6] Diharapkan bahwa proses reaktivasi jalur kereta api ini berlangsung lancar, dan dapat diselesaikan pada tahun 2030.[7] Lima stasiun pada jalur ini, yakni Pandeglang, Kadukacang, Saketi, Menes, dan Labuan, dipilih sebagai stasiun yang direncanakan untuk dihidupkan kembali.[8]

Terhitung sejak tanggal 25 Juli 2019, Direktorat Jenderal Perkeretaapian Indonesia (DitJenKA) secara resmi melakukan reaktivasi jalur untuk segmen I Rangkasbitung–Pandeglang.[9]

Jalur terhubungSunting

Daftar stasiunSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Lintas 1 cabang Rangkasbitung–Labuan
Segmen LabuanRangkasbitung
Diresmikan pada tanggal 18 Juni 1906 oleh Staatsspoorwegen Westerlijnen
Termasuk dalam Daerah Operasi I Jakarta
0001 Labuan (Pandeglang) LBN Labuan, Labuan, Pandeglang km 56+209 +12 m Tidak beroperasi  
0002 Kalumpang KAL km 53+676 +19 m Tidak beroperasi
0003 Babakan Lor BBR km 49+879 +47 m Tidak beroperasi
0004 Menes MNS Menes, Menes, Pandeglang km 44+572 +83 m Tidak beroperasi  
0005 Kenanga KNA km 42+477 +92 m Tidak beroperasi
0006 Sodong SOG km 39+644 +101 m Tidak beroperasi
0007 Saketi STI Saketi, Saketi, Pandeglang km 35+543 lintas RangkasbitungLabuan
km 0+000 lintas SaketiBayah
+108 m Tidak beroperasi  
0008 Cikaduwen CWN km 33+466 +124 m Tidak beroperasi  
0009 Cipeucang CPG km 31+928 +135 m Tidak beroperasi
0011 Sekong SE km 28+477 +158 m Tidak beroperasi
0012 Kadukacang KDK km 26+429 +158 m Tidak beroperasi  
0013 Cimenyan CMY km 23+350 +159 m Tidak beroperasi
0014 Cibiuk CBI km 21+222 +158 m Tidak beroperasi
0015 Pandeglang PDG Kadomas, Pandeglang, Pandeglang km 19+147 +160 m Tidak beroperasi  
0016 Pasirtangkil PTK km 16+576 +140 m Tidak beroperasi
0017 Cibuah CBH km 13+692 +117 m Tidak beroperasi
0018 Warunggunung WRG km 8+885 +82 m Tidak beroperasi
0130 Rangkasbitung RK Jalan Stasiun Rangkasbitung 1, Muara Ciujung Timur, Rangkasbitung, Lebak km 79+694 lintas AngkeTanahabangRangkasbitungMerak
km 0+000 lintas RangkasbitungLabuan
+22 m Beroperasi  

Keterangan:

  • Stasiun yang ditulis tebal merupakan stasiun kelas besar dan kelas I.
  • Stasiun yang ditulis biasa merupakan stasiun kelas II/menengah, III/kecil, dan halte.
  • Stasiun yang ditulis tebal miring merupakan stasiun kelas besar atau kelas I yang nonaktif.
  • Stasiun yang ditulis miring merupakan halte atau stasiun kecil yang nonaktif.

Referensi: [10][1][11]


GaleriSunting

Catatan kakiSunting

  1. ^ a b Staatsspoorwegen (1921–1932). Verslag der Staatsspoor-en-Tramwegen in Nederlandsch-Indië 1921-1932. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  2. ^ Studiegroep ZWP: Haltestempels Nederlands Indië 1883 - 1891/1950. Spoorweg Trajecten SS-WL. Diakses 02/I/2016.
  3. ^ Staatspoor- en Tramwegen. 1926. Officieele reisgids der spoor- en tramwegen en aansluitende automobieldiensten op Java en Madoera. Solo: N.V. Sie Dhian Ho, Boekhandel en drukkerijen. Uitgave van 1 Mei 1926. (Tabel 3 & 3a, hlm. 30-1.)
  4. ^ Djawatan Kereta Api, tt., DAFTAR C, 13a. Ichtisar Angkutan Penumpang jang berangkat dan Kiriman Biasa (dalam ton) jang dikirim dari tiap² setasiun² dan perhentian² D.K.A. di DJAWA dan MADURA semasa tahun² 1950-1951-1952 dan 1953 Eksplotasi BARAT. Hlm. 135.
  5. ^ Harian Republika: Jalan Rel Dukung Distribusi Barang dan Pariwisata di Banten, berita Jumat, 25 September 2015, 21:36 WIB (diakses 02/I/2016)
  6. ^ Banten Raya: Jalur Kereta Api Labuan-Rangkasbitung Direncanakan Aktif Kembali, berita Jum'at, 25 April 2014, 12:39 WIB (diakses 02/I/2016)
  7. ^ Banten Raya: 2017, Jalur KA Rangkas-Labuan & Saketi-Bayah Difungsikan, berita Selasa, 24 Februari 2015, 11:43 WIB (diakses 02/I/2016)
  8. ^ Bantensatu: Lima Titik Untuk Stasiun KA Rangkasbitung-Labuan, berita Banten Raya — 23/11/2015 (diakses 02/I/2016)
  9. ^ "Dokumentasi kegiatan pendataan aset tanah Jalur kereta api Rangkasbitung–Labuan segmen Rangkasbitung–Pandeglang oleh BTP JAKBAN". Diakses tanggal 31 Juli 2019. 
  10. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  11. ^ Arsip milik alm. Totok Purwo mengenai Nama, Kode, dan Singkatan Stasiun Kereta Api Indonesia

Pranala luarSunting