Jailangkung 2 adalah sebuah film horor Indonesia yang dirilis pada tahun 2018. Film ini merupakan kelanjutan dari film Jailangkung.

Jailangkung 2
Sutradara
Produser
Skenario
Pemeran
MusikJoseph S. Djafar
SinematografiJose Poernomo
PenyuntingWawan I. Wibowo
Perusahaan
produksi
Distributor
Tanggal rilis
15 Juni 2018
Durasi
83 menit
NegaraBendera Indonesia Indonesia
BahasaBahasa Indonesia

AlurSunting

Setelah peristiwa di film pertama, Ferdi dan ketiga putrinya, Angel, Bella, dan Tasya, mencoba untuk melupakan kejadian menakutkan yang mereka alami. Namun, mereka terus dihantui oleh Matianak yang sekarang menjelma menjadi bayi yang dilahirkan oleh Angel secara mistis. Karena pengaruh Matianak, Angel menjadi orang yang pendiam dan sangat melindungi anaknya dari semua orang. Sementara itu, Tasya merindukan almarhum ibunya, Sarah. Setelah melihat video Ferdi menggunakan jailangkung untuk memanggil Sarah di pulau Alaskramat, Tasya mendapat ide untuk melakukan hal yang sama.

Saat mereka mencari cara untuk mengalahkan Matianak, Bella dan Rama berteman dengan seorang mahasiswa pindahan bernama Bram yang tahu tentang hal mistis. Bram mengatakan bahwa Matianak merupakan putri seorang manusia yang menikahi salah satu dayang Nyi Roro Kidul. Dahulu, Matianak digunakan untuk memberikan kekayaan, kekuasaan, atau kekebalan. Satu-satunya cara untuk mengendalikan Matianak adalah mengalunginya dengan jimat penenang bernama Kurungsukmo, kemudian mengadunya dengan jimat lain yang dapat mengendalikan Matianak. Namun, Kurungsukmo telah hilang sejak tahun 1947, bersama dengan tenggelamnya sebuah kapal bernama Ourang Medan yang membawa Matianak di lepas pantai pulau Sumatra. Melalui internet, Bella, Rama, dan Bram menemukan informasi yang memandu mereka ke sebuah mercusuar dimana koordinat Ourang Medan terakhir dicatat. Setelah pencarian yang sulit, mereka bertiga berhasil mendapatkan jimat Kurungsukmo dan bergegas pulang.

Sementara itu, Tasya menjalani ritual jailangkung dan tersesat di alam mistis. Rama meminta bantuan eyangnya yang mengirimkan Bu Soewito untuk membantu. Mengikuti petunjuk beliau, Ferdi masuk ke alam mistis dan berhasil menyelamatkan Tasya dari Keraton Alas Ketonggo. Disaat yang sama, Angel turun dari kamarnya dan memandu Matianak untuk menyerang mereka. Bu Soewito ysng mencoba melawan berakhir tewas oleh Matianak. Matianak akhirnya dapat ditenangkan oleh Bella, Rama, dan Bram yang mengalunginya dengan Kurungsukmo.

Namun, diungkapkan bahwa Bram telah memainkan mereka semua, karena dia adalah bagian dari keluarga yang telah mengendalikan Matianak selama lima generasi. Kakek Bram yang lumpuh, Rudolf, ingin menggunakan Matianak untuk menyembuhkan kakinya. Ketika dia hendak memulai ritual, Bram merebut jimat pengendali Matianak dan menyuruhnya untuk membunuh Rudolf. Terungkaplah bahwa rencana Bram selama ini adalah agar Matianak hanya tunduk pada dirinya. Bram kemudian menyuruh Matianak untuk membunuh Ferdi, Angel, Bella, Tasya, dan Rama. Angel yang siuman dari kendali Matianak dapat memenangkan kesetiaan Matianak dengan mengingatkannya bahwa dia, sebagai sesuatu yang lahir dari rahim Angel, sesungguhnya adalah putrinya. Matianak kemudian membunuh Bram.

Bella dan Rama memutuskan untuk membakar jimat keluarga Bram, agar tak ada lagi orang yang dapat menggunakannya.

PemeranSunting

Pranala luarSunting