Jadwiga Jagiellon (bahasa Polandia: Jadwiga Jagiellonka, bahasa Lituania: Jadvyga Jogailaitė, bahasa Jerman: Hedwig Jagiellonica) (21 September 1457 – 18 Februari 1502), merupakan seorang putri Polandia dari Wangsa Jagiellon dan melalui pernikahannya ia menjadi Adipati Bayern.

Jadwiga Jagiellon
Jadwiga Jagiellonka.JPG
Adipati Bayern-Landshut
Periode18 Januari 1479 – 18 Februari 1502
Lahir21 September 1457
Kraków
Wafat18 Februari 1502(1502-02-18) (umur 44)
Burghausen
Pemakaman
Biara Raitenhaslach
DynastyJagiellon
AyahKazimierz IV Jagiellon
IbuElisabeth dari Austria
PasanganGeorg, Adipati Bayern-Landshut
Anak
di antara lainnya...
Elisabeth, Comtesse Palatinus Rhein
Margareth dari Bayern-Landshut
AgamaKatolik Roma

Jadwiga dilahirkan di Kraków, ia adalah putri sulung Raja Kazimierz IV dari Polandia dan Adipati Agung Elisabeth dari Austria.

KehidupanSunting

Pada tahun 1468 ia dipinang oleh Hunyadi Mátyás, Raja Hungaria, yang pada tanggal 8 April pada tahun itu mengirim Protas Černohorský z Boskovic, Uskup Olomouc sebagai utusan; dengan pernikahan ini, penguasa Hongaria ingin mendapatkan sekutu yang berharga untuk melawan saingannya atas takhta Bohemian, Jiří dari Poděbrady. Di saat yang sama, negosiasi dimulai untuk pernikahan di antara putri kedua Kazimierz IV, Zofia dengan Adipati Agung Maximilian dari Austria, putra dan penerus Kaisar Friedrich III; dengan cara ini, Raja Polandia akan dijamin bahwa di masa depan para penguasa Austria dan Hongaria akan menjadi keturunannya.[1] Upaya Hunyadi Mátyás untuk meminang Jadwiga didukung baik oleh Kaisar dan Paus Paulus II.

Namun, sejak tahun 1462 Kazimierz IV beraliansi dengan Jiří dari Poděbrady, dan Paus Pius II curiga mengenai hal ini setelah Perang Tiga Belas Tahun, di mana Polandia melawan Ordo Teutonik. Selain itu, opositor utama lainnya untuk pernikahan di antara Jadwiga dan Raja Hongaria adalah ibunda sang putri, Ratu Elisabeth, yang menjawab bahwa Mátyás adalah seorang petani, cebol, anjing, tidak layak untuknya (bahasa Polandia: Matyasz chłop, kurczek, Wołoszyn, kue, niegodziem jej).[2] Meskipun demikian, Uskup Protas yang menjadi bapak baptis putra Raja Kazimierz IV, yang lahir pada tanggal 27 April 1467, yang dinamakan Friedrich seperti Kaisar.

Pada tahun 1469 partai Katolik di Kerajaan Bohemia secara resmi menawarkan mahkota kepada Hunyadi Mátyás. Jiří dari Poděbrady mencari dukungan dari Polandia, yang menjanjikan suksesi putra sulung Kazimierz IV, Vladislav atas bantuan mereka. Mátyás, yang khawatir akan aliansi Polandia-Bohemia ini, kembali meminang Jadwiga, yang ditolak.

Pada tanggal 20 Oktober 1470 Kazimierz IV dan Friedrich menandatangani perjanjian di kota Graz, di sini dibahas kemungkinan pernikahan di antara Jadwiga dan Maximilian.

Hunyadi Mátyás sekali lagi meminang Jadwiga pada bulan Juli 1471 dan September 1473. Pada akhirnya, penolakan definif dibuat oleh Ratu Elisabeth. Pada awal tahun 1473 dua penasihat Albrecht IV, Adipati Bayern-Munich tiba di Polandia, dengan sebuah proposal pernikahan dari penguasa kepada Jadwiga; namun, Kazimierz IV menolak tawaran tersebut karena pada saat itu, ia memulai negosiasi untuk menikahkan putri sulungnya dengan Georg, putra dan penerus Ludwig IX, Adipati Bayern-Landshut.

Di dalam rangka untuk melindungi barat-selatan yang berbatasan dengan Bohemia Raya (yang tunduk pada persaingan di antara putranya Vladislav dan Mátyás), Kazimierz IV memutuskan untuk bersekutu lebih dekat dengan Bayern. Pada tahun 1473 deputi Polandia, Stanisław Kurozwęcki dan Paweł Jasieński, yang dikirim ke istana Landshut untuk memulai pembicaraan pernikahan di antara Jadwiga dan Georg. Akibatnya, pada tanggal 7 atau 10 September 1474, Adipati Ludwig IX dari Bavaria-Landshut mengirim pesan resmi meminang Jadwiga untuk putranya. Negosiasi berlangsung di kota-kota Łęczyca dan Radom, di mana pada tanggal 30 Desember Jadwiga setuju untuk menikah dengan Georg. Hari berikutnya, kontrak pernikahan ditandatangani. Jadwiga menerima maharnya sebesar 32,000 złoty, yang harus dibayar dengan 5 kali angsuran dalam lima tahun ke depan. Biaya perjalanan putri Polandia ke rumah barunya mencapai 100.000 złoty.

Karena calon kedua mempelai memiliki hubungan kekerabatan yang dekat (kakek maternal Jadwiga, Albrecht V dari Austria adalah saudara nenek paternal Georg, Margaret dari Austria). Pada tahun 1475 kanselir kerajaan Polandia, Uriel Gorka melakukan perjalanan ke Roma untuk meminta dispensasi yang diperlukan yang disetujui Paus Siktus IV pada tanggal 26 Mei pada tahun itu.

Jadwiga tiba dengan keluarganya ke Poznań, di mana pada tanggal 10 Oktober 1475 ia mengucapkan selamat tinggal kepada mereka. Dengan banyak rombongan (skt. 1,200 orang ksatria) ia tiba di Wittenberg pada tanggal 23 Oktober. Ia didampingi oleh antara lain: Anna, janda Bolesław II, Adipati Cieszyn.

Pada tanggal 14 November 1475 Jadwiga dan rombongannya akhirnya masuk di Landshut, sebuah peristiwa yang memulai tradisi abad pertengahan yang terkenal kontes Pernikahan Landshut. Upacara pernikahan tersebut berlangsung di Gereja Santo Martinus, dengan layanan yang diresmikan oleh Bernhard von Rohr, Uskup agung Salzburg. Beberapa penguasa Jerman menghadiri pernikahan tersebut, termasuk Kaisar Friedrich III dan putranya Maximilian, Albrecht III Achilles, Pemilih Brandenburg, Siegmund, Adipati Utama Austria dan penguasa Tirol, Philipp, Pemilih Palatine, Albrecht, Markgraf Baden-Hachberg, Comte Ulrich V dari Württemberg-Stuttgart dan Eberhard V dari Württemberg-Urach, Landgraf Ludwig I dari Leuchtenberg dan Comte Otto dari Henneberg-Aschach. Pesta pernikahan resminya diadakan pada hari berikutnya yang dihadiri oleh 9.000 orang.

 
Lambang Jadwiga dan Georg di Kastil Burghausen.

Pada tahun 1479 Jadwiga menjadi permaisuri adipati di Bayern-Landshut setelah kematian ayah mertuanya. Pernikahannya tidak berhasil; suaminya dikenal sebagai seorang pecandu alkohol dan playboy. Pada tahun 1485 Georg membuang istrinya dari kadipaten di Landshut ke Kastil Burghausen, di mana ia tinggal seorang diri di sana dan sejumlah pelayan, tapi -menurut penulis sejarah kontemporer- terampas dari semua kenikmatan dunia dan terhibur hanya dengan kesepiannya.[2] Tidak diketahui apakah ia didampingi oleh anak-anaknya di pengasingan.

Jadwiga, yang menandatangani surat-suratnya sebagai geborene Königin von Polen (Ratu Polandia oleh kelahiran) tidak mempertahankan hubungan dekat dengan keluarganya. Pada tanggal 31 Januari 1503 saudaranya, Raja Aleksander dari Polandia, menulis kepada suaminya bahwa ia tidak tahu bahwa Jadwiga telah meninggal selama sebelas bulan.

Jadwiga, adipati Bayern-Landshut, meninggal tiba-tiba pada tanggal 18 Februari 1502 di Kastil Burghausen. Ia dimakamkan di biara Sistersian Raitenhaslach di dekat Burghausen. Ketika biara itu disekuler pada tahun 1803, batu nisannya hancur. Namun, ada sebuah batu peringatan di lantai Gereja di tempat di mana makamnya sebelumnya berada.

KeturunanSunting

Jadwiga dan Georg memiliki lima orang anak:

  1. Ludwig dari Bayern-Landshut (1476 – seb. 1496[3]).
  2. Rupert dari Bayern-Landshut (1477 – meninggal saat masih bayi).
  3. Elisabeth dari Bayern-Landshut (1478 – 15 September 1504), menikah pada tanggal 10 Februari 1499 dengan Rupert, Pangeran Palatine dari Rhein.
  4. Margareth dari Bayern-Landshut (1480 – 6 januari 1531[4]), kepala Biara Benediktin di Neuburg an der Donau (1509-1521).
  5. Wolfgang dari Bayern-Landshut (lahir dan meninggal 1482).[5]

SilsilahSunting

CatatanSunting

  1. ^ Elizabeth of Austria, wife of Casimir IV and mother of Hedwig, was the sister of Ladislaus the Posthumous, King of Bohemia and Hungary and Duke of Austria, who died childless in 1457.
  2. ^ a b M. Duczmal: Jagiellonowie.
  3. ^ Older literature states that he died in 1500; however, in George's will dated 19 September 1496, was pointed that because the Duke didn't had living sons he name his oldest daughter as heiress.
  4. ^ BaVARIA in: Foundation for Medieval Genealogy by Charles Crowley [retrieved 2 March 2015].
  5. ^ He died accidentally, when his wet-nurse dropped him to the floor.

ReferensiSunting

  • Johann Dorner: "Of Hedwig und ihr Hofstaat - Das Alltagsleben auf der Burg Burghausen nach Originalquellen des 15. Jahrhunderts". Dalam: Burghauser Geschichtsblätter. Nr. 53.
  • Krzysztof Baczkowski: Dzieje Polski późnośredniowiecznej (1370-1506), Kraków 1999, hlm. 230, 236, 238.
  • Małgorzata Duczmal: Jagiellonowie. Leksykon biograficzny, Poznan – Kraków tahun 1996, pp. 280–290.
  • Edward Rudzki: Polskie królowe, vol. 1, Kraków tahun 1990, p. 134, 138-140, 154.
  • Zygmunt Wdowiszewski: Genealogia Jagiellonów saya Domu Wazów w Polsce, Kraków tahun 2005, pp. 98–100.