Buka menu utama

Jalur kereta api Dayeuhkolot–Majalaya adalah jalur kereta api nonaktif di Jawa Barat, termasuk dalam Wilayah Aset II Bandung. Jalur ini dibangun untuk mengangkut hasil bumi dari Bandung selatan ke Stasiun Bandung atau ke Batavia.

Jalur kereta api Dayeuhkolot–Majalaya
Ikhtisar
JenisJalur lintas cabang
SistemJalur kereta api rel ringan
StatusTidak beroperasi
TerminusDayeuhkolot
Majalaya
Operasi
Dibuka3 Maret 1922
Ditutup1942
PemilikPT Kereta Api Indonesia (pemilik aset jalur dan stasiun)
OperatorWilayah Aset II Bandung
Data teknis
Lebar sepur1.067 mm
Kecepatan operasi20 s.d. 40 km/jam

Daftar isi

SejarahSunting

Karena Belanda mengincar produk-produk perkebunan dari wilayah Bandung Selatan, maka dibutuhkan suatu transportasi terpadu yang lebih murah dan cepat. Dahulu, pengangkutan hasil-hasil kebun untuk dikirim ke berbagai jurusan dari wilayah ini harus menggunakan pedati dengan biaya sebesar 15 hingga 18 sen tiap ton. Kelemahan pengangkutan dengan pedati adalah, akses menuju Kota Bandung sangat sukar mengingat jaraknya relatif jauh.[1][2]

Oleh karena itu, Belanda memutuskan untuk membangun jalur kereta api dari Bandung menuju Ciwidey dan Majalaya. Pembangunan lintas ini ditaksir menelan biaya sebesar ƒ1.776.000,00.[1] Jalur kereta apinya sendiri terdiri atas segmen Cikudapateuh–Kopo (Soreang) dilanjut menuju Ciwidey dan dibuatkan pula jalur cabang dari Dayeuhkolot menuju Majalaya. Dalam verslag yang dibuat oleh Staatsspoorwegen, jalur Dayeuhkolot–Majalaya dibuka pada tanggal 3 Maret 1922.[3]

Jalur ini dinonaktifkan pada tahun 1942 karena sebagian komponen jalurnya dibongkar pekerja romusha Jepang. Walaupun tercatat dalam Nama, Kode, dan Singkatan Stasiun dan Perhentian, Djawatan Kereta Api tidak mampu menghidupkan kembali lintas ini, sehingga hanya dibuatkan singkatannya saja.[4]

Pembangunan shortcut Majalaya–CicalengkaSunting

Asal-usul proyek pembangunan shortcut atau jalur pintas Majalaya–Cicalengka ini sangat kurang jelas. Meski begitu, Iman Subarkah menyatakan dalam bukunya yang berjudul Sekilas 125 Tahun Kereta Api Kita bahwasannya pembangunan lintas ini dimaksudkan untuk menghubungkan Stasiun Majalaya yang berada di lintas Dayeuhkolot–Majalaya dengan Stasiun Cicalengka yang berada di lintas Padalarang–Kasugihan. Dengan begitu, maka daerah Bandung Selatan akan terkoneksi dengan daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur melalui kereta api. Bahkan, ketika itu beliaulah yang diberi tugas untuk mengawasi pelaksanaan pembangunan jalur shortcut ini.[5]

Awalnya pahun 1942, Jepang sempat memiliki konsep akan adanya jalur shortcut yang menghubungkan Cicalengka dengan Majalaya tanpa harus memutar jauh melalui Bandung dan Dayeuhkolot. Akan tetapi, Jepang tidak kunjung merealisasikan niat tersebut. Hingga Juni 1945, Jepang mengerahkan ribuan tahanan perangnya yang berasal dari kamp di daerah Cimahi ke Majalaya dengan menggunakan kereta api. Seluruh tahanan tersebut terdiri atas anak laki-laki dan pria dewasa yang sebagian besar berasal dari Negeri Kincir Angin. Pengerahan tahanan perang ini tak lain dan tak bukan ditujukan untuk membangun jalur pintas kereta api Cicalengka–Majalaya. Pembangunan jalur pintas ini awalnya dimulai dari Majalaya. Selang beberapa minggu kemudian, Jepang mengerahkan tahanan perang lagi di Cicalengka. Disana, mereka mulai membangun tanggul-tanggul di area persawahan untuk dijadikan railbed.[6]

Selama pekerjaan berlangsung, banyak tahanan perang meninggal karena dipaksa bekerja keras, belum lagi dengan panasnya terik matahari dan krisis air bersih yang disebabkan oleh kemarau panjang, gizi buruk, hingga mewabahnya beragam penyakit dikalangan para pekerja yang semakin memperkeruh keadaan.[6][7]

Per 15 Agustus 1945 Jepang menyerah kepada sekutu. Ketika itu, railbed sudah siap namun belum dipasang rel kereta api diatasnya. Praktis saja sejak menyerahnya Jepang kepada sekutu, proyek tersebut dihentikan. Lalu pada 19 Agustus 1945 para tahanan perang dalam proyek ini dievakuasi menuju Cimahi dan Bandung. Sejak saat itu proyek pembangunan shortcut jalur kereta api Cicalengka–Majalaya tidak pernah terselesaikan.

Jalur terhubungSunting

Lintas aktifSunting

Jalur ini tidak terhubung dengan lintas aktif mana pun.

Lintas nonaktifSunting

Daftar stasiunSunting

Nomor Nama stasiun Singkatan Alamat Letak Ketinggian Status Foto
Lintas 11 Bandung–Cikudapateuh–Dayeuhkolot–Majalaya
Segmen Dayeuhkolot–Majalaya
Diresmikan pada tanggal 3 Maret 1922 oleh Staatsspoorwegen Westerlijnen
Termasuk dalam Daerah Operasi II Bandung
1713 Dayeuhkolot DYK Citeureup, Dayeuhkolot, Bandung km 11+780 Tidak beroperasi
Cilelea CLL km 14+639 Tidak beroperasi
Manggahang MGH km 15+712 Tidak beroperasi
Jelekong JLK km 18+541 Tidak beroperasi
Ciheulang CHL km 20+274 Tidak beroperasi
Peneureusan PEU km 21+224 Tidak beroperasi
Ciparay CRY km 23+641 Tidak beroperasi
Cibungur (Bandung) CIB km 26+726 Tidak beroperasi
Majalaya MJA km 29+222 Tidak beroperasi

Keterangan:

  • Stasiun yang ditulis tebal merupakan stasiun kelas besar dan kelas I.
  • Stasiun yang ditulis biasa merupakan stasiun kelas II/menengah, III/kecil, dan halte.
  • Stasiun yang ditulis tebal miring merupakan stasiun kelas besar atau kelas I yang nonaktif.
  • Stasiun yang ditulis miring merupakan halte atau stasiun kecil yang nonaktif.

Referensi: [8][3][9]


ReferensiSunting

  1. ^ a b Hakim, C.L. (2018). Politik Pintu Terbuka: Undang-Undang Agraria dan Perkebunan Teh di Daerah Bandung Selatan 1870-1929. Ciamis: Vidya Mandiri. 
  2. ^ Lubis, N.H. (1998). Kehidupan kaum ménak Priangan, 1800-1942. Pusat Informasi Kebudayaan Sunda. 
  3. ^ a b Staatsspoorwegen (1921–1932). Verslag der Staatsspoor-en-Tramwegen in Nederlandsch-Indië 1921-1932. Batavia: Burgerlijke Openbare Werken. 
  4. ^ Nusantara., Tim Telaga Bakti; Indonesia., Asosiasi Perkeretaapian (1997). Sejarah perkeretaapian Indonesia (edisi ke-Cet. 1). Bandung: Angkasa. ISBN 9796651688. OCLC 38139980. 
  5. ^ Subarkah, Iman (1992). Sekilas 125 Tahun Kereta Api Kita 1867 - 1992. Bandung: Yayasan Pusat Kesejahteraan Karyawan Kereta Api. hlm. 52 dan 53. 
  6. ^ a b Bruin, Jan de (2003). Het Indische Spoor In Oorlogstijd De spoor- en tramwegmaatschappij in Nederlands-Indië in de vuurlinie 1873-1949. Uquilair B.V. hlm. 122-?. 
  7. ^ Liesker, H.A.M. "Mannenkampen, medio 1942 – 1945, Spoorweg Tjitjalenka". archief.gastdocenten.com. 
  8. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  9. ^ Arsip milik alm. Totok Purwo mengenai Nama, Kode, dan Singkatan Stasiun Kereta Api Indonesia